Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Tengah - UNDIP
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Like this? Share it with your network

Share

Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Tengah - UNDIP

le

  • 4,604 vues

Dokumen Laporan Akhir EKPD 2009 oleh Universitas Diponegoro

Dokumen Laporan Akhir EKPD 2009 oleh Universitas Diponegoro

Statistiques

Vues

Total des vues
4,604
Vues sur SlideShare
4,603
Vues externes
1

Actions

J'aime
1
Téléchargements
145
Commentaires
1

1 intégré 1

http://www.slashdocs.com 1

Accessibilité

Détails de l'import

Uploaded via as Adobe PDF

Droits d'utilisation

© Tous droits réservés

Report content

Signalé comme inapproprié Signaler comme inapproprié
Signaler comme inapproprié

Indiquez la raison pour laquelle vous avez signalé cette présentation comme n'étant pas appropriée.

Annuler
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Êtes-vous sûr de vouloir
    Votre message apparaîtra ici
    Processing...
  • URUS NIK BEACUKAI / REGISTRASI KEPABEANAN
    Peraturan Menteri Keuangan Nomor 63/PMK.04/2011 dan Peraturan Direktur Jenderal Bea dan Cukai Nomor PER-21/BC/2011
    Peraturan Menteri Keuangan Nomor: 124/PMK.04/2007

    - URUS NIK BEACUKAI/SRP BEACUKAI PENERBITAN BARU
    - URUS NIK BEACUKAI/SRP BEACUKAI DITOLAK
    - URUS NIK BEACUKAI/SRP BEACUKAI DIBLOKIR
    - URUS NIK BEACUKAI/SRP BEACUKAI PINDAH ALAMAT
    - URUS PERUBAHAN NIK BEACUKAI/SRP BEACUKAI Peraturan Menteri Keuangan Nomor 63/PMK.04/2011 dan Peraturan Direktur Jenderal Bea dan Cukai Nomor PER-21/BC/2011
    URUS IZIN USAHA:
    - PENDIRIAN PT – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - PENDIRIAN PMA – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - PENDIRIAN CV – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - PENERBITAN APIU – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - PENERBITAN APIP – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - PENERBITAN NPIK – Seluruh Indonesia
    - PENERBITAN SRP/NIK BEACUKAI – Seluruh Indonesia
    - PENERBITAN UUG/HO
    - PENERBITAN KEAGENAN/DISTRIBUTOR
    - DLL
    Hubungi M. Samosir, SH
    PT. LEGALITAS SARANAIZIN INDONESIA
    Telp. 021-3142566
    Fax. 021-3928113.
    Mobile
    HP. 081385042000
    Flexi. 021-70940216
    Email: legal@saranaizin.com
    Pin BB 2262D175
    Website:http://www.saranaijin.com
    Êtes-vous sûr de vouloir
    Votre message apparaîtra ici
    Processing...
Poster un commentaire
Modifier votre commentaire

Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Tengah - UNDIP Document Transcript

  • 1. KATA PENGANT TAR ana Pemba Renca angunan Ja angka Men nengah Na asional (RP PJMN) 2004 4-2009 yan ng ditetapkan mela alui Peratur ran Preside No. 7 Tahun 200 merupa en 05 akan amanat Undang-Undang g Nomor 25 Tahu un 2004 tentang Sistem Perencanaa P an Pemb Nasional. Seiring deng berjalannya waktu pelaksan bangunan N gan u, naan RPJM MN 2004- -2009 telah memasuk tahun kelima. Berba h ki agai kebijakan telah d dilaksanaka an dan te entu saja perlu dilihat seberapa j p jauh keberhasilan yan telah dic ng capai melalui kegiat evaluas tan si. Evaluasi Kinerja Pembang a gunan Daer rah yang akan dilak kukan di Pr rovinsi Jaw wa Tenga dilaksan ah nakan untu menilai kinerja pem uk mbangunan rentang w n waktu 2004 4- 2008 melalui pendekatan relevansi dan efekt tivitas penc capaian pe embanguna an denga memba an eberhasilan di tingkat provinsi dan tingkat andingkan tingkat ke t nasional. Adapun sasaran pembangunan daerah yang akan dievalusi meliputi : a h a) Tingk Pelayan kat nan Publik dan Dem k mokrasi, b) Tingkat K Kualitas Su umber Day ya Manusia, c) Tin bangunan Ekonomi, d) Kualitas Pengelola ngkat Pemb s aan Sumbe er Daya Alam dan Lingkunga Hidup, dan e) Tin an ngkat Kesej jahteraan Sosial. Has S sil Evaluasi ini diha arapkan da apat dimanf faatkan sebagai peny yusunan RP PJMN 2010 0- 2014. Kami mengucap pkan terima kasih ke epada berb bagai pihak yang telah bersedia memb berikan ma asukan mela kegiata pengum alui an mpulan data primer ma a aupun Focu us Group Discution (FGD) untuk tersusu p unnya Lapo oran Akhir in Secara khusus kam ni. mi mengucapkan terima kasih k kep pada Kem mentrian N Negara Perencanaa P an bangunan N Pemb Nasional/Ba appenas ya ang telah m memberikan kepercay n yaan kepad da Unive ersitas Dipo onegoro untuk melaku ukan Evalua Kinerja Pembangu asi unan Daera ah Provin Jawa Te nsi engah seca indepen ara nden. Semarang, pember 200 Nop 09 Rektor, Prof.Dr.S Susilo Wibo owo,MS.Me ed.,Sp.And NIP. 130 881 984 0 ii   
  • 2. DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i KATA PENGANTAR ..................................................................................... ii DAFTAR ISI .................................................................................................. iii DAFTAR TABEL ........................................................................................... v DAFTAR GRAFIK ......................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN ......................................................................... 1 1.1. LATAR BELAKANG EVALUASI ....................................................... 1 1.2. TUJUAN DAN KELUARAN EVALUASI ........................................... 4 1.3. METODE EVALUASI ....................................................................... 5 1.4. ANGGOTA TIM EVALUASI PROVINSI JAWA TENGAH ................ 7 BAB II HASIL EVALUASI ....................................................................... 8 2.1. TINGKAT KUALITAS PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI ... 8 2.1.1. CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI ................................................................... 14 2.1.2. ANALISIS CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI ..................................................... 31 2.1.3. REKOMENDASI KEBIJAKAN ................................................. 34 2.2. TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA .......................... 35 2.2.1. CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA ...................................................................... 43 2.2.2. ANALISIS CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA YANG SPESIFIK DAN MENONJOL ............................................................................. 86 2.2.3. REKOMENDASI KEBIJAKAN ................................................. 96 2.3. INDIKATOR TINGKAT PEMBANGUNAN EKONOMI ...................... 97 2.3.1. CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT PEMBANGUNAN EKONOMI ................................................................................ 103 iii   
  • 3. 2.3.2. ANALISIS CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT PEMBANGUNAN EKONOMI YANG SPESIFIK DAN MENONJOL ............................................................................. 128 2.3.3. REKOMENDASI KEBIJAKAN ................................................. 136 2.4. INDIKATOR KUALITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP ............................................................. 137 2.4.1. CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT KUALITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP ............................................................. 142 2.4.2. ANALISIS CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT KUALITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP YANG SPESIFIK DAN MENONJOL .. 163 2.4.3. REKOMENDASI KEBIJAKAN ................................................. 165 2.5. INDIKATOR TINGKAT KESEJAHTERAAN SOSIAL ....................... 166 2.5.1. CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT KESEJAHTERAAN SOSIAL .................................................................................... 171 2.5.2. ANALISIS CAPAIAN INDIKATOR TINGKAT KESEJAHTERAAN SOSIAL YANG SPESIFIK DAN MENONJOL ............................................................................. 189 2.5.3. REKOMENDASI KEBIJAKAN ................................................. 196 BAB III PENUTUP .................................................................................... 197 3.1. KESIMPULAN .................................................................................. 197 3.2. REKOMENDASI ............................................................................... 199 iv   
  • 4. DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2.1.1. Jumlah Kasus Korupsi yang Tertangani Dibandingkan dengan yang dilaporkan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 14 Tabel 2.1.2. Persentase Aparat yang Berijazah Minimal S1 Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 15 Tabel 2.1.3. Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 17 Tabel 2.1.4. Gender Development Index (GDI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 20 Tabel 2.1.5. Gender Empowerment Meassurement (GEM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 22 Tabel 2.1.6. Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pileg Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2009 ..... 25 Tabel 2.1.7. Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 26 Tabel 2.1.8. Outcome Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ............................................................................ 28 Tabel 2.2.1. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 44 Tabel 2.2.2. Tingkat Angka Partisipasi Murni SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 46 Tabel 2.2.3. Tingkat Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 49 Tabel 2.2.4. Tingkat Rata-rata Nilai Akhir SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 52 Tabel 2.2.5. Tingkat Angka Putus Sekolah SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 54 Tabel 2.2.6. Tingkat Angka Putus Sekolah SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 56 Tabel 2.2.7. Tingkat Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 58 Tabel 2.2.8. Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 60 Tabel 2.2.9. Persentase Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 63 Tabel 2.2.10. Persentase Guru yang Layak Mengajar SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 65 Tabel 2.2.11. Umur Harapan Hidup (UHH) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 68 Tabel 2.2.12. Angka Kematian Bayi (AKB) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 71 v   
  • 5. Tabel 2.2.13. Angka Kematian Ibu (AKI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 73 Tabel 2.2.14. Prevalansi Gizi Kurang Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 75 Tabel 2.2.15. Persentase Penduduk Ber-KB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 78 Tabel 2.2.16. Persentase Laju Pertumbuhan Penduduk Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 80 Tabel 2.2.17. Outcome Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 83 Tabel 2.3.1. Laju Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 104 Tabel 2.3.2. Tingkat Persentase Ekspor terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 106 Tabel 2.3.3. Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 108 Tabel 2.3.4. Persentase Output UMKM terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 111 Tabel 2.3.5. Pendapatan per Kapita (dalam juta rupiah) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 114 Tabel 2.3.6. Laju Inflasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ............................................................................ 116 Tabel 2.3.7. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 119 Tabel 2.3.8. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 122 Tabel 2.3.9. Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 125 Tabel 2.4.1. Persentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam Hutan terhadap Lahan Kritis Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................................ 143 Tabel 2.4.2. Rehabilitasi Lahan Luar Hutan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 146 Tabel 2.4.3. Luas Kawasan Konservasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 148 Tabel 2.4.4. Jumlah Tindak Pidana Perikanan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 152 Tabel 2.4.5. Persentase Terumbu Karang dalam Keadaan Baik Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 154 Tabel 2.4.6. Luas Kawasan Konservasi Laut Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 157 Tabel 2.4.7. Outcome Tingkat Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 160 Tabel 2.5.1. Persentase Penduduk Miskin Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 171 Tabel 2.5.2. Tingkat Pengangguran Terbuka Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 174 vi   
  • 6. Tabel 2.5.3. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak (Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 176 Tabel 2.5.4. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lansia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 179 Tabel 2.5.5. Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial (Penyandang Cacat, Tuna Sosial, dan Korban NAPZA) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 182 Tabel 2.5.6. Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 186 vii   
  • 7. DAFTAR GRAFIK Halaman Grafik 2.1.1. Tren Persentase Aparat yang Berijazah Minimal S1 Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 16 Grafik 2.1.2. Tren Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 19 Grafik 2.1.3. Tren Gender Development Index (GDI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 21 Grafik 2.1.4. Tren Gender Empowerment Meassurement (GEM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 22 Grafik 2.1.5. Tren Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pileg Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2009 ..... 23 Grafik 2.1.6. Tren Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004 dan 2009 ..................................................................................... 27 Grafik 2.1.7. Tren Outcome Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ............................................................................ 30 Grafik 2.1.8. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Aparat Berijazah Minimal S1 dengan Persentase Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 32 Grafik 2.1.9. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Perda Satu Atap dengan Persentase Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......... 33 Grafik 2.2.1. Tren Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 45 Grafik 2.2.2. Angka Partisipasi Murni SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 47 Grafik 2.2.3. Angka Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 50 Grafik 2.2.4. Angka Rata-rata Nilai Akhir SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 52 Grafik 2.2.5. Angka Putus Sekolah SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 55 Grafik 2.2.6. Angka Putus Sekolah SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 57 Grafik 2.2.7. Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 59 Grafik 2.2.8. Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 61 Grafik 2.2.9. Persentase Guru Layak Mengajar SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 64 Grafik 2.2.10. Persentase Guru Layak Mengajar SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 66 viii   
  • 8. Grafik 2.2.11. Umur Harapan Hidup (UHH) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 69 Grafik 2.2.12. Angka Kematian Bayi (AKB) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 71 Grafik 2.2.13. Angka Kematian Ibu (AKI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 74 Grafik 2.2.14. Prevalansi Gizi Kurang Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 76 Grafik 2.2.15. Persentase Penduduk Ber-KB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 78 Grafik 2.2.16. Persentase Laju Pertumbuhan Penduduk Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 81 Grafik 2.2.17. Tren Outcome Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 84 Grafik 2.2.18. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Partisipasi Murni SD/MI dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 86 Grafik 2.2.19. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Putus Sekolah SD/MI dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 87 Grafik 2.2.20. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Putus sekolah SMP/MTs dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................. 88 Grafik 2.2.21. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .... 89 Grafik 2.2.22. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .... 90 Grafik 2.2.23. Kesesuaian Pola Kecenderungan Guru Layak Mengajar SMP/MTs dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................. 91 Grafik 2.2.24. Kesesuaian Pola Kecenderungan Guru Layak Mengajar SMA/MA/SMK dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .... 92 Grafik 2.2.25. Kesesuaian Pola Kecenderungan Prevalansi Gizi Kurang dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 93 Grafik 2.2.26. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Penduduk Ber KB dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................. 94 Grafik 2.2.27. Kesesuaian Pola Kecenderungan Laju Pertumbuhan Penduduk dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................. 95 Grafik 2.3.1. Tren Laju Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 104 Grafik 2.3.2. Tren Persentase Ekspor terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 107 ix   
  • 9. Grafik 2.3.3. Tren Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 109 Grafik 2.3.4. Tren Persentase Output UMKM terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 112 Grafik 2.3.5. Pendapatan per Kapita Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 115 Grafik 2.3.6. Laju Inflasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ............................................................................ 117 Grafik 2.3.7. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 120 Grafik 2.3.8. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 123 Grafik 2.3.9. Tren Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 .................... 126 Grafik 2.3.10. Kesesuaian Pola Kecenderungan Laju Pertumbuhan Ekonomi dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ............................................................................ 129 Grafik 2.3.11. Kesesuaian Pola Kecenderungan Tingkat Persentase Ekspor terhadap PDRB dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................................ 130 Grafik 2.3.12. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................................ 131 Grafik 2.3.13. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Output UMKM terhadap PDRB dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................................ 132 Grafik 2.3.14. Kesesuaian Pola Kecenderungan Laju Inflasi dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 133 Grafik 2.3.15. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 134 Grafik 2.3.16. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 135 Grafik 2.4.1. Tren Persentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam Hutan terhadap Lahan Kritis Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................................ 144 Grafik 2.4.2. Tren Rehabilitasi Lahan Luar Hutan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 146 Grafik 2.4.3. Luas Kawasan Konservasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 150 x   
  • 10. Grafik 2.4.4. Tren Jumlah Tindak Pidana Perikanan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 152 Grafik 2.4.5. Tren Persentase Terumbu Karang dalam Keadaan Baik Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 155 Grafik 2.4.6. Tren Luas Kawasan Konservasi Laut Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 157 Grafik 2.4.7. Outcome Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 161 Grafik 2.4.8. Kesesuaian Pola Kecenderungan Rehabilitasi Luas Lahan Hutan Terhadap Lahan Kritis dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 164 Grafik 2.4.9. Kesesuaian Pola Kecenderungan Terumbu Karang dalam Keadaan Baik dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................................ 165 Grafik 2.5.1. Tren Persentase Penduduk Miskin Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ......................................... 172 Grafik 2.5.2. Tren Tingkat Pengangguran Terbuka Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 174 Grafik 2.5.3. Tren Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi anak (Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ..... 177 Grafik 2.5.4. Tren Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lansia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004- 2008 ..................................................................................... 180 Grafik 2.5.5. Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi (Penyandang Cacat, Tuna Sosial, dan Korban NAPZA) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 183 Grafik 2.5.6. Tren Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ........................... 187 Grafik 2.5.7. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Penduduk Miskin dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004- 2008 ..................................................................................... 191 Grafik 2.5.8. Kesesuaian Pola Kecenderungan Tingkat Pengangguran Terbuka dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004- 2008 ..................................................................................... 192 Grafik 2.5.9. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 193 Grafik 2.5.10. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 194 xi   
  • 11. Grafik 2.5.11. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 ................................................... 195 xii   
  • 12.       EKPD 2009 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG EVALUASI Pembangunan daerah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan nasional, pada hakekatnya pembangunan daerah adalah upaya terencana untuk meningkatkan kapasitas daerah dalam mewujudkan masa depan daerah yang lebih baik dan kesejahteraan bagi semua masyarakat. Hal ini sejalan dengan amanat UU No. 32 tahun 2004 yang menegaskan bahwa Pemerintah Daerah diberikan kewenangan secara luas untuk menentukan kebijakan dan program pembangunan di daerah masing-masing. Evaluasi kinerja pembangunan daerah (EKPD) 2009 dilaksanakan untuk menilai relevansi dan efektivitas kinerja pembangunan daerah dalam rentang waktu 2004-2008. Evaluasi ini juga dilakukan untuk melihat apakah pembangunan daerah telah mencapai tujuan/sasaran yang diharapkan dan apakah masyarakat mendapatkan manfaat dari pembangunan daerah tersebut. Secara kuantitatif, evaluasi ini akan memberikan informasi penting yang berguna sebagai alat untuk membantu pemangku kepentingan dan pengambil kebijakan pembangunan dalam memahami, mengelola dan memperbaiki apa yang telah dilakukan sebelumnya. Provinsi Jawa Tengah memiliki beberapa permasalahan yang bersifat lokal, selengkapnya permasalahan pokok yang dihadapi di Jawa Tengah adalah: 1. Masih lemahnya struktur ekonomi; 2. Masih rendahnya pertumbuhan ekonomi; 3. Masih terdapatnya disparitas antar wilayah; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 1  
  • 13.       EKPD 2009 4. Belum berkembangnya investasi; 5. Masih tingginya angka pengangguran; 6. Masih banyaknya penduduk miskin; 7. Masih belum berkembangnya bidang pendidikan; 8. Pelayanan dasar kesehatan masih terbatas; 9. Belum optimalnya penanganan Penyakit Masyarakat, PMKS dan penyalahgunaan Napza; 10. Masih terbatasnya infrastruktur; 11. Kerusakan sumber daya alam dan lingkungan; 12. Tuntutan peningkatan pelayanan publik semakin meningkat; 13. Euforia penyelenggaraan otonomi daerah; 14. Pelanggaran Hukum dan HAM; 15. Meningkatnya kriminalitas, pekerja anak, dan eksploitasi seksual; 16. Masih adanya daerah-daerah yang rawan bencana; 17. Masih banyaknya balita yang mengalami gizi buruk; 18. Kurang terjadi pengarusutamaan gender. Tentu saja masyarakat bertanya sejauh mana masalah-masalah tersebut telah dapat diatasi? Atau, sejauhmana masalah tersebut dapat diselesaikan dan kalau belum, bagaimana cara penyelesaiannya melalui langkah-langkah percepatan untuk mempermudah pemerintahan selanjutnya. Untuk menjawab pertanyaan di atas tentunya harus dilakukan evaluasi yang menyeluruh terhadap strategi, program dan langkah yang diterapkan. Sebagai pemerintah yang diberi mandat langsung oleh rakyat melalui proses pemilihan umum yang sangat demokratis, evaluasi semacam ini menjadi penting sebagai bagian dari pertanggungjawaban rakyat secara terbuka. Dalam Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah 2009 dikelompokkan 5 indikator hasil (outcomes) yang mencerminkan tujuan/sasaran pembangunan daerah meliputi : 1. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 2  
  • 14.       EKPD 2009 2. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia 3. Tingkat Pembangunan Ekonomi 4. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup 5. Tingkat Kesejahteraan Sosial Sebagai salah satu provinsi di Indonesia, maka Jawa Tengah juga memiliki komitmen yang kuat untuk ikut melaksanakan evaluasi yang meliputi 5 indikator di atas dalam pelaksanaan pembangunan di Jawa Tengah, melalui pelaksanaan kewenangan desentralisasi, dekonsentrasi, maupun tugas pembantuan. Lima indikator hasil diatas dijabarkan dalam beberapa indikator pendukung, yaitu: Tingkat pelayanan publik dan demokrasi dibagi dalam 2 prioritas yaitu pelayanan publik dan demokrasi. Indikator pelayanan publik meliputi: persentase jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan, persentase aparat yang yang berijazah minimal S1, persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. Indikator demokrasi meliputi: gender devolepment index (GDI), gender empowerment meassurement (GEM), tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilkada Provinsi, tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilleg, dan tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres. Tingkat kualitas sumber daya manusia dibagi dalam 4 prioritas yaitu Indeks Pembangunan Manusia (IPM), Pendidikan, Kesehatan, dan Keluarga Berencana. Indikator pendidikan meliputi: angka partisipasi murni SD/MI, rata-rata nilai akhir di tingkat SMP/MTs dan SMA/SMK/MA, angka putus sekolah di tingkat SD, SMP/MTs dan SM, angka melek aksara 15 tahun ke atas, persentase jumlah guru yang layak mengajar di tingkat SMP/MTs dan SM. Indikator Kesehatan meliputi: umur harapan hidup, angka kematian bayi, angka kematian ibu, prevalensi gizi buruk, prevalensi gizi kurang, persentase tenaga kesehatan perpenduduk. Indikator Keluarga Berencana meliputi: persentase penduduk ber-KB, dan persentase laju pertumbuhan penduduk. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 3  
  • 15.       EKPD 2009 Tingkat pembangunan ekonomi dibagi dalam 3 prioritas pembangunan yaitu ekonomi makro, investasi, dan infrastruktur. Indikator ekonomi makro meliputi: laju inflasi, laju pertumbuhan ekonomi, persentase output manufaktur terhadap PDRB, persentase output UMKM terhadap PDRB, dan pendapatan per kapita. Indikator investasi meliputi: persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA, dan persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN. Indikator infrastruktur meliputi: persentase panjang jalan nasional, persentase panjang jalan provinsi dan kabupaten/kota. Kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup dibagi dalam 2 prioritas yaitu kehutanan dan kelautan. Indikator kelautan meliputi: persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis, rehabilitasi lahan luar hutan, luas kawasan konservasi. Indikator kelautan meliputi: jumlah tindak pidana perikanan, persentase terumbu karang dalam keadaan baik, luas kawasan konservasi laut. Tingkat kesejahteraan sosial dibagi dalam 5 indikator yaitu: persentase penduduk miskin, tingkat pengangguran terbuka, persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak (terlantar, jalanan, nakal, dan cacat), persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia, persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial (penyandang cacat, tunasosial, dan korban penyalahgunaan napza). 1.2. TUJUAN DAN KELUARAN EVALUASI Hasil evaluasi digunakan sebagai rekomendasi yang spesifik sesuai kondisi lokal guna mempertajam perencanaan dan penganggaran pembangunan pusat dan daerah periode berikutnya, termasuk untuk penentuan alokasi Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Dekonsentrasi (DEKON). Keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan EKPD 2009 meliputi hal-hal berikut: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 4  
  • 16.       EKPD 2009 • Terhimpunnya data dan informasi evaluasi kinerja pembangunan di Provinsi Jawa Tengah; • Tersusunnya hasil analisis evaluasi kinerja pembangunan di Provinsi Jawa Tengah. 1.3. METODE EVALUASI Metode yang digunakan untuk menentukan capaian 5 kelompok indikator hasil adalah sebagai berikut: 1. Indikator hasil (outcomes) disusun dari beberapa indikator pendukung terpilih yang memberikan kontribusi besar untuk pencapaian indikator hasil (outcomes).Pencapaian indikator hasil (outcomes) dihitung dari nilai rata-rata indikator pendukung dengan nilai satuan yang digunakan adalah persentase. 2. Indikator pendukung yang satuannya bukan berupa persentase maka tidak dimasukkan dalam rata-rata, melainkan ditampilkan tersendiri. 3. Apabila indikator hasil (outcomes) dalam satuan persentase memiliki makna negatif, maka sebelum dirata-ratakan nilainya harus diubah atau dikonversikan terlebih dahulu menjadi (100%) – (persentase pendukung indikator negatif). Sebagai contoh adalah nilai indikator pendukung persentase kemiskinan semakin tinggi, maka kesejahteraan sosialnya semakin rendah. 4. Pencapaian indikator hasil adalah jumlah nilai dari penyusun indikator hasil dibagi jumlah dari penyusun indikator hasil (indikator pendukungnya). Contoh untuk indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial disusun oleh: • persentase penduduk miskin • tingkat pengangguran terbuka • persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak • presentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 5  
  • 17.       EKPD 2009 • presentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Semua penyusun komponen indikator hasil ini bermakna negatif. Sehingga: Indikator kesejahteraan sosial = {(100% - persentase penduduk miskin) + (100% - tingkat pengangguran terbuka) + (100% - persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak) + (100%- persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia) + (100% - persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial} / 5 Untuk menilai kinerja pembangunan daerah, pendekatan yang digunakan adalah Relevansi dan Efektivitas. Relevansi digunakan untuk menganalisa sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan yang direncanakan mampu menjawab permasalahan utama/tantangan. Dalam hal ini, relevansi pembangunan daerah dilihat apakah tren capaian pembangunan daerah sejalan atau lebih baik dari capaian pembangunan nasional. Sedangkan efektivitas digunakan untuk mengukur dan melihat kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Efektivitas pembangunan dapat dilihat dari sejauh mana capaian pembangunan daerah membaik dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dalam mengumpulkan data dan informasi, teknik yang digunakan dapat melalui: Pengamatan langsung. Pengamatan langsung kepada masyarakat sebagai subjek dan objek pembangunan di Provinsi Jawa Tengah, diantaranya dalam bidang sosial, ekonomi, pemerintahan, politik, lingkungan hidup dan permasalahan lainnya yang terjadi di wilayah Provinsi Jawa Tengah. Pengumpulan Data Primer. Data diperoleh melalui FGD dengan pemangku kepentingan pembangunan daerah. Tim Evaluasi Provinsi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 6  
  • 18.       EKPD 2009 Jawa Tengah menjadi fasilitator rapat/diskusi dalam menggali masukan dan tanggapan peserta diskusi. Pengumpulan Data Sekunder. Data dan informasi yang telah tersedia pada instansi pemerintah seperti BPS Jawa Tengah, Bappeda dan Satuan Kerja Perangkat Daerah Provinsi Jawa Tengah. 1.4. ANGGOTA TIM EVALUASI PROVINSI JAWA TENGAH Tim EKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 adalah tim Universitas Diponegoro yang terdiri atas anggota sebagai berikut: 1. Prof. Dr. Susilo Wibowo, MS.Med., Sp.And. 2. Prof. Drs. Y. Warella, MPA, Ph.D 3. Prof. Dr. Miyasto 4. Dr. Hardi Warsono, MTP 5. Dra. Retno Sunu Astuti, M.Si 6. Drs. R. Slamet Santoso, M.Si Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 7  
  • 19.       EKPD 2009 BAB II HASIL EVALUASI 2.1. TINGKAT KUALITAS PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI PELAYANAN PUBLIK Permasalahan. Keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan dapat dilihat salah satunya melalui pelayanan publik karena aparatur pemerintah adalah pelayanan masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari kompetensi aparatur pemerintah, kualitas pelayanan, dan kinerja pemerintah. Dengan demikian, upaya peningkatan kinerja aparatur pemerintah daerah merupakan hal yang sangat penting dan sangat mendasar guna mempercepat proses peningkatan pelayanan publik dan kesejahteraan masyarakat. Persentase jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan di Jawa Tengah cenderung mengalami penurunan, tahun 2005 sebesar 88,22 persen, dan tahun 2008 sebesar 65,20 persen. Persentase aparat yang berijazah minimal S1 pada tahun 2004 di Provinsi Jawa Tengah adalah 27,13 persen, meningkat menjadi 30,11 persen pada tahun 2005 dan terus meningkat menjadi 30,56 persen pada tahun 2006, kemudian pada tahun 2007 meningkat kembali menjadi 32,17 persen, akan tetapi mengalami penurunan yang cukup drastis menjadi 26,36 persen pada tahun 2008. Persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 adalah sebesar 68,57 persen, tetap stabil di tahun 2005. Pada tahun 2006 mengalami peningkatan yang cukup signifikan yaitu menjadi 82,85 persen, akan tetapi menurun drastis pada tahun 2007 yaitu menjadi 68,57 persen dan kembali meningkat pada tahun 2008 menjadi 82,85 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 8  
  • 20.       EKPD 2009 Berdasarkan uraian di atas, permasalahan utama yang menyebabkan rendahnya tingkat pelayanan publik adalah: 1. Belum optimalnya penyelenggaraan pemerintahan umum dalam pelayanan publik yang disebabkan sarana dan prasarana, dan kapasitas aparat dalam pelaksanaan kepemerintahan yang amanah belum sepenuhnya dilaksanakan; 2. Masih rendahnya kompetensi dan profesionalitas aparatur pemerintah daerah; 3. Belum memadainya kapasitas pemerintah dalam pelayanan publik 4. Masih lemahnya hukum yang berlaku saat ini; 5. Lemahnya sistem pengawasan; 6. Belum optimalnya pelaksanaan peraturan perundangan yang mengatur Standar Pelayanan Minimal dan Pelayanan Satu Atap. Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan rendahnya tingkat pelayanan publik tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan pelayanan publik, yaitu: 1. Terwujudnya produk hukum daerah yang mendorong pencapaian akuntabilitas dan kondusifitas penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan; 2. Meningkatnya kualitas aparatur dengan dukungan manajemen kepegawaian yang profesional melalui peningkatan kompetensi dan prestasi kerja; 3. Meningkatnya kapasitas kerja aparatur pemerintah daerah. Kebijakan. Sasaran peningkatan pelayanan publik yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan pelayanan publik sebagai berikut: 1. Meningkatkan kapasitas Pemerintah Daerah melalui peningkatan pelayanan publik; 2. Menyusun Standar Pelayanan Minimal dalam pelaksanaan pembangunan di berbagai bidang; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 9  
  • 21.       EKPD 2009 3. Mengotipmalkan penyelenggaraan pemerintahan umum dan pelayanan publik melalui peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana publik, dan peningkatan kapasitas aparatur; 4. Mengoptimalkan tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan melalui dukungan peraturan perundang-undangan serta kesadaran hukum masyarakat. Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan pelayanan publik sebagai berikut: 1. Penataan Peraturan Perundang-undangan; 2. Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Kebijakan Kepala Daerah; 3. Peningkatan profesionalisme tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan; 4. Penyelenggaraan Kepegawaian dan Perangkat Daerah; 5. Peningkatan kapasitas sumber daya aparatur pemerintah daerah. Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan kualitas pelayanan publik tersebut, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut: 1. Terwujudnya koordinasi dan sinergitas penyusunan peraturan perundang-undangan daerah, meningkatnya kesadaran dan kepatuhan hukum serta meningkatnya kemampuan teknis dalam penerapan dan penegakan hukum/HAM; 2. Tercapainya peningkatan kualitas dan kuantitas penyelenggaraan pemerintahan umum dalam pelayanan publik One Stop Service (OSS); 3. Tercapainya penurunan tingkat penyimpangan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan; 4. Terwujudnya tenaga pemeriksa dan aparat pengawasan yang profesional; 5. Tercapainya peningkatan kualitas penyelenggaraan manajemen kepegawaian daerah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 10  
  • 22.       EKPD 2009 DEMOKRASI Permasalahan. Sebagai negara yang demokratis maka Negara Kesatuan Republik Indonesi selama lima tahun terakhir menggalakkan kesetaraan gender dan Pemilihan Umum serta Pemilihan Kepala Daerah dengan secara langsung. Dengan demikian, suara rakyat yang akan menentukan ke arah mana bangsa ini akan berjalan. Gender Development Index (GDI) di Jawa Tengah pada tahun 2004 sebesar 59,8 persen, kemudian meningkat pada tahun 2005 menjadi 60,8 persen, dan terus meningkat menjadi 63,7 persen pada tahun 2006, dan akhirnya naik kembali menjadi 63,9 persen di tahun 2007. Sedangkan untuk Gender Empowerment Meassurement (GEM) pada tahun 2004 menunjukan angka sebesar 56,5 persen yang terus meningkat dari tahun ke tahun, yaitu pada tahun 2005 menjadi sebesar 56,9 persen, dan menjadi 59,3 persen pada tahun 2006, dan meningkat lagi pada tahun 2007 menjadi 59,9 persen. Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi menunjukkan angka sebesar 75,13 persen pada tahun 2008 karena Provinsi Jawa Tengah baru sekali melaksanakan Pilkadal langsung. Untuk tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Legislatif pada tahun 2004 menunjukkan angka sebesar 83,24 persen dan pada tahun 2009 mengalami penurunan menjadi 71,26 persen. Sedangkan untuk tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres menunjukkan angka sebesar 76,96 persen pada tahun 2004 dan mengalami penurunan pada tahun 2009 menjadi 71,01 persen. Berdasarkan uraian di atas, kehidupan demokrasi di Provinsi jawa Tengah mengalami beberapa permasalahan antara lain: 1. Masih rendahnya kesadaran masyarakat untuk menggunakan hak suaranya; 2. Masih rendahnya partisipasi masyarakat dalam Pemilihan Umum dan Pilkada karena ketidakpercayaan mereka pada pemerintah; 3. Tingginya angka Golput; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 11  
  • 23.       EKPD 2009 4. Mekanisme atau tata cara pemilihan umum yang berubah; 5. Belum semua kebijakan berpihak pada perempuan; 6. Para pengambil kebijakan masih belum responsive terhadap kebutuhan perempuan; 7. Lemahnya kelembagaan dan pengarusutamaan gender; 8. Relatif rendahnya kualitas hidup dan perlindungan perempuan; 9. Masih rendahnya peran serta dan kesetaraan gender dalam pembangunan. Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan peningkatan kehidupan demokrasi tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan kehidupan demokrasi, yaitu: 1. Meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat akan pentingnya suara mereka dalam Pemilihan Umum dan Pilkada; 2. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam Pemilihan Umum dan Pilkada 3. Mewujudkan program yang mendorong peningkatan kualitas perempuan di bidang pendidikan, iptek, kesehatan, lingkungan hidup, dan lain-lain; 4. Meningkatkan pemahaman dan komitmen tentang kesetaraan dan keadilan gender; 5. Meningkatkan kualitas hidup serta perlindungan perempuan; 6. Terwujudnya kebijakan dan program kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Kebijakan. Sasaran peningkatan demokrasi yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan demokrasi sebagai berikut: 1. Mewujudkan masyarakat yang sadar akan haknya dalam berpolitik; 2. Mewujudkan masyarakat yang cerdas dalam memahami hak-hak berpolitiknya; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 12  
  • 24.       EKPD 2009 3. Mewujudkan peningkatan kualitas perempuan dalam berbagai kebijakan dan program responsif terhadap kebutuhan perempuan; 4. Mendorong mewujudkan penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender; 5. Meningkatkan peran serta kesetaraan gender dalam pembangunan; Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan demokrasi sebagai berikut: 1. Sosialisasi informasi mengenai pemilihan umum, pemilihan kepala daerah, serta pemilihan presiden; 2. Keserasian Kebijakan Peningkatan Kualitas Perempuan; 3. Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender; 4. Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan; 5. Peningkatan Peran Serta dan Kesetaraan Gender dalam Pembangunan. Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan demokrasi, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut: 1. Terwujudnya masyarakat yang cerdas dalam menggunakan hak suaranya; 2. Terwujudnya kehidupan demokrasi yang adil dan merata; 3. Terwujudnya peran dan posisi perempuan di bidang politik dan jabatan publik; 4. Terwujudnya peningkatan kualitas SDM aparatur yang responsif perempuan; 5. Terwujudnya kebijakan yang mendorong meningkatnya partisipasi politik perempuan dan pelibatan partisipasi anak; 6. Meningkatnya pemahaman dan komitmen tentang kesetaraan dan keadilan gender; 7. Terwujudnya kerangka kebijakan yang responsif gender untuk memberikan dukungan bagi penguatan kelembagaan melalui kebijakan, program, dan kegiatan responsif gender; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 13  
  • 25.       EKPD 2009 8. Meningkatnya jumlah perempuan pada setiap jenjang pendidikan; 9. Meningkatnya Indeks Pembangunan Gender (IDG) mencapai 61,8 dan Indeks Pemberdayaan Gender (IPG) mencapai 65,9 pada tahun 2013. 2.1.1. Capaian Indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Analisis capaian indikator disajikan dengan menggunakan pola induktif, pertama kali dianalisis capaian untuk setiap sub indikator dari indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi, kemudian dilanjutkan dengan analisis indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi. PELAYANAN PUBLIK Persentase Jumlah Kasus Korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi khususnya dikaitkan dengan pemerintahan yang bersih dan baik telah menjadi tujuan dari penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia. Salah satu aspek yang menjadi sorotan dalam upaya penciptaan pemerintahan yang bersih dan baik adalah berkurangnya kasus korupsi. Kondisi jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan di Jawa Tengah adalah: Tabel 2.1.1. Jumlah Kasus Korupsi yang Tertangani Dibandingkan dengan yang Dilaporkan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 97 2005 97 88,22 2006 94 20,54 2007 94 2008 94 65,20 Sumber: BPKP, Kantor Perwakilan Jawa Tengah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 14  
  • 26.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan di Jawa Tengah cenderung bersifat dinamis, dan hanya tercatat dalam 3 tahun data. Pada tahun 2005 sebesar 88,,22 persen, tahun 2006 sebesar 20,54 persen, dan tahun 2008 sebesar 65,20 persen. Kondisi Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan kondisi Nasional, dimana persentase jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan yang dilaporkan jauh lebih besar yaitu 97 persen tahun 2004 menjadi 94 persen tahun 2008. Persentase Aparat yang Berijazah yang minimal S1 Dalam rangka peningkatan kinerja pemerintah maka aparatur pemerintah diharuskan memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi atau setara dengan S1 (Sarjana). Hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 2.1.2. Persentase Aparat yang Berijazah Minimal S1 Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 29,9 27,13 0,036789298 0,109841504 2005 31 30,11 0,03 0,014945201 2006 31,93 30,56 -0,041653617 0,052683246 2007 30,6 32,17 0,012745098 0 2008 30,99 32,17 Sumber: Badan Kepegawaian Daerah Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase aparat yang berijazah minimal S1 di Jawa Tengah cenderung mengalami peningkatan selama lima tahun terakhir, dari 27,13 persen pada tahun 2004 menjadi hanya sebesar 32,17 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase aparat yang berijazah minimal S1 di Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 15  
  • 27.       EKPD 2009 Grafik 2.1.1. Tren Persentase Aparat yang Berijazah Minimal S1 Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  34  0,15 Capaian Outcome 32  0,1 Nasional  30  Jateng  0,05 28  Tren Nasional  26  0 Tren Jateng  24  -0,05 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Badan Kepegawaian Daerah Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase aparat yang berijazah minimal S1 yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren aparat yang berijazah minimal S1 Jawa Tengah cenderung turun drastis pada tahun awal, kemudian meningkat cukup drastis pada tahun berikutnya, kemudian menurun cukup drastis pada tahun terakhir. Sedangkan tren aparat yang berijazah minimal S1 Nasional cenderung menurun pada awal tahun, kemudian menurun cukup drastis pada tengah tahun dan meningkat pada akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir terjadi kemunduran dalam peningkatan persentase aparat yang berijazah minimal S1 di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi, khususnya aparat yang berijazah minimal S1. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase aparat yang berijazah minimal S1 Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase aparat yang berijazah Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 16  
  • 28.       EKPD 2009 minimal S1 Jawa Tengah tidak menunjukan kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase aparat berijazah minimal S1 Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja perbaikan Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi kenaikan persentase aparat yang berijazah minimal S1. Pada tahun 2004 persentase aparat yang berijazah minimal S1 sebesar 27,13 persen, pada tahun 2005 naik menjadi 30,11 persen, tahun 2006 naik lagi menjadi 30,56 persen, pada tahun 2007 naik lagi menjadi 32,17 persen, dan terakhir tahun 2008 stabil pada angka 32,17 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa persentase aparat yang berijazah minimal S1 di Jawa Tengah cenderung membaik. Artinya telah membaiknya kualitas aparatur pemerintah dengan adanya kebijakan aparat berijazah minimal S1. Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap Pelayanan satu atap pada suatu daerah menandakan bahwa daerah tersebut telah berani memangkas panjangnya jalur birokrasi yang selama ini ada di Indonesia. Hal ini dapat dilihat pada tabel berikut di bawah ini : Tabel 2.1.3. Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 2,05 68,57142857 0 0 2005 2,05 68,57142857 9,531707317 0,208333333 2006 21,59 82,85714286 1,838814266 -0,172413793 2007 61,29 68,57142857 0,212432697 0,208333333 2008 74,31 82,85714286 Sumber: Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 17  
  • 29.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Jawa Tengah cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir, dari 68,57 persen pada tahun 2004 meningkat sebesar 82,85 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil (sedikit), dimana tahun 2004 sebesar 2,05 persen, kemudian tahun 2008 meningkat menjadi 74,31 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap Jawa Tengah cenderung meningkat pada tahun awal, kemudian cenderung mengalami sedikit penurunan pada tahun tengahan dan meningkat pada tahun akhir. Sedangkan tren persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap Nasional cenderung naik sangat signifikan pada tahun awal dan menurun drastis pada tahun tengahan, untuk kemudian menurun sedikit pada tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Jawa Tengah mengalami flktuasi. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi, khususnya jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase jumlah kabupaten/kota Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 18  
  • 30.       EKPD 2009 yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap Nasional. Grafik 2.1.2. Tren Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  100  12 Capaian Outcome 80 10 8 Nasional  60 6 Jateng 40 4 Tren Nasional 2 Tren Jateng  20 0 0 -2 2004  2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, 2005-2009. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap cenderung fluktuatif. Pada tahun 2004 dan tahun 2005 persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Jawa Tengah sebesar 68,57 persen, kemudian meningkat menjadi 82,85 persen pada tahun 2006, dan menurun pada tahun 2007 menjadi 68,57 persen, pada tahun 2008 mengalami peningkatan menjadi 82,85 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap di Jawa Tengah membaik. Artinya telah meningkatnya pelayanan perijinan terpadu di Provinsi Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 19  
  • 31.       EKPD 2009 DEMOKRASI Gender Development Index (GDI) Gender Development Index menjadi salah satu sub indikator di dalam majunya demokrasi di suatu daerah. Hal ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 2.1.4. Gender Development Index (GDI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 63,64 59,8 2,341294783 1,672240803 2005 65,13 60,8 0,261016429 4,769736842 2006 65,3 63,7 0,765696784 0,313971743 2007 65,8 63,9 2008 Sumber: Bappeda Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Gender Development Index (GDI) di Jawa Tengah cenderung mengalami peningkatan selama lima tahun terakhir. Gender Development Index di Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang lebih besar persentasenya antara kisaran 63 persen hingga 65 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 20  
  • 32.       EKPD 2009 Grafik 2.1.3. Tren Gender Development Index (GDI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  68 6 Capaian Outcome 66 5 Nasional  64 4 Jateng 62 3 Tren Nasional 60 2 58 1 Tren Jateng  56 0 2004  2005 2006 2007 Tahun Sumber: Bappeda Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Gender Development Index (GDI) Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren, Jawa Tengah mengalami peningkatan setiap tahun, Nasional mengalami penurunan yang sangat signifikan pada awal tahun, kemudian tahun berikutnya mengalami kenaikan sedikit di di akhir tahun. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Gender Development Index (GDI). Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian laju Gender Development Index (GDI) Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian Gender Development Index (GDI) Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian Gender Development Index (GDI) Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari Gender Development Index (GDI) di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa terjadi peningkatan Gender Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 21  
  • 33.       EKPD 2009 Development Index (GDI) di Jawa Tengah. Pada tahun 2004 Gender Development Index (GDI) Jawa Tengah sebesar 59,8 persen, kemudian meningkat menjadi 60,8 persen pada tahun 2005, kemudian pada tahun 2006 meningkat lagi menjadi 63,7 persen, dan tahun 2007 mengalami peningkatan menjadi 63,9 persen. Hal ini menunjukan bahwa Gender Development Index (GDI) di Jawa Tengah membaik. Artinya tersedianya kebijakan tentang perempuan di Provinsi Jawa Tengah yang keberhasilannya dapat dijabarkan sebagai berikut : 1. Terwujudnya peningkatan kualitas perempuan dalam berbagai kebijakan dan program responsif terhadap kebutuhan perempuan; 2. Mendorong terwujudnya penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender; 3. Meningkatnya peran serta kesetaraan gender dalam pembangunan; Gender Empowerment Meassurement (GEM) Gender Empowerment Meassurement (GEM) menjadi salah satu sub indikator di dalam majunya demokrasi di suatu daerah. Hal ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 2.1.5. Gender Empowerment Meassurement (GEM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 59,67 56,5 2,765208648 0,707964602 2005 61,32 56,9 0,782778865 4,217926186 2006 61,8 59,3 0,485436893 1,011804384 2007 62,1 59,9 2008 Sumber: Bappeda Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Gender Empowerment Meassurement (GEM) di Jawa Tengah cenderung mengalami peningkatan selama lima tahun terakhir. Gender Empowerment Meassurement (GEM) di Jawa Tengah dinyatakan lebih Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 22  
  • 34.       EKPD 2009 buruk dibandingkan dengan Nasional, yang lebih besar persentasenya antara kisaran 59 persen hingga 62 persen. Grafik 2.1.4. Tren Gender Empowerment Meassurement (GEM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 63 4,5 Tren Capaian Outcome  62 4 Capaian Outcome  61 3,5 60 3 Nasional  59 Jateng  2,5 58 2 Tren Nasional 57 56 1,5 Tren Jateng 55 1 54 0,5 53 0 2004  2005 2006 2007 Tahun Sumber: Bappeda Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Gender Empowerment Meassurement (GEM) Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren, Jawa Tengah mengalami peningkatan pada awal tahun dam penurunan pada akhir tahun, Nasional mengalami penurunan yang sangat signifikan pada awal tahun, kemudian mengalami penurunan sedikit di akhir tahun. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Gender Empowerment Meassurement (GEM). Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian Gender Empowerment Meassurement (GEM) Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian Gender Empowerment Meassurement (GEM) Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 23  
  • 35.       EKPD 2009 tidak sejalan dengan tren capaian Gender Empowerment Meassurement (GEM) Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari Gender Empowerment Meassurement (GEM) di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa terjadi peningkatan Gender Empowerment Meassurement (GEM) di Jawa Tengah. Pada tahun 2004 Gender Empowerment Meassurement (GEM) Jawa Tengah sebesar 56,5 persen, kemudian meningkat menjadi 56,9 persen pada tahun 2005, kemudian pada tahun 2006 meningkat lagi menjadi 59,3 persen, dan tahun 2007 mengalami peningkatan menjadi 59,9 persen. Hal ini menunjukan bahwa Gender Empowerment Meassurement (GEM) di Jawa Tengah membaik. Artinya telah berkembangnya peran perempuan dalam bidang ekonomi, politik, dan lainnya di Provinsi Jawa Tengah sebagai berikut : 1. Berdasarkan Pemilu 2004 keterwakilan perempuan di DPR 11,6 persen dan di DPD sebesar 19,8 persen; 2. Persentase perempuan PNS yang menjabat sebagai Eselon I, II, dan III masing-masing 9,6 persen, 6,7 persen, dan 13,5 persen; Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan Kepala Daerah Provinsi menjadi salah satu sub indikator di dalam majunya demokrasi di suatu daerah. Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan Kepala Daerah Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2008 menunjukkan angka 75,13 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 24  
  • 36.       EKPD 2009 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Legislatif Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan legislatif dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 2.1.6. Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pileg Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 75,19 83,24 -5,572549541 2009 71 71,26 Sumber: KPUD Jawa Tengah. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan legislatif di Jawa Tengah cenderung mengalami penurunan dalam dua kali periode pemilihan legislatif. Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan legislatif di Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang lebih besar persentasenya antara kisaran 71 persen hingga 83 persen. Grafik 2.1.5. Tren Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pileg Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004 dan 2009 85  0 Capaian Outcome Tren Capaian 80  -1 Nasional  Outcome 75  -2 Jateng -3 70  Tren Nasional -4 65  -5 Tren Jateng  60  -6 2004 2005 Tahun Sumber: KPUD Jawa Tengah. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 25  
  • 37.       EKPD 2009 legislatif di Jawa Tengah selama dua kali periode pemilihan legislatif, tampak bahwa terjadi penurunan. Pada tahun 2004 tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan legislatif Jawa Tengah sebesar 83,24 persen, kemudian menurun menjadi 71,26 persen pada tahun 2009,. Hal ini menunjukan bahwa tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan legislatif di Jawa Tengah memburuk. Hal ini disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Mekanisme Pemilu yaitu dalam tata cara mencoblos pada tahun 2004 dan tahun 2009 mengalami perubahan yang signifikan; 2. Jumlah peserta Pemilu yang semakin meningkat dibandingkan dengan tahun 2004; 3. Masih kurangnya sosialisasi kepada masyarakat yang berada di daerah pedesaan maupun daerah terpencil Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pilpres dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 2.1.7. Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 75,98 76,96 -3,922084759 2009 73 71,01 Sumber: KPUD Provinsi Jawa Tengah. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pilpres di Jawa Tengah cenderung mengalami penurunan dalam dua kali periode pemilihan pilpres. Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres di Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang lebih besar persentasenya antara kisaran 73 persen hingga 75 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 26  
  • 38.       EKPD 2009 Grafik 2.1.6. Tren Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres Capaian Outcome  Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004 dan 2009 78 0 Tren Capaian Outcome  76 -1 Nasional  74 -2 Jateng 72 -3 Tren Nasional 70 -4 Tren Jateng  68 -5 2004  2009 Tahun Sumber: KPUD Provinsi Jawa Tengah. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari tingkat partisipasi politik masyarakat dalam pilpres di Jawa Tengah selama dua periode pilpres, tampak bahwa terjadi penurunan. Pada tahun 2004 tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres di Jawa Tengah sebesar 76,96 persen, kemudian menurun menjadi 71,01 persen pada tahun 2009,. Hal ini menunjukan bahwa tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres di Jawa Tengah memburuk. Hal ini disebabkan karena beberapa hal sebagai berikut : 1. Kepercayaan masyarakat terhadap pemimpin negara ini semakin berkurang dan 2. Tingkat ketidakpuasan masyarakat kepada pemerintah semakin tinggi. 3. Mekanisme Pemilu yaitu dalam tata cara mencoblos pada tahun 2004 dan tahun 2009 mengalami perubahan yang signifikan; 4. Jumlah peserta Pemilu yang semakin meningkat dibandingkan dengan tahun 2004; 5. Masih kurangnya sosialisasi kepada masyarakat yang berada di daerah pedesaan maupun daerah terpencil Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 27  
  • 39.       EKPD 2009 Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi Setelah dilakukan analisis capaian untuk semua sub indikator dari indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi, maka pada bagian ini akan dilakukan analisis capaian gabungan dari semua sub indikator – Analisis Capaian Indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi atau Analisis Outcome. Analisis outcomes hanya dilakukan pada sub indikator yang datanya bersifat persentase, dalam hal ini terdapat 2 (dua) sub indikator, yaitu: 1) Persentas Aparat yang Berijasah Minimal S1 dan 2) Persentase Jumlah Kabupaten yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap. Rangkaian sub indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi tersebut telah disesuaikan sesuai maknanya (“Positif”) untuk kemudian dirumuskan dalam notasi perhitungan outcomes sebagai berikut: Indikator Tingkat = {Persentase Aparat yang Berijasah Minimal S1 + Kualitas Pelayanan Persentase Jumlah Kabupaten yang Memiliki Publik dan Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap} / 2 Demokrasi Berdasarkan pada perhitungan di atas, diperoleh hasil kondisi outcomes indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi secara Nasional dan Provinsi Jawa Tengah sebagai berikut: Tabel 2.1.8. Outcome Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 15.975 47.85071429 0.034428795 0.031138511 2005 16.525 49.34071429 0.619364599 0.149326114 2006 26.76 56.70857143 0.716928251 -0.11176189 2007 45.945 50.37071429 0.145935357 0.141805754 2008 52.65 57.51357143 Sumber: Berbagai Sumber, Diolah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 28  
  • 40.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase outcome indikator tingkat kualitas pelayanan publik dan demokrasi Jawa Tengah cenderung meningkat selama lima tahun terakhir, mulai dari 47,85 persen pada tahun 2004 menjadi sebesar 57,51 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase outcome indikator tingkat kualitas pelayanan publik dan demokrasi Jawa Tengah ini dinyatakan masih lebih baik dibandingkan dengan kondisi outcome indikator tingkat kualitas pelayanan publik dan demokrasi secara Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 15,97 persen, kemudian tahun 2008 bahkan bertambah menjadi sebesar 52,65 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren outcome indikator tingkat kualitas pelayanan publik dan demokrasi di bawah, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional sedikit memiliki kemiripan jalur tren, jalur trennya cenderung bertolak belakang pada tahun kedua dan terakhirr. Tren outcome indikator tingkat koalitas pelayanan Publik dan demokrasi untuk Jawa Tengah pada tahun awal meningkat, pada tahun tengah cenderung menurun, dan pada tahun akhir cenderung meningkat. Sedangkan tren outcome indikator tingkat koalitas pelayanan Publik dan demokrasi secara Nasional pada tahun awal cenderung meningkat, pada tahun tengah meningkat, dan pada tahun akhir menurun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi terjadi perbaikan dalam peningkatan pelayanan Publio dan demokrasi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 29  
  • 41.       EKPD 2009 Grafik 2.1.7. Tren Outcome Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 70 0,8 0,7 60 Tren Capaian Outcome 0,6 Capaian Outcome  50 0,5 Nasional  40 0,4 Jateng  0,3 30 Tren Nasional  0,2 Tren Jateng  20 0,1 0 10 -0,1 0  -0,2 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Berbagai Sumber, Diolah. Analisis Relevansi. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumber daya manusia, khususnya terkait dengan aparat yang berijazah minimal S1 dan Kabupaten atau Kota yang memiliki pelayanan satu atap. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren outcome indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren outcome indikator tingkat pelayanan Publik dan demokrasi Jawa Tengah menunjukan hanya satu tahun memiliki kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian Nasional, hal ini terjadi setiap periode pengamatan. Deskripsi singkat dari kesimpulan di atas adalah selama lima tahun terakhir Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi permasalahan tingkat pelayanan Publik dan demokrasi manusia memenuhi dan sejalan dengan arahan dari Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 30  
  • 42.       EKPD 2009 pemerintah Pusat (Nasional). Beberapa permasalahan tingkat pelayanan Publik dan demokrasi yang menjadi prioritas adalah aparat yang berijazah minimal S1 dan Kabupaten atau Kota yang memiliki pelayanan satu atap. Permasalahan tersebut diatasi dengan penekanan pada beberapa sasaran pembangunan pelayanan publik dan demokrasi yang tercantum dalam dokumen perencanaan pembangunan daerah (lima tahunan dan tahunan), seperti: Analisis Efektivitas. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari persentase outcome indikator pelayanan publik dan demokrasi di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi peningkatan persentase outcome. Pada tahun 2004 persentase outcome indikator pelayanan publik dan demokrasi Jawa Tengah sebesar 47,85 persen, pada tahun 2005 meningkat menjadi 49,34 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 56,71 persen, pada tahun 2007 menurun menjadi 50,37 persen, dan terakhir tahun 2008 meningkat menjadi 57,51 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi dan upaya peningkatan kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah membaik setiap tahunnya selama periode 5 tahun pengamatan. 2.1.2. Capaian Indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Kondisi indikator tingkat pelayanan publik dan demokrasi menggunakan tabel dan grafik outcome disertai dengan analisis relevansi dan analisis efektivitas, menunjukan posisi Jawa Tengah yang lebih baik dibandingkan dengan Nasional. Kondisi persentase dari beberapa sub indikator tingkat pelayanan publik dan demokrasi, dipandang memiliki kesesuaian pola kecenderungan yang hampir sama (spesifik dan menonjol) dengan persentase outcome indikator tingkat pelayanan publik dan demokrasi; sehingga sangat mendukung terciptanya tingkatan outcome indikator pelayanan publik dan demokrasi. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 31  
  • 43.       EKPD 2009 Berikut ini akan disajikan grafik yang menunjukan tingkat kesesuaian pola kecenderungan antara dua sub indikator tingkat pelayanan publik dan demokrasi dengan persentase outcome indikator tingkat pelayanan publik dan demokrasi. Grafik 2.1.8. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Aparat Berijazah Minimal S1 dengan Persentase Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 70 60 Persentase Aparat  50 Berijazah Minimal S1  40 30 Outcome Tingkat  20 Pelayanan Publik  dan Demokrasi  10 0 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas ini tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pelayanan publik dan demokrasi adalah naik, naik, turun, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase aparat berijazah minimal S1 adalah naik, naik, naik dan stabil. Artinya, ada dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian; yaitu pada titik awal (naik) dan titik kedua (naik) sehingga persentase penduduk miskin dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pelayanan publik dan demokrasi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 32  
  • 44.       EKPD 2009 Berdasarkan pada lima titik pada grafik di bawah tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pelayanan publik dan demokrasi adalah naik, naik, turun, dan naik; sedangkan pola kecenderungan tingkat persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap adalah stabil, naik, turun, dan naik. Artinya, terdapat tiga titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik kedua (naik) dan titik ketiga (turun) dan titik terakhir (naik); sehingga tingkat persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pelayanan publik dan demokrasi di Jawa Tengah. Grafik 2.1.9. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Perda Satu Atap dengan Persentase Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 90 80 Persentase Daerah  70 yang Memiliki  60 Peraturan Daerah 50 Pelayanan Satu Atap 40 30 Outcome Tingkat  20 Pelayanan Publik  10 dan Demokrasi  0  2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Akhirnya dapat disimpulkan bahwa dari dua sub indikator tingkat pelayanan publik dan demokrasi, ternyata memiliki kesesuaian pola kecenderungan. Sub indikator yang dinyatakan spesifik dan menonjol Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 33  
  • 45.       EKPD 2009 adalah persentase jumlaha kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap, kemudian diikuti sub indikator yang cukup spesifik dan cukup menonjol yaitu persentase aparat berijazah minimal S1. 2.1.3. Rekomendasi Kebijakan Rekomendasi dirumuskan dari berbagai persentase sub indikator tingkat pelayanan publik dan demolrasi yang menunjukan nilai relatif besar dari tahun ketahun sehingga memerlukan intervensi penanganan yang lebih serius. Berdasarkan pada data tesebut, maka dirumuskan rekomendasi sebagai berikut : 1. Meningkatkan kapasitas Pemerintah Daerah melalui peningkatan pelayanan publik; 2. Menyusun Standar Pelayanan Minimal dalam pelaksanaan pembangunan di berbagai bidang; 3. Mengotipmalkan penyelenggaraan pemerintahan umum dan pelayanan publik melalui peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana publik, dan peningkatan kapasitas aparatur; 4. Mengoptimalkan tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan melalui dukungan peraturan perundang-undangan serta kesadaran hukum masyarakat; 5. Mewujudkan peningkatan kualitas perempuan dalam berbagai kebijakan dan program responsif terhadap kebutuhan perempuan; 6. Mendorong mewujudkan penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender; 7. Meningkatkan peran serta kesetaraan gender dalam pembangunan. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 34  
  • 46.       EKPD 2009 2.2. TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) Permasalahan. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) ditentukan oleh 4 indikator utama yaitu: Umur Harapan Hidup (UHH), Rata-rata Lama Sekolah, Angka Melek Huruf (%) dan Pengeluaran Riil/Perkapita (Rp). Umur Harapan Hidup pada tahun 2004 sebesar 69,7 tahun, tahun 2005 sebesar 70,6 tahun, tahun 2006 sebesar 70,8 tahun dan tahun 2007 sebesar 71,1 tahun. Rata-rata lama sekolah tahun 2004 sebesar 6,5 tahun, tahun 2005 sebesar 6,6 tahun, tahun 2006 dan 2007 sebesar 6,8 tahun. Angkat melek huruf tahun 2004 sebesar 86,7%, tahun 2005 sebesar 87,4%, tahun 2006 sebesar 88,2%, dan tahun 2007 sebesar 92,3%. Sedangkan pengeluaran riil/perkapita tahun 2004 sebesar 618.700 rupiah, tahun 2005 sebesar 621.400 rupiah, tahun 2006 sebesar 621.700, dan tahun 2007 sebesar 622.800. Sasaran. Sasaran pembangunan terkait dengan peningkatan IPM di Jawa Tengah adalah: 1. Meningkatnya kualitas dan kuantitas sumberdaya kesehatan; 2. Meningkatnya pemerataan, akses, mutu dan relevansi bidang pendidikan; 3. Meningkatnya pendapatan masyarakat. Kebijakan. Kebijakan dalam meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Dasar; 2. Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Menengah; 3. Peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan; 4. Pendidikan Berkelanjutan; 5. Peningkatan pelayanan kesehatan RSUD Provinsi dan RSJD Provinsi; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 35  
  • 47.       EKPD 2009 6. Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan dasar (Puskesmas, Puskesmas Pembantu, PKD) dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Jawa Tengah; 7. Peningkatan pertumbuhan sektor riil, dalam rangka meningkatkan pendapatan masyarakat. Hasil. Hasil pembangunan di Jawa Tengah telah menunjukan peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), dimana selama tahun 2004 sampai 2007 IPM Jawa Tengah mengalami kenaikan yang cukup signifikan, yaitu dari 68,9 pada tahun 2004 menjadi 71,2 pada tahun 2007. PENDIDIKAN Masalah/Tantangan. Adanya kecenderungan penerimaan siswa baru dengan biaya yang relatif sangat tinggi tentu saja sangat berpengaruh pada penuntasan program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 tahun yang direncanakan pada tahun 2006. Sedangkan lulusan yang melanjutkan ke Perguruan Tinggi relatif rendah, karena berbagai faktor diantaranya beban biaya yang tinggi serta terbatasnya daya tampung Perguruan Tinggi. Di samping itu, penyelenggaraan pendidikan non formal belum dapat secara optimal mengembangkan potensi, penguasaan pengetahuan dan ketrampilan fungsional bagi peserta didik yang dikarenakan keterbatasan sarana dan prasarana pembelajaran. Pembangunan pendidikan ternyata belum sepenuhya memberi pelayanan secara merata kepada seluruh lapisan masyarakat. Angka Partisipasi Murni Jawa Tengah Tahun 2004 sebesar 90,67 persen, tahun 2005 sebesar 89,72 persen, dan tahun 2006 sebesar 9,98 persen. Pada tahun 2007 naik menjadi 90,99 persen dan tahun 2008 sebesar 91,1 persen. Dalam rangka peningkatan mutu pendidikan juga ditentukan oleh kenaikan rata-rata nilai akhir setiap tahunnya. Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs di Jawa Tengah tahun 2004 sebesar 6,33 dan tahun 2005 naik menjadi 6,83. Pada ahun 2006 menurun menjadi 6,77 dan tahun 2007 menjadi 6,43. Pada tahun 2008 menngkat drastis menjadi 6,79. Sedangkan untuk rata-rata nilai SMA cenderung meningkat kecuali pada Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 36  
  • 48.       EKPD 2009 tahun 2007 dan 2008. Pada tahun 2004 sebesar 6,1, tahun 2005 sebesar 7,01, tahun 2006 sebesar 7,23 dan pada tahun 2007 menurun menjadi 6,9 dan menurun drastis pada tahun 2008 menjadi 6,15. Keberhasilan bidang pendidikan di Jawa Tengah dapat dilihat dari Angka Putus Sekolah (APS). APS pendidikan SD cenderung mengalami penurunan, pada tahun 2004 sebesar 0,33 persen, tahun 2005 menjadi 0,32 persen, tahun 2006 dan 2007, sedangkan pada tahun 2008 menurun menjadi 0,23 persen. Angka Putus Sekolah SMP/MTs tahun 2004 sebesar 0,98 persen, tahun 2005 naik menjadi 1,1 persen dan tahun 2006 turn menjadi 0,83 persen dan pada tahun 2007 dan 2008 menurun menjadi 0,80 persen. Untuk Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA tahun 2004 sebesar 0,75 persen, meningkat pada tahun 2005 dan 2006 menjadi 0,90 persen, pada tahun 2007 turun menjadi 0,82 persen dan turun 0,75 persen ditahun 2007. Provinsi Jawa Tengah Angka Melek Aksara cenderung naik tiap tahunnya. Tahun 2004 sebesar 86,72 persen, tahun 2005 sebesar 87,35 persen, tahun 2006 sebesar 88,20 persen, dan tahun 2007 sebesar 92,30 persen. Kompetensi tenaga pendidik di Jawa Tengah dapat dilihat dari guru yang layak mengajar. Guru yang layak mengajar di SMP/MTs pada tahun 2004 sebesar 74,74 persen tahun 2005 sebesar 76,96 persen tahun 2006 turun menjadi 76,82 persen dan tahun 2007 menurun drastis menjadi 64,28 persen serta meingkat kembali pada tahun 200 menjadi 85,99 persen. Sedangkan guru yang layak mengajar di SMA/MA/SMK cenderung meningkat tiap tahunnya. Pada tahun 2004 sebesar 76,96 persen, tahun 2005 sebesar 79,43 persen, tahun 2006 sebesar 83,75 persen, serta tahun 2007 dan 2008 sebesar 85,15 persen. Keterbatasan masyarakat miskin untuk mengakses layanan pendidikan dasar terutama disebabkan tingginya beban biaya pendidikan baik biaya langsung maupun tidak langsung. Meskipun SPP untuk jenjang SD/MI telah secara resmi dihapuskan oleh Pemerintah tetapi pada kenyataannya masyarakat tetap harus membayar iuran sekolah. Pengeluaran lain diluar iuran sekolah seperti pembelian buku, alat tulis, Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 37  
  • 49.       EKPD 2009 seragam, uang transport, dan uang saku menjadi faktor penghambat pula bagi masyarakat miskin untuk menyekolahkan anaknya. Kualitas dan relevansi pendidikan yang belum sesuai sangat berkaitan dengan input dan output proses pembelajaran, tampak pada pencapaian ratio hasil ujian akhir, terjadinya perubahan kurikulum secara cepat, terbatasnya penyediaan prasarana/sarana pendidikan, rendahnya mutu, kesejahteraan dan kekurangan tenaga kependidikan serta terjadinya kekurangrelevansian (missmatch) antara tamatan pendidikan dengan kualifikasi/standar kompetensi dan kebutuhan dunia usaha/industri. Manajemen dan kemandirian sekolah juga masih lemah karena belum optimalnya keterlibatan sekolah dan masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan, sehingga masih perlu dilaksanakan fasilitasi serta pendampingan secara berkelanjutan dan intensif. Beberapa permasalahan pokok yang terkait dengan indikator pendidikan di Jawa Tengah adalah: 1. Belum terbangunnya kesadaran sebagian masyarakat terhadap pentingnya pendidikan dasar; 2. Rendahnya kemampuan ekonomi masyarakat bedampak pada Angka Putus Sekolah (APS); 3. Belum idealnya rasio pendidik dikmen dengan peserta didik; 4. Masih rendahnya wawasan kebangsaan dan nasionalisme, kearifan lokal, kesetaraan gender dalam penyelenggaraan pendidikan; 5. Masih rendahnya partisipasi Pendidikan Masyarakat (Dikmas) terutama penyandang buta aksara. Sasaran. Sasaran pembangunan bidang pendidikan di Jawa Tengah adalah: 1. Meningkatnya pemerataan, akses dan mutu Pendidikan Dasar; 2. Meningkatnya pemerataan, akses, mutu, relevansi dan daya saing Pendidikan Menengah; 3. Meningkatnya kinerja pendidik dan tenaga kependidikan; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 38  
  • 50.       EKPD 2009 4. Pendidikan Non Formal dan Informal terutama Pemberantasan Buta Aksara (PBA); 5. Meningkatnya wawasan kebangsaan, kearifan lokal dan kesetaraan gender dalam pengelolaan pendidikan. Kebijakan. Kebijakan bidang pendidikan yang dilakukan Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Dasar; 2. Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Menengah; 3. Peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan; 4. Pendidikan Berkelanjutan. Hasil. Keberhasilan bidang pendidikan di Jawa Tengah dilihat dari naiknya nilai indikator-indikator pendidikan setiap tahunnya. Angka Partisipasi Murni SD dari tahun 2004 samapi tahun 2007 cenderung meningkat, untuk rata-rata nilai akhir SMP/MTs dari tahun 2004 sampai 2007 relatif sama dan mulai meningkat ditahun 2008. Sedangkan untuk nilai rata-rata akhir SMA/MA/SMK dari tahun 2004 sampai 2006 cenderung meningkat tiap tahunnya, namun pada tahun 2007 dan 2008 menurun drastis. Angka Putus Sekolah (APS) SD dari tahun 2004 sampai 2008 mengalami penurunan yang relative stabil. Angka Putus Sekolah SMP/MTs juga cenderung naik pada tahun 2005 dan mulai 2006 hingga 2008 turun tiap tahunnya. Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK cenderung naik hingga tahun 2006 dan penurunan pada tahun 2007 dan 2008. Untuk Angka Melek Aksara diatas 15 tahun cenderung mengalami kenaikan dari tahun 2004 sampai 2007. Kualitas guru layak mengajar SMP/MTs cenderung naik turun dan mengalami penurunan yang cukup drastis pada tahun 2007 serta diimbangi oleh kenaikan drastis pada tahun 2008. Untuk guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK cenderung mengalami kenaikan dari tahun 2004-2008. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 39  
  • 51.       EKPD 2009 KESEHATAN Permasalahan. Indikator yang digunakan untuk melihat kemajuan pembangunan bidang kesehatan di Provinsi Jawa Tengah meliputi Umur Harapan Hidup (UHH) dan Angka Kematian Ibu (AKI) saat melahirkan. Umur Harapan Hidup (UHH) pada tahun 2004 sebesar 67,66 tahun, tahun 2005 sebesar 69 tahun, tahun 2006 sebesar 69,4 tahun dan pada tahun 2007 sebesar 69,8 tahun dan 70,05 tahun pada tahun 2008. Sedangkan Angka Kematian Ibu saat melahirkan pada tahun 2004 sebesar 116,12/1000 kelahiran bayi, tahun 2005 menurun menjadi 104,63/1000 kelahiran bayi, tahun 2006 sebesar 101,49/1000 kelahiran bayi, dan tahun 2007 meningkat lagi menjadi 116,34/1000 dan pada tahun 2008 menjadi 114,42/1000 kelahiran bayi. Angka Kematian Bayi (AKB) Provinsi Jawa Tengah mengalami penurunan yang cukup signifikan. Pada tahun 2004 sebesar 36, tahun 2005 sebesar 16,2, tahun 2006 sebesar 11,03 dan tahun 2007 menjadi 10,4 dan 9,1 di tahun 2008. Untuk Prevalansi Gizi kurang dari tahun2004 sampai 2008 mengalami penurunan. Pada tahun 2004 sebesar 14,79, tahun 2005 sebesar 9,78, tahun 2006 menjadi 10,51 dan tahun 2007 menurun menjadi 4. Sedangkan persentase tenaga kesehatan perpenduduk 0,16 pada tahun 2008. Permasalahan bidang kesehatan Provinsi Jawa tengah yaitu masih banyak masyarakat yang belum menikmati pelayanan kesehatan yang bermutu sehingga ada kecenderungan meningkatnya angka kematian, baik ibu melahirkan maupun anak yang dilahirkan dan angka kematian akibat angka kesakitan yang cukup tinggi, hal ini antara lain disebabkan: 1. Mahalnya pelayanan kesehatan; 2. Pelayanan kesehatan yang tidak terjangkau karena jauh jaraknya dan sulitnya kses pelayanan kesehatan; 3. Masih kurangnya fasilitas sarana dan prasarana kesehatan dasar dan rujukan; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 40  
  • 52.       EKPD 2009 4. Masih tingginya kasus atau permasalahan kesehatan pada kelompok masyarakat yang rentan kesehatan (ibu, anak, remaja, usia lanjut, dan pekerja); 5. Masih diperlukannya peningkatan mutu pelayanan kesehatan untuk masyarakat miskin; 6. Rendahnya perilaku sehat di masyarakat. Sasaran. Sasaran pembangunan bidang kesehatan di Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Meningkatnya kualitas dan kuantitas sumberdaya pelayanan kesehatan yang bermutu; 2. Meningkatnya gizi masyarakat; 3. Meningkatnya akses masyarakat akan pelayanan kesehatan yang bermutu; 4. Meningkatnya jumlah penduduk miskin yang memiliki Jamkesmas/Jamkesda sampai 100 persen; 5. Meningkatnya kemadirian masyarakat dalam mengatasi lingkungan. Kebijakan. Kebijakan bidang kesehatan yang dilakukan Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan dasar (Puskesmas, Puskesmas Pembantu, PKD) dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Jawa Tengah; 2. Peningkatan kesadaran masyarakat dalam rangka perilaku sehat, perbaikan gizi masyarakat dan sanitasi lingkungan; 3. Upaya peningkatan kesehatan baik jasmani atau secara jiwa, sosial, dan spritual; 4. Peningkatan pelayanan kesehatan RSUD Provinsi dan RSJD Provinsi. Hasil. Keberhasilan bidang kesehatan provinsi Jawa Tengah ditentukan oleh Umur Harapan Hidup (UHH) dan Angka Kematian Ibu (AKI). Umur Harapan Hidup Provinsi Jawa Tengah dari tahun 2004 sampai tahun 2008 cenderung meningkat dan Angka Kematian Ibu dan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 41  
  • 53.       EKPD 2009 Angka Kematian Bayi cenderung mengalami penurunan. Hal ini dapat dinyatakan bahwa bidang kesehatan di Provinsi Jawa Tengah berkembang kearah yang lebih baik. KELUARGA BERENCANA Pemasalahan. Provinsi Jawa Tengah memiliki tingkat laju pertumbuhan penduduk pada tahun 2004 sebesar 0,8, tahun 2005 sebesar -1,29, tahun 2006 sebesar 0,63, tahun 2007 sebesar 0,63, tahun 2008 sebesar 0,76, dan tahun 2009 sebesar 0,73. Sedangkan untuk Keberhasilan Program Keluarga Berencana pada tahun 2004 sebesar 77,65 persen, tahun 2005 sebesar 78,261 persen, tahun 2006 sebesar 77,265 persen, dan tahun 2007 sebesar 77,79 persen dan tahun 2008 sebesar 78,09 persen. Masalah atau tantangan dalam kelancaran Program Keluarga Berencana di Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Jumlah penduduk Jawa Tengah diperkirakan meningkat 0,35% pertahun (angka Nasional, Sensus, 2006) atau bertambah sekitar 11.160,52 jiwa pertahun, hal tersebut dikarenakan: a) Tingkat Drop Out (DO) peserta KB cukup tinggi yaitu diatas 10%; b) Unmet need relatif masih tinggi, yaitu 7,4%; c) Tingginya angka TFR, yaitu 2,3%; 2. Menurunnya petugas dan penyuluh lapangan KB (PKB/PLKB) di Kabupaten/Kota karena terkait otonomi daerah, sehingga sangat menghambat jangkauan pelayanan KB; 3. Belum tersedianya sarana mobilitas Tim KB Kelililing di Kabupaten/Kota; 4. Semakin berkurangnya pembinaan peran serta masyarakat dan lembaga masyarakat dalam ber KB; 5. Semakin mahalnya alat kontrasepsi jangka panjang (IUD dan Implant); 6. Sedikit variasi alat kontrasepsi untuk laki-laki; 7. Belum optimalnya layanan untuk informasi KB dan keluarga sejahtera. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 42  
  • 54.       EKPD 2009 Sasaran. Sasaran bidang Keluarga Berencana di Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Terkendalikannya jumlah penduduk melalui berbagai program pengendalian kelahiran yang mampu meningkatkan partisipasi masyarakat dalam melaksanakan KB di 35 Kabupaten/Kota; 2. Meningkatnya rumusan kebijakan ketahan dan pemberdayaan keluarga serta kapasitas kebijakan penguatan pelembagaan keluarga kecil yang berkualitas, dan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB Mandiri; 3. Meningkatnya kelompok Bina Lingkungan Keluarga dan Bina Keluarga Balita serta meningkatnya partisipasi masyarakat dalam Promosi Kesehatan Bayi dan Anak. Kebijakan. Kebijakan pembangunan Keluarga Berencana yang dilakukan di Provinsi Jawa Tengah adalah: 1. Pelayanan Keluarga Berencana; 2. Peningkatan Kesehatan reproduksi; 3. Pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB Mandiri; 4. Promosi Kesehatan Ibu-Bayi dan Anak melalui kelompok Bina Keluarga dan Bina Balita. Hasil. Program Keluarga Berencana di Provinsi Jawa Tengah cenderung tidak mengalami perubahan yang cukup tinggi kearah yang baik, pada tahun 2004-2005 cenderung mengalami kenaikan namun pada tahun 2006, dan tahun 2007-2008 cenderung mengalami penurunan. Sedangkan laju pertumbuhan penduduk mengalami penurunan terutama pada tahun 2005 dan cenderung tidak berubah pada tahun 2006-2007 dan meningkat sedikit tahun 2006-2009. 2.2.1. Capaian Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Analisis capaian indikator disajikan dengan menggunakan pola induktif, pertama kali dianalisis capaian untuk setiap sub indikator dari Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 43  
  • 55.       EKPD 2009 indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia, kemudian dilanjutkan dengan analisis indikator Kualitas Sumber Daya Manusia. INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) Tingkat kualitas sumber daya manusia dilihat dari Indek Pembangunan Manusianya. Semakin tingkat Indeks Pembangunan Manusia dinyatakan kualitas sumber daya manusianya semakin baik. Tabel 2.2.1. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 68,7 68,9 0,013100437 0,013062409 2005 69,6 69,8 0,007183908 0,007163324 2006 70,1 70,3 0,006990014 0,012802276 2007 70,59 71,2 2008 70,59 Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Indeks Pembangunan Manusia di Jawa Tengah cenderung bersifat fluktuatif selama lima tahun terakhir dan berada pada kisaran 68 hingga 71 lima tahun terakhir. Kondisi Indeks Pembangunan Manusia Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung nilainya lebih rendah pada kisaran 68 dan 70 pada lima tahun terakhir. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 44  
  • 56.       EKPD 2009 Grafik 2.2.1. Tren Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 72  0,014 Tren Capaian Outcome  Capaian Outcome 0,012 71  Nasional  0,01 70  0,008 Jateng  69  0,006 Tren Nasional 0,004 68  Tren Jateng  0,002 67  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009 Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase jumlah penduduk miskin yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki sedikit kemiripan jalur tren, tren Jawa Tengah pada tahun pertama cenderung menurun dan tahun berikutnya meningkat sedangkan nasional pada tahun pertama cenderung menurun dan tahun berikutnya tetap stabil. Artinya, dalam lima tahun telah terjadi perbaikan dalam peningkatan Indek Pembangunan Manusia. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumber daya manusia, khususnya Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase IPM Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian IPM Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau cukup sejalan dengan tren capaian IPM Nasional. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 45  
  • 57.       EKPD 2009 Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi kenaikan IPM hingga tahun 2007. Pada tahun 2004 IPM Jawa Tengah sebesar 6,9, pada tahun 2005 meningkat menjadi 69,8, pada tahun 2006 menjadi 70,3 dan ditahun 2007 naik drastis menjadi 71,2 yang menunjukkan membaiknya kondisi Indeks Pembangunan Manusia Provinsi Jawa Tengah. Artinya bahwa kebijakan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah berhasil dalam meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia di Provinsi Jawa Tengah, yang ditandai dengan hal sebagai berikut : 1. Tercapainya Usia Harapan Hidup 71 tahun; 2. Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Dasar, menengah dan berkelanjutan; 3. Peningkatan pelayanan Puskesmas dan RSUD Kabupaten/Kota di Jawa Tengah; PENDIDIKAN Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI Salah satu keberhasilan pendidikan tingkat dasar adalah Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI. Peningkatan Angka Partisipasi murni SD/MI menandakan tumbuhnya kesadaran masyarakat pentingnya pendidikan. Semakin tinggi Angka Partisipasi Murni SD/MI semakin baik kualitas sumberdaya manusia. Tabel 2.2.2. Tingkat Angka Partisipasi Murni SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 93 90,67 0,003225806 -0,01047756 2005 93,3 89,72 0,002572347 0,002897905 2006 93,54 89,98 0,002245029 0,011224717 Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 46  
  • 58.       EKPD 2009 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2007 93,75 90,99 0,002453333 0,006813936 2008 93,98 91,61 Sumber: Dinas Pendidikan Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa angka partisipasi murni di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada 90,67 persen tahun 2004 meningkat menjadi 91,61 persen pada tahun 2008. Kondisi Angka Partisipasi Murni SD/MI lebih buruk dari pada nasional yang cenderung persentasenya lebih tinggi sebesar 93 persen pada tahun 2004 dan 93,98 persen pada tahun 2008. Grafik 2.2.2. Angka Partisipasi Murni SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 95  0,015 94  Tren Capaian Outcome 0,01 93  Capaian Outcome 0,005 Nasional 92  Jateng  91  0 Tren Nasional  90  -0,005 Tren Jateng 89  -0,01 88  87  -0,015 2004  2005  2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren APM SD/MI yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren APM SD/MI Jawa Tengah cenderung meningkat drastis pada tahun awal, kemudian meningkat agak drastis pada tahun berikutnya, kemudian semakin membaik dengan menurun pada tahun terakhir. Sedangkan Angka Partisipasi Murni SD/MI Nasional cenderung stabil dan mengalami penurunan sedikit serta kenaikan sedikit. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 47  
  • 59.       EKPD 2009 Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam peningkatan Angka Partisipasi Murni SD/MI. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, khususnya APM SD/MI. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase APM SD/MI Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren APM SD/MI Jawa Tengah menunjukan tidak ada kemiripan atau tidak sejalan dengan tren APM SD/MI Nasional, khususnya pada kondisi pertengahan dan terakhir dari lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah khususnya APM SD/MI selama lima tahun terakhir, pada tahun 2004 sebesar 90,67 persen, pada tahun 2005 menurun menjadi 89,72 persen, pada tahun 2006 meningkat menjadi 89,98 persen, pada tahun 2007 dan 2008 mengalami peningkatan menjadi 90,99 dan 91,61 yang menunjukkan membaiknya kondisi Angka Partisipasi Murni SD/MI Provinsi Jawa Tengah. Angka Partisipasi Murni SD/MI membaik disebabkan hal berikut ini: 1. Meningkatnya kesadaran masyarakat dalam pendidikan usia dini; 2. Pendidik Jawa Tengah yang bersertifikat pendidik 45 persen pada satuan pendidikan SD/MI; 3. Program manajemen pelayanan pendidikan 15 persen menerapkan manajemen berbasis sekolah; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 48  
  • 60.       EKPD 2009 Rata-Rata Nilai Akhir SMP/MTs Salah satu keberhasilan pendidikan tingkat dasar adalah peningkatan nilai rata-rata SMP/MTs setiap tahun. Semakin meningkat rata-rata nilai akhir menandakan kualitas pendidikan semakin baik. Tabel 2.2.3. Tingkat Rata-Rata Nilai Akhir SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 4,8 6,33 0,129166667 0,078988942 2005 5,42 6,83 0 -0,00878477 2006 5,42 6,77 0 -0,05022157 2007 5,42 6,43 0,116236162 0,055987558 2008 6,05 6,79 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2004-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa rata-rata nilai akhir di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada kisaran 6,33 dan 6,79 dari rata-rata nilai akhir SMP/MTs pada lima tahun terakhir. Kondisi rata-rata nilai akhir nasional yang cenderung persentasenya lebih rendah yang berkisar antara 4 dan 6 dari total rata-rata nilai akhir pada lima tahun terakhir. Kondisi Kondisi rata-rata nilai SMP/MTs Jawa Tengah dinyatakan membaik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih rendah dibandingkan Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 49  
  • 61.       EKPD 2009 Grafik 2.2.3. Angka Rata-Rata Nilai Akhir SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome 8 0,15 Capaian Outcome 7 6 0,1 Nasional 5 0,05 Jateng 4 3 0 Tren Nasional 2 Tren Jateng -0,05 1 0 -0,1 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren rata-rata nilai akhir SMP/MTs yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren. Tren rata-rata nilai akhir SMP/MTs Jawa Tengah cenderung menurun drastis pada tahun awal, kemudian tetap menurun pada tahun berikutnya, kemudian semakin membaik dan meningkat pada tahun berikutnya. Sedangkan rata-rata nilai akhir SMP/MTs Nasional cenderung sama dengan Jawa Tengah, namun di tahun kedua mengalami kondisi yang tetap. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam peningkatan rata-rata nilai akhir SMP/MTs. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, khususnya rata-rata nilai akhir SMP/MTs. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian rat-rata nilai akhir SMP/MTs Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren SMP/MTs Jawa Tengah menunjukan ada kemiripan atau cukup sejalan dengan tren rata-rata nilai akhir Nasional. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 50  
  • 62.       EKPD 2009 Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya rata-rata nilai SMP/MTs selama lima tahun terakhir. Pada tahun 2004 sebesar 6,33 dan meningkat pada tahun 2005 menjadi 6,83. Pada tahun 2006 sebesar 6,77 dan menurun lagi menjadi 6,43 di tahun 2007. Sedangkan pada tahun 2008 meningkat drastis menjadi 6,79 yang menunjukkan membaiknya kondisi rata-rata nilai akhir SMP/MTs Provinsi Jawa Tengah. Meningkatnya kondisi rata-rata nilai akhir SMP/MTs Provinsi Jawa Tengah disebabkan oleh : 1. Pendidik Jawa Tengah yang berkualifikasi S.1/D.4 mencapai 85 persen pada satuan SMP/SMPLB/MTs; 2. Pendidikan Jawa Tengah bersertifikat pendidik mencapai 94 persen pada satuan pendidikan SMP/SMPLB/MTs; 3. Pendidik dan tenaga kependidikan Jawa Tengah bersertifikat sesuai bidang keahlian 40 persen pengawas SMP/MTs bersertifikat pengawas; 4. Program manajemen pelayanan pendidikan yaitu 30 persen SMP/MTs menerapkan manajemen berbasis sekolah; Rata-Rata Nilai Akhir SMA/MA/SMK Salah satu keberhasilan pendidikan menengah atas adalah peningkatan rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK setiap tahun. Semakin meningkat rata-rata nilai akhir menandakan kualitas pendidikan yang semakin baik. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 51  
  • 63.       EKPD 2009 Tabel 2.2.4. Tingkat Rata-Rata Nilai Akhir SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 4,77 6,18 0,209643606 0,134304207 2005 5,77 7,01 0,029462738 0,031383738 2006 5,94 7,23 0,057239057 -0,04702628 2007 6,28 6,89 0,011146497 -0,10740203 2008 6,35 6,15 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada kisaran 6,18 dan 7,23 dari rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK lima tahun terakhir. Kondisi rata-rata nilai akhir nasional yang cenderung lebih rendah yang berkisar antara 4,77 dan 6,35 dari total rata-rata nilai akhir pada lima tahun terakhir. Kondisi rata-rata nilai SMA/MA/SMK Jawa Tengah dinyatakan membaik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih rendah dibandingkan Jawa Tengah. Grafik 2.2.4. Angka Rata-Rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 8 0,25 Tren Capaian Outcome 7 0,2 Capaian Outcome 6 0,15 Nasional  5 0,1 Jateng 4 0,05 Tren Nasional  3 0 Tren Jateng  2 -0,05 1 -0,1 0 -0,15 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 52  
  • 64.       EKPD 2009 Nasional memiliki kemiripan jalur tren. Tren rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK Jawa Tengah cenderung menurun setiap tahun tahunnya. Sedangkan rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK Nasional cenderung menurun, pada tahun kedua meningkat, dan pada tahun ketiga menurun. Artinya, dalam lima tahun terakhir belum terjadi perbaikan dalam peningkatan rata-rata nilai akhir SMA/MA/dan SMK. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, khususnya rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian rata- rata nilai akhir SMA/MA/SMK Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren SMP/MTs Jawa Tengah menunjukan ada kemiripan atau cukup sejalan dengan tren rata-rata nilai akhir Nasional, khususnya pada kondisi awal dan terakhir dari lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya selama lima tahun terakhir, pada tahun 2004 sebesar 6,18 meningkat pada tahun 2005 menjadi 7,01 dan 7,23 pada tahun 2006. Sedangkan pada tahun 2007 menurun menjadi 6,89 dan 6,15 pada tahun 2008 yang menunjukan menurunnya rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK Provinsi Jawa Tengah. Dapat disimpulkan bahwa kondisi rata-rata nilai akhir SMA/MA/SMK di Jawa Tengah bersifat fluktuatif dalam lima tahun terakhir, dengan arah kecenderungan yang memburuk. Menurunnya nilai rata-rata akhir SMA/MA/SMK. Menurunnya nilai rata-rata akhir SMA/MA/MTs disebabkan oleh belum optimalnya pemerataan, akses, mutu, relevansi dan daya saing pendidikan menengah yang disebabkan oleh: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 53  
  • 65.       EKPD 2009 1. Belum terpenuhinya standar sarana prasarana minimal pendidikan menengah; 2. Belum terbangunnya links and match antara sekolah dengan dunia usaha dan industri; 3. Belum terpenuhinya rasio ideal pendidik Dikmen berbanding dengan peserta didik. Angka Putus Sekolah SD/MI Salah satu indikator keberhsilan pendidikan dasar adalah menurunnya Angka Putus Sekolah. Semakin meningkat angka putus sekolah maka kualitas pendidikan semakin buruk. Tabel 2.2.5. Tingkat Angka Putus sekolah SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 2,97 0,33 0,067340067 -0,03030303 2005 3,17 0,32 -0,239747634 -0,25 2006 2,41 0,24 -0,248962656 0 2007 1,81 0,24 0 -0,04166667 2008 1,81 0,23 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Angka Putus Sekolah SD/MI di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada kisaran 0,23 persen dan 0,33 persen dari persentase Angka Putus Sekolah SD/MI lima tahun terakhir. Kondisi Angka Putus Sekolah nasional yang cenderung lebih tinggi yang berkisar antara 1,81 dan 3,17 dari total Angka Putus Sekolah SD/MI pada lima tahun terakhir. Kondisi Angka Putus Sekolah SD/MI Jawa Tengah dinyatakan membaik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih tinggi dibandingkan Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 54  
  • 66.       EKPD 2009 Grafik 2.2.5. Angka Putus Sekolah SD/MI Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  3,5 0,1 Capai,n Outcome  3  0 Nasional 2.5 2  Jateng  -0,1 1,5 Tren Nasional  1  -0,2 Tren Jateng 0,5 0  -0,3 2004  2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Angka Putus Sekolah SD/MI yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren Angka Putus Sekolah SD/MI Jawa Tengah pada tahun pertama mengalami penurunan, tahun kedua meningkat drastis, tahun berikutnya cenderung menurun. Sedangkan rata-rata nilai akhir SMP/MTs Nasional cenderung menurun pada tahun pertama, naik sedikit pada tahun kedua, dan meningkat drastis pada tahun ketiga. Anrtinya, dalam lima tahun terakhur telah terjadi perbaikan penanganan permasalahan putus sekolah tingkat SD/MI di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, khususnya Angka Putus Sekolah SD/MI. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian Angka Putus Sekolah SD/MI Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren Angka Putus Sekolh SD/MI Jawa Tengah menunjukan hanya satu tahun kemiripan atau tidak sejalan dengan tren Angka Putus Sekolah SD/MI Nasional. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 55  
  • 67.       EKPD 2009 Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya Angka Putus Sekolah SD/MI selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 0,33 persen, tahun 2005 sebesar 0,32 persen, tahun 2006 dan 2007 sebesar 0,24 persen dan tahun 2008 menurun menjadi 0,23 persen yang menunjukkan membaiknya kondisi Angka Putus Sekolah SD/MI Provinsi Jawa Tengah. Membaiknya kondisi Angka Putus Sekolah SD/MI Provinsi Jawa Tengah disebabkan oleh meningkatnya partisipasi masyarakat untuk pendidikan dasar dan adanya pendidikan wajib belajar 9 tahun. Angka Putus Sekolah SMP/MTs Salah satu indikator keberhasilan pendidikan dasar adalah menurunnya Angka Putus Sekolah. Semakin meningkat angka putus sekolah maka kualitas pendidikan semakin buruk. Tabel 2.2.6. Tingkat Angka Putus sekolah SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 2,83 0,98 -0,303886926 0,132653061 2005 1,97 1,11 0,461928934 -0,25225225 2006 2,88 0,83 0,368055556 -0,03614458 2007 3,94 0,8 0 0 2008 3,94 0,8 Sumber:Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Angka Putus Sekolah SMP/MTs di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada kisaran 0,8 persen dan 1,11 persen dari persentase Angka Putus Sekolah SMP/MTs lima tahun terakhir. Kondisi Angka Putus Sekolah nasional yang cenderung lebih tinggi yang berkisar antara 1,97 dan 3,94 dari total Angka Putus Sekolah SMP/MTs pada lima tahun terakhir. Kondisi Angka Putus Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 56  
  • 68.       EKPD 2009 Sekolah SMP/MTs Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih tinggi dibandingkan Jawa Tengah. Grafik 2.2.6. Angka Putus Sekolah SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  5 0,6 Capaian Outcome  4 0,4 Nasional 3 0,2 Jateng  2 0 Tren Nasional  1 -0,2 Tren Jateng 0 -0,4 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Angka Putus Sekolah SMP/MTs yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren Angka Putus Sekolah SMP/MTs Jawa Tengah pada tahun pertama menurun, tahun kedua mengalami kenaikan, dan tahun terakhir juga mengalami kenaikan secara stabil. Sedangkan Angka Putus Sekolah SMP/MTs Nasional, pada tahun pertama meningkat, tahun kedua menurun, dan tahun terakhir juga mengalami penurunan. Artinya, tren Angka Putus Sekolah SMP/MTs Jawa Tengah tidak sejalan dengan tren Nasional. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, khususnya Angka Putus Sekolah SMP/MTs. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian Angka Putus Sekolah SMP/MTs Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren Angka Putus Sekolh SMP/MTs Jawa Tengah tidak ada kemiripan atau tidak sejalan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 57  
  • 69.       EKPD 2009 dengan tren Angka Putus Sekolah SMP/MTs Nasional, terlihat pada setiap tahun yang bertolak belakang selama periode lima tahun ini. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya persentase angka putus sekolah SMP/MTs selama lima tahun terakhir membaik, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 0,98 persen mengalami peningkatan pada tahun 2005 sebesar 1,1 persen, pada tahun 2006 menurun menjadi 0,83 persen dan tahun 2007-2008 menurun menjadi 0,80 persen yang menunjukkan membaiknya kondisi persentase putus sekolah SMP/MTs Provinsi Jawa Tengah. Menurunnya Angka Putus Sekolah SMP/MTs disebabkan oleh 100 persen SMP/MTs melakukan pembinaan kesiswaan dengan baik. Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Salah satu indikator keberhasilan pendidikan dasar adalah menurunnya Angka Putus Sekolah. Semakin meningkat angka putus sekolah maka kualitas pendidikan semakin buruk. Tabel 2.2.7. Tingkat Angka Putus sekolah SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 3,14 0,75 -0,01910828 0,2 2005 3,08 0,9 0,081168831 0 2006 3,33 0,9 -0,195195195 -0,08888889 2007 2,68 0,82 0 -0,08536585 2008 2,68 0,75 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada kisaran 0,75 persen dan 0,9 persen dari persentase Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK lima tahun terakhir. Kondisi Angka Putus Sekolah Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 58  
  • 70.       EKPD 2009 nasional yang cenderung lebih tinggi yang berkisar antara 2,68 dan 3,33 dari total Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK pada lima tahun terakhir. Kondisi Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih tinggi dibandingkan Jawa Tengah. Grafik 2.2.7. Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  3,5  0,3 Capaian Outcome 3 0,2 Nasional 2,5  0,1 2 Jateng 0 1,5  Tren Nasional 1 -0,1 Tren Jateng 0,5  -0,2 0 -0,3 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Jawa Tengah cenderung menurun setiap tahun tahunnya. Sedangkan tren Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Nasional pada tahun pertama cenderung meningkat, tahun kedua menurun, dan pada tahun terakhir cenderung meningkat. Artinya, lima tahun terakhir telah terjadi penanganan permasalahan putus sekolah SMA/MA/SMK di Jawa Tengah. Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, khususnya Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 59  
  • 71.       EKPD 2009 Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Jawa Tengah menunjukan hanya satu tahun kemiripan atau tidak sejalan dengan tren Angka Putus Sekolah SMA/Ma/SMK Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya persentase Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 0,75 persen mengalami peningkatan pada tahun 2005 dan 2006 menjadi 0,9 persen, pada tahun 2007 menurun menjadi 0,82 dan pada tahun 2008 menjadi 0,75 persen yang menunjukkan stabilnya kondisi persentase Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Provinsi Jawa Tengah. Data tersebut menunjukan kondisi fluktuasi APS SMA/MA/SMK di Jawa Tengah, namun untuk dua tahun terakhir cenderung semakin membaik. Menurunnya Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA disebabkan oleh 100 persen SMA/MA/SMK melakukan pembinaan kesiswaan dengan baik. Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas Salah satu indikator keberhasilan pendidikan adalah meningkatnya angk melek aksara. Semakin meningkat angka melek aksara maka kualitas pendidikan semakin baik. Tabel 2.2.8 Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 90,40 86,72 0,005530973 0,007302556 2005 90,90 87,35 0,00660066 0,009730967 2006 91,50 88,20 0,004043716 0,046485261 2007 91,87 92,30 0,003483183 -1 2008 92,19 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 60  
  • 72.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Angka Melek Aksara 15 tahun ke atas di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir berada pada kisaran 86 persen dan 92 persen. Kondisi Angka Melek aksara secara Nasional yang cenderung lebih tinggi yang berkisar antara 90 persen dan 92 persen dari total Angka Melek Aksara pada lima tahun terakhir. Kondisi Angka Melek Aksara Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, khususnya pada kondisi tahun terakhir (2008), dimana Angka Melek Aksara 15 Tahun Ke atas Jawa Tengah lebih tinggi dibandingkan Nasional. Grafik 2.2.8. Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  94,00  0,05 92,00  Capaian Outcome 0,04 Nasional 90,00  0,03 Jateng 88,00  0,02 Tren Nasional 86,00  0,01 Tren Jateng 84,00  82,00  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Angka Melek Aksara 15 tahun keatas yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki sedikit kemiripan jalur tren. Tren Angka Melek aksara 15 tahun keatas Jawa Tengah cenderung stabil pada tahun awal cenderung stabil dan pada tahun kedua cenderung meningkat, dan tahun terakhir menurun. Sedangkan tren Angka Melek Aksara 15 tahun keatas Nasional cenderung stabil pada tahun awal, kedua, dan ketiga cenderung stabil. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan buta aksara, yang ditunjukan dengan kenaikan jumlah pendududuk yang melek aksara 15 tahun ke atas di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 61  
  • 73.       EKPD 2009 Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, Angka Melek Aksara 15 tahun keatas. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian Angka Melek Aksara Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren Angka Melek Aksara 15 tahun keatas Jawa Tengah menunjukan hanya ada satu tahun kemiripan atau tidak sejalan dengan tren Angka Melek Aksara Nasional selama periode 5 tahun terakhir terutama kecenderungan tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya Angka Melek Aksara 15 tahun keatas selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 86,72 persen mengalami peningkatan pada tahun 2005 dan 2006 menjadi 87,35 persen dan 88,20 persen, kemudian tahun 2007 menjadi 92,30 persen; hal ini menunjukkan semakin membaik kondisi melek aksara Provinsi Jawa Tengah. Membaiknya kondisi angka melek aksara Provinsi Jawa Tengah disebabkan oleh : 1. Sekitar 15 persen desa di Jawa Tengah memiliki Taman Bacaan Masyarakat (TBM); 2. Ada 5 persen pengangguran usia 15-44 memperoleh layanan pendidikan kecakapan hidup; 3. Ada 10 persen lembaga pendidikan non formal terakreditasi; 4. Setiap Kabupaten/Kota memiliki 1 model pelayanan PNF unggulan; 5. Angka lulus pendidikan kesetaraan Paket A sebesar 97 persen; 6. Angka lulus pendidikan kesetaraan Paket B sebesar 95 persen; 7. Angka lulus pendidikan kesetaraan Paket C sebesar 90 persen; 8. Terdapat 60 persen usia dewasa yang belum bersekoah terlayani pendidikan kesetaraan; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 62  
  • 74.       EKPD 2009 Persentase Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs Salah satu indikator keberhasilan pendidikan adalah persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs. Semakin tinggi persentase guru yang layak mengajar maka semakin meningkat kualitas pendidikan. Tabel 2.2.9. Persentase Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 81,12 74,74 -0,001356016 0,02970297 2005 81,01 76,96 -0,03666214 -0,00181913 2006 78,04 76,82 0,1053306 -0,16323874 2007 86,26 64,28 0 0,337741133 2008 86,26 85,99 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs di Jawa Tengah cenderung meningkat secara stabil walaupun di tahun 2007 menurun drastis. Pada tahun 2004 sebesar 74,74 persen mengalami peningkatan pada tahun 2008 menjadi 85,99 persen. Kondisi persentase guru yang layak mengajar Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 81,12 persen dan tahun 2008 sebesar 86,26 persen, cenderung persentase Jawa Tengah masih lebih rendah dibandingkan nasional. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 63  
  • 75.       EKPD 2009 Grafik 2.2.9. Persentase Guru Layak Mengajar SMP/MTs Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  100  0,4 Capaian Outcome  80 0,3 Nasional 0,2 60 Jateng 0.1 40 Tren Nasional  0 20 Tren Jateng  -0,1 0 -0,2 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren guru yang layak mengajar SMP/MTs tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren guru yang layak mengajar SMP/MTs Jawa Tengah pada tahun awal cenderung menurun, tahun kedua menurun, dan tahun terakhir meningkat. Sedangkan persentase guru yang layak mengajar Nasional cenderung menurun diawal, berikutnya meningkat, dan di tahun terakhir menurun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan guru layak mengajar yang ditunjukan dengan kenaikan jumlah guru yang layak mengajar SMP/MTs di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs Jawa Tengah menunjukan hanya satu tahun ada kemiripan atau tidak sejalan dengan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 64  
  • 76.       EKPD 2009 tren persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs Nasional selama periode 5 tahun terakhir terutama setelah tahun kedua yang trennya cenderung bertolak belakang. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya persentase guru yang layak mengajar SMP/MTs selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 74,74 persen. Pada tahun 2005 sebesar 76,96 persen dan tahun 2006 menurun sedikit menjadi 76,82 persen. Sedangkan tahun 2008 mengalami peningkatan yang cukup drastis menjadi 85,99 persen yang menunjukkan membaiknya kondisi guru layak mengajar SMP/MTs Provinsi Jawa Tengah. Meningkatnya guru layak SMP/MTs disebabkan oleh : 1. 85 persen pendidik SMP/MTs Jawa Tengah berkualifikasi S1/D.4; 2. Satuan pendidik SMP/MTS/SMPLB yang bersertifikat pendidik adalah 94 persen; 3. Penerapan Sistem Manajemen Mutu (SMM); Persentase Guru yang Layak Mengajar SMA/MA/SMK Salah satu indikator keberhasilan pendidikan adalah persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK. Semakin tinggi persentase guru yang layak mengajar maka semakin meningkat kualitas pendidikan. Tabel 2.2.10. Persentase Guru yang Layak Mengajar SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 69,47 76,96 0,042752267 0,032094595 2005 72,44 79,43 0,139563777 0,054387511 2006 82,55 83,75 0,018170806 0,016716418 2007 84,05 85,15 0 0 2008 84,05 85,15 Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 65  
  • 77.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK di Jawa Tengah cenderung meningkat secara stabil. Pada tahun 2004 sebesar 76,96 persen mengalami peningkatan pada tahun 2008 menjadi 85,15 persen. Kondisi persentase guru yang layak mengajar Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 69,47 persen dan tahun 2008 sebesar 84,05 persen, cenderung persentase Jawa Tengah masih lebih tinggi dibandingkan nasional. Grafik 2.2.10. Persentase Guru Layak Mengajar SMA/MA/SMK Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 90  0,16 Tren Capaian Outcome 80  0,14 70  Capaian Outcome 0,12 60  Nasional 0,1 50  Jateng  0,08 40  Tren Nasional  0,06 Tren Jateng  30  20  0,04 10  0,02 0 0 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren. Tren guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK Jawa Tengah cenderung meningkat tahun pertama dan menurun setiap tahun berikutnya. Sedangkan persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK Nasional pada awal cenderung meningkat, tahun berikutnya menurun hingga tahun terakhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan guru layak mengajar yang ditunjukan dengan kenaikan jumlah guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 66  
  • 78.       EKPD 2009 Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia, persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMKJawa Tengah menunjukan banyak kemiripan atau sejalan dengan tren persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 76,96 persen mengalami peningkatan pada tahun 2005 menjadi 79,43 persen. Pada tahun 2006 mengalami peningkatan drastis 83,75 persen, sedangkan pada tahun 2007 dan 2008 meningkat menjadi 85,15 persen yang menunjukkan membaiknya kondisi guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK Provinsi Jawa Tengah. Meningkatnya guru layak SMA/MA/SMK disebabkan oleh : 1. 93 persen pendidik SMA/MA/SMK Jawa Tengah berkualifikasi S1/D.4; 2. Satuan pendidik SMA/MA/SMK yang bersertifikat pendidik adalah 95 persen; 3. Penerapan Sistem Manajemen Mutu (SMM) ISO 9001-2000; 4. 100 persen SMA/SMK/MA menerapkan program MBS dengan baik. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 67  
  • 79.       EKPD 2009 KESEHATAN Umur Harapan Hidup Salah satu indikator keberhasilan bidang kesehatan adalah peningkatan Umur Harapan Hidup (UHH). Semakin tinggi Umur Harapan Hidup menyatakan kualitas kesehatan yang baik. Tabel 2.2.11. Umur Harapan Hidup (UHH) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 67,6 69,7 0,020710059 0,012912482 2005 69 70,6 0,005797101 -0,00566572 2006 69,4 70,2 0,005763689 0,004273504 2007 69,8 70,5 0,003581662 0,008510638 2008 70,05 71,1 Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa Umur Harapan Hidup di Jawa Tengah cenderung bersifat fluktuatif selama lima tahun terakhir dan berada pada kisaran 69 hingga 71 lima tahun terakhir. Kondisi Umur Harapan Hidup Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung nilainya lebih rendah pada kisaran 67 dan 70 pada lima tahun terakhir. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 68  
  • 80.       EKPD 2009 Grafik 2.2.11. Umur Harapan Hidup (UHH) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 72 0,025 Tren Capaian Outcome  71 0,02 Capaian Outcome  70 0,015 Nasional 69 0,01 Jateng 68 0,005 Tren Nasional Tren Jateng 67 0 66 -0,005 65 -0,01 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Umur Harapan Hidup tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional sedikit memiliki kemiripan jalur tren. Tren Umur Harapan Hidup Jawa Tengah cenderung menurun tahun pertama, tahun berikutnya meningkat, dan pada tahun terakhir juga meningkat. Sedangkan Nasional pada tahun awal cenderung menurun, tahun berikutnya stabil, dan tahun terakhir menurun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan Umur Harapan Hidup yang ditunjukan dengan peningkatan Umur Harapan Hidup di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia khususnya Umur Harapan Hidup. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren Umur Harapan Hidup Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa Umur Harapan Hidup Jawa Tengah menunjukan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 69  
  • 81.       EKPD 2009 banyak kemiripan atau cukup sejalan dengan tren Umur Harapan Hidup Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Analisis efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya usia harapan hidup selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 69,7 tahun mengalami peningkatan pada tahun 2005 menjadi 70,6 tahun. Pada tahun 2006 mengalami sedikit penurunan menjadi 70,2 tahun, pada tahun 2007 dan 2008 meningkat menjadi 70,5 tahun dan 71,1 tahun; kondisi ini yang menunjukkan semakin membaik kondisi guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK Provinsi Jawa Tengah. Membaiknya Umur Harapan Hidup disebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut : 1. Meningkatnya jumlah penduduk miskin yang memiliki Jaminan Pemeliharaan Kesehatan samapi 100 persen; 2. Puskesmas PKPR 20 % setiap Kabupaten/Kota; 3. Meningkatnya Kabupaten/Kota yang memiliki jamban sebesar 80 %; 4. Meningkatnya Kabupaten/ota yang memiliki air bersih sebesar 85 persen; 5. Penngelolaan sampah perkotaan 95 persen dan pedesaan 65 persen; Angka Kematian Bayi (AKB) Salah satu indikator keberhasilan bidang kesehatan adalah banyaknya Angka Kematian Bayi (AKB). Semakin tinggi Angka Kematian Bayi (AKB) menyatakan kualitas kesehatan semakin buruk. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 70  
  • 82.       EKPD 2009 Tabel 2.2.12. Angka Kematian Bayi (AKB) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 35 36 -0,007142857 -0,55 2005 34,75 16,2 -0,011510791 -0,3191358 2006 34,35 11,03 -0,010189229 -0,04986401 2007 34 10,48 0 -0,1240458 2008 34 9,18 Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui Angka Kematian Bayi di Jawa Tengah cenderung menurun secara stabil. Pada tahun 2004 sebesar 36/1.000 kelahiran mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 9,18/1.000 kelahiran. Kondisi persentase Angka Kematian Bayi Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 35/1.000 kelahiran dan tahun 2008 sebesar 34/1.000 kelahiran, tingkat Angka Kematian Bayi Jawa Tengah masih rendah dibandingkan nasional. Grafik 2.2.12. Angka Kematian Bayi (AKB) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 40 0 Tren Capaian Outcome 35 -0,1 Capaian Outcome 30 Jateng 25 -0,2 Nasional 20 -0,3 Tren Nasional  15 -0,4 Tren Jateng 10 5 -0,5 0 -0,6 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Angka Kematian Bayi (AKB) tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 71  
  • 83.       EKPD 2009 tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren Angka Kematian Bayi (AKB) Jawa Tengah pada awal tahun cenderung meningkat, berikutnya meningkat, dan tahun terakhir cenderung menurun. Sedangkan Nasional cenderung mengalami penurunan yang sedikit dan stabil setiap tahunnya. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan Angka Kematian Bayi yang ditunjukan dengan penurunan Angka Kematian Bayi di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia khususnya Angka Kematian Bayi. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren Angka Kematian Bayi (AKB) Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa Angka Kematian Bayi Jawa Tengah menunjukkan tidak ada kemiripan atau tidak sejalan dengan tren Angka Kematian Bayi Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya Angka Kematian Bayi selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 36/1000 kelahiran dan mengalami penurunan pada tahun 2005 menjadi 16,2/1000 kelahiran. Pada tahun 2006 mengalami penurunan 11,03/1000 kelahiran dan pada tahun 2007 sebesar 10,4/1000 kelahiran dan tahun 2008 menjadi 9,18/1000 kelahiran yang menunjukkan membaiknya Angka Kematian Bayi Provinsi Jawa Tengah. Membaiknya kondisi kematian bayi disebabkan oleh hal sebagai berikut : 1. Tersedianya sarana dan prasara alat kesehatan sesuai dengan Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan produk unggulan rumah sakit; 2. Meningkatnya kunjungan nifas 90 persen; 3. Meningkatnya cakupan pemanfaatan buku KIA 90 persen; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 72  
  • 84.       EKPD 2009 Angka Kematian Ibu (AKI) Salah satu indikator keberhasilan bidang kesehatan adalah banyaknya Angka Kematian Ibu (AKI). Semakin tinggi Angka Kematian Ibu (AKI) menyatakan kualitas kesehatan semakin buruk. Tabel 2.2.13. Angka Kematian Ibu (AKI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 307 116,12 -0,146579805 -0,09894936 2005 262 104,63 -0,026717557 -0,03001051 2006 255 101,49 -0,105882353 0,146319834 2007 228 116,34 0 -0,03128761 2008 228 112,7 Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui Angka Kematian Ibu di Jawa Tengah cenderung menurun secara stabil. Pada tahun 2004 sebesar 116,12/100.000 kelahiran mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 112,7/100.000 kelahiran. Kondisi persentase Angka Kematian Ibu Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 307/100.000 kelahiran dan tahun 2008 sebesar 228/1000 kelahiran, tingkat Angka Kematian Bayi Jawa Tengah cenderung masih lebih rendah dibandingkan nasional. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 73  
  • 85.       EKPD 2009 Grafik 2.2.13. Angka Kematian Ibu (AKI) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 350 0,2 Tren Capaian Outcome  300 0,15 Capaian Outcome 250 0,1 Nasional 0,05 200 Jateng 0 150 Tren Nasional -0,05 100 Tren Jateng  -0,1 50  -0,15 0 -0,2 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Angka Kematian Ibu (AKI) tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren Angka Kematian Ibu (AKI) Jawa Tengah pada tahun awal cenderung meningkat, tahun berikutnya juga meningkat, dan tahun terakhir menurun. Sedangkan Nasional pada tahun awal cenderung meningkat, tahun berikutnya menurun dan tahun terakhir cenderung meningkat kembali. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan Angka Kematian Ibu yang ditunjukan dengan penurunan Angka Kematian Ibu di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia khususnya Angka Kematian Ibu. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren Angka Kematian Ibu (AKI) Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa Angka Kematian Ibu Jawa Tengah menunjukkan tidak ada kemiripan atau tidak sejalan dengan tren Angka Kematian Ibu Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 74  
  • 86.       EKPD 2009 Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya Angka Kematian Ibu selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 116,12/100.000 kelahiran dan mengalami penurunan pada tahun 2005 menjadi 104,63/100.000 kelahiran. Pada tahun 2006 mengalami penurunan juga menjadi 101,49/100.000 kelahiran dan pada tahun 2007 mengalami kenaikan kembali sebesar 116,34/100.000 kelahiran dan tahun 2008 menurun menjadi 112,7/100.000 kelahiran yang menunjukkan membaiknya Angka Kematian Ibu Provinsi Jawa Tengah. Menurunnya Angka Kematian Ibu disebabkan oleh : 1. Meningkatnya cakupan pemafaatan buku KIA; 2. Terlaksananya sistem rujukan rumah sakit; 3. Meningkatnya persalinan dan tenaga kesehatan sebesar 95 persen; 4. Tersedianya sarana dan prasara alat kesehatan sesuai dengan Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan produk unggulan rumah sakit; Prevalansi Gizi Kurang Salah satu indikator keberhasilan bidang kesehatan adalah banyaknya penderita kurang gizi. Semakin tinggi angka gizi kurang menyatakan kualitas kesehatan semakin buruk. Tabel 2.2.14. Prevalansi Gizi Kurang Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 19,6 14,79 -0,020408163 -0,3326572 2005 19,2 9,87 -1 0,064842958 2006 0 10,51 -1 -0,61941009 2007 13 4 0 -0,675 2008 13 1,3 Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 75  
  • 87.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui Prevalansi gizi kurang di Jawa Tengah cenderung menurun secara drastis. Pada tahun 2004 sebesar 14,79 persen mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 1,3 persen. Kondisi persentase prevalansi gizi kurang Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 19,6 persen dan tahun 2008 sebesar 13 persen, persentase prevalansi gizi kurang Jawa Tengah lebih rendah dari pada nasional. Grafik 2.2.14. Prevalansi Gizi Kurang Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 25 0.2 20 0 Tren Capaian Capaian Outcome Nasional -0.2 Outcome 15 -0.4 Jawa Tengah 10 -0.6 Tren Nasional -0.8 Tren Jawa Tengah 5 -1 0 -1.2 1 2 3 4 5 Tahun Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren Prevalansi Gizi Kurang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren Prevalansi Gizi Kurang Jawa Tengah pada awal tahun cenderung meningkat, tahun berikutnya menurun, dan tahun terakhir cenderung menurun. Sedangkan Nasional pada tahun awal menurun, tahun berikutnya stabil dan tahun terakhir cenderung meningkat. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan gizi kurang yang ditunjukan dengan penurunan prevalansi gizi kurang di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia khususnya prevalansi gizi kurang. Analisis relevansi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 76  
  • 88.       EKPD 2009 dilakukan dengan membandingkan tren prevalansi gizi kurang Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa prevalansi gizi kurang Jawa Tengah menunjukkan tidak ada kemiripan atau tidak sejalan dengan tren Angka Kematian Ibu Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, khususnya prevalnsi gizi kurang selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 14,79 persen dan mengalami penurunan pada tahun 2005 menjadi 9,87 persen. Pada tahun 2006 mengalami kenaikan menjadi 10,51 persen dan pada tahun 2007 mengalami penurunan kembali menjadi 4 persen. Sedangkan pada tahun 2008 menurun menjadi 1,3 persen yang menunjukkan bahwa membaiknya prevalansi gizi kurang Provinsi Jawa Tengah. Membaiknya gizi masyarakat Jawa Tengah disebabkan oleh keberhasilan dalam bidang perbaikan gizi sebagai berikut : 1. Menurunnya jumlah gizi buruk pada balita; 2. Memnurunnya jumlah KEK pada ibu hamil kurang dari 20 persen; 3. Menurunnya kasus anemi pada ibu hamil dan nifas sebesar 33,5 persen; 4. Meningkatnya cakupan pemberian vitamin A pada balita; 5. Adanya penanganan balita gizi buruk GAKIN; 6. Balita, bayi, bumil, dan bufas yang mendapat suplemen zat mikro 80 persen; Persentase Penduduk Ber-KB Salah satu indikator keberhasilan bidang Keluarga Berencana adalah banyaknya peserta aktif Keluarga Berencana. Semakin tinggi peserta aktif KB menunjukan semakin tingginya partisipasi masyarakat dalam ber KB dan berdampak pada penurunan laju pertumbuhan penduduk. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 77  
  • 89.       EKPD 2009 Tabel 2.2.15. Persentase Penduduk Ber-KB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 56,71 77,65 0,020807618 0,007868641 2005 57,89 78,261 0,000345483 -0,01279053 2006 57,91 77,26 -0,008288724 0,006859953 2007 57,43 77,79 -0,073829009 0,003856537 2008 53,19 78,09 Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui persentase penduduk ber- KB meningkat secara drastis. Pada tahun 2004 sebesar 77,65 persen mengalami peningkatan pada tahun 2008 menjadi 78,09 persen. Kondisi persentase penduduk ber-KB Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 56,71 persen dan tahun 2008 sebesar 53,19 persen, persentase penduduk ber-KB Jawa Tengah lebih tinggi dari pada nasional. Grafik 2.2.15. Persentase Penduduk Ber-KB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  100  0,04 Capaian Outcome 80 0,02 Nasional 0 60 Jateng  -0,02 40 Tren Nasional  -0,04 20 Tren Jateng  -0,06 0  -0,08 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase penduduk ber-KB tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase penduduk ber- Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 78  
  • 90.       EKPD 2009 KB Jawa Tengah pada tahun awal cenderung menurun, pada tahun tengah meningkat, dan tahun akhir cenderung menurun. Sedangkan nasional pada tahun awal cenderung menurun, pada tahun tengah cenderung menurun, dan tahun akhir juga cenderung menuru. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan kependudukan yang ditunjukkan dengan peningkatan jumlah penduduk ber-KB Ibu di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia khususnya persentase penduduk ber-KB. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren persentase penduduk ber-KB Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa persentase penduduk ber-KB Jawa Tengah menunjukkan sedikit ada kemiripan atau sejalan dengan tren Angka Kematian Ibu Nasional selama periode 5 tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Berdasarkan pada data di atas diketahui persentase penduduk ber KB di Jawa Tengah mengalami kenaikan. Pada tahun 2004 sebesar 77,65 persen dan mengalami kenaikan pada tahun 2005 menjadi 7,261 persen. Pada tahun 2006 mengalami penurunan menjadi 77,26 dan pada tahun 2007 mengalami kenaikan menjadi 77,79 dan 7,09 persen pada tahun 2008. Persentase penduduk ber KB Jawa Tengah dinyatakan membaik dibandingkan dengan Nasional, Jawa Tengah cenderung memiliki persentase lebih tinggi dan mengalami kenaikan yang stabil walaupun masih penurunan. Meningkatnya persentase pengguna KB disebabkan oleh : 1. Meningkatnya jumlah dan kualitas penyuluh/petugas lapangan KB (PKB/PLKB), PPKBD, di Kabupaten/Kota; 2. Meningkatnya sarana mobilitas Tim KB keliling di Kabupaten/Kota; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 79  
  • 91.       EKPD 2009 3. Meningkatnya peran serta dan lembaga masyarakat dalam ber KB; 4. Tersedianya alat kontrasepsi jangka panjang (IUD da Implant) yang dapat menjangkau seluruh masyarakat termasuk alat kontrasepsi pria; Persentase Laju Pertumbuhan Penduduk Salah satu indikator keberhasilan bidang Keluarga Berencana adalah mampu menekan laju pertumbuhan penduduk. Semakin tingggi laju pertumbuhan penduduk akan berdampak pada pelayanan kesehatan yang diterima masyarakat serta lingkungan tempat tinggal penduduk. Tabel 2.2.16. Persentase Laju Pertumbuhan Penduduk Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 1,29 0,8 -0,356589147 -2,6125 2005 0,83 -1,29 0,831325301 -1,48837209 2006 1,52 0,63 0,019736842 0 2007 1,55 0,63 -0,174193548 0,206349206 2008 1,28 0,76 Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui persentase laju pertumbuhan penduduk menurun secara stabil. Pada tahun 2004 sebesar 0,8 persen mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 0,76 persen. Kondisi persentase laju pertumbuhan penduduk Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional pada tahun 2004 sebesar 1,29 persen dan tahun 2008 sebesar 1,28 persen, persentase laju pertumbuhan penduduk Jawa Tengah lebih rendah dari pada nasional. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 80  
  • 92.       EKPD 2009 Grafik 2.2.16. Persentase Laju Pertumbuhan Penduduk Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 2 1,5 1,5 1 Ten Capaian Outcome  0,5 Capaian Outcome  1 0 Nasional 0,5 -0,5 Jateng  0 -1 Tren Nasional  2004 2005 2006 2007 2008 -1,5 Tren Jateng  -0,5  -2 -1 -2,5 -1,5  -3 Tahun Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren laju pertumbuhan penduduk tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase laju pertumbuhan penduduk Jawa Tengah pada tahun awal samapai akhir cenderung meningkat. Sedangkan Nasional pada tahun awal meningkat, tahun tengah dan akhir cenderung menurun. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumberdaya manusia khususnya persentase laju pertumbuhan penduduk. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren persentase laju prtumbuhan penduduk Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa persentase laju pertumbuhan penduduk Jawa Tengah menunjukkan sedikit ada kemiripan atau tidak sejalan dengan tren persentase laju pertumbuhan penduduk selama periode 5 tahun terakhir. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat tingkat kualitas sumber daya manusia di Jawa Tengah, Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 81  
  • 93.       EKPD 2009 khususnya persentase laju perumbuhan penduduk selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 sebesar 0,8 persen dan mengalami penurunan pada tahun 2005 menjadi -1,29 persen. Pada tahun 2006 dan 2007 mengalami kenaikan menjadi 0,63 persen dan pada tahun 2008 mengalami kenaikan menjadi 0,76 persen yang menunjukkan bahwa membaiknya laju pertumbuhan penduduk Provinsi Jawa Tengah. Menurunnya laju pertumbuhan penduduk disebabkan oleh keberhasilan program KB dan Program KB Mandiri. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Setelah dilakukan analisis capaian untuk semua sub indikator dari indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia, maka pada bagian ini akan dilakukan analisis capaian gabungan dari semua sub indikator – Analisis Capaian Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia atau Analisis Outcome. Analisis outcomes hanya dilakukan pada sub indikator yang datanya bersifat persentase, dalam hal ini terdapat 10 (sepuluh) sub indikator, yaitu: 1) Angka Partisipasi Murni SD/MI, 2) Angka Putus Sekolah SD/MI, 3) Angka Putus Sekolah SMP/MTs, 4) Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK, 5) Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas, 6) Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs, 7) Guru yang Layak Mengajar SMA/MA/SMK, 8) Prevalansi Gizi Kurang, 9) Persentase Penduduk Ber-KB, dan 10) Laju pertumbuhan penduduk. Rangkaian sub indikator Tingkat kualitas sumberdaya manusia tersebut telah disesuaikan sesuai maknanya (“negatif” atau “positif”) untuk kemudian dirumuskan dalam notasi perhitungan outcomes sebagai berikut: Indikator = {(100% - Angka Putus Sekolah SD/MI) + (100% - Angka Tingkat Putus Sekolah SMP/MTs) + (100% - Angka Putus Sekolah Kualitas SMA/MA/SMK) + Angka Melek Aksara 15 Tahun Ke Atas + Sumber Persentase Guru yang Layak Mengajar SMP/MTS + Daya Persentase Guru yang Layak SMA/MA/SMK + Persentase Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 82  
  • 94.       EKPD 2009 Manusia Penduduk Ber-KB + (100% - persentase Laju Pertumbuhan Penduduk) + (100%- Persentase Gizi Kurang)} / 10 Berdasarkan pada perhitungan di atas, diperoleh hasil kondisi outcomes indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia secara Nasional dan Provinsi Jawa Tengah sebagai berikut: Tabel 2.2.17. Outcome Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 86,087 88,90867461 0,007457572 0,01318685 2005 86,729 90,0811 0,002894072 0,002319021 2006 86,98 90,29 0,023660612 0,001240447 2007 89,038 90,402 -0,003841057 0,026216234 2008 88,696 92,772 Sumber: Berbagai Sumber Data, Diolah. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase outcome indikator tingkat kualitas sumber daya manusia Jawa Tengah cenderung meningkat selama lima tahun terakhir, mulai dari 88,90 persen pada tahun 2004 menjadi sebesar 92,77 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase outcome indikator tingkat kualitas sumber daya manusia Jawa Tengah ini dinyatakan masih lebih baik dibandingkan dengan kondisi outcome indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia secara Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 86,08 persen, kemudian tahun 2008 bahkan bertambah menjadi sebesar 88,69 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren outcome indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia di bawah, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren, jalur trennya cenderung bertolak belakang. Tren outcome indikator tingkat kualitas sumber daya manusia untuk Jawa Tengah pada tahun awal menurun, pada tahun tengah cenderung menurun, dan pada tahun akhir cenderung meningkat. Sedangkan tren outcome indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 83  
  • 95.       EKPD 2009 secara Nasional pada tahun awal cenderung menurun, pada tahun tengah meningkat, dan pada tahun akhir menurun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi terjadi perbaikan dalam peningkatan kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Grafik 2.2.17. Tren Outcome Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 94 0,03 0,025 92 Tren Capaian Outcome  0,02 Capaian Outcome 90 Nasional  0,015 Jateng  88 0,01 Tren Nasional  0,005 86 Tren Jateng  0 84 -0,005 82 -0,01 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Berbagai Sumber Data, Diolah. Analisis Relevansi. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan tingkat kualitas sumber daya manusia, khususnya terkait dengan Angka partisipasi Murni SD/MI, Angka Putus Sekolah SD/MI, Angka Putus Sekolah SMP/MTs, Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK, angka melek aksara 15 tahun keatas, persentase guru layak mengajar SMP/MTs, persentase guru layak mengajr SMA/MA/SMK, prevalansi gizi kurang, persentase penduduk ver- KB, dan laju pertumbuhan penduduk. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren outcome indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren outcome indikator tingkat kuaitas sumberdaya manusia Jawa Tengah menunjukan hanya satu tahun memiliki kemiripan atau tidak Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 84  
  • 96.       EKPD 2009 sejalan dengan tren capaian Nasional, hal ini terjadi setiap periode pengamatan. Deskripsi singkat dari kesimpulan di atas adalah selama lima tahun terakhir Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi permasalahan peningkatan kualitas sumberdaya manusia memenuhi dan sejalan dengan arahan dari pemerintah Pusat (Nasional). Beberapa permasalahan tingkat kualitas sumber daya manusia yang menjadi prioritas adalah Peningkatan Angka Partisipasi Murni SD/MI, Angka melek aksara 15 tahun keatas, persentase guru layak mengajar SMP/MTs, persentase guru layak mengajr SMA/MA/SMK, prevalansi gizi kurang, persentase penduduk ber-KB, serta penurunan Angka Putus Sekolah SD/MI, Angka Putus Sekolah SMP/MTs, Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK, dan laju pertumbuhan penduduk. Permasalahan tersebut diatasi dengan penekanan pada beberapa sasaran pembangunan kulitas sumberdaya manusia yang tercantum dalam dokumen perencanaan pembangunan daerah (lima tahunan dan tahunan), seperti: Analisis Efektivitas. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari persentase outcome indikator kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase outcome. Pada tahun 2004 persentase outcome indikator kualitas sumberdaya manusia Jawa Tengah sebesar 88,91 persen, pada tahun 2005 meningkat menjadi 90,08 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 90,29 persen, pada tahun 2007 meningkat menjadi 90,40 persen, dan terakhir tahun 2008 meningkat menjadi 92,78 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi dan upaya peningkatan kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah membaik setiap tahunnya selama periode 5 tahun pengamatan. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 85  
  • 97.       EKPD 2009 2.2.2. Analisis Capaian Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia yang Spesifik dan Menonjol Kondisi indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia yang terjabarkan menggunakan tabel dan grafik outcome disertai dengan analisis relevansi dan analisis efektivitas, menunjukan posisi Jawa Tengah yang lebih baik dibandingkan dengan Nasional. Kondisi persentase dari beberapa sub indikator tingkat tingkat kualitas sumber daya manusia, dipandang memiliki kesesuaian pola kecenderungan yang hampir sama (spesifik dan menonjol) dengan persentase outcome indikator tingkat kualitas sumber daya manusia; sehingga sangat mendukung terciptanya tingkatan outcome tingkat kualitas sumber daya manusia. Berikut ini akan disajikan lima grafik yang menunjukan tingkat kesesuaian pola kecenderungan antara 10 sub indikator tingkat kualitas sumber daya manusia dengan persentase outcome indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia. Grafik 2.2.18. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Partisipasi Murni SD/MI dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 94 92 90 88 86 2004  2005 2006 2007 2008 Kualitas Sumber Daya Manusia Angka Partisipasi Murni SD/MI Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 86  
  • 98.       EKPD 2009 Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah naik, stabil, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase Angka Partisipasi Murni SD/MI adalah turun, stabil, naik, dan naik. Artinya, terdapat 2 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada kedua dan terakhir (stabil dan naik); sehingga persentase Angka Partisipasi Murni SD/MI dinyatakan cukup pesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Grafik 2.2.19. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Putus Sekolah SD/MI dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  80  60  40  20  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Angka Putus Sekolah SD/MI Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase Angka Putus Sekolah SD/MI adalah stabil, stabil, stabil, stabil. Artinya, terdapat 3 titik pola kecenderungan yang Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 87  
  • 99.       EKPD 2009 memiliki kesesuaian, yaitu pada kedua dan terakhir (stabil, stabil, stabil); sehingga persentase Angka Putus Sekolah SD/MI dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Grafik 2.2.20. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Putus Sekolah SMP/MTs dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100 80  60  40  20  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Angka Putus Sekolah SMP/MTs Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase Angka Putus Sekolah SMP/MTs adalah stabil, stabil, stabil, stabil. Artinya, terdapat 3 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada kedua dan terakhir (stabil, stabil, stabil); sehingga persentase Angka Putus Sekolah SMP/MTs dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 88  
  • 100.       EKPD 2009 Grafik 2.2.21. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  80  60  40  20  0  2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK adalah stabil, stabil, stabil, stabil. Artinya, terdapat 3 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada kedua dan terakhir (stabil, stabil, stabil); sehingga persentase Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 89  
  • 101.       EKPD 2009 Grafik 2.2.22. Kesesuaian Pola Kecenderungan Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 94 92 90 88 86 84 82 2004 2005 2006 2007 2008 Kualitas Sumber Daya Manusia Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah naik, naik, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase Angka Melek Aksara 15 tahun ke atas adalah naik, naik, naik, stabil. Artinya, terdapat 2 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik pertama dan titik kedua (naik, naik); sehingga persentase Angka Melek Aksara 15 tahun keatas dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 90  
  • 102.       EKPD 2009 Grafik 2.2.23. Kesesuaian Pola Kecenderungan Guru Layak Mengajar SMP/MTs dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  50  0  2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase guru layak mengajar SMP/MTs adalah stabil, stabil, turun, naik. Artinya, terdapat 2 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik pertama dan kedua (stabil); sehingga persentase guru layak mengajar SMP/MTs dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 91  
  • 103.       EKPD 2009 Grafik 2.2.24. Kesesuaian Pola Kecenderungan Guru Layak Mengajar SMA/MA/SMK dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100 50  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Guru Layak Mengajar SMA/MA/SMK Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK adalah stabil, stabil, stabil, stabil. Artinya, terdapat 3 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada kedua dan terakhir (stabil, stabil, stabil); sehingga persentase guru yang layak mengajar SMA/MA/SMK dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 92  
  • 104.       EKPD 2009 Grafik 2.2.25. Kesesuaian Pola Kecenderungan Prevalensi Gizi Kurang dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  80 60 40 20 0  2004 2005 2006 2007 2008 Prevalansi Gizi Kurang Kualitas Sumber Daya Manusia Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan naik; sedangkan pola kecenderungan persentase prevalansi gizi kurang adalah turun, stabil, turun, turun. Artinya, terdapat 1 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada tahun kedua (stabil); sehingga persentase prevalansi gizi kurang dinyatakan tidak spesifik dan tidak menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 93  
  • 105.       EKPD 2009 Grafik 2.2.26. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Penduduk Ber KB dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  50 0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia  Persentase Penduduk Ber-KB Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase penduduk ber-KB adalah stabil, stabil, stabil, stabil. Artinya, terdapat 4 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada tahun pertama sampai terakhir (stabil, stabil, stabil, stabil); sehingga persentase penduduk ber-KB dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 94  
  • 106.       EKPD 2009 Grafik 2.2.27. Kesesuaian Pola Kecenderungan Laju Pertumbuhan Penduduk dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas SDM Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  50 0  2004 2005 2006 2007 2008  -50 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia  Tingkat Laju Pertumbuhan Penduduk Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya manusia adalah stabil, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase laju pertumbuhan penduduk adalah stabil, stabil, stabil, stabil. Artinya, terdapat 4 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada tahun pertama sampai terakhir (stabil, stabil, stabil, stabil); sehingga persentase laju pertumbuhan penduduk dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya manusia di Jawa Tengah. Akhirnya dapat disimpulkan bahwa dari sepuluh sub indikator tingkat kesejahteraan sosial yang dilibatkan dalam perhitungan outcome indikator tingkat kualitas sumber daya manusia, ternyata memiliki variasi kesesuaian pola kecenderungan dengan indikator tingkat kualitas sumber daya manusia. Sub indikator yang dinyatakan paling spesifik dan paling menonjol adalah sub indikator Persentase Penduduk Ber KB dan Laju Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 95  
  • 107.       EKPD 2009 Pertumbuhan Penduduk, masing-masing dengan 4 (empat) titik kesamaan, kemudian disusul dengan sub indikator Angka Partisipasi Murni SD/MI, Aangka Partisipasi Sekolah SMP/MTs, Aangka Partisipasi Sekolah SMA/MA/SMK, dan Guru Layak Mengajar SMA/MA/SMK. 2.2.3. Rekomendasi Kebijakan Rekomendasi dirumuskan dari berbagai persentase sub indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia yang menunjukan nilai relatif besar dari tahun ketahun sehingga memerlukan intervensi penanganan yang lebih serius. Penekanan pada peningkatan relevansi diarahkan pada perbaikan sub indikator Indeks Pembangunan Manusia (IPM), Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI, Rata-rata Nilai SMP/MTs dan SMA/MA/SMK, Angka Partisipasi Sekolah SD/MI, SMP/MTs, dan SMA/MA/SMK, dan Angka Melek Aksara 15 Tahn Ke atas; sedangkan penekanan pada peningkatan efektivitas diarahkan pada perbaikan sub indikator Rata-rata Nilai Akhir SMA/MA/SMK. Berdasarkan pada data tesebut, maka dirumuskan rekomendasi sebagai berikut: 1. Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Dasar dan Menengah; 2. Peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan; 3. Peningkatan pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; 4. Peningkatan pertumbuhan sektor riil, dalam rangka meningkatkan pendapatan masyarakat; 5. Peningkatan kesadaran masyarakat dalam rangka perilaku sehat, perbaikan gizi masyarakat dan sanitasi lingkungan; 6. Pelayanan Keluarga Berencana; 7. Peningkatan Kesehatan reproduksi; 8. Pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB Mandiri. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 96  
  • 108.       EKPD 2009 2.3. INDIKATOR TINGKAT PEMBANGUNAN EKONOMI EKONOMI MAKRO Permasalahan. Menyikapi perkembangan pertumbuhan ekonomi yang terjadi akhir-akhir ini, ada beberapa catatan-catatan positif yang harus digarisbawahi, yang dapat dijadikan landasan berpijak pada pertumbuhan ekonomi ke depan, meskipun pertumbuhan ekonomi yang terjadi belum mampu kesejahteraan yang lebih tinggi bagi masyarakat luas. Laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada tahun 2004 sebesar 5,13 persen, sedangkan pada tahun 2005 meningkat menjadi 5,35 persen. Pada tahun 2006 laju pertumbuhan ekonomi mengalami penurunan menjadi 5,33 persen dan tahun 2007 meningkat menjadi 5,59 persen, dan turun menjadi 5,46 pada tahun 2008. Pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan ekspor merupakan salah satu variabel yang mengindikasikan bahwa kinerja bagus. Pada tahun 2004 persentase ekspor Provinsi Jawa Tengah terhadap PDRB adalah 8,96 persen, akan tetapi pada tahun 2005 dan 2006 mengalami penurunan drastis yaitu 8,55 persen di tahun 2005 dan 7,67 persen ditahun 2006. Pada tahun 2007 persentase ekspor terhadap PDRB kembali mengalami kenaikan menjadi 8,74 persen. Provinsi Jawa Tengah persentase output manufaktur terhadap PDRB pada tahun 2004 sebesar 32,64 dan meningkat pada tahun 2005 menjadi 33,71 persen. Pada tahun 2006 persentase output manufaktur terhadap PDRB menurun menjadi 32,85 persen dan 32,14 di tahun 2007. Persentase output UMKM terhadap PDRB pada tahun 2004 sebesar 32,64 persen dan meningkat pada tahun 2005 menjadi 33,71 persen. Pada tahun 2006 output UMKM terhadap PDRB cenderung mengalami penurunan sebesar 32,85 persen dan 32,14 persen di tahun 2007. Pendapatan perkapita penduduk Provinsi Jawa Tengah (dalam juta rupiah) setiap tahunnya cenderung meningkat. Pada tahun 2004 adalah 6,1 persen, tahun 2005 meningkat menjadi 7,35 persen, tahun 2006 Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 97  
  • 109.       EKPD 2009 mengalami kenaikan kembali menjadi 8,77 persen, dan tahun 2007 sebesar 9,64 persen, dan mengalami peningkatan kembali di tahun 2008 menjadi 11,12 persen. Pertumbuhan ekonomi Provinsi Jawa Tengah berdasarkan tingkat laju inflasi pada tahun 2004 sebesar 6,23 persen dan meningkat drastis menjadi 15,97 persen di tahun 2005. Pada tahun 2006 mengalami penurunan menjadi 6,50 persen dan pada tahun 2007 mengalami penurunan kembali menjadi sebesar 6,24 persen, dan kemudian ditutup meningkat menjadi 10,85 persen. Berdasarkan uraian di atas, pertumbuhan ekonomi makro di Provinsi Jawa Tengah mengalami beberapa permasalahan antara lain: 1. Rendahnya produktivitas tenaga kerja yang terkait dengan rendahnya kualitas pendidikan formal maupun pendidikan keterampilan. 2. Perkembangan dan perluasan kapasitas ekonomi yang terjadi beberapa tahun belakangan ini, cenderung bergerak kearah sektor- sektor yang padat modal sehingga menimbulkan paradoks dengan keinginan untuk menciptakan lapangan kerja yang lebih luas. 3. Resiko mikro dalam perbankan dan distorsi dalam perekonomian yang mengahambat investasi terefleksikan pula pada semakin merenggangnya (decoupling) hubungan antara keuangan dan sektor riil. Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan peningkatan pembangunan ekonomi makro tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan pembangunan ekonomi makro, yaitu: 1. Semakin berkurangnya permasalahan struktural sehingga mendukung iklim usaha dan investasi; 2. Meningkatnya tingkat investasi; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 98  
  • 110.       EKPD 2009 3. Meningkatnya produktivitas kerja seiring dengan meningkatnya kualitas pendidikan formal maupun pendidikan keterampilan; 4. Semakin meningkatnya bank-bank dan pemilik modal menempatkan dananya pada instrumen-instrumen keuangan yang beresiko tinggi; 5. Semakin meningkatnya bank-bank yang memberikan kredit bagi sektor riil untuk pengembangan usahanya. Kebijakan. Sasaran peningkatan pembangunan ekonomi yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan pembangunan ekonomi makro adalah sebagai berikut: 1. Peningkatan penyelesaian masalah struktural; 2. Peningkatan kualitas pendidikan formal maupun keterampilan dengan pemberian kursus yang memadai; 3. Peningkatan partisipasi bank-bank dan pemilik modal dalam peningkatan penempatan dananya; 4. Peningkatan partisipasi bank-bank dalam pemberian kredit bagi sektor riil. Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan pembangunan ekonomi makro adalah sebagai berikut: 1. Peningkatan dan pengembangan struktur perekonomian daerah melalui pengembangan potensi dan produk unggulan daerah yang berorientasi ekspor dan memiliki daya saing tinggi yang didukung sektor hulu dan hilir; 2. Pemberdayaan sektor UMKM dengan kemudahan memperoleh akses permodalan; 3. Peningkatan peran serta pemerintah dalam memberikan kemudahan pelayanan permodalan serta kemudahan memberikan akses menuju tempat tujuan ekspor; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 99  
  • 111.       EKPD 2009 4. Pembekalan tenaga kerja dengan kemampuan teknologi dan informasi serta keterampilan lain yang dapat menunjang pekerjaannya; 5. Perwujudan masyarakat yang berdaya kemampuan (empowered) dan berdaya saing (competitive) yang mengarah pada kemandirian, melalui peran aktif pemerintah, swasta, dan masyarakat. Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan pertumbuhan ekonomi makro, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut: 1. Meningkatnya nilai ekspor; 2. Meningkatnya perluasan akses tempat tujuan ekspor; 3. Semakin mudahnya memperoleh akses permodalan; 4. Meningkatnya inovasi, daya saing, dan kemandirian dari masyarakat dalam meningkatkan kehidupan perekonomiannya. BIDANG INVESTASI Permasalahan. Perkembangan perekonomian daerah tidak lepas dari peranan investasi yang ditanamkan di Jawa Tengah. Persentase pertumbuhan realisasi investasi Penanaman Modal Asing (PMA) selama kurun waktu 2004-2007 cenderung berfluktuatif. Pada tahun 2004 persentasenya menunjukan angka -76,97 persen yang kemudian mengalami peningkatan pada tahun 2005 menjadi 182,27 persen. Akan tetapi, pada tahun 2006 mengalami penurunan yang sangat drastis menjadi -0,84 persen, dan kemudian naik menjadi 0,33 persen di tahun 2007. Pada tahun 2008 kembali turun menjadi 0,01 persen. Persentase pertumbuhan realisasi investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) selama kurun waktu 2004-2007 cenderung berfluktuasi. Pada tahun 2004 menunjukan angka 203,16 persen, kemudian mengalami penurunan menjadi 11,98 persen pada tahun 2005, dan kemudian mengalami peningkatan yang sangat signifikan menjadi 93,10 persen di tahun 2006. Pada tahun 2007 kembali mengalami Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 100  
  • 112.       EKPD 2009 peningkatan yang sangat signifikan menjadi 282,86 persen. Akan tetapi, mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 91,79 persen. Berdasarkan uraian di atas, permasalahan utama yang menyebabkan realisasi investasi masih rendah adalah sebagai berikut: 1. Permasalahan struktural yang menyebabkan iklim usaha dan investasi yang kurang kondusif seperti kepastian hukum, keamanan, undang-undang ketenagakerjaan, insentif pajak dan lain-lain; 2. Tingkat investasi yang rendah sehingga menyebabkan terbatasnya tingkat produktivitas ekonomi. Rendahnya investasi juga dipengaruhi oleh persepsi resiko usaha yang masih tinggi sehingga menyebabkan banyak pengusaha yang menahan diri dalam mengembangkan usahanya; 3. Target investasi belum tercapai karena promosi investasi kurang optimal dalam menampilkan potensi unggulan Jawa Tengah dan belum terjalinnya kerjasama pengelolaan aset Jawa Tengah dengan investor agar menjadi sarana investasi; 4. Masih rendahnya realisasi investasi, kurang optimalnya dukungan iklim dan jejaring investasi karena lemahnya kepastian hukum, ketidakstabilan kondisi ekonomi, gangguan keamanan, kerjasama pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota, serta hambatan lain dalam menciptakan iklim investasi yang kondusif; 5. Masih kurang optimalnya dukungan terhadap potensi investasi karena kurang siapnya sumberdaya dan sarana prasarana dalam menarik investor baik terkait lahan, tenaga kerja, dan infrastruktur. Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan peningkatan pertumbuhan realisasi investasi tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan pertumbuhan realisasi investasi, yaitu: 1. Program peningkatan promosi dan kerjasama investasi, dengan sasarannya: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 101  
  • 113.       EKPD 2009 a. Meningkatnya jumlah investor yang mengenal potensi investasi, yang tertarik dan yang menanamkan modalnya di Jawa Tengah; b. Meningkatnya kerjasama pengelolaan aset Jawa Tengah dengan para investor. 2. Program peningkatan iklim dan realisasi investasi, dengan sasarannya: a. Meningkatnya iklim investasi yang kondusif di Jawa Tengah; b. Meningkatnya realisasi investasi Jawa Tengah. 3. Program Penyiapan Potensi Sumberdaya Sarana dan Prasarana Daerah, dengan sasarannya: a. Meningkatnya sarana prasaran infrastruktur yang mendukung investasi; b. Meningkatnya kesiapan lahan untuk investasi; c. Meningkatnya kemampuan SDM atau tenaga kerja untuk investasi dan kesadaran masyarakat menerima investasi. Kebijakan. Sasaran peningkatan pertumbuhan realisasi investasi yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan pertumbuhan realisasi investasi sebagai berikut: 1. Peningkatan promosi potensi dan peluang investasi di dalam dan luar negeri secara selektif dan terpadu serta pengembangan fasilitasi kerjasama berkaitan dengan investasi; 2. Penciptaan iklim investasi yang kondusif untuk realisasi investasi dan menjaga investasi berkelanjutan; 3. Peningkatan sumberdaya yang mendukung realisasi investasi, maupun sarana dan prasarana investasi yang memadai. Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan pertumbuhan realisasi investasi sebagai berikut: 1. Peningkatan promosi dan kerjasama investasi; 2. Peningkatan iklim dan realisasi investasi; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 102  
  • 114.       EKPD 2009 3. Penyiapin potensi sumber daya, sarana dan prasarana daerah. Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan pertumbuhan realisasi investasi, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut: a. Meningkatnya jumlah kerjasama investasi meliputi kerjasama dalam negeri dengan 20 provinsi potensial, dan kerjasama luar negeri dengan 5 negara; b. Meningkatnya kualitas dan kuantitas informasi investasi yang dapat disampaikan ke calon investor dan tercapainya realisasi investasi meliputi tersedianya profil 6 sektor usaha, terselenggaranya event promosi dan temu usaha tingkat nasional 5 kali, terselenggaranya event promosi dan temu usaha internasional 10 kali serta updating website 10 kali; c. Tersusunnya sebuah Perda tentang penanaman modal dan empat peraturan pelaksanaannya; d. Menurunnya gangguan keamanan investasi; e. Meningkatnya persetujuan dan realisasi investasi; f. Meningkatnya jumlah dan kualitas infrastruktur pendukung investasi. 2.3.1. Capaian Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi BIDANG EKONOMI MAKRO Analisis capaian indikator disajikan dengan menggunakan pola induktif, pertama kali dianalisis capaian untuk setiap sub indikator dari indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi, kemudian dilanjutkan dengan analisis indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi. Laju Pertumbuhan Ekonomi Laju pertumbuhan ekonomi suatu daerah menjadi salah satu indikator keberhasilan pembangunan daerah, seperti tampak pada tabel: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 103  
  • 115.       EKPD 2009 Tabel 2.3.1. Laju Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 4,25 5,13 0,263529412 0,04288499 2005 5,37 5,35 -0,03351955 -0,00373832 2006 5,19 5,33 0,08477842 0,048780488 2007 5,63 5,59 0,119005329 -0,02325581 2008 6,3 5,46 Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa laju pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah cenderung bersifat fluktuatif selama lima tahun terakhir, akan tetapi berada pada kisaran 5 persen. Laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya kurang lebih sama, berkisar antara 4 sampai 5 persen selama lima tahun terakhir. Grafik 2.3.1. Tren Laju Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 7  0,3 Tren Capaian Outcome  6  0,25 Capaian Outcome  5  0,2 Nasional 4  0,15 Jateng  3  0,1 Tren Nasional 2  0,05 Tren Jateng 1  0 0  -0,05 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren laju pertumbuhan ekonomi yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 104  
  • 116.       EKPD 2009 Nasional memiliki kemiripan jalur tren, Jawa Tengah mengalami penurunan sedikit, Nasional mengalami penurunan yang sangat signifikan pada awal tahun, kemudian tahun berikutnya mengalami kenaikan sedikit di Jawa Tengah, sedangkan Nasional mengalami kenaikan yang cukup signifikan, kemudian naik kembali pada tahun berikutnya, sedangkan di Jawa Tengah mengalami penurunan yang cukup signifikan. Artinya, dalam lima tahun terakhir belum terjadi perbaikan dalam laju pertumbuhan ekonomi, yang ditunjukan dengan masih fluktuasinya laju pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan laju pertumbuhan ekonomi. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian laju pertumbuhan ekonomi Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari laju pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa terjadi ketidakstabilan laju pertumbuhan ekonomi. Pada tahun 2004 laju pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah sebesar 5,13 persen, kemudian meningkat menjadi 5,35 persen pada tahun 2005, kemudian pada tahun 2006 menurun menjadi 5,33 persen, dan tahun 2007 mengalami peningkatan menjadi 5,59 persen, dan pada tahun 2008 mengalami penurunan menjadi 5,46 persen. Hal ini menunjukan pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah membaik selama lima tahun terakhir, yaitu berada pada kisaran 5 persen. Membaiknya laju pertumbuhan ekonomi disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Peningkatan penyelesaian masalah struktural; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 105  
  • 117.       EKPD 2009 2. Peningkatan kualitas pendidikan formal maupun keterampilan dengan pemberian kursus yang memadai; 3. Peningkatan partisipasi bank-bank dan pemilik modal dalam peningkatan penempatan dananya; 4. Peningkatan partisipasi bank-bank dalam pemberian kredit bagi sektor riil. Persentase Ekspor terhadap PDRB Persentase ekspor terhadap PDRB menjadi salah satu indikator baik atau buruknya suatu tatanan ekonomi makro di suatu daerah, hal ini dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 2.3.2. Tingkat Persentase Ekspor terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 20,07 8,96 0,03836572 -0,04575893 2005 20,84 8,55 -0,06525912 -0,10292398 2006 19,48 7,67 0,09137577 0,139504563 2007 21,26 8,74 2008 20,34 Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase ekspor terhadap PDRB di Jawa Tengah cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir, dari 8,96 persen pada tahun 2004 menjadi hanya sebesar 8,55 persen pada tahun 2005, kemudian pada tahun 2006 mengalami penurunan menjadi 7,67 persen dan meningkat pada tahun 2007 menjadi 8,74 persen. Kondisi persentase ekspor terhadap PDRB Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya masih lebih besar, yang berkisar antara 19 persen hingga 21 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 106  
  • 118.       EKPD 2009 Grafik 2.3.2. Tren Persentase Ekspor terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian outcome  25  0,2 Capaian Outcome 20  0,15 0,1 Nasional 15  0,05 Jateng 10  0 Tren Nasional  -0,05 5 Tren Jateng  -0,1 0 -0,15 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase ekspor terhadap PDRB yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase ekspor terhadap PDRB Jawa Tengah cenderung menurun sedikit pada tahun awal, kemudian meningkat agak drastis pada tahun berikutnya, kemudian semakin membaik dengan menurun pada tahun terakhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam kegiatan ekspor di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan ekonomi makro, khususnya persentase ekspor terhadap PDRB. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase ekspor terhadap PDRB Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase ekspor terhadap PDRB Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian persentase ekspor terhadap PDRB Nasional, khususnya pada kondisi awal dan pertengahan tahun. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 107  
  • 119.       EKPD 2009 kondisi ekonomi makro di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi ketidakstabilan dalam permasalahan ekspor terhadap PDRB. Pada tahun 2004 persentase persentase ekspor terhadap PDRB Jawa Tengah sebesar 8,96 persen, pada tahun 2005 menurun menjadi 8,55 persen, tahun 2006 turun lagi menjadi 7,67 persen, pada tahun 2007 naik menjadi 8,74 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi ekspor terhadap PDRB di Jawa Tengah cenderung memburuk. Memburuknya kondisi ekspor terhadap PDRB dikarenakan karena beberapa hal berikut ini : 1. Kurangnya peran pemerintah dalam memfasilitasi kegiatan perdagangan khususnya yang berkaitan dengan kegiatan ekspor; 2. Masih minimnya informasi yang diperoleh para eksportir untuk memasarkan produksinya ke luar negeri Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB Output manufaktur menjadi salah satu input dalam PDRB, yang menjadi indikator keberhasilan ekonomi makro, hal ini tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.3.3. Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 28,07 32,64 -0,02351265 0,032781863 2005 27,41 33,71 0,004742795 -0,02551172 2006 27,54 32,85 -0,01742919 -0,02161339 2007 27,06 32,14 2008 27,87 Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase output manufaktur terhadap PDRB di Jawa Tengah cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir, dari 32,64 persen pada tahun 2004 meningkat menjadi 33,71 persen pada tahun 2005, kemudian turun pada tahun 2006 menjadi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 108  
  • 120.       EKPD 2009 32,85 persen, dan kembali mengalami penurunan menjadi 32,14 persen. Kondisi persentase output manufaktur terhadap PDRB Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 28,07 persen, kemudian tahun 2005 semakin kecil menjadi 27,41 persen, kemudian naik menjadi 27,54 persen pada tahun 2006. Akan tetapi, pada tahun 2007 mengalami penurunan menjadi 27,06 persen, dan meningkat pada tahun 2008 menjadi 27,87 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase output manufaktur terhadap PDRB yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase output manufaktur terhadap PDRB Jawa Tengah cenderung mengalami penurunan yang sangat drastis pada tahun awal, kemudian cenderung mengalami sedikit kenaikan pada tahun tengahan. Sedangkan tren persentase output manufaktur terhadap PDRB Nasional cenderung naik pada tahun awal dan turun drastis pada tahun tengahan. Artinya, dalam lima tahun terakhir belum optimalnya output manufaktur dalam mendukung PDRB di Jawa Tengah. Grafik 2.3.3. Tren Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 40 0,04 Tren Capaian Outcome 35 0,03 Capaian Outcome 30 0,02 Nasional 25 0,01 Jateng 20 0 Tren Nasional  15 -0,01 Tren Jateng  10 5 -0,02 0 -0,03 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 109  
  • 121.       EKPD 2009 Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan ekonomi makro, khususnya persentase output manufaktur terhadap PDRB. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase output manufaktur terhadap PDRB Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase persentase output manufaktur terhadap PDRB Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase output manufaktur terhadap PDRB Nasional, khususnya pada kondisi awal tahun hingga pertengahan tahun dari lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari peningkatan ekonomi makro di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak fluktuatifnya persentase output manufaktur terhadap PDRB. Pada tahun 2004 persentase output manufaktur terhadap PDRB Jawa Tengah sebesar 32,64 persen, pada tahun 2005 naik menjadi 33,71 persen, tahun 2006 menurun menjadi 32,85 persen, pada tahun 2007 kembali menurun menjadi 32,14 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi output manufaktur terhadap PDRB di Jawa Tengah cenderung memburuk, khususnya pada dua tahun terakhir. Memburuknya kondisi output manufaktur terhadap PDRB disebabkan beberapa hal berikut ini ; 1. Masih rendahnya produktivitas tenaga kerja yang terkait dengan masih rendahnya kualitas pendidikan formal maupun pendidikan keterampilan; 2. Masih minimnya peran bank-bank dan pemilik modal dalam peningkatan penempatan dananya Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 110  
  • 122.       EKPD 2009 Persentase Output UMKM terhadap PDRB Output UMKM terhadap PDRB manjadi salah satu indikator dalam ekonomi makro. Persentse output UMKM terhadap PDRB tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.3.4. Persentase Output UMKM terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 55,4 32,64 -0,02707581 0,032781863 2005 53,9 33,71 -0,00760668 -0,02551172 2006 53,49 32,85 0,002056459 -0,02161339 2007 53,6 32,14 2008 52,7 Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase output UMKM terhadap PDRB di Jawa Tengah cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir, dari 32,64 persen pada tahun 2004 meningkat menjadi 33,71 persen pada tahun 2005, kemudian turun pada tahun 2006 menjadi 32,85 persen, dan kembali mengalami penurunan menjadi 32,14 persen. Kondisi persentase output UMKM terhadap PDRB Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang persentasenya lebih besar, dimana tahun 2004 sebesar 55,4 persen, kemudian tahun 2005 semakin kecil menjadi 53,9 persen, kemudian naik menjadi 53,49 persen pada tahun 2006 dan mengalami peningkatan kembali pada tahun 2007 menjadi 53,6 persen, dan mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 52,7 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 111  
  • 123.       EKPD 2009 Grafik 2.3.4. Tren Persentase Output UMKM terhadap PDRB Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Capaian Outcome  60 0,04 Tren Capaian 50 0,03 Nasional Outcome 0,02 40 0,01 Jateng 30 0 -0,01 Tren Nasional 20 -0,02 Tren Jateng 10 -0,03 0 -0,04 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase output UMKM terhadap PDRB yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional cukup memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase output UMKM terhadap PDRB Jawa Tengah cenderung menurun drastis pada tahun awal, kemudian naik pada tahun tengahan. Sedangkan tren persentase output UMKM terhadap PDRB secara Nasional cenderung meningkat drastis pada tahun awal dan meningkat pada tahun tengahan. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi ketidakstabilan persentase output UMKM terhadap PDRB di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan ekonomi makro, khususnya persentase output UMKM terhadap PDRB. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase output UMKM terhadap PDRB Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase output UMKM terhadap PDRB Jawa Tengah menunjukan sedikit mirip atau cukup sejalan dengan tren capaian persentase output UMKM terhadap PDRB Nasional, hal ini terjadi pada akhir tahun pengamatan. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 112  
  • 124.       EKPD 2009 Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari peningkatan ekonomi makro di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi ketidakstabilan persentase output UMKM terhadap PDRB. Pada tahun 2004 persentase output UMKM terhadap PDRB Jawa Tengah sebesar 32,64 persen, pada tahun 2005 naik menjadi 33,71 persen, tahun 2006 turun sedikit menjadi 32,85 persen, pada tahun 2007 kembali menurun menjadi 32,14 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa persentase output UMKM terhadap PDRB di Jawa Tengah cenderung memburuk, khususnya pada tiga tahun terakhir. Memburuknya persentase output UMKM terhadap PDRB disebabkan karena beberapa hal dibawah ini : 1. Lemahnya kualitas kelembagaan UMKM pada bidang manajemen, organisasi, dan tatalaksana; 2. Lemahnya akses UMKM terhadap akses pasar; 3. Lemahnya akses UMKM terhadap permodalan dan pembiayaan usaha; 4. Lemahnya UMKM terhadap penguasaan teknologi, pemenuhan sarana dan prasarana usaha; 5. Rendahnya kualitas sumberdaya UMKM yang meliputi : kompetensi, semangat dan jiwa kewirausahaan Pendapatan per kapita Tingginya pendapatan per kapita dalam suatu daerah menjadi salah satu indikator keberhasilan ekonomi makro pada daerah tersebut. Hal ini tampak pada tabel berikut ini: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 113  
  • 125.       EKPD 2009 Tabel 2.3.5. Pendapatan per kapita (dalam juta rupiah) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 10,61 6,1 0,195098963 0,204918033 2005 12,68 7,35 0,18533123 0,193197279 2006 15,03 8,77 0,169660679 0,099201824 2007 17,58 9,64 0,234357224 0,153526971 2008 21,7 11,12 Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa pendapatan per kapita di Jawa Tengah cenderung mengalami kenaikan secara signifikan selama lima tahun terakhir, dari 6,1 juta rupiah ppada tahun 2004 menjadi sebesar 7,35 juta rupiah pada tahun 2005, kemudian meningkat kembali pada tahun 2006 menjadi 8,77 juta rupiah, kembali meningkat menjadi 9,64 juta rupiah, dan ditutup meningkat secara signifikan menjadi 11,12 juta rupiah. Kondisi pendapatan per kapita di Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung jumlahnya lebih besar, dimana tahun 2004 sebesar 10,61 juta rupiah, kemudian tahun 2005 meningkat menjadi 12,68 juta rupiah, dan terus meningkat pada tahun 2006 menjadi 15,03 juta rupiah. Pada tahun 2007 kembali mengalami peningkatan menjadi 17,58 juta rupiah dan tahun 2008 mengalami peningkatan kenaikan yang cukup signifikan yaitu sebesar 21,7 juta rupiah. Selanjutnya bila dilihat dari tren pendapatan per kapita yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren, khususnya pada awal dan akhir tahun. Tren pendapatan per kapita tersebut untuk Jawa Tengah cenderung turun, kemudian terus turun secara drastis pada tahun tengahan dan mengalami kenaikan pada tahun akhir. Sedangkan tren pendapatan per kapita secara Nasional cenderung turun pada tahun awal dan pertengahan, kemudian Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 114  
  • 126.       EKPD 2009 meningkat pada akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi ketidakstabilan pendapatan per kapita di Jawa Tengah. Grafik 2.3.5. Pendapatan per kapita Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 25  0,25 Capaian Outcome  Tren Capaian 20  Outcome  0,2 15  0,15 Nasional 10  0,1 Jawa Tengah  5 0,05 Tren Nasional  0 0 tren Jawa Tengah 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan peningkatan ekonomi makro, khususnya pendapatan per kapita. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian pendapatan per kapita Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren pendapatan per kapita Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian pendapatan per kapita Nasional, hal ini terjadi pada seluruh tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja tingkat pembangunan ekonomi makro di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi kenaikan pendapatan per kapita. Pada tahun 2004 pendapatan per kapita Jawa Tengah sebesar 6,1 juta rupiah, pada tahun 2005 naik menjadi 7,35 juta rupiah, tahun 2006 naik menjadi 8,77 juta rupiah, pada tahun 2007 kembali meningkat menjadi 9,64 juta rupiah, dan terakhir tahun 2008 kembali meningkat menjadi tinggal 11,12 juta rupiah. Berdasarkan kondisi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 115  
  • 127.       EKPD 2009 tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi pendapatan per kapita di Jawa Tengah membaik dari tahun ke tahun, khususnya bila dilihat dari semakin meningkatnya pendapatan per kapita dari tahun ke tahun. Ini berarti kebijakan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dalam meningkatkan pendapatan per kapita menunjukan hasil yang memuaskan, hal ini dapat dilihat dari beberapa hal dibawah ini : 1. Terwujudnya masyarakat yang berdaya kemampuan (empowered) dan berdaya saing (competitive) yang mengarah pada kemandirian, melalui peran aktif pemerintah, swasta, dan masyarakat; 2. Adanya penguatan kelembagaan ekonomi masyarakat pedesaan dan perkotaan; 3. Adanya peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan sehingga menghasilkan SDM yang memiliki kompetensi dan daya saing yang tinggi Laju Inflasi Laju inflasi dalam suatu daerah menjadi salah satu indikator keberhasilan ekonomi makro pada daerah tersebut. Hal ini tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.3.6. Laju Inflasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 6,1 6,23 0,721311475 1,563402889 2005 10,5 15,97 0,247619048 -0,59298685 2006 13,1 6,5 -0,54198473 -0,04 2007 6 6,24 0,843333333 0,738782051 2008 11,06 10,85 Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Perlu ditegaskan bahwa sub indikator ini bermakna negatif, artinya semakin besar laju inflasi maka semakin buruk kondisi ekonomi makro suatu daerah. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa laju inflasi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 116  
  • 128.       EKPD 2009 di Jawa Tengah cenderung mengalami fluktuasi selama lima tahun terakhir, dari 6,23 persen pada tahun 2004 dan meningkat sangat signifikan menjadi sebesar 15,97 persen pada tahun 2005, kemudian turun drastis pada tahun 2006 menjadi 6,5 persen, kembali turun menjadi 6,24 persen pada tahun 2007, dan ditutup meningkat cukup signifikan menjadi 10,85 persen. Kondisi laju inflasi di Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 6,1 persen, kemudian tahun 2005 meningkat menjadi 10,5 persen, dan terus meningkat pada tahun 2006 menjadi 13,1 persen. Pada tahun 2007 turun secara drastis menjadi 6 persen dan tahun 2008 mengalami kenaikan yang cukup signifikan yaitu sebesar 11,06 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren laju inflasi yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren, khususnya pada awal dan akhir tahun. Tren laju inflasi tersebut untuk Jawa Tengah cenderung fluktuatif, turun drastis pada awal tahun dan mengalami peningkatan pada pertengahan dan akhir tahun. Sedangkan tren laju inflasi secara Nasional cenderung fluktuatif, turun pada tahun awal dan pertengahan, kemudian meningkat pada akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi peningkatan laju inflasi di Jawa Tengah. Grafik 2.3.6. Laju Inflasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 18 2  16 14 1,5       Tren Capaian Outcome 12 1 Nasional   Capaian Outcome 10   8 0,5   Jawa Tengah Tren Nasional   6 0  Tren Jawa Tengah   4   2 -0,5   0 -1 2004   2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: PDRB Jawa Tengah, BPS, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 117  
  • 129.       EKPD 2009 Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan peningkatan ekonomi makro, khususnya laju inflasi. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian laju inflasi Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren laju inflasi Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian laju inflasi Nasional, hal ini terjadi khususnya pada awal tahun dan akhir tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja tingkat pembangunan ekonomi makro di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi kenaikan laju inflasi yang berarti kondisinya masih buruk. Pada tahun 2004 laju inflasi Jawa Tengah sebesar 6,23 persen, pada tahun 2005 naik sangat signifikan menjadi 15,97 persen, tahun 2006 turun drastis menjadi 6,5 persen, pada tahun 2007 kembali turun menjadi 6,24 persen, dan terakhir tahun 2008 kembali meningkat menjadi tinggal 10,85 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi laju inflasi di Jawa Tengah bersifat fluktuatif dari tahun ke tahun, namun cenderung memburuk dua tahun terakhir. Memburuknya laju inflasi disebabkan karena beberapa hal sebagai berikut : 1. Kondisi perekonomian yang semakin tidak kondusif; 2. Harga minyak dunia semakin tidak terkendali BIDANG INVESTASI Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Pertumbuhan realisasi investasi PMA (Penanaman Modal Asing) dalam suatu daerah menjadi salah satu indikator keberhasilan investasi pada daerah tersebut, semakin tinggi angka persentasenya maka semakin Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 118  
  • 130.       EKPD 2009 tinggi pula nilai investasi yang didapat. Hal ini tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.3.7. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 25,82 -76,97 2,849341596 -3,36824932 2005 99,39 182,27 -1,32991247 -1,0045982 2006 -32,79 -0,84 -3,10155535 -1,39102095 2007 68,91 0,33 -1,6039762 -0,95477539 2008 -41,62 0,01 Sumber: Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA di Jawa Tengah cenderung mengalami fluktuasi selama lima tahun terakhir, dari -76,97 persen pada tahun 2004 dan meningkat sangat signifikan menjadi sebesar 182,27 persen pada tahun 2005, kemudian turun drastis pada tahun 2006 menjadi -0,84 persen, kemudian naik cukup signifikan menjadi 0,33 persen pada tahun 2007, dan ditutup turun menjadi 0,01 persen. Kondisi persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA di Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 25,82 persen, kemudian tahun 2005 meningkat menjadi 99,39 persen, dan turun drastis pada tahun 2006 menjadi -32,79 persen. Pada tahun 2007 mengalami peningkatan secara signifikan menjadi 68,91 persen dan tahun 2008 mengalami penurunan yang sangat drastis yaitu sebesar -41,62 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren, khususnya pada pertengahan dan akhir tahun. Tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA tersebut untuk Jawa Tengah cenderung fluktuatif, naik secara signifikan pada awal tahun dan turun pada pertengahan dan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 119  
  • 131.       EKPD 2009 naik pada akhir tahun. Sedangkan tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA secara Nasional cenderung fluktuatif, turun pada tahun awal dan pertengahan, kemudian meningkat pada akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi peningkatan persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA di Jawa Tengah. Grafik 2.3.7. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 200 4 Capaian Outcome Tren Capaian 150 3 Outcome 2 Nasional 100 1 Jawa Tengah 50 0 -1 Tren Nasional 0  -2 Tren Jawa Tengah -50 2004 2005 2006 2007 2008 -3 -100  -4 Tahun Sumber: Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan peningkatan investasi, khususnya persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian laju inflasi Nasional, hal ini terjadi khususnya pada pertengahan tahun dan akhir tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja tingkat pertumbuhan investasi di Jawa Tengah Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 120  
  • 132.       EKPD 2009 selama lima tahun terakhir, tampak bahwa persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA masih cenderung fluktuatif. Pada tahun 2004 persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA Jawa Tengah sebesar - 76,97 persen, pada tahun 2005 naik sangat signifikan menjadi 182,27 persen, tahun 2006 turun drastis menjadi -0,84 persen, pada tahun 2007 naik menjadi 0,33 persen, dan terakhir tahun 2008 turun menjadi 0,01 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA di Jawa Tengah membaik dari tahun ke tahun. Hal ini menandakan bahwa Pemerintah Provinsi Jawa Tengah memberikan perhatian yang serius dalam upaya peningkatan realisasi investasi PMA, keberhasilan ini dapat dilihat sebagai berikut : 1. Peningkatan promosi potensi dan peluang investasi di luar negeri secara selektif dan terpadu serta pengembangan fasilitas kerjasama berkaitan dengan investasi; 2. Penciptaan iklim investasi yang kondusif untuk realisasi investasi dan menjaga investasi berkelanjutan; 3. Peningkatan sumberdaya yang mendukung realisasi investasi, maupun sarana dan prasarana investasi yang memadai Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN Pertumbuhan realisasi investasi PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri) dalam suatu daerah menjadi salah satu indikator keberhasilan investasi pada daerah tersebut, semakin tinggi angka persentasenya makin semakin tinggi pula nilai investasi yang didapat. Hal ini tampak pada tabel berikut ini: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 121  
  • 133.       EKPD 2009 Tabel 2.3.8. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 -16,04 203,16 -6,91645885 -1,05896481 2005 94,9 11,98 -1,34520548 6,77154618 2006 -32,76 93,10 -3,21611722 -4,03831719 2007 72,6 282,86 -0,39669421 -0,67548621 2008 43,8 91,79 Sumber: Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN di Jawa Tengah cenderung mengalami fluktuasi selama lima tahun terakhir, dari 203,16 persen pada tahun 2004 dan turun drastis menjadi sebesar 11,98 persen pada tahun 2005, kemudian mengalami peningkatan secara signifikan pada tahun 2006 menjadi 93,10 persen, kemudian naik cukup signifikan menjadi 282,86 persen pada tahun 2007, dan ditutup turun drastis menjadi 91,79 persen. Kondisi persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN di Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar -16,04 persen, kemudian tahun 2005 meningkat menjadi 94,9 persen, dan turun drastis pada tahun 2006 menjadi -32,76 persen. Pada tahun 2007 mengalami peningkatan secara signifikan menjadi 72,6 persen dan tahun 2008 mengalami penurunan yang cukup drastis yaitu sebesar 43,8 persen. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren selama lima tahun terakhir. Tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN tersebut untuk Jawa Tengah dan Nasional cenderung fluktuatif, naik secara signifikan pada awal tahun dan turun pada pertengahan tahun dan naik kembali pada akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 122  
  • 134.       EKPD 2009 telah terjadi peningkatan persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA di Jawa Tengah. Grafik 2.3.8. Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 400 10 Capaian Outcome  300 Tren Capaian 5 Nasional Outcome 200 Jawa Tengah 100 0 Tren Nasional 0 Tren Jawa Tengah 2004 2005 2006 2007 2008 -5 -100 -200 -10 Tahun Sumber: Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan peningkatan investasi, khususnya persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN Nasional, hal ini terjadi khususnya pada keseluruhan tahun. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja tingkat pertumbuhan investasi di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN masih cenderung fluktuatif. Pada tahun 2004 persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA Jawa Tengah 203,16 Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 123  
  • 135.       EKPD 2009 persen, pada tahun 2005 turun drastis menjadi 11,98 persen, tahun 2006 mengalami peningkatan secara signifikan menjadi 93,10 persen, pada tahun 2007 naik menjadi 282,86 persen, dan terakhir tahun 2008 turun menjadi 91,79 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN di Jawa Tengah memburuk. Memburuknya persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Infrastruktur terkait dengan kondisi jalan, terutama yang ke arah pelabuhan yang cenderung rusak 2. Masalah sumber daya listrik, yang sering mengalami pemadaman bergilir 3. Perijinan , meskipun Provinsi Jawa Tengah telah menerapkan OSS (One Stop Service) akan tetapi, pada kenyataannya masih banyak daerah yang belum menerapkan sehingga para investor asing enggan untuk menanamkan modalnya di Jawa Tengah 4. Belum adanya peraturan daerah tentang penanaman modal, karena Provinsi Jawa Tengah dalam hal kebijakan masih mengacu pada pemerintah pusat Tingkat Pembangunan Ekonomi Setelah dilakukan analisis capaian untuk semua sub indikator dari indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi, maka pada bagian ini akan dilakukan analisis capaian gabungan dari semua sub indikator – Analisis Capaian Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi atau Analisis Outcomes. Analisis outcomes hanya dilakukan pada sub indikator yang datanya bersifat persentase, dalam hal ini terdapat 7 (tujuh) sub indikator, yaitu: 1) Laju Pertumbuhan Ekonomi, 2) Persentase Ekspor terhadap PDRB, 3) Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB, 4) Persentase Output UMKM terhadap PDRB, 5) Laju Inflasi, 6) Persentase Pertumbuhan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 124  
  • 136.       EKPD 2009 Realisasi Investasi PMA, dan 7) Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN. Rangkaian sub indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi tersebut telah disesuaikan yang dimaksudkan (“positif” atau “negatif”) untuk kemudian dirumuskan dalam notasi perhitungan outcomes sebagai berikut: Indikator = {(laju pertumbuhan ekonomi + persentase ekspor Tingkat terhadap PDRB + persentase output manufaktur Pembangunan terhadap PDRB + persentase output UMKM terhadap Ekonomi PDRB + (100% - laju inflasi) + persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA + persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN)} / 7 Berdasarkan pada perhitungan di atas, diperoleh hasil kondisi outcomes indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi secara Nasional dan Provinsi Jawa Tengah sebagai berikut: Tabel 2.3.9. Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 30,21 42,76 0,850427957 0,121316985 2005 55,90 47,95 -0,67532136 -0,766822 2006 18,15 11,18 1,700196773 4,820655643 2007 49,01 65,08 -0,42187955 -0,2838892 2008 28,33 46,60 Sumber: Berbagai Sumber Data, Diolah. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi rakyat Jawa Tengah cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir, mulai dari 42,76 persen pada tahun 2004, naik menjadi sebesar 47,95 persen pada tahun 2005, kemudian turun drastis menjadi 11,18 persen pada tahun 2006 dan naik secara signifikan pada tahun 2007 menjadi 65,08 persen, akan tetapi mengalami penurunan cukup drastis menjadi 46,60 persen pada tahun 2008. Kondisi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 125  
  • 137.       EKPD 2009 persentase outcome indikator tingkat pembangunan Jawa Tengah ini dinyatakan masih lebih baik dibandingkan dengan kondisi outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi secara Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 30,21 persen, kemudian tahun 2005 naik menjadi 55,90 persen, dan turun drastis menjadi 18,15 persen pada tahun 2006 dan pada tahun 2007 naik secara signifikan menjadi 49,01 persen, akan tetapi mengalami penurunan cukup drastis pada tahun 2008 menjadi 28,33 persen. Grafik 2.3.9. Tren Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 70,00 6 Capaian Outcome Tren Capaian 60,00 5 Jawa Tengah Outcome 50,00 4 40,00 3 Nasional  2 30,00 1 Tren Nasional 20,00 0 Tren Jawa Tengah 10,00 -1 0,00  -2 2004  2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Berbagai Sumber Data, Diolah. Selanjutnya bila dilihat dari tren outcome indikator tingkat pertumbuhan ekonomi di atas, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren yaitu pada keseluruhan tahun. Tren outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi untuk Jawa Tengah cenderung turun pada tahun awal, kemudian naik secara signifkan pada tahun tengahan dan menurun drastis tahun akhir. Sedangkan tren outcome indikator pembangunan ekonomi secara Nasional cenderung turun pada tahun awal, kemudian naik cukup signifikan pada tahun tengahan dan turun cukup drastis pada tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi fluktuasi dalam pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 126  
  • 138.       EKPD 2009 Analisis Relevansi. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan pembangunan ekonomi. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian pembangunan ekonomi Nasional, hal ini terjadi keseluruhan tahun pengamatan. Deskripsi singkat dari kesimpulan di atas adalah selama lima tahun terakhir Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan pembangunan perekonomiannya. Permasalahan tersebut diatasi dengan penekanan pada beberapa sasaran pembangunan ekonomi yang tercantum dalam dokumen perencanaan pembangunan daerah (lima tahunan dan tahunan), seperti: a) semakin berkurangnya permasalahan struktural sehingga mendukung iklim usaha dan investasi; b) meningkatnya tingkat investasi; c) meningkatnya produktivitas kerja seiring dengan meningkatnya kualitas pendidikan formal maupun pendidikan keterampilan; d) semakin meningkatnya bank-bank dan pemilik modal menempatkan dananya pada instrumen-instrumen keuangan yang beresiko tinggi; e) semakin meningkatnya bank-bank yang memberikan kredit bagi sektor riil untuk pengembangan usahanya. Analisis Efektivitas. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari persentase outcome indikator pembangunan ekonomi di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, cenderung fluktuatif persentase outcome. Pada tahun 2004 persentase outcome indikator pembangunan ekonomi Jawa Tengah sebesar 42,76 persen, pada tahun 2005 naik menjadi 47,95 persen, tahun 2006 turun drastis menjadi 11,18 persen, pada tahun 2007 meningkat secara Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 127  
  • 139.       EKPD 2009 signifikan menjadi 65,08 persen, dan tahun 2008 turun cukup drastis menjadi 46,60 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi dan upaya peningkatan pembangunan ekonomi di Jawa Tengah memburuk, khususnya pada tahun terakhir. Hasil pembangunan ekonomi di Jawa Tengah ditunjukan dari terjadinya peningkatan pendapatan per kapita yang meningkat dari tahun 2004 sebesar 6,1 juta rupiah meningkat menjadi 11,12 juta rupiah pada tahun 2008. Persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA yang meningkat dari tahun 2004 sebesar -76,97 persen menjadi 0,01 persen pada tahun 2008. Hal ini juga berlaku untuk laju pertumbuhan ekonomi yang pada tahun 2004 sebesar 5,13 persen menjadi 5,46 persen pada tahun 2008. 2.3.2. Analisis Capaian Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi yang Spesifik dan Menonjol Kondisi indikator tingkat pembangunan ekonomi yang terjabarkan menggunakan tabel dan grafik outcome disertai dengan analisis relevansi dan analisis efektivitas, menunjukan posisi Jawa Tengah yang lebih baik dibandingkan dengan Nasional. Kondisi persentase dari beberapa sub indikator tingkat pembangunan ekonomi, dipandang memiliki kesesuaian pola kecenderungan yang hampir sama (spesifik dan menonjol) dengan persentase outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi; sehingga sangat mendukung terciptanya tingkatan outcome indikator pembangunan ekonomi. Berikut ini akan disajikan grafik yang menunjukan tingkat kesesuaian pola kecenderungan antara tujuh sub indikator tingkat pembangunan ekonomi dengan persentase outcome indikator tingkat pembangunan ekonomi. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 128  
  • 140.       EKPD 2009 Grafik 2.3.10. Kesesuaian Pola Kecenderungan Laju Pertumbuhan Ekonomi dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 70  60  50  40  Laju Pertumbuhan Ekonomi 30  Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi 20  10  0   2004 2005 2005 2006 2007 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di bawah ini tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan persentase laju pertumbuhan ekonomi adalah naik, turun, naik dan turun. Artinya, semua titik pola kecenderungan memiliki kesesuaian; sehingga persentase penduduk miskin dinyatakan sangat spesifik dan sangat menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 129  
  • 141.       EKPD 2009 Grafik 2.3.11. Kesesuaian Pola Kecenderungan Tingkat Persentase ekspor terhadap PDRB dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 70 60 50 Persentase Ekspor terhadap PDRB 40 30 Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi 20 10 0   2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan tingkat persentase ekspor terhadap PDRB adalah turun, turun dan naik. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik kedua (turun) dan titik ketiga (naik); sehingga tingkat persentase ekspor terhadap PDRB dinyatakan tidak spesifik dan tidak menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 130  
  • 142.       EKPD 2009 Grafik 2.3.12. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Output Manufaktur terhadap PDRB dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 70  60  50  Persentase Output Manufaktur terhadap 40  PDRB 30  Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi 20  10  0 2004   2005   2006 2007 2008 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan persentase output manufaktur terhadap PDRB adalah naik, turun, dan turun. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada awal (naik) dan titik kedua (turun) sehingga persentase output manufaktur terhadap PDRB dinyatakan tidak spesifik dan tidak menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 131  
  • 143.       EKPD 2009 Grafik 2.3.13. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Output UMKM terhadap PDRB dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 70 60 50 Persentase Output UMKM terhadap 40 PDRB 30 Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi 20 10 0 2004   2005 2006 2007 2008 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan persentase output UMKM terhadap PDRB adalah naik, turun, dan turun. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik awal (naik) dan titik kedua (turun); sehingga persentase output UMKM terhadap PDRB dinyatakan tidak spesifik dan tidak menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 132  
  • 144.       EKPD 2009 Grafik 2.3.14. Kesesuaian Pola Kecenderungan Laju Inflasi dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100 90 80 70 60 50 Laju Inflasi   Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi 40 30 20 10 0   2004 2005   2006 2007 2008 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan laju inflasi adalah turun, naik, naik, dan turun. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian yaitu pada titik ketiga (naik) dan titik akhir (turun) sehingga laju inflasi dan tingkat pembangunan ekonomi dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 133  
  • 145.       EKPD 2009 Grafik 2.3.15. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 200,00  150,00  100,00  Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA 50,00 Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi 0,00  2004 2005 2006 2007 2008 -50,00 -100,00 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA adalah naik, turun, naik, dan turun. Artinya, semua titik pola kecenderungan memiliki kesesuaian sehingga persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA dan tingkat pembangunan ekonomi dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 134  
  • 146.       EKPD 2009 Grafik 2.3.16. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN dengan Persentase Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 350,00  300,00  250,00  200,00  150,00  Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN  100,00  Outcome Tingkat Pembangunan 50,00 Ekonomi 0,00  50,00 2004 2005 2006 2007 2008 100,00  150,00  Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi adalah naik, turun, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN adalah turun, turun, naik, dan turun. Artinya, terdapat tiga titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian yaitu pada titik kedua yaitu (turun), titik ketiga yaitu (naik) dan titik terakhir yaitu (turun) sehingga persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN dan tingkat pembangunan ekonomi dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat pembangunan ekonomi di Jawa Tengah. Akhirnya dapat disimpulkan bahwa dari tujuh sub indikator tingkat pembangunan ekonomi, ternyata memiliki kesesuaian pola kecenderungan. Sub indikator yang dinyatakan sangat spesifik dan sangat menonjol adalah laju pertumbuhan ekonomi dan persentase pertumbuhan realisasi investasi PMA, kemudian diikuti sub indikator yang spesifik dan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 135  
  • 147.       EKPD 2009 menonjol yaitu persentase pertumbuhan realisasi investasi PMDN, kemudian diikuti indikator yang cukup spesifik dan cukup menonjol yaitu persentase ekspor terhadap PDRB, persentase output maufaktur terhadap PDRB, persentase output UMKM terhadap PDRB, dan laju inflasi. 2.3.3. Rekomendasi Kebijakan Rekomendasi dirumuskan dari berbagai persentase sub indikator tingkat pembangunan ekonomi yang menunjukan nilai relatif besar dari tahun ketahun sehingga memerlukan intervensi penanganan yang lebih serius. Berdasarkan pada data tesebut, maka dirumuskan rekomendasi sebagai berikut: 1. Peningkatan promosi potensi dan peluang investasi di dalam dan luar negeri secara selektif dan terpadu serta pengembangan fasilitasi kerjasama berkaitan dengan investasi; 2. Penciptaan iklim investasi yang kondusif untuk realisasi investasi dan menjaga investasi berkelanjutan; 3. Peningkatan sumberdaya yang mendukung realisasi investasi, maupun sarana dan prasarana investasi yang memadai. 4. Peningkatan penyelesaian masalah struktural; 5. Peningkatan kualitas pendidikan formal maupun keterampilan dengan pemberian kursus yang memadai; 6. Peningkatan partisipasi bank-bank dan pemilik modal dalam peningkatan penempatan dananya; 7. Peningkatan partisipasi bank-bank dalam pemberian kredit bagi sektor riil. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 136  
  • 148.       EKPD 2009 2.4. INDIKATOR KUALITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG KEHUTANAN Permasalahan. Hutan merupakan sumberdaya alam yang bersifat multifungsi bagi kehidupan manusia, namun demikian masih sering diabaikan karena berbagai kepentingan. Hutan belum tergarap secara proporsional sehingga belum mampu memberikan manfaat bagi lingkungan sekitar dan masyarakat. Luas lahan rehabilitasi Provinsi Jawa Tengah dalam periode 5 tahun terakhir keculai lahn kosong milik Badan Lingkungan Hidup adalah pada tahun 2004 jumlah lahan sebesar 25.627,65 Ha, tahun 2005 mengalami penurunan menjadi 25.112,25 Ha, pada tahun 2006 meningkat kembali menjadi 25.870,95 Ha, pada tahun 2007 meningkat drastis menjadi 71.608,25 Ha, sedangkan pada tahun 2008 menurun kembali menjadi 23.238,30 Ha. Jumlah lahan kritis periode tahun 2004 adalah 1,04 Ha dan akan diukur kembali pada tahun 2009 ini. Luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis di Provinsi Jawa Tengah hanya dilakukan sekali pada tahun 2004 sebesar 2,46 persen, tahun 2005 turun menjadi 2,41 persen sedangkan tahun 2006 dan 2007 meningkat menjadi ,48 persen dan 6,88 persen. Pada thun 2008 mengalami penurunan drastis menjadi 2,23 persen. Luas kawasan konservasi di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 sebesar 13.953,23 ha, akan tetapi pada tahun 2005 mengalami penurunan menjadi sebesar 13.705,23 ha. Angka di tahun 2005 tersebut tidak mengalami kenaikan ataupun penurunan di tahun 2006 yaitu tetap sebesar 13.705,23 ha. Pada tahun 2007 luas kawasan konservasi meningkat menjadi 14.068,03 Ha. Rehabilitasi lahan luar hutan Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 sebesar 63.958 Ha, pada tahun 2005 menurun menjadi 27.473 Ha, padab tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 27.524 Ha dan tahun 2007 Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 137  
  • 149.       EKPD 2009 meningkat drastis menjadi 54.533 Ha. Sedangkan tahun 2008 berada pada posisi jauh lebih menurun sebesar 714 Ha. Luas kawasan hutan konversi di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 adalah 13,953 Ha, tahun 2005 dan 2006 menurun menjadi 13.705,23 Ha, tahun 2007 meningkat menjadi 14,068.30 Ha dan tahun 2008 meningkat drastis menjadi 127.060,5 Ha. Berdasarkan uraian di atas, permasalahan utama yang menyebabkan rendahnya kualitas pengelolaan kehutanan adalah: 1. Tingginya tingkat kerusakan hutan dan masih luasnya lahan kritis; 2. Belum optimalnya fungsi hutan sebagai sistem pengendali tata air; 3. Belum optimalnya fungsi lingkungan, ekonomi, dan sosial dalam pengelolaan hutan; 4. Rendahnya partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sumber daya hutan; 5. Rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat di sekitar hutan; 6. Belum terpadu, efektif dan efisiennya pelaksanaan kegiatan penyuluhan kehutanan yang diakibatkan manajemen yang tidak dalam satu “Satmikal” (Satuan Administrasi Pangkal). Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan rendahnya kualitas pengelolaan hutan tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan kualitas pengelolaan hutan, yaitu: 1. Tercapainya optimalisasi pemanfaatan lahan, rehabilitasi lahan kritis dan reboisasi tanah kosong di dalam kawasan hutan; 2. Terwujudnya tertib industri hasil hutan dalam pemanfaatan bahan baku, pengelolaan lingkungan dan ijin industri; 3. Terwujudnya pengelolaan sumber daya hutan yang optimal; 4. Tersedianya sistem informasi dan perencanaan sumber daya hutan; 5. Terwujudnya pemantapan kawasan hutan sesuai fungsinya; 6. Terwujudnya hutan produksi, hutan lindung, dan hutan konservasi sesuai fungsinya; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 138  
  • 150.       EKPD 2009 7. Tercapainya perlindungan hutan dan pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT) hutan secara optimal; 8. Terwujudnya pengendalian pemanfaatan hasil hutan, flora, dan fauna; 9. Terwujudnya pengelolaan hutan secara partisipatif terhadap kelestarian sumberdaya hutan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat; 10. Terwujudnya Fasilitasi dan Sosialisasi Pengembangan Penyuluhan dalam paket teknologi pembangunan kehutanan. Kebijakan. Sasaran peningkatan kualitas pengelolaan hutan yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan kualitas pengelolaan hutan sebagai berikut: 1. Peningkatan pengelolaan sumber daya hutan yang berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi masyarakat; 2. Peningkatan produksi hasil hutan non kayu untuk kesejahteraan masyarakat sekitar hutan; 3. Pemantapan Kelembagaan dan Pengembangan Jaringan Kerja dan Kemitraan Penyuluhan Kehutanan. Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan kualitas pengelolaan hutan sebagai berikut: 1. Rehabilitasi hutan dan lahan; 2. Pembinaan dan Penertiban Industri Hasil Hutan; 3. Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan; 4. Perencanaan dan Pengembangan Hutan; 5. Rehabilitasi, Perlindungan dan Konservasi Hutan; 6. Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Devisa Sumber Daya Alam; 7. Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam; 8. Pengelolaan dan Pemanfaatan Kawasan Sumber Daya Hutan; 9. Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Hutan. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 139  
  • 151.       EKPD 2009 Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan kualitas pengelolaan hutan tersebut, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut: 1. Terlaksananya kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan seluas 25.000 ha per tahun; 2. Terwujudnya pemantapan batas luar, batas fungsi kawasan hutan dan fungsi konservasi kawasan hutan; 3. Terwujudnya pengelolaan hutan lestari. BIDANG KELAUTAN Permasalahan. Panjang garis pantai Provinsi Jawa Tengah adalah sepanjang 791,76 km yang terdiri dari pantai utara sepanjang 502,69 km dan pantai selatan sepanjang 289,07 km. Pemilikan wilayah laut yang cukup luas ini membuat sebagian penduduk Jawa Tengah menggantungkan hidupnya dari hasil melaut. Akan tetapi, rusaknya beberapa sumberdaya pendukung kelautan menambah daftar panjang pekerjaan rumah pemerintah. Perikanan menjadi salah satu sumberdaya pendukung kelautan yang sangat diunggulkan. Akan tetapi, semakin meningkatnya kebutuhan hidup maka manusia tidak segan untuk melakukan tindakan-tindakan yang membahayakan ekosistem laut. Pada tahun 2004 tindak pidana perikanan di Jawa tengah sebesar 30 perkara dan tahun 2005 meningkat menjadi 32 perkara. Namun, pada tahun 2006 terjadi sebanyak 17 kasus, kemudian menurun pada tahun 2007 menjadi 9 kasus, dan kembali turun pada tahun 2008 yaitu menjadi 3 kasus. Sumberdaya pendukung kelautan lainnya adalah terumbu karang. Di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 hingga 2008 persentase terumbu karang dalam keadaan baik adalah sebesar 11 persen. Luas konservasi kawasan laut di Provinsi Jawa Tengah pada tahun tahun 2008 sebesar 549,005 Ha. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 140  
  • 152.       EKPD 2009 Berdasarkan uraian di atas, permasalahan utama yang menyebabkan masih rendahnya kualitas pengelolaan kelautan adalah: 1. Lemahnya pengawasan dan penegakan hukum yang mengakibatkan tidak terkendalinya eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan yang disebabkan kurangnya kualitas dan kuantitas petugas penegak hukum di lapangan; 2. Menurunnya produksi perikanan tangkap yang disebabkan oleh pengunaan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan, rusaknya habitat vital dan belum optimalnya saran dan prasarana pendukung perikanan tangkap; 3. Adanya kerusakan habitat vital di laut/pesisir yang disebabkan pencemaran, perusakan oleh manusia, maupun faktor bencana alam, akibat rendahnya pengetahuan, kesadaran dan peran serta masyarakat pesisir dalam menjaga kelestarian ekosistem/lingkungan. Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan peningkatan kualitas pengelolaan kelautan tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan kualitas pengelolaan kelautan, yaitu: 1. Tercapainya peningkatan kapasitas kelembagaan masyarakat pesisir (Kelompok Masyarakat Pengawas atau Pokmaswas) dalam pengendalian dan pengawasan sumberdaya kelautan dan tumbuhnya Pokmaswas baru; 2. Tercapainya rehabilitasi dan konservasi untuk peningkatan kualitas habitat vital di pesisir/laut; 3. Meningkatnya jumlah terumbu karang dalam keadaan baik. Kebijakan. Sasaran peningkatan kualitas pengelolaan kelautan yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan kualitas pengelolaan kelautan adalah sebagai berikut : Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 141  
  • 153.       EKPD 2009 1. Meningkatnya pengawasan dan penegakan hukum untuk pengendalian eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan dengan memperbesar peran serta Kelompok Masyarakat Pengawas (Pokmaswas); 2. Melaksanakan optimalisasi usaha perikanan tangkap, memasyarakatkan penggunaan alat tangkap yang ramah lingkungan dan pengembangan sarana dan prasarana pendukung perikanan tangkap; 3. Rehabilitasi dan konservasi habitat vital di laut/pesisir baik dengan penanganan fisik maupun vegetasi serta meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan peran serta masyarakat dalam menjaga kelestarian ekosistem/lingkungan. Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan kualitas pengelolaan kelautan adalah sebagai berikut: 1. Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengawasan dan Pengendalian Sumberdaya Kelautan dan Perikanan; 2. Rehabilitasi dan Konservasi Sumberdaya Kelautan dan Perikanan. Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan kualitas pengelolaan kelautan tersebut, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut: 1. Beraktivitasnya 21 kelompok kelembagaan masyarakat di bidang pengendalian dan pengawasan sumberdaya kelautan dan perikanan (POKMASWAS); 2. Meningkatnya kualitas habitat vital di pesisir/laut dengan penanaman mangrove dan terumbu karang buatan. 2.4.1. Capaian Indikator Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Analisis capaian indikator disajikan dengan menggunakan pola induktif, pertama kali dianalisis capaian untuk setiap sub indikator dari Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 142  
  • 154.       EKPD 2009 indikator Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, kemudian dilanjutkan dengan analisis indikator Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup. BIDANG KEHUTANAN Persentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam Hutan terhadap Lahan Kritis Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup dapat dilihat dari seberapa luas lahan yang direhabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis. Semakin luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis pada suatu daerah maka semakin tinggi kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidupnya. Tabel 2.4.1. Persentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam Hutan terhadap Lahan Kritis Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 1,03 2,464197 -0,097087379 -0,02011109 2005 0,93 2,414639 -0,107526882 0,030184472 2006 0,83 2,487524 -0,686746988 1,76797673 2007 0,26 6,885409 0 -0,67548013 2008 0,26 2,234452 Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase luas lahan rehabilitasi hutan terhadap lahan kritis di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir adalah pada tahun 2004 sebesar 2,46 persen dan menurun pada tahun 2008 menjadi 2,23 persen. Kondisi luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis nasional pada tahun 2004 sebesar 1,03 persendan menurun pada tahun 2008 menjadi 0,26 persen. Kondisi rehabilitasi hutan terhadap lahan kritis Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih rendah dibandingkan Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 143  
  • 155.       EKPD 2009 Grafik 2.4.1. Tren Persentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam Hutan terhadap Lahan Kritis Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008   8  2 Capaian Outcome  Tren Capaian 1,5 6  Outcome Nasional 1 Jateng  4  0,5 Tren Nasional 0 2  Tren Jateng  -0,5 0  -1 2004 2005  2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional sedikit memiliki kemiripan jalur tren, karena Jawa Tengah pada tahun awal stabil, tahun berikutnya meningkat, dan tahun akhir cenderung menurun, sedangkan Nasional pada tahun awal cenderung menurun, tahun berikutnya meningkat, dan pada tahun akhir cenderung menurun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi kestabilan dalam penanganan permasalahan luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis, yang ditunjukan dengan stabilnya luas lahan yang direhabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, khususnya luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 144  
  • 156.       EKPD 2009 menunjukkan bahwa tren capaian persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis Jawa Tengah menunjukan sedikit kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa pada tahun 2004 jumlah lahan sebesar 25.627,65 Ha, tahun 2005 mengalami penurunan menjadi 25.112,25 Ha, pada tahun 2006 meningkat kembali menjadi 25.870,95 Ha, pada tahun 2007 meningkat drastis menjadi 71.608,25 Ha, sedangkan pada tahun 2008 menurun kembali menjadi 23.238,30 Ha. Kondisi ini menunjukkan memburuknya rehabilitasi hutan terhadap lahan kritis Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004-2007, namun pada tahun terakhir (2008) diperoleh data yang cenderung membaik. Hal ini dapat disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Peningkatan pengelolaan sumber daya hutan yang berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi masyarakat; 2. Pemantapan Kelembagaan dan Pengembangan Jaringan Kerja dan Kemitraan Penyuluhan Kehutanan. Rehabilitasi Lahan Luar Hutan Rehabilitasi lahan luar hutan menjadi salah satu indikator meningkatnya kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Rehabilitasi lahan luar hutan menjadi salah satu indikator dalam peningkatan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Akan tetapi, hasil yang diharapkan tidak sesuai dengan kenyataan dimana hasilnya menunjukkan penurunan rehabilitasi lahan luar hutan yang dapat dilihat pada tabel berikut ini: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 145  
  • 157.       EKPD 2009 Tabel 2.4.2. Rehabilitasi Lahan Luar Hutan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 390.896 63.958 -0,820566084 -0,57045248 2005 70.140 27.473 3,29170231 0,001856368 2006 301.020 27.524 -0,205248821 0,981289057 2007 239.236 54.533 0 -0,98690701 2008 239.236 714 Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa rehabilitasi lahan luar hutan di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir adalah pada tahun 2004 sebesar 63.958 Ha dan menurun pada tahun 2008 menjadi 714 Ha. Kondisi rehabilitasi lahan luar hutan nasional pada tahun 2004 sebesar 390,896 Ha dan menurun pada tahun 2008 menjadi 239,236 Ha. Kondisi rehabilitasi hutan terhadap lahan kritis Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih tinggi perbaikan lahannya dibandingkan Jawa Tengah. Grafik 2.4.2. Tren Rehabilitasi Lahan Luar Hutan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Capaian Outcome 500.000 4 3 Tren Capaian Outcome  400.000 Nasional  2 300.000 Jateng  1 200.000 Tren Nasional  0 100.000 Tren Jateng  -1 0  -2 2004  2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase rehabilitasi lahan luar hutan yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 146  
  • 158.       EKPD 2009 Tengah dan Nasional memiliki tidak kemiripan jalur tren. Tren rehabilitasi lahan luar hutan Jawa Tengah pada tahun awal cenderung meningkat, pada tahun berikutnya cenderung meningkat dan pada tahun terakhir cenderung turun. Sedangkan tren rehabilitasi lahan luar hutan Nasional cenderung fluktuatif meningkat secara signifikan pada awal tahun, namun kemudian cenderung menurun pada tengah tahun dan meningkat sedikit pada akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi kemandegan dalam penanganan permasalahan rehabilitasi lahan luar hutan di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, khususnya rehabilitasi lahan luar hutan. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase rehabilitasi lahan luar hutan Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase rehabilitasi lahan luar hutan Jawa Tengah menunjukan sedikit kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase rehabilitasi lahan luar hutan Nasional, khususnya pada kondisi pertengahan dan terakhir dari lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase rehabilitasi lahan luar hutan. Rehabilitasi lahan luar hutan Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 sebesar 63.958 Ha, pada tahun 2005 menurun menjadi 27.473 Ha, padab tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 27.524 Ha dan tahun 2007 meningkat drastis menjadi 54.533 Ha. Sedangkan tahun 2008 berada pada posisi jauh lebih menurun sebesar 714 Ha. Berdasarkan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 147  
  • 159.       EKPD 2009 kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan rehabilitasi lahan luar hutan di Jawa Tengah semakin memburuk dari tahun ke tahun. Hal ini disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Belum optimalnya fungsi hutan sebagai sistem pengendali tata air; 2. Belum optimalnya fungsi lingkungan, ekonomi, dan sosial dalam pengelolaan hutan; 3. Rendahnya partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sumber daya hutan; 4. Rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat di sekitar hutan; 5. Belum terpadu, efektif dan efisiennya pelaksanaan kegiatan penyuluhan kehutanan yang diakibatkan manajemen yang tidak dalam satu “Satmikal” (Satuan Administrasi Pangkal). Luas Kawasan Konservasi Peningkatan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup menjadi salah satu agenda pembangunan di Jawa Tengah dan Nasional. Upaya yang dilakukan antara lain dengan perluasan kawasan konservasi untuk meningkatkan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Kondisi kawasan konservasi dalam rangka peningkatan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.4.3. Luas Kawasan Konservasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 22.715.297 13.953,23 -0,00053469 -0,01777366 2005 22.703.151,35 13.705,23 -2,74949E-05 0 2006 22.702.527,13 13.705,23 -0,117276773 0,026471646 2007 20.040.048,01 14.068,03 0 2008 20.040.048,01 Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 148  
  • 160.       EKPD 2009 Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa luas kawasan konservasi Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup di Jawa Tengah cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir meskipun tidak signifikan, dari 13.953,23 ha pada tahun 2004 menjadi sebesar 13.705,23 ha pada tahun 2005, dan tidak mengalami perubahan pada tahun 2006, akan tetapi mengalami peningkatan pada tahun 2007 yaitu 14.068,03 ha. Kondisi luas kawasan konservasi Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung luasnya lebih besar, dimana tahun 2004 hingga tahun 2008 bergerak dari 22 juta ha hingga 20 juta ha. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 149  
  • 161.       EKPD 2009 Grafik 2.4.3. Luas Kawasan Konservasi Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 25.000.000 0,05 Tren Capaian Capaian Outcome  Outcome  20.000.000 0 Nasional 15.000.000 Jateng  -0,05 10.000.000 Tren Nasional 5.000.000  -0,1 Tren Jateng 0 -0,15 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren luas kawasan konservasi Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren luas kawasan konservasi Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Jawa Tengah cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Sedangkan tren persentase pelayanan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Nasional cenderung stabil pada tahun awal kemudian mengalami penurunan secara drastis pada tahun tengahan untuk kemudian meningkat sangat drastis pada dua tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan luas kawasan konservasi dalam peningkatan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, khususnya menyangkut luas kawasan konservasi. Analisis relevansi dilakukan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 150  
  • 162.       EKPD 2009 dengan membandingkan tren capaian luas kawasan konservasi Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian luas lahan konservasi Jawa Tengah tidak menunjukan kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian luas kawasan konservasi Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi peningkatan luas kawasan konservasi. Pada tahun 2004 luas kawasan konservasi Jawa Tengah sebesar 13.953,23 ha, pada tahun 2005 menurun menjadi 13.705,23 ha, tahun 2006 stabil atau tidak mengalami perubahan, pada tahun 2007 mengalami peningkatan yaitu menjadi 14.068,03 ha. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan luas kawasan konservasi dalam peningkatan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup di Jawa Tengah membaik dari tahun ke tahun, khususnya bila dilihat dari luas kawasan konservasi. Hal ini disebabkan karena beberapa hal dibawah ini : 1. Peningkatan pengelolaan sumber daya hutan yang berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi masyarakat; 2. Pemantapan Kelembagaan dan Pengembangan Jaringan Kerja dan Kemitraan Penyuluhan Kehutanan. BIDANG KELAUTAN Jumlah Tindak Pidana Perikanan Kualitas pengelolaan sumber daya laut dapat dilihat dari semakin berkurangnya jumlah tindak pidana perikanan. Semakin sedikit jumlah tindak pidana perikananan suatu daerah maka semakin berkualitas pengelolaan sumber daya laut dan lingkungan hidup di daerah tersebut. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 151  
  • 163.       EKPD 2009 Tabel 2.4.4. Jumlah Tindak Pidana Perikanan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 200 30 -0,13 0 2005 174 32 -0,201149425 0 2006 139 17 -0,165467626 -0,47058824 2007 116 9 -0,465517241 -0,66666667 2008 62 3 Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa jumlah tindak pidana perikanan di Jawa Tengah pada lima tahun terakhir adalah pada tahun 2004 sebesar 30 perkara dan menurun pada tahun 2008 menjadi 3 perkara. Kondisi kasus tindak pidana perikanan nasional pada tahun 2004 sebesar 200 perkara dan menurun pada tahun 2008 menjadi 62 perkara. Kondisi tindak pidana kasus perikanan Jawa Tengah dinyatakan membaik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung lebih tinggi angka kasusnya dibandingkan Jawa Tengah. Grafik 2.4.4. Tren Jumlah Tindak Pidana Perikanan Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome  250  0 Capaian Outcome 200  -0,1 -0,2 Nasional  150  -0,3 Jateng  100  -0,4 Tren Nasional  -0,5 Tren Jateng  50  -0,6 0  -0,7 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren jumlah tindak pidana perikanan yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 152  
  • 164.       EKPD 2009 Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren, dimana tren Jawa Tengah adalah pertama stabil, menurun drastis, dan kemudian kembali menurun, sedangkan tren nasional pertama turun, naik, dan turun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan tindak pidana perikanan, yang ditunjukan dengan menurunnya jumlah tindak pidana perikanan di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, khususnya jumlah tindak pidana perikanan. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian jumlah tindak pidana perikanan di Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian jumlah tindak pidana perikanan Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian jumlah tindak pidana perikanan Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi kenaikan dan penurunan dalam jumlah tindak pidana perikanan. Pada tahun 2004 jumlah tindak pidana adalah 30 kasus dan meningkat tahun 2005 menjadi 32 kasus, kemudian meningkat menjadi 17 kasus pada tahun 2006, kemudian pada tahun 2007 turun menjadi 9 kasus, dan pada tahun 2008 kondisinya semakin membaik, yaitu jumlahnya menurun menjadi 3 kasus. Hal ini disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Meningkatnya pengawasan dan penegakan hukum untuk pengendalian eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan dengan memperbesar peran serta Kelompok Masyarakat Pengawas (Pokmaswas); Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 153  
  • 165.       EKPD 2009 2. Melaksanakan optimalisasi usaha perikanan tangkap, memasyarakatkan penggunaan alat tangkap yang ramah lingkungan dan pengembangan sarana dan prasarana pendukung perikanan tangkap Persentase Terumbu Karang dalam Keadaan Baik Terumbu karang adalah salah satu indikator penilaian dalam kualitas pengelolaan sumber daya alam laut dan lingkungan hidup. Semakin tingginya persentase terumbu karang dalam keadaan baik maka menunjukan bahwa pengelolaan sumber daya laut di daerah tersebut berhasil. Persentasenya dapat dilihat sebagai berikut: Tabel 2.4.5. Persentase Terumbu Karang dalam Keadaan Baik Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 31.46 47.71 0.000953592 0.003982394 2005 31.49 47.9 -0.063512226 0.078079332 2006 29.49 51.64 0.038318074 0.123160341 2007 30.62 58 0.011103854 0.039137931 2008 30.96 60.27 Sumber:Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase terumbu karang karang dalam keadaan baik di Jawa Tengah cenderung stabil selama lima tahun terakhir, dari 11 persen pada tahun 2004 menjadi hanya sebesar 11 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase terumbu karang dalam keadaan baik di Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya masih lebih besar, yang berkisar antara 29 persen hingga 31 persen dalam lima tahun terakhir. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 154  
  • 166.       EKPD 2009 Grafik 2.4.5. Tren Persentase Terumbu Karang dalam Keadaan Baik Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 70 0.15 Capaian Outcome 60 0.1 Tren Capaian Nasional 50 Outcome 40 0.05 Jawa Tengah 30 0 Tren Nasional 20 Tren Jawa Tengah 10 -0.05 0 -0.1 1 2 3 4 5 Tahun Sumber: Taman Nasional Balai Karimun Jawa Tengah, 2004-2009 Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase terumbu karang dalam keadaan baik yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase terumbu karang dalam keadaan baik Jawa Tengah cenderung naik tahun awal, kemudian meningkat cukup drastis pada tahun berikutnya, kemudian turunn terakhir. Sedangkan tren persentase terumbu karang dalam keadaan baik Nasional cenderung fluktuatif, sedikit menurun pada awal tahun, namun kemudian cenderung meningkat pada tengah dan akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan terumbu karang di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, khususnya persentase terumbu karang dalam keadaan baik. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase persentase terumbu karang dalam keadaan baik Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 155  
  • 167.       EKPD 2009 yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase persentase terumbu karang dalam keadaan baik Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau sejalan dengan tren capaian persentase persentase terumbu karang dalam keadaan baik Nasional, pada kondisi lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari peningkatan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi peningkatan persentase terumbu karang dalam keadaan baik. Pada tahun 2004 sampai 2008 pada kedalaman 10 meter yaitu 2004 sebsar 47,1 persen, 2005 sebesar 47,9 persen, tahun 2007 sebesar 58 persen, dan tahun 2008 sebesar 60,27 persen, sehingga persentase terumbu karang cenderung membaik. Hal ini disebabkan karena beberapa hal sebagai berikut : 1. Rehabilitasi dan konservasi habitat vital di laut/pesisir baik dengan penanganan fisik maupun vegetasi serta meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan peran serta masyarakat dalam menjaga kelestarian ekosistem/lingkungan. 2. Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengawasan dan Pengendalian Sumberdaya Kelautan dan Perikanan; 3. Meningkatnya pengawasan dan penegakan hukum untuk pengendalian eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan dengan memperbesar peran serta Kelompok Masyarakat Pengawas (Pokmaswas); Luas Kawasan Konservasi Laut Salah satu indikator dari kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan laut adalah luas kawasan konservasi laut. Penanganan permasalahan tersebut menjadi tugas pemerintah Jawa Tengah dan Nasional untuk tetap menjaga keutuhan sumber daya laut dan lingkungan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 156  
  • 168.       EKPD 2009 laut, hasilnya dalam peningkatan luas kawasan konservasi laut dapat dilihat pada tabel berikut ini Tabel 2.4.6. Luas Kawasan Konservasi Laut Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 8,6 0 0 0 2005 8,6 0 0 0 2006 8,6 0 0,081395349 0 2007 9,3 0 0,435483871 0 2008 13,35 5,5 0 0 Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa luas kawasan konservasi laut di Jawa Tengah cenderung stagnan dari tahun 2004 hingga 2007 yaitu tidak bergerak dari angka 0 ha, dan mengalami peningkatan pada tahun 2008 menjadi 5,5 ha. Kondisi luas kawasan konservasi laut di Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih besar, khususnya pada lima tahun terakhir yaitu berkisar antara 8,6 ha hingga 13,35 ha. Grafik 2.4.6. Tren Luas Kawasan Konservasi Laut Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 15  0,5 Tren Capaian Outcome  Capaian Outcome 0,4 Nasional  10  0,3 Jateng  0,2 Tren Nasional 5  0,1 Tren Jateng  0  0 2004 2005  2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 157  
  • 169.       EKPD 2009 Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase persentase terumbu karang dalam keadaan baik yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren dikarenakan dari tahun 2004 hingga tahun 2007 luas kawasan konservasi laut di Jawa Tengah adalah 0 ha. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan, khususnya luas kawasan konservasi laut. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian luas kawasan konservasi laut di Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian luas kawasan konservasi laut di Jawa Tengah dan Nasional tidak dapat dibandingkan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari peningkatan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi kemandegan dalam peningkatan luas kawasan konservasi laut. Pada tahun 2004 hingga tahun 2007 luas kawasan konservasi laut tidak bergerak dari angka 0. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan luas kawasan konservasi laut di Jawa Tengah membaik. Hal ini disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Rehabilitasi dan konservasi habitat vital di laut/pesisir baik dengan penanganan fisik maupun vegetasi serta meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan peran serta masyarakat dalam menjaga kelestarian ekosistem/lingkungan. 2. Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengawasan dan Pengendalian Sumberdaya Kelautan dan Perikanan; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 158  
  • 170.       EKPD 2009 3. Meningkatnya pengawasan dan penegakan hukum untuk pengendalian eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan dengan memperbesar peran serta Kelompok Masyarakat Pengawas (Pokmaswas); Tingkat Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Setelah dilakukan analisis capaian untuk semua sub indikator dari indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, maka pada bagian ini akan dilakukan analisis capaian gabungan dari semua sub indikator – Analisis Capaian Indikator Tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup atau Analisis Outcome. Analisis outcomes hanya dilakukan pada sub indikator yang datanya bersifat persentase, dalam hal ini terdapat 2 (dua) sub indikator, yaitu: 1) Persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis, dan 2) Persentase terumbu karang dalam keadaan baik. Rangkaian sub indikator Tingkat Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup tersebut telah disesuaikan maknanya yang “positif” untuk kemudian dirumuskan dalam notasi perhitungan outcomes sebagai berikut: Indikator = {Persentase luas lahan rehabilitasi hutan terhadap Tingkat lahan kritis + Persentase terumbu karang dalam Kualitas keadaan baik} / 2 Pengelolaan SDA dan LH Berdasarkan pada perhitungan di atas, diperoleh hasil kondisi outcomes indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup Nasional dan Provinsi Jawa Tengah sebagai berikut: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 159  
  • 171.       EKPD 2009 Tabel 2.4.7. Outcome Tingkat Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 16.245 25.0871 -0.002154509 0.002799094 2005 16.21 25.15732 -0.06477483 0.07578082 2006 15.16 27.06376 0.018469657 0.198750724 2007 15.44 32.4427 0.011010363 -0.03669479 2008 15.61 31.25223 Sumber: Berbagai Sumber Data, Diolah. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah cenderung meningkat selama lima tahun terakhir, mulai dari 25,08 persen pada tahun 2004 menjadi sebesar 31,25 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah ini dinyatakan masih lebih baik dibandingkan dengan kondisi outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup secara Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, dimana tahun 2004 sebesar 25.08 persen, kemudian tahun 2008 bahkan menurun menjadi 31.25 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 160  
  • 172.       EKPD 2009 Grafik 2.4.7. Outcome Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 40 0.25 0.2 Capaian Outcome 30 0.15 Tren Capaian 0.1 Nasional 20 Outcome 0.05 Jawa Tengah 10 0 -0.05 Tren Nasional 0 -0.1 Tren Jawa Tengah 1 2 3 4 5 Tahun Sumber: Berbagai Sumber Data, Diolah. Selanjutnya bila dilihat dari tren outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di atas, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren, khususnya pada tahun akhir. Tren outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup untuk Jawa Tengah cenderung naik pada tahun awal, kemudian meningkat secara drastis pada tahun tengahan dan menurun drastis pada tahun akhir. Sedangkan tren outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup secara Nasional cenderung menurun pada tahun awal, kemudian meningkat sedikit pada tahun tengahan dan menurun stabil pada tahun akhir. Artinya, dalam tiga tahun terakhir peningkatan kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah cenderung stabil. Analisis Relevansi. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan peningkatan kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup, khususnya terkait Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 161  
  • 173.       EKPD 2009 dengan persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis dan persentase terumbu karang dalam keadaan baik. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah menunjukkan kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase kualitas sumberdaya alam khususnya terjadi pada tahun awal dan akhir pengamatan. Deskripsi singkat dari kesimpulan di atas adalah selama lima tahun terakhir Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi permasalahan indikator tingkat kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah memenuhi dan sejalan dengan arahan dari pemerintah Pusat (Nasional). Beberapa permasalahan indikator tingkat kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah: Luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis, rehabilitasi lahan luar hutan, luas kawasan konservasi, jumlah tindak pidana perikanan, terumbu karang dalam keadaan baik, dan luas lahan konservasi laut. Permasalahan tersebut diatasi dengan penekanan pada beberapa sasaran pembangunan indikator tingkat kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah yang tercantum dalam dokumen perencanaan pembangunan daerah (lima tahunan dan tahunan), seperti: a) Tercapainya optimalisasi pemanfaatan lahan, rehabilitasi lahan kritis dan reboisasi tanah kosong di dalam kawasan hutan; b) Rehabilitasi, Perlindungan dan Konservasi Hutan; c) Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Devisa Sumber Daya Alam; d) Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam; e) Pengelolaan dan Pemanfaatan Kawasan Sumber Daya Hutan. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 162  
  • 174.       EKPD 2009 Analisis Efektivitas. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari persentase outcome kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase outcome. Pada tahun 2004 persentase outcome indikator kualitas sumberdaya alam dan lingkungan hidup Jawa Tengah sebesar 25,08 persen, pada tahun 2005 meningkat menjadi 25,15 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 27,06 persen, pada tahun 2007 meningkat menjadi 32,44 persen, dan terakhir tahun 2008 menurun menjadi 31,25 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah selama periode 5 tahun adalah membaik.. 2.4.2. Analisis Capaian Indikator Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup yang Spesifik dan Menonjol Kondisi indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup dijabarkan menggunakan tabel dan grafik outcome disertai dengan analisis relevansi dan analisis efektivitas, menunjukan posisi Jawa Tengah yang lebih baik dibandingkan dengan Nasional. Kondisi persentase dari beberapa sub indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, dipandang memiliki kesesuaian pola kecenderungan yang hampir sama (spesifik dan menonjol) dengan persentase outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumbe daya alam dan lingkungan hidup; sehingga sangat mendukung terciptanya tingkatan outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Berikut ini akan disajikan lima grafik yang menunjukan tingkat kesesuaian pola kecenderungan antara dua sub indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup dengan persentase Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 163  
  • 175.       EKPD 2009 outcome indikator tingkat kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Rehabilitasi luas lahan hutan terhadap lahan kritis Grafik 2.4.8. Kesesuaian Pola Kecenderungan Rehabilitasi Luas Lahan Hutan Terhadap Lahan Kritis dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 35 30 25 20 15 10 5 0 1 2 3 4 5 Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Huta Terhadap Lahan Kritis Tahun Outcome Kualitas Pengelolaan Sumber daya Alam dan Lingkungan Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya alam dan lingkungan hidup adalah stabil, naik, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan luas lahan hutan terhadap lahan kritis adalah stabil, stabil, naik, turun. Artinya, terdapat 3 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada tahun pertama, ketiga dan terakhir (stabil, naik, turun); sehingga persentase luas lahan hutan terhadap lahan kritis dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 164  
  • 176.       EKPD 2009 Grafik 2.4.9. Kesesuaian Pola Kecenderungan Terumbu Karang Dalam Keadaan Baik dengan Persentase Outcome Tingkat Kualitas Pengelolaan SDA dan LH Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 70 60 Persentase Terumbu Karang dalam 50 Keadaan Baik 40 30 Outcome Kualitas 20 Pengelolaan Sumber Daya Alam dan 10 Lingkungan Hidup 0 1 2 3 4 5 Tahun Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumber daya alam dan lingkungan hidup adalah stabil, stabil, naik, dan turun; sedangkan pola kecenderungan terumbu karangb dalam keadaan baik adalah stabil, naik, naik, naik. Artinya, terdapat 3 titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada tahun pertama, kedua, dan ketiga (stabil, naik, naik, naik); sehingga persentase terumbu karang dalam keadaan baik dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat kualitas sumberdaya alam dan lingkungan hidup di Jawa Tengah. 2.4.3. Rekomendasi Kebijakan Rekomendasi dirumuskan dari berbagai persentase sub indikator tingkat pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang menunjukan nilai relatif besar dari tahun ketahun sehingga memerlukan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 165  
  • 177.       EKPD 2009 intervensi penanganan yang lebih serius. Berdasarkan pada data tesebut, maka dirumuskan rekomendasi sebagai berikut: 1. Peningkatan pengelolaan sumber daya hutan yang berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi masyarakat; 2. Peningkatan produksi hasil hutan non kayu untuk kesejahteraan masyarakat sekitar hutan; 3. Pemantapan Kelembagaan dan Pengembangan Jaringan Kerja dan Kemitraan Penyuluhan Kehutanan; 4. Meningkatnya pengawasan dan penegakan hukum untuk pengendalian eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan dengan memperbesar peran serta Kelompok Masyarakat Pengawas (POKMASWAS); 5. Melaksanakan optimalisasi usaha perikanan tangkap, memasyarakatkan penggunaan alat tangkap yang ramah lingkungan dan pengembangan sarana dan prasarana pendukung perikanan tangkap; 6. Rehabilitasi dan konservasi habitat vital di laut/pesisir baik dengan penanganan fisik maupun vegetasi serta meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan peran serta masyarakat dalam menjaga kelestarian ekosistem/lingkungan. 2.5. INDIKATOR TINGKAT KESEJAHTERAAN SOSIAL Permasalahan. Dalam beberapa tahun terakhir ini, Pemerintah Prrovinsi Jawa Tengah terus mengupayakan penanganan permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya menekan jumlah Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS). Permasalahan PMKS yang harus segera ditangani adalah jumlah penduduk miskin yang cenderung semakin meningkat, antara lain gelandangan, pengemis, anak terlantar dan anak jalanan. Permasalahan PMKS lainnya yaitu korban bencana alam, korban tindak kekerasan, dan lain-lain. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 166  
  • 178.       EKPD 2009 Kondisi persentase penduduk miskin Provinsi Jawa Tengah cenderung bersifat fluktuatif selama beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2004 penduduk miskin sebesar 21,1 persen, tahun 2005 menurun menjadi 20,49 persen, tahun 2006 meningkat menjadi 22,19 persen, pada tahun 2007 menurun menjadi 20,43 persen, dan pada tahun 2008 menurun lagi menjadi 19,23 persen lebih rendah dalam dekade 5 tahun ini. Provinsi Jawa Tengah memiliki jumlah penyandang cacat yang cenderung meningkat tiap tahunnya. Pada tahun 2005 jumlah penyandang cacat sebesar 135.385 orang, pada thun 2006 sebesar 148.674 orang, tahun 2007 menurun menjadi 146.314 orang, dan pada tahun 2008 meningkat drastis menjadi 187.047 orang. Populasi anak jalanan di Jawa Tengah pada tahun 2004 sebesar 11.233 orang, pada tahun 2005 sebesar 10.025, pada tahun 2006 sebesar 10.196 orang, pada tahun 2007 menurun menjadi 9.770 orang dan pada tahun 2008 juga mengalami penurunan menjadi 8.027 orang. Populasi lanjut usia di Jawa Tengah cenderung mengalami peningkatan tiap tahunnya. Pada tahun 2004 sebesar 170.000 orang, tahun 2005 sebesar 170.230 orang, tahun 2006 sebesar 170.230 orang, tahun 2007 sebesar 206.390 orang, dan tahun 2008 naik menjadi 210.360 orang. Penyandang tuna sosial Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004 adalah 19.384 orang, tahun 2005 meningkat menjadi 25.952 orang, pada tahun 2006 sebesar 25.872, pada tahun 2007 meningkat menjadi 27.174 dan pada tahun 2008 menurun menjadi 25.578 orang. Korban NAPZA di Jawa Tengah dalam 5 (lima) tahun terakhir mengalami turun naik. Pada tahun 2004 sebesar 2.244 korban, pada tahun 2005 menurun menjdi 2.229 orang, pada tahun 2006 meningkat drastis menjdi 2.638 orang, Pada tahun 2007 menurun menjadi 2.257 orang dan pada tahun 2008 naik menjadi 2.562 orang. Populasi anak terlantar Provinsi Jawa Tengah cenderung mengalami kenaikan. Pada tahun 2004 jumlah anak terlantar 80.647 orang, Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 167  
  • 179.       EKPD 2009 meningkat pada tahun 2005 menjadi 99.322 orang. Pada tahun 2006 jumlah anak terlntar 90.724 orang dan pada tahun 2007 cenderung stabil sebesar 90.799 orang. Pada tahun 2008 mengalami kenaikan drastis jumlah anak terlantar menjadi 101.075 orang. Berdasarkan uraian di atas, permasalahan utama yang menyebabkan masih banyaknya jumlah PMKS adalah: 1. Masih banyaknya jumlah PMKS, seperti: fakir miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT), keterlantaran, kecacatan dan ketunasosialan, antara lain disebabkan oleh: a. Semakin meningkatnya jumlah penduduk miskin; b. Belum optimalnya penanganan PMKS; c. Masih terbatasnya sarana prasarana penanganan PMKS. 2. Masih rendahnya kualitas rehabilitasi kesejahteraan sosial, antara lain disebabkan oleh: a. Kurangnya pembinaan dan penanganan PMKS baik di Panti sosial mamupun diluar Panti sosial atau masyarakat; b. Belum adanya standar operasional dalam pemberian pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial; 3. Belum terbinanya secara optimal eks penyandang penyakit sosial (eks narapidana, Pekerja Seks Komersial (PSK), narkoba dan penyakit sosial lainnya), antara lain disebabkan oleh: a. Belum adanya kesadaran keluarga eks narapidana, PSK, narkoba dan penyandang penyakit sosial lainnya untuk melaporkan perkembangan kondisinya; b. Belum optimalnya lembaga/organisasi pembina penyandang penyakit sosial (eks narapidana, PSK, narkoba, dan penyakit sosial lainnya); c. Masih terbatasnya kegiatan untuk penangan penyandang penyakit sosial. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 168  
  • 180.       EKPD 2009 4. Belum optimalnya kelembagaan kesejahteraan sosial dalam penanganan dan pembinaan terhadap PMKS, antara lain disebabkan oleh: a. Masih terbatasnya lembaga yang menangani PMKS; b. Masih terbatasnya Sumber Daya Manusia (SDM) pengelola organisasi pelayanan kesejahteraan sosial; c. Masih rendahnya peran serta dunia usaha dalam pengembangan usaha kesejahteraan sosial. 5. Belum optimalnya kualitas penyelenggaraan dan penanggulangan bencana baik sebelum (pra bencana), pada saat (tanggap darurat bencana) maupun sesudah terjadinya bencana (pasca bencana) yang disebabkan antara lain oleh kurangnya kapasitas masyarakat dan aparatur, sarana dan prasarana serta upaya pencegahan dan kesiap-siagaan. Sasaran. Berdasarkan pada kompleksitas dan kemendesakan penanganan permasalahan peningkatan kesejahteraan sosial tersebut, maka Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mencanangkan beberapa sasaran pokok peningkatan kesejahteraan sosial, yaitu: a. Berkurangnya jumlah penyandang masalah kesejahteraan sosial; b. Meningkatnya pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial, meningkatnya keterampilan pengelola panti dalam memberikan layanan dan rehabilitasi sesuai standar operasional; c. Terbinanya eks penyandang penyakit sosial (eks narapidana, PSK, narkoba dan penyakit sosial) d. Meningkatnya kapasitas kelembagaan kesejahteraan sosial; e. Meningkatnya upaya pencegahan, kesiap-siagaan dan pengurangan resiko bencana; f. Meningkatnya penyelamatan dan evakuasi terhadap korban bencana, penanganan pengungsi dan pemulihan sarana prasrana vital untuk aktivitas masyarakat; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 169  
  • 181.       EKPD 2009 g. Meningkatnya kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana melalui perbaikan pemulihan, peningkatan dan pembangunan yang lebih baik; h. Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana, peralatan, dan logistik bencana. Kebijakan. Sasaran peningkatan kesejahteraan sosial yang dicanangkan di atas, selanjutnya dilaksanakan dengan beberapa kebijakan peningkatan kesejahteraan sosial sebagai berikut: a. Peningkatan kualitas penangan PMKS dalam melindungi dan mengembalikan fungsi sosial dan masyarakat; b. Penyusunan standar operasional dalam pemberian pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial; c. Peningkatan partisipasi masyarakat dalam penangann penyandang masalah kesejahteraan sosial; d. Peningkatan kualitas penanggulangan bencana yang terencana, terkoordinasi dan menyeluruh. Selanjutnya, kebijakan-kebijakan di atas dijabarkan lebih lanjut dalam program-program peningkatan kesejahteraan sosial sebagai berikut: a. Pemberdayaan fakir miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan PMKS lainnya; b. Pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial; c. Pembinaan eks penyandang penyakit sosial (eks narapidana, PSK, narkota dan penyakit sosial lainnya); d. Pemberdayaan kelembagaan kesejahteraan sosial; e. Penyelenggaraan penanggulangan bencana. Hasil. Setelah Jawa Tengah melaksanakan berbagai kebijakan dan program peningkatan kesejahteraan sosial tersebut, maka telah diperoleh beberapa hasil atau dampak sebagai berikut : a. Terpenuhinya sarana dan prasarana pendukung usaha bagi keluarga miskin; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 170  
  • 182.       EKPD 2009 b. Menurunnya jumlah keluarga miskin di Jawa Tengah; c. Menurunnya jumlah penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) sebesar 5%; d. Meningkatnya sarana dan prasarana panti-panti sosial; e. Meningkatnya kualitas penanganan dan kapasitas lembaga yang menangani PMKS; 2.5.1. Capaian Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial Analisis capaian indikator disajikan dengan menggunakan pola induktif, pertama kali dianalisis capaian untuk setiap sub indikator dari indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial, kemudian dilanjutkan dengan analisis indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial. Persentase Penduduk Miskin Tingkat kesejahteraan sosial suatu masyarakat atau daerah dapat dilihat dari seberapa banyak jumlah penduduk yang masuk dalam kategori miskin. Semakin banyak jumlah penduduk miskin suatu daerah maka semakin rendah tingkat kesejahteraan sosial masyarakatnya. Tabel 2.5.1. Persentase Penduduk Miskin Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 16,66 21,11 0,00180072 -0,02936997 2005 16,69 20,49 0,063511084 0,082967301 2006 17,75 22,19 -0,06591549 -0,07931501 2007 16,58 20,43 -0,06996381 -0,05873715 2008 15,42 19,23 Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase penduduk miskin di Jawa Tengah cenderung bersifat fluktuatif selama lima tahun terakhir dan berada pada kisaran 19 persen hingga 21 persen dari total jumlah penduduk. Kondisi persentase penduduk miskin Jawa Tengah Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 171  
  • 183.       EKPD 2009 dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya lebih kecil, berkisar antara 15 persen hingga 17 persen dari total jumlah penduduk selama lima tahun terakhir. Grafik 2.5.1. Tren Persentase Penduduk Miskin Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 25 0,1 Tren Capaian Outcome  Capaian Outcome 0,08 20 0,06 0,04 Nasional  15 0,02 Jateng  0 10 -0,02 Tren Nasional -0,04 Tren Jateng  5  -0,06 -0,08 0  -0,1 2004  2005  2006 2007 2008 Tahun Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase jumlah penduduk miskin yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional memiliki kemiripan jalur tren, pertama meningkat drastis, tahun kedua menurun drastis, dan kembali menurun sedikit. Sedangkan Nasional meningkat drastis, menurun drastis, dan sedikit meningkat. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan kemiskinan, yang ditunjukan dengan penurunan jumlah penduduk miskin di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya jumlah penduduk miskin. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase penduduk miskin Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 172  
  • 184.       EKPD 2009 menunjukkan bahwa tren capaian persentase penduduk miskin Jawa Tengah menunjukan kemiripan atau sejalan dengan tren capaian persentase penduduk miskin Nasional. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase jumlah penduduk miskin. Pada tahun 2004 persentase penduduk miskin Jawa Tengah sebesar 21,11 persen, kemudian meningkat menjadi 22,19 persen pada tahun 2006, kemudian pada tahun 2008 kondisinya semakin membaik, yaitu persentasenya menurun menjadi 19,23 persen. Keberhasilan ini tidak lepas dari perhatian dan kerja keras dari pemerintah untuk mengentaskan kemiskinan. Keberhasilan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dalam menurunkan angka penduduk miskin dikarenakan beberapa hal berikut ini : 1. Keberhasilan program BLT, JAMKESMAS, serta program-program penanggulangan kemiskinan dari pemerintah yang lain; 2. Kesadaran masyarakat untuk selalu meningkatkan kualitas dan kuantitas hidupnya dengan berwiraswasta Tingkat Pengangguran Terbuka Salah satu dampak dari memburuknya kondisi perekonomian adalah terganggunya proses produksi yang dapat diikuti dengan pemutusan hubungan kerja, yang menimbulkan fenemonena pengangguran. Penanganan pengangguran menjadi prioritas dalam pembangunan Jawa Tengah dan Nasional dalam lima tahun terakhir, yang tampak hasilnya dalam penurunan persentase pengangguran terbuka pada tabel berikut ini: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 173  
  • 185.       EKPD 2009 Tabel 2.5.2. Tingkat Pengangguran Terbuka Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 9,86 17,72 0,442190669 -0,33860045 2005 14,22 11,72 -0,27707454 -0,31569966 2006 10,28 8,02 -0,11381323 -0,03990025 2007 9,11 7,7 -0,07135016 -0,07532468 2008 8,46 7,12 Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase pengangguran terbuka di Jawa Tengah cenderung menurun secara signifikan selama lima tahun terakhir, dari 17,72 persen pada tahun 2004 menjadi hanya sebesar 7,12 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase pengangguran terbuka Jawa Tengah dinyatakan lebih baik dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya masih lebih besar, khususnya pada kondisi tahun terakhir (2008), yaitu sebesar 8,46 persen. Grafik 2.5.2. Tren Tingkat Pengangguran Terbuka Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 20 0,5 Tren Capaian Outcome 18 0,4 Capaian Outcome 16 0,3 14 0,2 Nasional  12 0,1 Jateng  10 0 Tren Nasional 8 6 -0,1 Tren Jateng 4 -0,2 2 -0,3 0 -0,4 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Jawa Tengah Dalam Angka, BPS, 2005-2009. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 174  
  • 186.       EKPD 2009 Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase pengangguran terbuka yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional sedikit memiliki kemiripan jalur tren. Tren pengangguran terbuka Jawa Tengah cenderung meningkat sedikit pada tahun awal, kemudian meningkat agak drastis pada tahun berikutnya, kemudian semakin meningkat dengan menurun pada tahun terakhir. Sedangkan tren pengangguran terbuka Nasional cenderung menurun secara drastis pada awal tahun, namun kemudian cenderung meningkat pada tengah dan akhir tahun. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan pengurangan jumlah pengangguran terbuka di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya pengangguran terbuka. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase pengangguran terbuka Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase pengangguran terbuka Jawa Tengah menunjukan satu tahun kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase pengangguran terbuka Nasional, khususnya pada kondisi awal dan terakhir dari lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase pengangguran terbuka. Pada tahun 2004 persentase pengangguran terbuka Jawa Tengah sebesar 17,72 persen, pada tahun 2005 menurun menjadi 11,72 persen, tahun 2006 menurun lagi menjadi 8,02, pada tahun 2007 menurun menjadi 7,7 persen, dan terakhir tahun 2008 menurun kembali menjadi tinggal 7,12 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 175  
  • 187.       EKPD 2009 pengangguran terbuka di Jawa Tengah semakin membaik dari tahun ke tahun. Artinya bahwa pemerintah berhasil menurunkan tingkat pengangguran terbuka, ini disebabkan karena beberapa hal berikut ini : 1. Kesadaran masyarakat untuk hidup mandiri tanpa bergantung pada pemerintah; 2. Adanya program padat karya; 3. Masyarakat tidak hanya memiliki kemampuan dalam bidang pendidikan formal, akan tetapi juga kuat dalam bidang non formal Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak Peningkatan kesejahteraan sosial menjadi sasaran utama pembangunan di Jawa Tengah dan Nasional. Upaya yang dilakukan antara lain dengan perbaikan pelayanan bidang kesejahteraan sosial bagi anak, seperti pelayanan yang diberikan kepada Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal. Kondisi pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak (untuk tiga kasus di atas) tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.5.3. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak (Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 2.18 6.161578917 -0.10550459 -0.49697097 2005 1.95 3.099453086 -0.12307692 0.047655391 2006 1.71 3.247158736 -0.1754386 -0.19485916 2007 1.41 2.614420119 -0.11347518 -0.22913355 2008 1.25 2.015368758 Sumber: Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Perlu ditegaskan bahwa sub indikator ini bermakna negatif, artinya semakin besar persentase maka semakin buruk. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase pelayanan kesejahteraan sosial (Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal) di Jawa Tengah cenderung menurun secara signifikan selama lima tahun terakhir, dari 6,16 persen Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 176  
  • 188.       EKPD 2009 pada tahun 2004 menjadi hanya sebesar 2,01 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase pelayanan kesejahteraan sosial Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya sudah lebih kecil (sedikit), dimana tahun 2004 sebesar 2,18 persen, kemudian tahun 2008 semakin kecil lagi Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal yang mendapatkan pelayanan kesejahteraan sosial, yaitu sebesar 1,25 persen. Grafik 2.5.3. Tren Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak (Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 7  0,1 6  0 5  -0,1 Tren Capaian Outcome Capaian Outcome Nasional  4  -0,2 Jateng Tren Nasional  3  -0,3 Tren Jateng  2  -0,4 1  -0,5 0  -0,6 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak (Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal) yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak sedikit memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase pelayanan kesejahteraan sosial Jawa Tengah cenderung meningkat Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 177  
  • 189.       EKPD 2009 drastis pada tahun awal, kemudian cenderung mengalami sedikit penurunan pada tahun tengahan dan tahun akhir. Sedangkan tren persentase pelayanan kesejahteraan sosial Nasional cenderung menurun pada tahun awal dan tahun tengahan, untuk kemudian sedikit meningkat pada tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan pelayanan kesejahteraan sosial bagi Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal di Jawa Tengah. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya pelayanan kesejahteraan sosial bagi Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase pelayanan kessos Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase pelayanan kessos Jawa Tengah menunjukan satu tahun kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase pelayanan kessos Nasional, khususnya pada kondisi tahun awal dan tahun akhir dari lima tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase pelayanan kessos. Pada tahun 2004 persentase pelayanan kessos Jawa Tengah sebesar 6,64 persen, pada tahun 2005 menurun menjadi 3,23 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 3,37, pada tahun 2007 kembali menurun menjadi 2,69 persen, dan terakhir tahun 2008 menurun kembali menjadi tinggal 2,01 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan pelayanan kesejahteraan sosial Anak Terlantar, Anak Jalanan, dan Anak Nakal di Jawa Tengah semakin memburuk dari tahun ke tahun, khususnya bila dilihat dari semakin berkurangnya jumlah anak yang diberi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 178  
  • 190.       EKPD 2009 pelayanan. Namun, sebaliknya dapat dimaknai semakin baik, bila dilihat dari menurunnya jumlah Anak Jalanan, Anak Terlantar, dan Anak Nakal dalam kasus PMKS. Ini dikarenakan beberapa hal berikut ini : 1. Masih rendahnya perhatian pemerintah dalam pemberian pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak terlantar; 2. Masih rendahnya partisipasi masyarakat untuk ikut berperan dalam penanganan pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak terlantar; 3. Terjadinya gempa bumi di Yogyakarta pada tahun 2006 yang mengakibatkan banyak anak-anak yang berasal dari Yogyakarta yang mengadu nasib ke Provinsi Jawa Tengah untuk menjadi anak jalanan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia Peningkatan kesejahteraan sosial menjadi sasaran utama pembangunan di Jawa Tengah dan Nasional. Upaya yang dilakukan antara lain dengan perbaikan pelayanan bidang kesejahteraan sosial, seperti pelayanan yang diberikan kepada Bagi Lanjut Usia (Lansia). Kondisi pelayanan kesejahteraan sosial untuk Lansia tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.5.4. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lansia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 1,42 1,75 -0,25352113 -0,06285714 2005 1,06 1,64 -0,33962264 0,146341463 2006 0,7 1,88 0,314285714 -0,20744681 2007 0,92 1,49 -0,2173913 -0,04026846 2008 0,72 1,43 Sumber: Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Perlu ditegaskan bahwa sub indikator ini bermakna negatif, artinya semakin besar persentase maka semakin buruk. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase pelayanan kesejahteraan sosial untuk Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 179  
  • 191.       EKPD 2009 Lansia di Jawa Tengah cenderung menurun secara signifikan selama lima tahun terakhir, dari 1,75 persen pada tahun 2004 menjadi sebesar 1,43 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase pelayanan kesejahteraan sosial Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya sudah lebih kecil (sedikit), dimana tahun 2004 sebesar 1,42 persen, kemudian tahun 2008 semakin kecil lagi Lansia yang mendapatkan pelayanan kesejahteraan sosial, yaitu sebesar 0,72 persen. Grafik 2.5.4. Tren Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lansia Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tren Capaian Outcome 2 0,4 Capaian Outcome 1,5  0,2 Nasional  Jateng  1 0 Tren Nasional 0,5  -0,2 Tren Jateng  0 -0,4 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase pelayanan kesejahteraan sosial untuk Lansia yang tampak pada grafik di atas ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren. Tren persentase pelayanan kesejahteraan sosial untuk Lansia Jawa Tengah cenderung meningkat pada tahun awal, kemudian menurun pada tahun tengahan, meningkat kembali pada tahun akhir. Sedangkan tren persentase pelayanan kesejahteraan sosial untuk Lansia secara Nasional cenderung menurun pada tahun awal dan meningkat drastis pada tahun tengahan, untuk kemudian menurun kembali secara drastis pada tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 180  
  • 192.       EKPD 2009 penanganan permasalahan pelayanan kesejahteraan sosial bagi Lansia di Jawa Tengah, yang ditunjukan dengan penurunan jumlah PMKS Lansia. Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya pelayanan kesejahteraan sosial bagi Lansia. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase pelayanan kessos Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase pelayanan kessos bagi Lansia Jawa Tengah menunjukan ketidakmiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase pelayanan kessos Lansia Nasional, hal ini terjadi pada semua titik tahun pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase pelayanan kessos bagi lansia. Pada tahun 2004 persentase pelayanan kessos Lansia Jawa Tengah sebesar 1,75 persen, pada tahun 2005 menurun menjadi 1,64 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 1,88, pada tahun 2007 kembali menurun menjadi 1,49 persen, dan terakhir tahun 2008 menurun kembali menjadi tinggal 1,43 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan pelayanan kesejahteraan sosial Lansia di Jawa Tengah memburuk dari tahun ke tahun, khususnya bila dilihat dari semakin berkurangnya jumlah lansia yang diberi pelayanan. Namun, sebaliknya dapat dimaknai semakin baik, bila dilihat dari menurunnya jumlah lansia dalam kasus PMKS. Membaiknya permasalahan kesejahteraan sosial lansia disebabkan oleh: 1. Kesadaran masyarakat untuk hidup mandiri tanpa bergantung pada pemerintah; 2. Adanya program padat karya; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 181  
  • 193.       EKPD 2009 3. Masyarakat tidak hanya memiliki kemampuan dalam bidang pendidikan formal, akan tetapi juga kuat dalam bidang non formal Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial Peningkatan kesejahteraan sosial menjadi sasaran utama pembangunan di Jawa Tengah dan Nasional. Upaya yang dilakukan antara lain dengan perbaikan pelayanan dan rehabilitasi sosial, khususnya bagi penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA. Kondisi pelayanan dan rehabilitasi sosial untuk kasus ini tampak pada tabel berikut ini: Tabel 2.5.5. Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial (Penyandang Cacat, Tuna Sosial, dan Korban NAPZA) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 1 6,519326799 0,13 -0,74445304 2005 1,13 1,665994155 0,115044248 0,42519581 2006 1,26 2,374367889 -0,57936508 -0,04980618 2007 0,53 2,256109704 0,396226415 -0,37485257 2008 0,74 1,410401186 Sumber: Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Perlu ditegaskan bahwa sub indikator ini bermakna negatif, artinya semakin besar persentase maka semakin buruk. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial untuk penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA di Jawa Tengah cenderung menurun secara signifikan selama lima tahun terakhir, dari 6,52 persen pada tahun 2004 menjadi sebesar 1,41 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Jawa Tengah dinyatakan lebih buruk dibandingkan dengan Nasional, yang cenderung persentasenya sudah kecil (sedikit), dimana tahun 2004 sebesar 1,00 persen, kemudian tahun 2008 semakin kecil lagi penyandang cacat, tuna Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 182  
  • 194.       EKPD 2009 sosial, dan korban NAPZA yang mendapatkan pelayanan dan rehabilitasi sosial, yaitu sebesar 0,74 persen. Grafik 2.5.5. Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial (Penyandang Cacat, Tuna Sosial, dan Korban NAPZA) Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 7 0,6 6 0,4 Tren Capaian Outcome Capaian Outcome  5 0,2 Nasional 0 4 Jateng  -0,2 3 Tren Nasional  -0,4 2 Tren Jateng  -0,6 1 -0,8 0 -1 2004 2005 2006 2007 2008 Tahun Sumber: Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah, 2005-2009. Selanjutnya bila dilihat dari tren persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial untuk penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA yang tampak pada grafik di bawah ini, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional sedikit memiliki kemiripan jalur tren, khususnya pada tahun tengahan. Tren persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial untuk tersebut untuk Jawa Tengah cenderung meningkat secara drastis pada tahun awal, kemudian terus menurun secara signifikan pada tahun tengahan dan tahun akhir. Sedangkan tren persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial untuk penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA secara Nasional cenderung statis pada tahun awal, kemudian menurun pada tahun tengahan, dan meningkat secara drastis pada tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam penanganan permasalahan pelayanan dan rehabilitasi sosial bagi penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 183  
  • 195.       EKPD 2009 Analisis Relevansi dan Efektivitas. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya pelayanan dan rehabilitasi sosial bagi penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA. Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren capaian persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren capaian persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial bagi penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA Jawa Tengah menunjukan sedikit kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Lansia Nasional, hal ini terjadi khususnya pada tahun tengahan pengamatan. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari kinerja pembangunan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial bagi penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA. Pada tahun 2004 persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Jawa Tengah sebesar 6,52 persen, pada tahun 2005 menurun menjadi 1,67 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 2,38, pada tahun 2007 kembali menurun menjadi 2,26 persen, dan terakhir tahun 2008 menurun kembali menjadi tinggal 1,41 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi penanganan permasalahan pelayanan dan rehabilitasi penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA di Jawa Tengah memburuk dari tahun ke tahun, khususnya bila dilihat dari semakin berkurangnya jumlah penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA yang diberi pelayanan. Namun, sebaliknya dapat dimaknai semakin baik, bila dilihat dari menurunnya jumlah penyandang cacat, tuna sosial, dan korban NAPZA Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 184  
  • 196.       EKPD 2009 dalam kasus PMKS. Meningkatnya pelayanan rehabilitasi sosial disebabkan oleh : 1. Meningkatnya kegiatan pembinaan eks penyandang penyakit sosial (eks narapidana, PSK, narkoba dan penyakit sosial lainnya); 2. Meningkatnya peran serta masyarakat dalam penanganan PMKS; 3. Tersusunnya standar operasional pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial; 4. Meningkatnya jumlah dan keterampilan tenaga yang menangani PMKS. Tingkat Kesejahteraan Sosial Setelah dilakukan analisis capaian untuk semua sub indikator dari indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial, maka pada bagian ini akan dilakukan analisis capaian gabungan dari semua sub indikator – Analisis Capaian Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial atau Analisis Outcome. Analisis outcomes hanya dilakukan pada sub indikator yang datanya bersifat persentase, dalam hal ini terdapat 5 (lima) sub indikator, yaitu: 1) Persentase Penduduk Miskin, 2) Tingkat Pengangguran Terbuka, 3) Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak, 4) Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia, dan 5) Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial. Rangkaian sub indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial tersebut telah disesuaikan maknanya yang “negatif” untuk kemudian dirumuskan dalam notasi perhitungan outcomes sebagai berikut: Indikator = {(100% - persentase penduduk miskin) + (100% - Tingkat tingkat pengangguran terbuka) + (100% - persentase Kesejahteraan pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak) + (100% - Sosial persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia) + (100% - persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial)} / 5 Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 185  
  • 197.       EKPD 2009 Berdasarkan pada perhitungan di atas, diperoleh hasil kondisi outcomes indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial secara Nasional dan Provinsi Jawa Tengah sebagai berikut: Tabel 2.5.6. Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Tahun Nasional Jateng Tren Nas Tren Jateng 2004 93,776 89,25231575 -0,00838168 0,033599514 2005 92,99 92,25115017 0,007205076 0,001974775 2006 93,66 92,43332539 0,006726457 0,007080865 2007 94,29 93,08783327 0,004157387 0,007225727 2008 94,682 93,76046058 Sumber: Berbagai Sumber Data Diolah, 2005-2009. Perlu ditegaskan bahwa sub indikator ini bermakna negatif, artinya semakin besar persentase outcome maka semakin buruk tingkat kesejahteraan rakyat. Berdasarkan pada data di atas diketahui bahwa persentase outcome indikator tingkat kesejahteraan rakyat Jawa Tengah cenderung meningkat selama lima tahun terakhir, mulai dari 89,25 persen pada tahun 2004 menjadi sebesar 93,76 persen pada tahun 2008. Kondisi persentase outcome indikator tingkat kesejahteraan rakyat Jawa Tengah ini dinyatakan masih lebih baik dibandingkan dengan kondisi outcome indikator tingkat kesejahteraan rakyat secara Nasional, yang cenderung persentasenya lebih besar, dimana tahun 2004 sebesar 93,78 persen, kemudian tahun 2008 bahkan bertambah menjadi sebesar 94,68 persen. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 186  
  • 198.       EKPD 2009 Grafik 2.5.6. Tren Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Nasional dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 96 0,04 95 0,035 Tren Capaian Outcome  94 0,03 Capaian Outcome  93 0,025 Nasional 92 0,02 0,015 Jateng 91 0,01 Tren Nasional 90 0,005 89 Tren Jateng  0 88 -0,005 87 -0,01 86 -0,015 2004 2005  2006 2007 2008 Tahun Sumber: Berbagai Sumber Data Diolah, 2005-2009 Selanjutnya bila dilihat dari tren outcome indikator tingkat kesejahteraan rakyat di atas, menunjukan bahwa Jawa Tengah dan Nasional tidak memiliki kemiripan jalur tren, khususnya pada tahun tengahan hampir terjadi pemusatan yang sama. Tren outcome indikator tingkat kesejahteraan sosial untuk Jawa Tengah cenderung menurun secara drastis pada tahun awal, kemudian meningkat sedikit sekali pada tahun tengahan dan tahun akhir. Sedangkan tren outcome indikator kesejahteraan sosial secara Nasional cenderung meningkat pada tahun awal, kemudian menurun sedikit pada tahun tengahan dan tahun akhir. Artinya, dalam lima tahun terakhir telah terjadi perbaikan dalam peningkatan kesejahteraan sosial masyarakat di Jawa Tengah. Analisis Relevansi. Analisis Relevansi digunakan untuk menganalisis sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah mampu menjawab permasalahan kesejahteraan sosial, khususnya terkait dengan pengurangan kemiskinan, pengurangan pengangguran terbuka, pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak dan lansia, serta pelayanan dan rehabilitasi sosial. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 187  
  • 199.       EKPD 2009 Analisis relevansi dilakukan dengan membandingkan tren outcome indikator tingkat kesejahteraan sosial Jawa Tengah dengan Nasional. Berdasarkan data yang ada pada grafik di atas menunjukkan bahwa tren outcome indikator tingkat kesejahteraan sosial Jawa Tengah menunjukan tidak ada kemiripan atau tidak sejalan dengan tren capaian persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Lansia Nasional, hal ini terjadi khususnya pada tahun tengahan pengamatan. Deskripsi singkat dari kesimpulan di atas adalah selama lima tahun terakhir Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi permasalahan peningkatan kesejahteraan sosial memenuhi dan sejalan dengan arahan dari pemerintah Pusat (Nasional). Beberapa permasalahan kesejahteraan sosial yang menjadi prioritas adalah penurunan jumlah penduduk miskin, gelandangan, pengemis, anak terlantar, anak jalanan, korban bencana alam, korban tindak kekerasan, dan lain-lain. Permasalahan tersebut diatasi dengan penekanan pada beberapa sasaran pembangunan kesejahteraan sosial yang tercantum dalam dokumen perencanaan pembangunan daerah (lima tahunan dan tahunan), seperti: a) Berkurangnya jumlah penyandang masalah kesejahteraan sosial; b) Meningkatnya pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial, meningkatnya keterampilan pengelola panti dalam memberikan layanan dan rehabilitasi sesuai standar operasional; c) Terbinanya eks penyandang penyakit sosial (eks narapidana, PSK, narkoba dan penyakit sosial); d) Meningkatnya kapasitas kelembagaan kesejahteraan sosial; e) Meningkatnya upaya pencegahan, kesiap- siagaan dan pengurangan resiko bencana; f) Meningkatnya penyelamatan dan evakuasi terhadap korban bencana, penanganan pengungsi dan pemulihan sarana prasrana vital untuk aktivitas masyarakat; g) Meningkatnya kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana melalui perbaikan pemulihan, peningkatan dan pembangunan yang lebih Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 188  
  • 200.       EKPD 2009 baik; dan h) Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana, peralatan, dan logistik bencana. Analisis Efektivitas. Analisis Efektivitas digunakan untuk mengukur kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Apabila dilihat dari persentase outcome indikator kesejahteraan sosial di Jawa Tengah selama lima tahun terakhir, tampak bahwa telah terjadi penurunan persentase outcome. Pada tahun 2004 persentase outcome indikator kesejahteraan sosial Jawa Tengah sebesar 89,25 persen, pada tahun 2005 meningkat menjadi 92,25 persen, tahun 2006 meningkat sedikit menjadi 92,43, pada tahun 2007 meningkat menjadi 93,09 persen, dan terakhir tahun 2008 sedikit menurun menjadi 93,76 persen. Berdasarkan kondisi tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi dan upaya peningkatan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah membaik, khususnya pada tahun terakhir. Hasil pembangunan kesejahteraan sosial di Jawa Tengah ditunjukan dari terjadinya penurunan persentase penduduk miskin, dari 21,1 persen pada tahun 2004 menjadi 19,23 persen pada tahun 2008 dan penurunan jumlah anak jalanan dari 11.233 anak pada tahun 2004 menjadi 8.027 anak pada tahun 2008. Namun untuk kondisi PMKS yang lain cenderung masih ditemukan kondisi peningkatan, seperti jumlah penyandang cacat (2004 sebanyak 135.385 orang, 2008 sebanyak 187.047 orang), jumlah lanjut usia (2004 sebanyak 170.000 orang, 2008 sebanyak 210.360 orang), jumlah penyandang tuna sosial (2004 sebanyak 19.384 orang, 2008 sebanyak 25.578 orang), jumlah korban NAPZA (2004 sebanyak 2.244 orang, 2008 sebanyak 2.562 orang), dan jumlah anak terlantar (2004 sebanyak 80.647 anak, 2008 101.075 anak). 2.5.2. Analisis Capaian Indikator Tingkat Kesejahteraan Rakyat yang Spesifik dan Menonjol Kondisi indikator tingkat kesejahteraan sosial yang terjabarkan menggunakan tabel dan grafik outcome disertai dengan analisis relevansi Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 189  
  • 201.       EKPD 2009 dan analisis efektivitas, menunjukan posisi Jawa Tengah yang lebih baik dibandingkan dengan Nasional. Kondisi persentase dari beberapa sub indikator tingkat kesejahteraan sosial, dipandang memiliki kesesuaian pola kecenderungan yang hampir sama (spesifik dan menonjol) dengan persentase outcome indikator tingkat kesejahteraan sosial; sehingga sangat mendukung terciptanya tingkatan outcome indikator kesejahteraan sosial. Berikut ini akan disajikan lima grafik yang menunjukan tingkat kesesuaian pola kecenderungan antara lima sub indikator tingkat kesejahteraan sosial dengan persentase outcome indikator tingkat kesejahteraan sosial. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 190  
  • 202.       EKPD 2009 Grafik 2.5.7. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Penduduk Miskin dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100 50  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kesejahteraan Sosial Persentase Penduduk Miskin Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kesejahteraan sosial adalah naik, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase penduduk miskin adalah stabil, stabil, stabil, dan turun. Artinya, hanya terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik kedua dan terakhir (stabil, stabil); sehingga persentase penduduk miskin dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat partisipasi sosial di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 191  
  • 203.       EKPD 2009 Grafik 2.5.8. Kesesuaian Pola Kecenderungan Tingkat Pengangguran Terbuka dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  50  0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kesejahteraan Sosial Tingkat Pengangguran Terbuka Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kesejahteraan sosial adalah naik, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan tingkat pengangguran terbuka adalah turun, turun, stabil, dan stabil. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada dua titik terakhir (stabil, dan stabil); sehingga tingkat pengangguran terbuka dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat partisipasi sosial di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 192  
  • 204.       EKPD 2009 Grafik 2.5.9. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100 80 60 40 20 0  2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kesejahteraan Sosial Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak (Anak Terlantar, Anak Nakal, dan Jalanan) Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kesejahteraan sosial adalah naik, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak adalah turun, stabil, stabil, dan turun. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik kedua dan ketiga (stabil dan stabil); sehingga persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat partisipasi sosial di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 193  
  • 205.       EKPD 2009 Grafik 2.5.10. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100 80 60 40 20 0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kesejahteraan Sosial Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kesejahteraan sosial adalah naik, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia adalah stabil, stabil, stabil, dan stabil. Artinya, terdapat tiga titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada tiga titik terakhir (stabil, stabil, dan stabil); sehingga persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia dinyatakan spesifik dan menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat partisipasi sosial di Jawa Tengah. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 194  
  • 206.       EKPD 2009 Grafik 2.5.11. Kesesuaian Pola Kecenderungan Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak dengan Persentase Outcome Tingkat Kesejahteraan Sosial Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004-2008 Kesesuaian Pola Kecenderungan 100  80 60 40 20 0 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kesejahteraan Sosial Pelayanan Rehabilitasi Sosial (Penyandang Cacat, Tuna Sosial, dan Penyalahgunaan NAPZA) Berdasarkan pada lima titik pada grafik di atas tampak bahwa pola kecenderungan persentase outcome tingkat kesejahteraan sosial adalah naik, stabil, stabil, dan stabil; sedangkan pola kecenderungan persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial adalah turun, stabil, stabil, dan turun. Artinya, terdapat dua titik pola kecenderungan yang memiliki kesesuaian, yaitu pada titik kedua dan titik ketiga (stabil dan stabil); sehingga persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial dinyatakan cukup spesifik dan cukup menonjol dalam mendukung terciptanya pola kecenderungan persentase outcome tingkat partisipasi sosial di Jawa Tengah. Akhirnya dapat disimpulkan bahwa dari lima sub indikator tingkat kesejahteraan sosial, ternyata memiliki perbedaan kesesuaian pola kecenderungan. Sub indikator yang dinyatakan paling spesifik dan paling menonjol adalah persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia; kemudian diikuti oleh tingkat pengangguran terbuka, persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak dan persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 195  
  • 207.       EKPD 2009 2.5.3. Rekomendasi Kebijakan Rekomendasi dirumuskan dari berbagai persentase sub indikator tingkat kesejahteraan sosial yang menunjukan nilai relatif besar dari tahun ketahun sehingga memerlukan intervensi penanganan yang lebih serius. Berdasarkan pada data tesebut, maka dirumuskan rekomendasi sebagai berikut: 1. Peningkatan kualitas penanganan PMKS dalam melindungi dan mengembalikan fungsi sosial dan masyarakat; melalui: a) pemberdayaan fakir miskin dan komunitas adat terpencil (KAT); b) pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial; c) pembinaan eks penyandang penyakit sosial, dan lain-lain. 2. Penyusunan standar operasional dalam pemberian pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial. 3. Peningkatan partisipasi masyarakat dalam penanganan penyandang masalah kesejahteraan sosial. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 196  
  • 208.       EKPD 2009 BAB III PENUTUP 3.1. KESIMPULAN Berdasarkan pada penyajian data dan analisis yang telah dilakukan pada bagian sebelumnya, maka berikut ini disimpulkan beberapa hal pokok terkait dengan tingkat pencapaian tujuan/sasaran pembangunan Provinsi Jawa Tengah dibandingkan dengan tujuan/sasaran Nasional, yaitu: 1. Tujuan/sasaran pembangunan Jawa Tengah telah dirumuskan dengan memperhatikan tujuan/sasaran pembangunan Nasional, yang tergambar dari 5 (lima) indikator evaluasi kinerja pembangunan daerah, yaitu: a. Peningkatan kualitas pelayanan publik dan demokrasi; b. Peningkatan kualitas sumber daya manusia; c. Peningkatan pembangunan ekonomi; d. Peningkatan kualitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup; e. Peningkatan kesejahteraan sosial. 2. Relevansi pencapaian tujuan/sasaran pembangunan Jawa Tengah dikaitkan dengan tujuan/sasaran pembangunan Nasional dapat dinyatakan “cukup sejalan”, yang dapat diperinci sebagai berikut: a. Indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi dinyatakan “tidak sejalan”. b. Indikator tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia dinyatakan “tidak sejalan”. c. Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi dinyatakan “sejalan”. d. Indikator Tingkat Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup dinyatakan “sejalan”. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 197  
  • 209.       EKPD 2009 e. Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial dinyatakan “tidak sejalan”. 3. Efektivitas pencapaian tujuan/sasaran pembangunan Jawa Tengah dibandingkan dengan tujuan/sasaran pembangunan Nasional dapat dinyatakan “lebih baik”, yang dapat diperinci sebagai berikut: a. Indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi dinyatakan “lebih baik”. b. Indikator tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia dinyatakan “lebih baik”. c. Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi dinyatakan “lebih baik”. d. Indikator Tingkat Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup dinyatakan “lebih buruk”. e. Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial dinyatakan “lebih baik”. 4. Beberapa sub indikator yang dipandang spesik dan menonjol dalam menciptakan kondisi capaian pada setiap indikator kinerja pembangunan daerah di Jawa Tengah adalah: a. Sub indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi yang dinyatakan spesifik/menonjol adalah Persentase Aparat Berijazah Minimal S1. b. Sub indikator tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia yang dinyatakan spesifik/menonjol adalah: 1) Angka Putus Sekolah SD/MI, 2) Angka Putus Sekolah SMP/MTs, 3) Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA, 4) Guru layak mengajar SMA/SMK/MA, 5) Persentase Penduduk ber-KB, dan 7) Tingkat Laju Pertumbuhan Penduduk. c. Sub indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi yang dinyatakan spesifik/menonjol adalah Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN. d. Sub indikator Tingkat Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup yang dinyatakan spesifik/menonjol Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 198  
  • 210.       EKPD 2009 adalah Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dalam Hutan Terhadap Lahan Kritis. e. Sub indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial yang dinyatakan spesifik/menonjol adalah Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia. 3.2. REKOMENDASI Dalam rangka mengatasi berbagai permasalahan yang masih ditemukan sebagai hasil evaluasi kinerja pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah ini, maka diberikan beberapa rekomendasi strategis sebagai berikut: 4. Perbaikan beberapa sub indikator yang dinyatakan berkinerja lebih buruk atau memburuk, baik dalam konteks eksternal (lebih buruk) perbandingan dengan nasional, maupun dalam konteks internal (memburuk) Jawa Tengah, yaitu: a. Indikator Tingkat Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi. Perlu diambil langkah perbaikan pada sub indikator yang dinyatakan: • Lebih buruk (eksternal), yaitu: 1) Gender Development Index (GDI), 2) Gender Empowerment Meassurement (GEM), dan 3) Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat Dalam Pemilihan Presiden. • Memburuk (internal), yaitu: 1) Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat Dalam Pemilihan Legislatif, dan 2) Tingkat Partisipasi Masyarakat Dalam Pemilihan Presiden. b. Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia. Perlu diambil langkah perbaikan pada sub indikator yang dinyatakan: • Lebih buruk (eksternal), yaitu: 1) Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI, 2) Persentase Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 199  
  • 211.       EKPD 2009 • Memburuk (internal), yaitu: Angka Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA. c. Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi. Perlu diambil langkah perbaikan pada sub indikator yang dinyatakan: • Lebih buruk (eksternal), yaitu: 1) Laju Pertumbuhan Ekonomi, 2) Persentase Ekspor Terhadap PDRB, 3) Persentase Output UMKM terhadap PDRB, 4) Pendapatan Per Kapita, dan 5) Laju Inflasi. • Memburuk (internal), yaitu: 1) Persentase Ekspor Terhadap PDRB, 2) Persentase Output Manufaktur Terhadap PDRB, 3) Persentase Output UMKM Terhadap PDRB, 4) Laju Inflasi, dan 5) Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA. d. Indikator Tingkat Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup. Perlu diambil langkah perbaikan pada sub indikator yang dinyatakan: • Lebih buruk (eksternal), yaitu: 1) Rehabilitas Lahan Luar Hutan, dan 2) Persentase Terumbu Karang Dalam Keadaan Baik. • Memburuk (internal), yaitu: a) Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dalam Hutan Terhadap Lahan Kritis, dan 2) Rehabilitasi Lahan Luar Hutan. e. Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial. Perlu diambil langkah perbaikan pada sub indikator yang dinyatakan spesifik: • Lebih buruk (eksternal), yaitu: 1) Persentase Penduduk Miskin, 2) Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak, 3) Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia, dan 4) Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial. • Memburuk (internal), yaitu: 1) Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Anak, 2) Persentase Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 200  
  • 212.       EKPD 2009 Pelayanan Kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia, 3) Persentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial. 5. Perlu terus ditingkatkan kuantitas dan kualitas pelaksanaan kebijakan/program yang digunakan untuk mengintervensi berbagai permasalahan pembangunan daerah, yaitu: a. Perbaikan Kualitas Pelayanan Publik dan Demokrasi, dengan kebijakan/program: • Meningkatkan kapasitas Pemerintah Daerah melalui peningkatan pelayanan publik; • Menyusun Standar Pelayanan Minimal (SPM) dalam pelaksanaan pembangunan di berbagai bidang; • Mengotipmalkan penyelenggaraan pemerintahan umum dan pelayanan publik melalui peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana publik, dan peningkatan kapasitas aparatur; • Mengoptimalkan tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan melalui dukungan peraturan perundang- undangan serta kesadaran hukum masyarakat; • Mewujudkan peningkatan kualitas perempuan dalam berbagai kebijakan dan program responsif terhadap kebutuhan perempuan; • Mendorong mewujudkan penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender; • Meningkatkan peran serta kesetaraan gender dalam pembangunan. b. Perbaikan Kualitas Sumber Daya Manusia, dengan kebijakan/program: • Meningkatkan pemerataan dan mutu serta perluasan akses penyelenggaraan Pendidikan Dasar dan Menengah; • Peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan; Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 201  
  • 213.       EKPD 2009 • Peningkatan pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; • Peningkatan pertumbuhan sektor riil, dalam rangka meningkatkan pendapatan masyarakat; • Peningkatan kesadaran masyarakat dalam rangka perilaku sehat, perbaikan gizi masyarakat dan sanitasi lingkungan; • Pelayanan Keluarga Berencana; • Peningkatan Kesehatan reproduksi; • Pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB Mandiri. c. Perbaikan Pembangunan Ekonomi, dengan kebijakan/program: • Peningkatan promosi potensi dan peluang investasi di dalam dan luar negeri secara selektif dan terpadu serta pengembangan fasilitasi kerjasama berkaitan dengan investasi; • Penciptaan iklim investasi yang kondusif untuk realisasi investasi dan menjaga investasi berkelanjutan; • Peningkatan sumberdaya yang mendukung realisasi investasi, maupun sarana dan prasarana investasi yang memadai. • Peningkatan penyelesaian masalah struktural; • Peningkatan kualitas pendidikan formal maupun keterampilan dengan pemberian kursus yang memadai; • Peningkatan partisipasi bank-bank dan pemilik modal dalam peningkatan penempatan dananya; • Peningkatan partisipasi bank-bank dalam pemberian kredit bagi sektor riil. d. Perbaikan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, dengan kebijakan/program: Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 202  
  • 214.       EKPD 2009 • Peningkatan pengelolaan sumber daya hutan yang berkelanjutan dengan melibatkan partisipasi masyarakat; • Peningkatan produksi hasil hutan non kayu untuk kesejahteraan masyarakat sekitar hutan; • Pemantapan Kelembagaan dan Pengembangan Jaringan Kerja dan Kemitraan Penyuluhan Kehutanan; • Meningkatnya pengawasan dan penegakan hukum untuk pengendalian eksploitasi sumberdaya kelautan dan perikanan dengan memperbesar peran serta Kelompok Masyarakat Pengawas (POKMASWAS); • Melaksanakan optimalisasi usaha perikanan tangkap, memasyarakatkan penggunaan alat tangkap yang ramah lingkungan dan pengembangan sarana dan prasarana pendukung perikanan tangkap; • Rehabilitasi dan konservasi habitat vital di laut/pesisir baik dengan penanganan fisik maupun vegetasi serta meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan peran serta masyarakat dalam menjaga kelestarian ekosistem/lingkungan. e. Perbaikan Kesejahteraan Sosial, dengan kebijakan/program: • Peningkatan kualitas penanganan PMKS dalam melindungi dan mengembalikan fungsi sosial dan masyarakat; melalui: a) pemberdayaan fakir miskin dan komunitas adat terpencil (KAT); b) pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial; c) pembinaan eks penyandang penyakit sosial, dan lain-lain. • Penyusunan standar operasional dalam pemberian pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial. • Peningkatan partisipasi masyarakat dalam penanganan penyandang masalah kesejahteraan sosial. Laporan Akhir EKPD Provinsi Jawa Tengah 2009 203