Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.
Assalamualaikum Wr. Wb.
Kelompok 4
Anggota : Abizar Algifari (02)
Haris Alfirdausi Faminka (18)
Irsyal Fatta (22)
Lailiyatul Fitri (23)
Nurrachman...
Pembagian Tugas
Abiza Algifari : Kerajaan Tulang Bawang
Haris Alfirdausi F. : Kerajaan Majapahit
Irsyal Fatta : Kerajaan B...
Kerajaan Kediri
Nurrachman Budi Mulya
X Mipa 6/26
Kerajaan Kediri
Kerajaan Kediri merupakan salah satu Kerajaan
Hindu dan kerajaan besar di jawa timur yang berdiri
pada aba...
Peta Kerajaan Kediri
Sejarah berdirinya Kerajaan Kediri
Sejarah Berdirinya Kerajaan Kediri diawali dengan perintah
Raja Airlangga yang membagi ...
Sejarah berdirinya Kerajaan Kediri
Kemudian pada November 1042, kedua putra Raja Airlangga
memperebutkan tahta kerajaan se...
Raja Kerajaan Kediri
Kerajaan Kediri pernah diperintah 8 raja dari awal berdirinya
sampai masa keruntuhan kerajaan ini. Ad...
Raja Kerajaan Kediri
1. Raja Sri Jayawarsa
Sejarah tentang raja Sri Jayawarsa ini hanya dapat
diketahui dari prasasti Sira...
Raja Kerajaan Kediri
2. Raja Sri Bameswara
Raja Bameswara banyak meninggalkan prasasti seperti
yang ditemukan di daerah Tu...
Raja Kerajaan Kediri
3. Raja Prabu Jayabaya
Kerajaan Kediri mengalami masa keemasan ketika
diperintah oleh Prabu Jayabaya....
Raja Kerajaan Kediri
3. Raja Prabu Jayabaya
Hasil pertanian dan perkebunan berlimpah ruah. Di
tengah kota membelah aliran ...
Raja Kerajaan Kediri
3. Raja Prabu Jayabaya
Prabu Jayabaya memerintah antara tahun 1130 sampai
1157 Masehi. Dukungan spiri...
Raja Kerajaan Kediri
4. Raja Sri Sarwaswera
Sejarah tentang raja ini didasarkan pada prasasti
Padelegan II (1159) dan pras...
Raja Kerajaan Kediri
5. Raja Sri Aryeswara
Berdasarkan prasasti Angin (1171), Sri Aryeswara adalah
raja Kediri yang memeri...
Raja Kerajaan Kediri
6. Raja Sri Gandra
Masa pemerintahan Raja Sri Gandra (1181 M) dapat
diketahui dari prasasti Jaring, y...
Raja Kerajaan Kediri
7. Raja Sri Kameswara
Masa pemerintahan Raja Sri Kameswara dapat diketahui
dari Prasasti Ceker (1182)...
Raja Kerajaan Kediri
8. Raja Sri Kertajaya
Berdasarkan prasasti Galunggung (1194), prasasti
Kamulan (1194), prasasti Palah...
Raja Kerajaan Kediri
8. Raja Sri Kertajaya
Keadaan ini ditentang oleh kaum Brahmana. Kedudukan
kaum Brahmana di Kerajaan K...
Kehidupan Politik
Dalam kitab Ling-Wai-tai-ta yang ditulis oleh Chou K’u-fei
pada tahun 1178 dan pada kitab Chu-fan-chi ya...
Kehidupan Ekonomi
Kediri merupakan kerajaan agraris dan maritim. Masyarakat
yang hidup di daerah pedalaman bermata pencaha...
Kehidupan Sosial dan Budaya
Kondisi masyarakat Kediri teratur. Penduduknya memakai kain sampai di
bawah lutut, rambut diur...
Kehidupan Sosial dan Budaya
Pada masa pemerintahan Kameswara juga ditulis karya sastra,
antara lain sebagai berikut:
• Kit...
Kehidupan Sosial dan Budaya
Karya sastra lain yang ditulis pada zaman Kediri, antara lain
sebagai berikut:
• Kitab Kresnay...
Kejayaan Kerajaan Kediri
Kerajaan Kediri mencapai puncak kejayaan ketika masa
pemerintahan Raja Jayabaya. Daerah kekuasaan...
Runtuhnya Kerajaan Kediri
Pada masa pemerintahan Kertajaya, terjadi pertentangan dengan kaum
Brahmana. Mereka menggangap K...
Peninggalan Kerajaan Kediri
1. Candi Penataran
Candi ini dibangun saat masa
kepemerintahan Raja Srengga hingga
kepemerinta...
3. Candi Gurah
Letak candi Gurah berada persis 2 km dari situs candi
Tondowongso. Dari pondasinya, diketahui bahwa candi i...
5. Candi Tuban
Candi Tuban kini telah luluh lantah dan hanya tersisa
pondasinya saja. Candi yang berjarak 500 meter dari l...
7. Prasasti Galunggung
Prasasti berdimensi 160x80x75 cm ini bertuliskan huruf Jawa
Kuno dengan total 20 baris, kendati beg...
9. Prasasti Panumbangan
Dibuat pada 2 Agustus 1120. Prasasti ini
dikeluarkan oleh Maharaja Bameswara. Isinya
adalah berupa...
11. Prasasti Sirah Keting
Berisi tentang pemberian tanah dari Raja Jayawarsa pada
rakyat desa Sirah Keting karena jasa-jas...
14. Prasasti Padelegan
Berisi tentang mengenang bakti penduduk Desa Padelegan
pada Raja Kameshwara.
15. Prasasti Ceker
Ber...
17. Kitab Kresnayana
Kitab Kresnayana dikarang oleh Empu Triguna. Isinya
menceritakan riwayat hidup Kresna, seorang anak y...
19. Kitab Gatotkacasraya
Ktab Gatotkacasraya dikarang oleh Empu Panuluh. Isinya
menceritakan kisah kepahlawanan Gatotkaca ...
21. Kitab Wartasancaya
Karangan Empu Tan Akung yang berisi petunjuk tentang cara
membuat syair yang baik.
22. Kitab Lubdak...
KERAJAAN SINGASARI
Lailiyatul Fitri
X Mipa 6/23
Kerajaan Singasari
• Kerajaan Singasari merupakan salah satu kerajaan yang
pernah menancapkan tajinya dalam sejarah keraja...
PETA KEKUASAAN KERAJAAN SINGASARI
Nama-Nama Raja Singasari
1. Ken Arok [1222-1227]
2. Anusapati [1227-1248]
3. Tohjoyo [1248]
4. Ranggawuni [1248-1268]
5. K...
Sistem pemerintahan kerajaan Singasari
Politik Dalam Negri
 Mengadakan pergeseran pembantu-pembantunya
seperti Mahapatih ...
Politik Luar Negri
 Menguasai kerajaan Melayu serta melemahkan
posisi Kerajaan Sriwijaya di Selat Malaka.
 Menguasai Bal...
Kehidupan budaya Kerajaan Singasari
Dalam bidang kebudayaan masyarakat Swingasari
sudah ahli dalam membuat candi dan patun...
PENINGGALAN KERAJAAN SINGASARI
Candi Singosari
Peninggalan Kerajaan Singasari yang pertama adalah
sebuah candi yang terlet...
Candi Jago
Candi Jago adalah Sebuah Candi peninggalan kerajaan Singosari yang
terletak di Kec Tumpang Malang Jawa Timur. C...
Candi Sumberawan
Candi Sumberawan adalah Sebuah candi berbentuk stupa yang terletak di
desa Toyomarto Kec Singosari Malang...
Candi Jawi
Peninggalan Kerajaan Singosari terletak di desa Candi Wates Kec
Prigen Pasuruan Jawa Timur. Candi yang berada t...
Candi Kidal
Candi Kidal adalah Candi peninggalan kerajaan Singosari yang terletak
di Desa Rejokidal Kec Tumpang Malang Jaw...
Arca Drawapala
Drawapala adalah Sebuah patung Monster besar yang pada
masa lalu berfungsi sebagai petanda masuk atau patun...
Prasasti Mulamalurung
Prasasti Mulamalurung adalah Sebuah prasasti yang berupa
lempengan lempengan tembaga peninggalan ker...
Prasasti Manjusri adalah Sebuah batu kuno yang di pahat pada bagian
belakang Arca Manjusri. Pada mulanya di temukan di sek...
Prasasti Singosari
Prasasti Singosari merupakan prasasti peninggalan
Kerajaan Singosari yang di temukan di Desa Singosari
...
Prasasti Wurare
Prasasti Wurare merupakan Prasasti yang di buat
untuk memperingati penobatan Arca Mahaksobhya di
sebuah te...
KERAJAAN MAJAPAHIT
Haris Alfirdausi Faminka
X Mipa 6/18
Kerajaan Hindu - Budha
Berdiri : 1293 – 1500
Kejayaan : Hayam Wuruk (1350 – 1389)
Kekuasaan : Jawa, Sumatra, Semenanjung M...
2. SRI JAYANEGARA (1309-1328)
Pemberontakan :
a. 1316 : Oleh Nambi
b. 1318 : Oleh Semi
c. 1319 : Oleh Kuti
d. 1328 : Raja ...
1372 : Tribhuwanatunggadewi meninggal dan didharmakan di
Panggih dengan nama Pantarapurwa.
4. RAJA HAYAM WURUK (1350 – 138...
1453-1456 : Tdk mempunyai raja
1456-1466 : Kerajaan dipimpin Bhre Wengker dg gelar
Girindrawardhana.
KEBUDAYAAN KERAJAAN M...
BUKTI PENINGGALAN
1. CANDI CETHO
2. CANDI PARI
3. CANDI JABUNG
4. CANDI WRINGIN LAWANG
5. CANDI BAJANG RATU
6.CANDI BRAHU
7. CANDI TIKUS
8. CANDI SURAWANA
KERAJAAN BULELENG
Irsyal Fatta
X Mipa 6/22
KERAJAAN BULELENG
• Kerajaan Buleleng adalah suatu kerajaan di
Bali utara yang didirikan sekitar pertengahan
abad ke-17 da...
PETA KEKUASAAN KERAJAAN BULELENG
SISTEM PEMERINTAHAN KERAJAAN BULELENG
A. Shri Kesari Warmadewa (882M - 914M)
• Raja dinasti Warmadewa pertama di Bali adal...
B. Shri Ugrasena (915M - 942M)
• Setelah pemerintahan Sri Kesari Warmadewa berakhir,
tersebutlah seorang raja bernama Sri ...
C. Shri Tabanendra Warmadewa (943M - 961M)
• Baginda raja Sri Tabanendra Warmadewa yang berkuasa
di Bali adalah raja yang ...
Kehidupan budaya kerajaan buleleng
• Penduduk biasa menulisi daun lontar. Bila ada
orang meninggal, mayatnya dihiasi denga...
PENINGGALAN KERAJAAN BULELENG
1. Prasasti Blanjong
• Prasasti Blanjong (atau Belanjong) adalah sebuah prasasti yang memuat...
2. Pura Tirta Empul
Sejarah pura tersebut yang terletak di daerah Tampaksiring Bali dibangun
pada tahun 967 M (Tahun Caka ...
3. Pura Penegil Dharma
Pura Penegil Dharma | sejarah pendirian pura ini dimulai
pada 915 Masehi yang keberadaan pura ini b...
Kerajaan Tulang Bawang
Abizar Algifari
X Mipa 6/02
Sejarah Kerajaan Tulang Bawang
Tulang Bawang digambarkan merupakan salah satu kerajaan
tertua di Indonesia, disamping kera...
Ketika Islam mulai masuk ke bumi Nusantara sekitar abad ke-
15, Menggala dan alur sungai Tulang Bawang yang kembali marak
...
Sistem Pemerintahan Kerajaan Tulang
Bawang
• Pemerintahan adat mulai ditata sedemikian rupa, sehingga
terbentuk Pemerintah...
Bukti Peninggalan Kerajaan Tulang
Bawang
 Dapur tradisi lampung • Pepadun
Kerajaan Kota Kapur
Nurrachman Budi Mulya
X Mipa 6/26
Kerajaan Kota Kapur
Kerajaan kota kapur adalah kerajaan di mana sejarah
terbentukya kerajaan sriwijaya atau lebih tepatnny...
Letak Kerajaan Kota Kapur
Letak geografis kerajaan kota kapur terletak di Desa
Kota Kapur Kecamatan Mendo, Kabupaten Bangk...
Letak Kerajaan Kota Kapur
Raja yang memimpin Kerajaan Kota Kapur
Raja yang memipin di kerajaan kota kapur masih belum
di ketahui secara pasti bahkan...
Kehidupan Sosial
Aspek kehidupan sosial masyarakat Kota Kapur sampai
saat ini masih diteliti dan dikaji, sehingga belum ad...
Kehidupan Ekonomi
Penguasaan Pulau Bangka oleh Sriwijaya ini agaknya
berkaitan dengan peranan Selat Bangsa sebagai pintu
g...
Kehidupan Agama
Di situs Kota Kapur selain telah ditemukan sebuah
inskripsi batu dari Kerajaan Sriwijaya yang berangka
tah...
Kehidupan Politik
Selain Situs Kota Kapur terdapat temuan lain yaitu peninggalan
berupa benteng pertahanan yang kokoh berb...
Penyebab runtuhnya Kerajaan Kota Kapur
Kerajaan Kota Kapur mengalami keruntuhan akibat
terjadinya perbedaan keyakinan dida...
Peninggalan
1. Arca
Temuan arkeologi berupa sisa-sisa dari sebuah
bangunan candi Hindu (Waisnawa) yang terbuat
dari batu l...
2.BENTENG PERTAHANAN
Peninggalan berupa benteng
pertahanan yang kokoh berbentuk
dua buah tanggul sejajar terbuat
dari tumb...
3. Prasasti Kota Kapur
Prasasti Kota Kapur merupakan prasasti berupa tiang
batu bersurat yang ditulis menggunakan huruf pa...
Prasasti Kota Kapur jika diterjemahkan berisi sebagai berikut “Seorang pembesar yang
gagah berani, Kandra Kayet, di medan ...
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Prochain SlideShare
Chargement dans…5
×

Kerajaan -Kediri, Singasari, Majapahit, Buleleng, Tulang Bawang, dan Kota Kapur

7 456 vues

Publié le

Sejarah Kerajaan Kediri, Kerajaan Singasari, Kerajaan Majapahit, Kerajaan Buleleng, Kerajaan Tulang Bawang, dan Kerajaan Kota Kapur lengkap beserta Peta, Sistem pemerintahan, peninggalan, raja yang memerintah, sampai kehidupan politik, ekonomi, agama, sosial dan budaya.

  • Soyez le premier à commenter

Kerajaan -Kediri, Singasari, Majapahit, Buleleng, Tulang Bawang, dan Kota Kapur

  1. 1. Assalamualaikum Wr. Wb.
  2. 2. Kelompok 4 Anggota : Abizar Algifari (02) Haris Alfirdausi Faminka (18) Irsyal Fatta (22) Lailiyatul Fitri (23) Nurrachman Budi Mulya (26)
  3. 3. Pembagian Tugas Abiza Algifari : Kerajaan Tulang Bawang Haris Alfirdausi F. : Kerajaan Majapahit Irsyal Fatta : Kerajaan Buleleng Lailiyatul Fitri : Kerajaan Singasari Nurrachman Budi M.: Kerajaan Kediri & Kerajaan Kota Kapur
  4. 4. Kerajaan Kediri Nurrachman Budi Mulya X Mipa 6/26
  5. 5. Kerajaan Kediri Kerajaan Kediri merupakan salah satu Kerajaan Hindu dan kerajaan besar di jawa timur yang berdiri pada abad ke-12. Kerajaan ini merupakan bagian dari Kerajaan Mataram Kuno. Pusat Kerajaannya terletak di tepi Sungai Brantas yang pada masa itu telah menjadi jalur pelayaran yg ramai.
  6. 6. Peta Kerajaan Kediri
  7. 7. Sejarah berdirinya Kerajaan Kediri Sejarah Berdirinya Kerajaan Kediri diawali dengan perintah Raja Airlangga yang membagi kerajaan menjadi dua bagian, yakni Jenggala (Kahuripan) dan Panjalu (Kediri) yang dibatasi dengan Gunung Kawi dan Sungai Brantas. Tujuannya supaya tidak ada pertikaian. Kerajaan Janggala atau Kahuripan terdiri atas Malang dan Delta Sungai Brantas dengan pelabuhan Surabaya, Rembang, dan Pasuruhan, Ibu Kotanya Kahuripan. Sedangkan Kerajaan Panjalu (Kediri) meliputi, Kediri, Madiun, dan Ibu Kotanya Daha.
  8. 8. Sejarah berdirinya Kerajaan Kediri Kemudian pada November 1042, kedua putra Raja Airlangga memperebutkan tahta kerajaan sehingga dengan terpaksa Airlangga membelah kerajaan menjadi dua. Hasil dari perang saudara tersebut, Kerajaan Panjalu (Kediri) diberikan kepada Sri Samarawijaya yang pusatnya di Kota Daha. Sedangkan Kerajaan Jenggala diberikan kepada Mapanji Garasakan yang berpusat di Kahuripan. Dalam Prasasti Meaenga disebutkan bahwa Panjalu dapat dikuasai Jenggala dan nama Raja Mapanji Garasakan (1042-1052 M) diabadikan. Namun, pada peperangan selanjutnya, Kerajaan Panjalu (Kediri) berhasil menguasai seluruh tahta Airlangga.
  9. 9. Raja Kerajaan Kediri Kerajaan Kediri pernah diperintah 8 raja dari awal berdirinya sampai masa keruntuhan kerajaan ini. Adapun 8 raja Kediri tersebut urutannya sebagai berikut : 1. Raja Sri Jayawarsa 2. Raja Sri Bameswara 3. Raja Prabu Jayabaya 4. Raja Sri Sarwaswera 5. Raja Sri Aryeswara 6. Raja Sri Gandra 7. Raja Sri Kameswara 8. Raja Sri Kertajaya
  10. 10. Raja Kerajaan Kediri 1. Raja Sri Jayawarsa Sejarah tentang raja Sri Jayawarsa ini hanya dapat diketahui dari prasasti Sirah Keting (1104 M). Pada masa pemerintahannya Jayawarsa memberikan hadiah kepada rakyat desa sebagai tanda penghargaan, karena rakyat telah berjasa kepada raja. Dari prasasti itu diketahui bahwa Raja Jayawarsa sangat besar perhatiannya terhadap masyarakat dan berupaya meningkatkan kesejahteraan rakyatnya.
  11. 11. Raja Kerajaan Kediri 2. Raja Sri Bameswara Raja Bameswara banyak meninggalkan prasasti seperti yang ditemukan di daerah Tulung Agung dan Kertosono. Prasasti seperti yang ditemukan itu lebih banyak memuat masalah-masalah keagamaan, sehingga sangat baik diketahui keadaan pemerintahannya.
  12. 12. Raja Kerajaan Kediri 3. Raja Prabu Jayabaya Kerajaan Kediri mengalami masa keemasan ketika diperintah oleh Prabu Jayabaya. Strategi kepemimpinan Prabu Jayabaya dalam memakmurkan rakyatnya memang sangat mengagumkan. Kerajaan yang beribu kota di Dahono Puro, bawah kaki Gunung Kelud, ini tanahnya amat subur, sehingga segala macam tanaman tumbuh menghijau.
  13. 13. Raja Kerajaan Kediri 3. Raja Prabu Jayabaya Hasil pertanian dan perkebunan berlimpah ruah. Di tengah kota membelah aliran sungai Brantas. Airnya bening dan banyak hidup aneka ragam ikan, sehingga makanan berprotein dan bergizi selalu tercukupi. Hasil bumi itu kemudian diangkut ke kota Jenggala, dekat Surabaya, dengan naik perahu menelusuri sungai. Roda perekonomian berjalan lancar, sehingga Kerajaan Kediri benar-benar dapat disebut sebagai negara yang “Gemah Ripah Loh Jinawi Tata Tentrem Karta Raharja” (Wilayah dengan kesuburan yang membawa kemakmuran.
  14. 14. Raja Kerajaan Kediri 3. Raja Prabu Jayabaya Prabu Jayabaya memerintah antara tahun 1130 sampai 1157 Masehi. Dukungan spiritual dan material dari Prabu Jayabaya dalam hal hukum dan pemerintahan tidak tanggung-tanggung. Sikap merakyat dan visinya yang jauh ke depan menjadikan Prabu Jayabaya layak dikenang sepanjang masa. Jika rakyat kecil hingga saat ini ingat kepada beliau, hal itu menunjukkan bahwa pada masanya berkuasa tindakan beliau yang selalu bijaksana dan adil terhadap rakyat. .
  15. 15. Raja Kerajaan Kediri 4. Raja Sri Sarwaswera Sejarah tentang raja ini didasarkan pada prasasti Padelegan II (1159) dan prasasti Kahyunan (1161). Sebagai raja yang taat beragama dan berbudaya, Sri Sarwaswera memegang teguh prinsip “tat wam asi”, yang berarti “dikaulah itu, dikaulah (semua) itu, semua makhluk adalah engkau”. Menurut Prabu Sri Sarwaswera, tujuan hidup manusia yang terakhir adalah moksa, yaitu pemanunggalan jiwatma dengan paramatma. Jalan yang benar adalah sesuatu yang menuju arah kesatuan, sehingga segala sesuatu yang menghalangi kesatuan adalah tidak benar.
  16. 16. Raja Kerajaan Kediri 5. Raja Sri Aryeswara Berdasarkan prasasti Angin (1171), Sri Aryeswara adalah raja Kediri yang memerintah sekitar tahun 1171. Nama gelar abhisekanya ialah Sri Maharaja Rake Hino Sri Aryeswara Madhusudanawatara Arijamuka. Tidak diketahui dengan pasti kapan Sri Aryeswara naik tahta. peninggalan sejarahnya berupa prasasti Angin, 23 Maret 1171. Lambang Kerajaan Kediri pada saat itu Ganesha. Tidak diketahui pula kapan pemerintahannya berakhir. Raja Kediri selanjutnya berdasarkan prasasti Jaring adalah Sri Gandra.
  17. 17. Raja Kerajaan Kediri 6. Raja Sri Gandra Masa pemerintahan Raja Sri Gandra (1181 M) dapat diketahui dari prasasti Jaring, yaitu tentang penggunaan nama hewan dalam kepangkatan seperti seperti nama gajah, kebo, dan tikus. Nama-nama tersebut menunjukkan tinggi rendahnya pangkat seseorang dalam istana.
  18. 18. Raja Kerajaan Kediri 7. Raja Sri Kameswara Masa pemerintahan Raja Sri Kameswara dapat diketahui dari Prasasti Ceker (1182) dan Kakawin Smaradhana. Pada masa pemerintahannya dari tahun 1182 sampai 1185 Masehi, seni sastra mengalami perkembangan sangat pesat, diantaranya Empu Dharmaja mengarang kitab Smaradhana. Bahkan pada masa pemerintahannya juga dikeal cerita-cerita panji seperti cerita Panji Semirang.
  19. 19. Raja Kerajaan Kediri 8. Raja Sri Kertajaya Berdasarkan prasasti Galunggung (1194), prasasti Kamulan (1194), prasasti Palah (1197), prasasti Wates Kulon (1205), Nagarakretagama, dan Pararaton, pemerintahan Sri Kertajaya berlangsung pada tahun 1190 hingga 1222 Masehi. Raja Kertajaya juga dikenal dengan sebutan “Dandang Gendis”. Selama masa pemerintahannya, kestabilan kerajaan menurun. Hal ini disebabkan Kertajaya ingin mengurangi hak-hak kaum Brahmana.
  20. 20. Raja Kerajaan Kediri 8. Raja Sri Kertajaya Keadaan ini ditentang oleh kaum Brahmana. Kedudukan kaum Brahmana di Kerajaan Kediri waktu itu semakin tidak aman. Kaum Brahmana banyak yang lari dan minta bantuan ke Tumapel yang saat itu diperintah oleh Ken Arok. Mengetahui hal ini Raja Kertajaya kemudian mempersiapkan pasukan untuk menyerang Tumapel. Sementara itu Ken Arok dengan dukungan kaum Brahmana melakukan serangan ke Kerajaan Kediri. Kedua pasukan itu bertemu di dekat Ganter (1222 M).
  21. 21. Kehidupan Politik Dalam kitab Ling-Wai-tai-ta yang ditulis oleh Chou K’u-fei pada tahun 1178 dan pada kitab Chu-fan-chi yang disusun oleh Chaujukua pada tahun 1225. Kitab itu menggambarkan masa pemerintahan Kediri termasuk stabil dan pergantian takhta berjalan lancar tanpa menimbulkan perang saudara. Di dalam menjalankan pemerintahannya, raja dibantu oleh tiga orang putranya dan empat pejabat kerajaan (rakryan), ditambah 300 pejabat sipil (administrasi) dan 1.000 pegawai rendahan. Prajuritnya berjumlah 30.000 orang dengan mendapat gaji dari kerajaan. Raja berpakaian sutra, memakai sepatu kulit, perhiasan emas, dan rambutnya disanggul ke atas. Jika bepergian, raja naik gajah atau kereta dengan dikawal oleh 500–700 prajurit. Pemerintah sangat memperhatikan keadaan pertanian, peternakan, dan perdagangan. Pencuri dan perampok jika tertangkap dihukum mati.
  22. 22. Kehidupan Ekonomi Kediri merupakan kerajaan agraris dan maritim. Masyarakat yang hidup di daerah pedalaman bermata pencaharian sebagai petani. Hasil pertanian di daerah pedalaman Kerajaan Kediri sangat melimpah karena didukung oleh kondisi tanah yang subur. Hasil pertanian yang melimpah memberikan kemakmuran bagi rakyat. Masyarakat yang berada di daerah pesisir hidup dari perdagangan dan pelayaran. Pada masa itu perdagangan dan pelayaran berkembang pesat. Para pedagang Kediri sudah melakukan hubungan dagang dengan Maluku dan Sriwijaya. Pada masa itu, mata uang yang terbuat dari emas dan campuran antara perak, timah, dan tembaga sudah digunakan. Hubungan antara daerah pedalaman dan daerah pesisir sudah berjalan cukup lancar. Sungai Brantas banyak digunakan untuk lalu lintas perdagangan antara daerah pedalaman dan daerah pesisir.
  23. 23. Kehidupan Sosial dan Budaya Kondisi masyarakat Kediri teratur. Penduduknya memakai kain sampai di bawah lutut, rambut diurai, serta rumahnya bersih dan rapi. Dalam perkawinan, keluarga pengantin wanita menerima maskawin berupa emas. Orang-orang yang sakit memohon kesembuhan kepada dewa dan Buddha. Perhatian raja terhadap rakyatnya sangat tinggi. Yang dibuktikan kitab Lubdaka yang berisi tentang kehidupan sosial masyarakat pada saat itu. Tinggi rendahnya martabat seseorang berdasarkan moral dan tingkah lakunya. Raja juga sangat menghargai dan menghormati hak-hak rakyatnya. Akibatnya, rakyat dapat leluasa menjalankan aktivitas kehidupan sehari-hari. Pada zaman Kediri karya sastra berkembang pesat. Banyak karya sastra yang dihasilkan. Pada masa pemerintahan Jayabaya, raja pernah memerintahkan kepada Empu Sedah untuk mengubah kitab Bharatayuda ke dalam bahasa Jawa Kuno. Karena tidak selesai, pekerjaan itu dilanjutkan oleh Empu Panuluh. Dalam kitab itu, nama Jayabaya disebut beberapa kali sebagai sanjungan kepada rajanya. Kitab itu berangka tahun dalam bentuk candrasangkala, sangakuda suddha candrama (1079 Saka atau 1157 M). Selain itu, Empu Panuluh juga menulis kitab Gatutkacasraya dan Hariwangsa.
  24. 24. Kehidupan Sosial dan Budaya Pada masa pemerintahan Kameswara juga ditulis karya sastra, antara lain sebagai berikut: • Kitab Wertasancaya, berisi petunjuk tentang cara membuat syair yang baik. Kitab itu ditulis oleh Empu Tan Akung; • Kitab Smaradhahana, berupa kakawin yang digubah oleh Empu Dharmaja. Kitap ini berisi pujian kepada raja sebagai seorang titisan Dewa Kama. Kitab itu juga menyebutkan bahwa nama ibu kota kerajaannya adalah Dahana; • Kitab Lubdaka, ditulis oleh Empu Tan Akung. Kitab itu berisi kisah Lubdaka sebagai seorang pemburu yang mestinya masuk neraka. Karena pemujaannya yang istimewa, ia ditolong dewa dan rohnya diangkat ke surga.
  25. 25. Kehidupan Sosial dan Budaya Karya sastra lain yang ditulis pada zaman Kediri, antara lain sebagai berikut: • Kitab Kresnayana, karangan Empu Triguna yang berisi riwayat Kresna sebagai anak nakal, tetapi dikasihi setiap orang karena suka menolong dan sakti. Kresna akhirnya menikah dengan Dewi Rukmini; • Kitab Samanasantaka, karangan Empu Managuna yang mengisahkan Bidadari Harini yang terkena kutuk Begawan Trenawindu.
  26. 26. Kejayaan Kerajaan Kediri Kerajaan Kediri mencapai puncak kejayaan ketika masa pemerintahan Raja Jayabaya. Daerah kekuasaannya semakin meluas yang berawal dari Jawa Tengah meluas hingga hampir ke seluruh daerah Pulau Jawa. Selain itu, pengaruh Kerajaan Kediri juga sampai masuk ke Pulau Sumatera yang dikuasai Kerajaan Sriwijaya. Kejayaan pada saat itu semakin kuat ketika terdapat catatan dari kronik Cina yang bernama Chou Ku-fei pada tahun 1178 M berisi tentang Negeri paling kaya di masa kerajaan Kediri pimpinan Raja Sri Jayabaya. Bukan hanya daerah kekuasaannya saja yang besar, melainkan seni sastra yang ada di Kediri cukup mendapat perhatian. Dengan demikian, Kerajaan Kediri semakin disegani pada masa itu.
  27. 27. Runtuhnya Kerajaan Kediri Pada masa pemerintahan Kertajaya, terjadi pertentangan dengan kaum Brahmana. Mereka menggangap Kertajaya telah melanggar agama dan memaksa meyembahnya sebagai dewa. Kemudian kaum Brahmana meminta perlindungan Ken Arok, akuwu Tumapel. Perseteruan memuncak menjadi pertempuran di desa Ganter, pada tahun 1222 M. Dalam pertempuarn itu Ken Arok dapat mengalahkan Kertajaya, pada masa itu menandai berakhirnya kerajaan Kediri. Setelah berhasil mengalahkan Kertanegara, Kerajaan Kediri bangkit kembali di bawah pemerintahan Jayakatwang. Salah seorang pemimpin pasukan Singasari, Raden Wijaya, berhasil meloloskan diri ke Madura. Karena perilakunya yang baik, Jayakatwang memperbolehkan Raden Wijaya untuk membuka Hutan Tarik sebagai daerah tempat tinggalnya. Pada tahun 1293, datang tentara Mongol yang dikirim oleh Kaisar Kubilai Khan untuk membalas dendam terhadap Kertanegara. Keadaan ini dimanfaatkan Raden Wijaya untuk menyerang Jayakatwang. Ia bekerjasama dengan tentara Mongol dan pasukan Madura di bawah pimpinan Arya Wiraraja untuk menggempur Kediri. Dalam perang tersebut pasukan Jayakatwang mudah dikalahkan. Setelah itu tidak ada lagi berita tentang Kerajaan Kediri.
  28. 28. Peninggalan Kerajaan Kediri 1. Candi Penataran Candi ini dibangun saat masa kepemerintahan Raja Srengga hingga kepemerintahan Raja Wikramawardhana atau sekitar abad ke 12 hingga 14 Masehi. 2. Candi Tondowongso Candi ini dibangun pada abad ke 9, tepat pada masa awal perpindahan pusat politik dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Candi Penataran
  29. 29. 3. Candi Gurah Letak candi Gurah berada persis 2 km dari situs candi Tondowongso. Dari pondasinya, diketahui bahwa candi ini berukuran 9 meter x 9 meter. Candi Mirigambar 4. Candi Mirigambar Dibangun pada tahun 1214 – 1310 Saka. Strukturnya terbuat dari batu bata merah.
  30. 30. 5. Candi Tuban Candi Tuban kini telah luluh lantah dan hanya tersisa pondasinya saja. Candi yang berjarak 500 meter dari letak Candi Mirigambar. Prasasti Kamulan 6. Prasasti Kamulan Dibangun pada tahun 1214 – 1310 Saka. Strukturnya terbuwat dari batu bata merah.
  31. 31. 7. Prasasti Galunggung Prasasti berdimensi 160x80x75 cm ini bertuliskan huruf Jawa Kuno dengan total 20 baris, kendati begitu aksara yang terpahat dalam prasasti ini sudah sangat sulit dibaca. Hanya bagian tahunnya saja yang masih dapat diketahui, yaitu bertuliskan tahun 1123 Saka. 8. Prasasti Jaring Dibuat pada 19 November 1181. Berisi tentang pengabulan keinginan penduduk dukuh Jaring melalui senapatinya, Sarwajala. Keinginan tersebut berupa suatu harapan yang belum diwujudkan raja sebelumnya. Dalam prasasti Jaring, diketahui bahwa para pejabat kediri memilki gelar atau sebutan menggunakan nama hewan, seperti Lembu Agra, Menjangan Puguh, dan Macan Kuning. Prasasti Jaring
  32. 32. 9. Prasasti Panumbangan Dibuat pada 2 Agustus 1120. Prasasti ini dikeluarkan oleh Maharaja Bameswara. Isinya adalah berupa penetapan desa Panumbang menjadi sima swatantra (desa bebas pajak). 10. Prasasti Talan Dibuat pada tahun 1058 Saka (1136 Masehi) ini, berisi tentang penetapan masuknya Desa Talan ke dalam wilayah Panumbang yang bebas pajak. Prasasti ini dilengkapi dengan pahatan Garudhamukalanca, pahatan berbentuk tubuh manusia bersayap dengan kepala Garuda. Prasasti Panumbangan Prasasti Talan
  33. 33. 11. Prasasti Sirah Keting Berisi tentang pemberian tanah dari Raja Jayawarsa pada rakyat desa Sirah Keting karena jasa-jasanya terhadap kerajaan Kediri. 12. Prasasti Kertosono Berisi tentang masalah keagamaan. Prasasti ini berasal dari masa kepemerintahan Raja Kameshwara. 13. Prasasti Ngantang Berisi tentang pemberian tanah bebas pajak oleh Jayabaya pada Desa Ngantang karena jasa-jasa rakyat Desa yang telah mengabdi pada Kerajaan Kediri.
  34. 34. 14. Prasasti Padelegan Berisi tentang mengenang bakti penduduk Desa Padelegan pada Raja Kameshwara. 15. Prasasti Ceker Berisi tentang anugerah dari raja pada penduduk Desa Ceker yang telah mengabdi demi kemajuan Kediri. 16. Kitab Kakawin Bharatayudha Kitab Kakawin Bharatayudha dikarang oleh Empu Sedah dan Empu Panuluh. Isinya menceritakan kisah perjuangan raja Jenggala, Jayabaya yang berhasil menaklukkan Panjalu. Kisah perjuangan raja Jayabaya ini dianalogikan dengan kisah peperangan antara Kurawa dan Pandawa dalam kisah Mahabrata.
  35. 35. 17. Kitab Kresnayana Kitab Kresnayana dikarang oleh Empu Triguna. Isinya menceritakan riwayat hidup Kresna, seorang anak yang memiliki kekuatan sangat luar biasa dan namun suka menolong orang lain. Kresna sangat disukai orang-orang diceritakan secara runut hingga ia menikah dengan Dewi Rukmin. 18. Kitab Sumarasantaka Kitab Sumarasantaka dikarang oleh Empu Monaguna. Isinya menceritakan kisah kutukan Harini, seorang bidadari khayangan yang telah melakukan kesalahan. Harini dikutuk menjadi manusia. Ia tinggal di bumi untuk beberapa lama hingga masa kutukannya selesai.
  36. 36. 19. Kitab Gatotkacasraya Ktab Gatotkacasraya dikarang oleh Empu Panuluh. Isinya menceritakan kisah kepahlawanan Gatotkaca yang berhasil mempersatukan putra Arjuna, yakni Abimayu dengan Siti Sundhari. 20. Kitab Smaradhana Kitab smaradhana dikarang oleh Empu Dharmaja. Isinya menceritakan kisah Dewa Kama dan Dewi Ratih, sepasang suami istri yang hilang secara misterius karena terkena api yang keluar dari mata ketiga Dewa Syiwa.
  37. 37. 21. Kitab Wartasancaya Karangan Empu Tan Akung yang berisi petunjuk tentang cara membuat syair yang baik. 22. Kitab Lubdaka Karangan Empu Tan Akung yang berisi kisah Lubdaka sebagai seorang pemburu yang mestinya masuk neraka. Karena pemujaannya yang istimewa, ia ditolong dewa dan rohnya diangkat ke surga. Beberapa peninggalan lain Kerajaan Kediri • Prasasti Turun Hyang Prasasti Malenga (974 Saka/1052 M) • Prasasti Banjaran (974 Saka/1052) • Prasasti Hantang (1057 Saka/1135 M) • Prasasti Lawudan (1127 Saka/ 1205).
  38. 38. KERAJAAN SINGASARI Lailiyatul Fitri X Mipa 6/23
  39. 39. Kerajaan Singasari • Kerajaan Singasari merupakan salah satu kerajaan yang pernah menancapkan tajinya dalam sejarah kerajaan di indonesia. Kerajaan Singasari inididirikan oleh Ken Arok pada tahun 1222. Kerajaan Singasari di nusantara ini berakhir pada tahun 1292. • Menurut sejarah Kerajaan Singasari ini berada di daerah jawa Timur. Diperkirakan lokasi tepat nya Kerajaan Singasari berada di daerah Singosari Malang. Kerajaan Singasari ini termasuk Kerajaan hindu yang pernah ada di nusantara. Awalnya Kerajaan Singasari adalah Kerajaan Tumapel yang kemudian berubah menjadi Kerajaan Singasari karena nama Singasari lebih terkenal di bandingkan dengan nama Tumapel.
  40. 40. PETA KEKUASAAN KERAJAAN SINGASARI
  41. 41. Nama-Nama Raja Singasari 1. Ken Arok [1222-1227] 2. Anusapati [1227-1248] 3. Tohjoyo [1248] 4. Ranggawuni [1248-1268] 5. Kertanegara [1268-1292]
  42. 42. Sistem pemerintahan kerajaan Singasari Politik Dalam Negri  Mengadakan pergeseran pembantu-pembantunya seperti Mahapatih Raganata digantikan oleh Aragani dll.  Berbuat baik terhadap lawan-lawan politik nya seperti mengangkat putra jayakatwang [Raja Kediri] yang bernama Ardharaja menjadi menantunya.  Memperkuat angkatan perang.
  43. 43. Politik Luar Negri  Menguasai kerajaan Melayu serta melemahkan posisi Kerajaan Sriwijaya di Selat Malaka.  Menguasai Bali [1284 M]  Menguasai jawa barat [1289 M]  Menguasai Malaka [ Pahang] dan Tanjung Pura [Kalimantan]
  44. 44. Kehidupan budaya Kerajaan Singasari Dalam bidang kebudayaan masyarakat Swingasari sudah ahli dalam membuat candi dan patung. Candi yang di bangun pada masa Singasari adalah Candi Kidal candi Jagi dan Candi Singasari. Sementara itu karya berupa patung antara lain patung Ken Dedes sebagai perwujutan dari Dewi Prajnaparamita dan patung Joko Dolok.
  45. 45. PENINGGALAN KERAJAAN SINGASARI Candi Singosari Peninggalan Kerajaan Singasari yang pertama adalah sebuah candi yang terletak di Kec Singosari Malang Jawa Timur. Tepatnya berada di lembah antara Gunung Arjuna dan gunung Tengger. Candi yang dinamai Candi Singosari berdasarkan tulisan dalam prasasti Gadjha Mada [1351]
  46. 46. Candi Jago Candi Jago adalah Sebuah Candi peninggalan kerajaan Singosari yang terletak di Kec Tumpang Malang Jawa Timur. Candi yang gterbuat dari batu yang disusun menyerupai teras punden berundak undak ini di kenal punya keunikan. Keunikan tersebut terletak pada pada bagian atas candi yang terpenggal. Berdasarkan Mitos yang berkembang terpenggalnya atap candi ini di sebabkan karena sembaran petir. Berdasarkan pendapat para ahli Candi Jago didirikan pada masa pemerintahan Kartanegara. Candi ini didirikan sebagai bentuk penghormatan pada Raja Wisnuwardhana[ayah Kartanegara] yang meninggal di tahun [1268]
  47. 47. Candi Sumberawan Candi Sumberawan adalah Sebuah candi berbentuk stupa yang terletak di desa Toyomarto Kec Singosari Malang Jawa Timur. [berada 5 km dari Candi Singosari] Pada masa dulu Candi ini sering di gunakan umat budha sebagai tempat ibadah. Dibangun sekitar pada abad ke 14 M. Candi peninggalan Sigosari ini berada di dekat sebuah telaga berair bening. Pemandangan sekitar nya yang indah indah membuat Candi ini menjadi salah satu objek wisata andalan Kabupaten Malang.
  48. 48. Candi Jawi Peninggalan Kerajaan Singosari terletak di desa Candi Wates Kec Prigen Pasuruan Jawa Timur. Candi yang berada tepat di kaki gunung welirang ini pada masa lalu di kebal sebagai tempat penyimpanan abu. Beberapa relief pahatan juga di gtemukan di dinding candi ini. Hanya saja sebagian dari relief tersebut tak bisa lagi terbaca karena sudah lapuk termakan usia.
  49. 49. Candi Kidal Candi Kidal adalah Candi peninggalan kerajaan Singosari yang terletak di Desa Rejokidal Kec Tumpang Malang Jawa Timur. Candi yag di perkirakan di bangun pada pertengahan abad ke 13 M ini merupakan wujud penghormatan untuk jasa besar Anusapati yang telah memerintah selama 20 tahun lamanya [1227-1246]
  50. 50. Arca Drawapala Drawapala adalah Sebuah patung Monster besar yang pada masa lalu berfungsi sebagai petanda masuk atau patung selamat datang saat hendak memasuki wilayah Kotaraja. Hingga saat ini masih belum di ketahui secara pasti.
  51. 51. Prasasti Mulamalurung Prasasti Mulamalurung adalah Sebuah prasasti yang berupa lempengan lempengan tembaga peninggalan kerajaan kediri. Tepat nya dari masa pemerintahan Kartanegara tahun 1255. Prasasti ini terdiri dari 10 lempeng yang masing masing menjelaskan perihal yang berbeda.
  52. 52. Prasasti Manjusri adalah Sebuah batu kuno yang di pahat pada bagian belakang Arca Manjusri. Pada mulanya di temukan di sekitar reruntuhan Candi Jago. Namun kini iya di pindahkan ke Museum Nasional Jakarta. Prasati Manjusri menjelaskan tentang penghormatan pada keluarga kerajaan dengan isi teks sebagai berikut: Prasasti Manjusri Dalam kerajaan yang dikuasai oleh ibu yang Mulia Rajapatni maka Adityawarman itu yang berasal dari keluarganya yang berakal murni dan bertindak selaku mentri wreddaraja telah mendirikan di pulau jawa di dalam Jinalayapur sebuah candi yang ajaib dengan harapan agar dapat membimbing ibunya ayahnya dan sahabatnya. Ke kenikmatan Nirwana.
  53. 53. Prasasti Singosari Prasasti Singosari merupakan prasasti peninggalan Kerajaan Singosari yang di temukan di Desa Singosari Malang Jawa Timur. Prasasti yang ditulis dalam aksara Jawa ini sekarang di simpan di museum Gajah. Maksud dari pembuatan prasasti ini di duga sebagai peringatan pembangunan sebuah Candi pemakaman [caitya]
  54. 54. Prasasti Wurare Prasasti Wurare merupakan Prasasti yang di buat untuk memperingati penobatan Arca Mahaksobhya di sebuah tempat bernama Wurare.Batu pada Prasasti ini di pahat kan pada sebuah arca yang melambagkan penghormatan Raja Kartanegara.
  55. 55. KERAJAAN MAJAPAHIT Haris Alfirdausi Faminka X Mipa 6/18
  56. 56. Kerajaan Hindu - Budha Berdiri : 1293 – 1500 Kejayaan : Hayam Wuruk (1350 – 1389) Kekuasaan : Jawa, Sumatra, Semenanjung Melayu, Kalimantan, Indonesia Timur RAJA-RAJA MAJAPAHIT 1. R.WIJAYA (1293-1309) 1295 : Pemberontakan oleh Rangga Lawe (Bupati Tuban) Penyebab : Ketidakpuasan thp pemerentahan Kertarajasa Rangga Lawe dibunuh oleh Kebo Anabrang, Kebo Anab rang dibunuh Lembu Sora. Lembu Sora memberontak (1298-1300) dan gugur bersama Jurudemung dan Gajah Biru.
  57. 57. 2. SRI JAYANEGARA (1309-1328) Pemberontakan : a. 1316 : Oleh Nambi b. 1318 : Oleh Semi c. 1319 : Oleh Kuti d. 1328 : Raja Jayanegara dibunuh oleh Tanca, Tanca dibunuh oleh Gajah Mada → Perintiwa PATANCA 3. TRIBHUWANATUNGGADEWI JAYAWISNUWARDHANI (1328–1350) 1331 : Pemberontakan Sadeng dan Keta di daerah Besuki Dihancurkan oleh GAJAH MADA → Naik pangkat dari Patih Daha → Mahapatih Majapahit → SUMPAH PALAPA (Gajah Mada tidak akan makan palapa (hidup enak) sebelum berhasil menyatukan Nusantara). 1334 : Bali ditaklukkan dg bantuan Laksamana Nala & Adityawarman. Daerah lain yang dpt ditaklukkan :Sumatra, Semenanjung Malaka, Kalimantan, Sulawesi, Nusa , Maluku, dan Irian (Papua) bagian barat Adityawarman memerintah hingga tahun 1375
  58. 58. 1372 : Tribhuwanatunggadewi meninggal dan didharmakan di Panggih dengan nama Pantarapurwa. 4. RAJA HAYAM WURUK (1350 – 1389) Perang Bubat : Perang antara Gajah Mada dengan Raja dan kaum bangsawan Sunda, dalam rangka merebutkan kerajaan Sunda. 5. RAJA WIKRAMAWARDHANA (1389-1429) 1401 : Perang PAREGREG (pertikaian keluarga) antara Bhre Wirabhumi dan Raja Wikramawardhana. Pasukan Bhre Wirabhumi terbunuh oleh Raden Gajah 6. RAJA SUHITA (1429 – 1447) 1433 : Gajah Mada meninggal 7. Raja Majapahit Lainnya : Dyah Kertawijaya (1447 – 1451) ↓ Bhre Pamotan (Sri Rajawardhana) “SANG SINAGARA” (1451-1453)
  59. 59. 1453-1456 : Tdk mempunyai raja 1456-1466 : Kerajaan dipimpin Bhre Wengker dg gelar Girindrawardhana. KEBUDAYAAN KERAJAAN MAJAPAHIT : Setiap hari pertama bulan Caitra (Maret-April) → Ritual Agama, ketika semua utusan dari semua wilayah taklukan Majapahit datang ke istana untuk membayar upeti atau pajak
  60. 60. BUKTI PENINGGALAN 1. CANDI CETHO
  61. 61. 2. CANDI PARI 3. CANDI JABUNG
  62. 62. 4. CANDI WRINGIN LAWANG 5. CANDI BAJANG RATU
  63. 63. 6.CANDI BRAHU 7. CANDI TIKUS
  64. 64. 8. CANDI SURAWANA
  65. 65. KERAJAAN BULELENG Irsyal Fatta X Mipa 6/22
  66. 66. KERAJAAN BULELENG • Kerajaan Buleleng adalah suatu kerajaan di Bali utara yang didirikan sekitar pertengahan abad ke-17 dan jatuh ke tangan Belanda pada tahun 1849. Kerajaan ini dibangun oleh I Gusti Anglurah Panji Sakti dari Wangsa Kepakisan dengan cara menyatukan seluruh wilayah wilayah Bali Utara yang sebelumnya dikenal dengan nama Den Bukit. Setelah kemerdekaan Republik Indonesia, Kerajaan Buleleng berstatus sebagai Daerah Tingkat II Buleleng.
  67. 67. PETA KEKUASAAN KERAJAAN BULELENG
  68. 68. SISTEM PEMERINTAHAN KERAJAAN BULELENG A. Shri Kesari Warmadewa (882M - 914M) • Raja dinasti Warmadewa pertama di Bali adalah Shri Kesari Warmadewa [ yang bermakna Yang Mulia Pelindung Kerajaan Singha] yang dikenal juga dengan Dalem Selonding, datang ke Bali pada akhir abad ke-9 atau awal abad ke-10, beliau berasal dari Sriwijaya(Sumatra) dimana sebelumnya pendahulu beliau dari Sriwijaya telah menaklukkan Tarumanegara( tahun 686) dan Kerajaan Kalingga di pesisir utara Jawa Tengah/Semarang sekarang. Persaingan dua kerajaan antara Mataram dengan raja yang berwangsa Sanjaya dan kerajaan Sriwijaya dengan raja berwangsa Syailendra( dinasti Warmadewa) terus berlanjut sampai ke Bali.
  69. 69. B. Shri Ugrasena (915M - 942M) • Setelah pemerintahan Sri Kesari Warmadewa berakhir, tersebutlah seorang raja bernama Sri Ugrasena memerintah di Bali. Walaupun Baginda raja tidak memepergunakan gelar Warmadewa sebagai gelar keturunan, dapatlah dipastikan, bahwa baginda adalah putra Sri Kesari Warmadewa. Hal itu tersebut di dalam prasasti-prasasti (aantara lain Prasasti Srokadan) yang dibuat pada waktu beliau memerintah yakni dari tahun 915 s/d 942, dengan pusat pemerintahan masih tetap di Singha-Mandawa yang terletak di sekitar desa Besakih. Prasasti-Prasasti itu kini disimpan di Desa Babahan, Sembiran, Pengotan, Batunya (dekat Danau Beratan), Dausa, Serai (Kintamani), dan Desa Gobleg.
  70. 70. C. Shri Tabanendra Warmadewa (943M - 961M) • Baginda raja Sri Tabanendra Warmadewa yang berkuasa di Bali adalah raja yang ke tiga dari keturunan Sri Kesari Warmadewa. Baginda adalah putra Sri Ugrasena, yang mewarisi kerajaan Singhamandawa. Istri Baginda berasal dari Jawa, adalah seorang putri dari Baginda Raja Mpu Sendok yang menguasai Jawa Timur. Di dalam prasasti yang kini tersimpan di Desa Manikliyu (Kintamani), selain menyebut nama Baginda Sri Tabanendra Warmadewa, dicantumkan pula nama Baginda Putri. Beliau memerintah dari tahun 943 s/d 961.
  71. 71. Kehidupan budaya kerajaan buleleng • Penduduk biasa menulisi daun lontar. Bila ada orang meninggal, mayatnya dihiasi dengan emas dan kedalam mulutnya dimasukkan sepotong emas, serta diberi bau bauan yang harum. Kemudian mayat itu dibakar.
  72. 72. PENINGGALAN KERAJAAN BULELENG 1. Prasasti Blanjong • Prasasti Blanjong (atau Belanjong) adalah sebuah prasasti yang memuat sejarah tertulis tertua tentang Pulau Bali. Pada prasasti ini disebutkan kata Walidwipa, yang merupakan sebutan untuk Pulau Bali. Prasasti ini bertarikh 835 çaka (913 M), dan dikeluarkan oleh seorang raja Bali yang bernama Sri Kesari Warmadewa.Prasasti Blanjong ditemukan di dekat banjar Blanjong, desa Sanur Kauh, di daerah Sanur, Denpasar, Bali. Prasasti ini unik karena bertuliskan dua macam huruf; yaitu huruf Pra-Nagari dengan menggunakan bahasa Bali Kuno, dan huruf Kawi dengan menggunakan bahasa Sanskerta.
  73. 73. 2. Pura Tirta Empul Sejarah pura tersebut yang terletak di daerah Tampaksiring Bali dibangun pada tahun 967 M (Tahun Caka : 889) oleh raja Sri Candrabhaya Warmadewa. Pura atau Tempat suci ini, digunakan beliau untuk melakukan hidup sederhana, lepas dari keterikatan dunia materi, melakukan tapa, brata, yoga, semadi, dengan spirit alam sekitarnya. Di halaman pura suci tersebut ada palinggih utama bebaturan “tanpa atap” yang disebut palinggih Tapasana, hanya ditumbuhi padang ilalang tumbuh di atasnya.
  74. 74. 3. Pura Penegil Dharma Pura Penegil Dharma | sejarah pendirian pura ini dimulai pada 915 Masehi yang keberadaan pura ini berkaitan dengan sejarah panjang Ugrasena, salah seorang anggota keluarga Raja Mataram I dan kedatangan Maha Rsi Markandeya di Bali.
  75. 75. Kerajaan Tulang Bawang Abizar Algifari X Mipa 6/02
  76. 76. Sejarah Kerajaan Tulang Bawang Tulang Bawang digambarkan merupakan salah satu kerajaan tertua di Indonesia, disamping kerajaan Melayu, Sriwijaya, Kutai, dan Tarumanegara. Meskipun belum banyak catatan sejarah yang mengungkapkan keberadaan kerajaan ini, namun catatan Cina kuno menyebutkan pada pertengahan abad ke-4 seorang pejiarah Agama Budha yang bernama Fa-Hien, pernah singgah di sebuah kerajaan yang makmur dan berjaya, To-Lang P’o-Hwang (Tulang Bawang) di pedalaman Chrqse (pulau emas Sumatera). Sampai saat ini belum ada yang bisa memastikan pusat kerajaan Tulang Bawang, namun ahli sejarah Dr. J. W. Naarding memperkirakan pusat kerajaan ini terletak di hulu Way Tulang Bawang
  77. 77. Ketika Islam mulai masuk ke bumi Nusantara sekitar abad ke- 15, Menggala dan alur sungai Tulang Bawang yang kembali marak dengan aneka komoditi, mulai kembali di kenal Eropa. Menggala dengan komoditi andalannya Lada Hitam, menawarkan harga yang jauh lebih murah dibandingkan dengan komoditi sejenis yang didapat VOC dari Bandar Banten. Perdagangan yang terus berkembang, menyebabkan denyut nadi Sungai Tulang Bawang semakin kencang, dan pada masa itu kota Menggala dijadikan dermaga “BOOM“, tempat bersandarnya kapal-kapal dari berbagai pelosok Nusantara, termasuk Singapura.
  78. 78. Sistem Pemerintahan Kerajaan Tulang Bawang • Pemerintahan adat mulai ditata sedemikian rupa, sehingga terbentuk Pemerintahan Marga yang dipimpin oleh Kepala Marga (Kebuayan). Wilayah Tulang Bawang sendiri dibagi dalam 3 kebuayan, yaitu Buay Bulan, Buay Tegamoan dan Buay Umpu (tahun 1914, menyusul dibentuk Buay Aji). • Sistem Pemerintahan Marga tidak berjalan lama, dan pada tahun 1864 sesuai dengan Keputusan Kesiden Lampung No. 362/12 tanggal 31 Mei 1864, dibentuk sistem Pemerintahan Pesirah. Sejak itu pembangunan berbagai fasilitas untuk kepentingan kolonial Belanda mulai dilakukan termasukdi Kabupaten Tulang Bawang.
  79. 79. Bukti Peninggalan Kerajaan Tulang Bawang  Dapur tradisi lampung • Pepadun
  80. 80. Kerajaan Kota Kapur Nurrachman Budi Mulya X Mipa 6/26
  81. 81. Kerajaan Kota Kapur Kerajaan kota kapur adalah kerajaan di mana sejarah terbentukya kerajaan sriwijaya atau lebih tepatnnya bibit dari kerajaan sriwijaya yang sudah berada di pulau Bangka dengan bukti bukti seperti arca durga mahisasramardhani. Kerajaan Kota Kapur jika dilihat dari hasil temuan dan penelitian tim arkeologi yang dilakukan di Kota Kapur, tepatnya di Pulau Bangka, yaitu pada tahun 1994, terdapat suatu petunjung mengenai kemungkinan adanya sebuah pusat kekuasaan di daerah tersebut bahkan sejak masa sebelum kemunculan Kerajaan Sriwijaya.
  82. 82. Letak Kerajaan Kota Kapur Letak geografis kerajaan kota kapur terletak di Desa Kota Kapur Kecamatan Mendo, Kabupaten Bangka, Provinsi Bangka Belitung. Situs ini terletak di pinggir Sungai Mendo yang bermuara di selat Bangka.
  83. 83. Letak Kerajaan Kota Kapur
  84. 84. Raja yang memimpin Kerajaan Kota Kapur Raja yang memipin di kerajaan kota kapur masih belum di ketahui secara pasti bahkan di situs prasasti kota kapur tidak di jelaskan mengenai raja yang memimpin kerajaan kota kapur.
  85. 85. Kehidupan Sosial Aspek kehidupan sosial masyarakat Kota Kapur sampai saat ini masih diteliti dan dikaji, sehingga belum ada keterangan tentang kehidupan sosial masyarakat Kota Kapur.
  86. 86. Kehidupan Ekonomi Penguasaan Pulau Bangka oleh Sriwijaya ini agaknya berkaitan dengan peranan Selat Bangsa sebagai pintu gerbang selatan dari jalur pelayaran niaga di Asia Tenggara pada waktu itu. Sejak dikuasainya Pulau Bangka oleh Sriwijaya pada tahun 686 maka berakhirlah kekuasaan awal yang ada di Pulau Bangka.
  87. 87. Kehidupan Agama Di situs Kota Kapur selain telah ditemukan sebuah inskripsi batu dari Kerajaan Sriwijaya yang berangka tahun 608 Saka (686 Masehi), telah ditemukan pula peninggalan - peninggalan lain yaitu di antaranya sebuah arca Wisnu dan sebuah arca Durga Mahisasuramardhini. Dari peninggalan-peninggalan arkeologi tersebut nampaknya kekuasaan di Pulau Bangka pada waktu itu bercorak Hindu-Waisnawa, seperti halnya di Kerajaan Tarumanegara di Jawa Barat.
  88. 88. Kehidupan Politik Selain Situs Kota Kapur terdapat temuan lain yaitu peninggalan berupa benteng pertahanan yang kokoh berbentuk dua buah tanggul sejajar terbuat dari timbunan tanah, masing-masing panjangnya sekitar 350 meter dan 1200 meter dengan ketinggian sekitar 2–3 meter. Penanggalan dari tanggul benteng ini menunjukkan masa antara tahun 530 M sampai 870 M. Benteng pertahanan tersebut yang telah dibangun sekitar pertengahan abad ke-6 tersebut agaknya telah berperan pula dalam menghadapi ekspansi Sriwijaya ke Pulau Bangka menjelang akhir abad ke-7. Penguasaan Pulau Bangka oleh Sriwijaya ini ditandai dengan dipancangkannya inskripsi Sriwijaya di Kota Kapur yang berangka tahun 608 Saka (=686 Masehi), yang isinya mengidentifikasikan dikuasainya wilayah ini oleh Sriwijaya.
  89. 89. Penyebab runtuhnya Kerajaan Kota Kapur Kerajaan Kota Kapur mengalami keruntuhan akibat terjadinya perbedaan keyakinan didalam istana sehinga membuat keluarga kerajaan terpecah menjadi dua bagian yang berbeda pendapat.
  90. 90. Peninggalan 1. Arca Temuan arkeologi berupa sisa-sisa dari sebuah bangunan candi Hindu (Waisnawa) yang terbuat dari batu lengkap dengan arca-arca batu, di antaranya yaitu dua buah arca mirip dengan gaya arca-arca Wisnu. Ditemukan di daerah Lembah Mekhing, Semenanjung Malaka, dan Cibuaya, Jawa Barat, yang berasal dari masa sekitar abad ke-5 dan ke-7 masehi.
  91. 91. 2.BENTENG PERTAHANAN Peninggalan berupa benteng pertahanan yang kokoh berbentuk dua buah tanggul sejajar terbuat dari tumbuhan tanah, masing- masing panjangnya sekitar 350 meter dan 1200 meter dengan ketinggian sekitar 2-3 meter. Peninggalan dari tanggul benteng ini menunjukan masa antara tahun 530 M sampai 870 M.
  92. 92. 3. Prasasti Kota Kapur Prasasti Kota Kapur merupakan prasasti berupa tiang batu bersurat yang ditulis menggunakan huruf pallawa dalam bahasa Melayu Kuno. Prasasti-prasasti kota kapur ini menunjukan pengaruh Kerajaan Sriwijaya atas pulau Bangka kala itu, diperkirakan antara abad ke-6 Masehi dan abad ke-7 Masehi. Prasasti itu dibuat masa pemerintahan Dapunta Hyang Sri Jayanegara, merupakan raja pertama kerajaan Sriwijaya. Prasasti ini dipahatkan pada sebuah batu yang berbentuk tugu bersegi-segi dengan ukuran tinggi 177 cm, lebar 32 cm pada bagian dasar, dan 19 cm.
  93. 93. Prasasti Kota Kapur jika diterjemahkan berisi sebagai berikut “Seorang pembesar yang gagah berani, Kandra Kayet, di medan pertempuran. Ia bergumul dengan Tandrun Luah dan berhasil membunuh Tandrun Luah. Tandrun Luah mati terbunuh di medan pertempuran. Tetapi, bagaimana nasib Kayet yang membunuh itu? Juga Kayet berhasi ditumpas. Ingatlah akan kemenangan itu! Kamu sekalian dewata yang berkuasa dan sedang berkumpul menjaga Kerajaan Sriwijaya! Dan kau, Tandrun Luah, dan para dewata yang disebut pada pembukaan seluruh persumpahan ini! Jika pada saat manapun di seluruh wilayah kerajaan ini ada orang yang berkhianat, bersekutu dengan pengkhianat, menegur pengkhianat atau ditegur oleh pengkhianat, sepaham dengan pengkhianat, tidak mau tunduk dan tidak mau berbakti, tidak setia kepadaku dan kepada mereka yang kuserahi kekuasaan datu, orang yang berbuat demikian itu akan termakan sumpah. Kepada mereka, akan segera dikirim tentara atas perintah Sriwijaya. Mereka sesanak keluarganya akan ditumpas! Dan semuanya yang berbuat jahat, menipu orang, membuat sakit, membuat gila, mlakukan tenung, menggunakan bisa, racun, tuba, serambat, pekasih, pelet dan yang serupa itu, mudah-mudahan tidak berhasil. Dosa perbuatan yang jahat untuk merusak batu ini hendaklah segera terbunuh oleh sumpah, segera dipukul. Mereka yang membahayakan, yang mendurhaka, yang tidak setia kepadaku dan kepada yang kuserahi kekuasan datu, mereka yang berbuat demikian itu, mudah-mudahan dibunuh oleh sumpah ini. Tetapi kebalikannya, mereka yang berbakti kepadaku dan kepada mereka yang kuserahi kekuasaan datu, hendaknya diberkati segala perbuatannya dan sanak keluarganya, berbahagia, sehat, sepi bencana dan berlimpah rezeki segenap penduduk dusunnya.”
  94. 94. Wassalamualaikum Wr. Wb.

×