Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.

Juknis bansos 2015

21 702 vues

Publié le

Juknis bansos 2015

Publié dans : Formation

Juknis bansos 2015

  1. 1. PETUNIUK TEKNIS PENYALURANDAN PENGELOLAAN BANTUAN SOSIAL UNTUK MASYARAKA T/ PERORANGAN BIDANG PENDIDIKAN DAN KEBUDA YAAN SERTA LEMBAGA/ ORGANISASI PENDIDIKANDAN KEBUDA YAAN YANG DISELENGGARAKAN OLEH MASYARAKA TDAN LEMBA GA KĖMASYARAKA TAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SEKRETARIAT IENDERAL BIRO KEUANGAN
  2. 2. PETUNJUK TEKNIS PEN YALURAN DAN PENGĖLOLAAN BANTUAN SOSIAL UNTUKMASYARAKA T/ PERORANGAN BIDANG PENDIDIKAN DAN KEBUDA YAAN SERTA LEMBA GA/ ORGANISASI PENDIDIKAN DAN KEBUDA YAAN YANG DISELENGGARAIČAN OLEH MASYARAKATDAN LEMBAGA KEMASYARAKA TAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SEKRETARIAT JENDERAL BIRO KEUANGAN 2015
  3. 3. KATA PENGANTAR Dalam rangka meningkatkan peran serta dan tanggungjawab masyarakat dalam menyelenggarakan pendidikan dan mendorong partisipasi masyarakat dalam meningkatkan mutu pendidikan, terwujudnya sek0|ah swasta yang mandiri, serta untuk memperluas kesempatan memperoleh pendidikan yang Iayak dan pembinaan organisasi kemasyarakatan, Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah mengalokasikan anggaran dalam bentuk dana bantuan sosial. Untuk menjamin pemberian atau penyaluran bantuan tersebut tepat waktu, tepat sasaran, tepat jumlah dan tepat penerimaan serta sesuai dengan kebijakan yang telah ditetapkan, maka diterbitkanlah "Petunjuk Teknis Penyaluran dan Pengelolaan Bantuan Sosial Untuk Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan yang diselenggarakan o/ eh Masyarakat dan Lembaga Kemasyarakatan Tahun 2015 Petunjuk teknis ini diharapkan dapat dijadikan acuan bagi seluruh pemangku kepentingan terutama Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam melaksanakan penyaluran dana bantuan sosial. Petunjuk teknis ini juga menjadi acuan bagi masyarakat pendidik dan lembaga/ organisasi pendidikan dan kebudayaan dalam pengajuan proposal bantuan sosial kepada Biro Keuangan. Akhirnya, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu, memberikan saran, dan masukan sehingga petunjuk teknis ini dapat diterbitkan sesuai dengan harapan kita semua. Jakarta, 2014 Kepala Biro Keuangan Dr Yu DNMS. „ 1: achtiar, Ak. MM 221983021001 BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 i
  4. 4. DAFTAR | SI Halaman KATA PENGANTAR . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. i DAFTAR ISI . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . i; BAB l. PENDAHULUAN A. Latar Belakang . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 1 B. Dasar Hukum . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. C. Tujuan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 2 2 BAB II. KETENTUAN UMUM A. Pengertian . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 4 B. Sasaran . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 5 C. Penggunaan/ Pemanfaatan Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 6 D. Nilaí Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 6 BAB Ill. KRITERIA DAN PERSYARATAN PENERIMA BANTUAN SOSIAL A. Kriteria Penerima Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 7 B. Persyaratan Penerima Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 9 C. Penyampaian Proposal Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 9 BAB IV. MEKANISME PEMBERIAN BANTUAN SOS| AL A. Penetapan Penerima Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 10 B. Pencairan Dana Bantuan Sosial . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 11 BAB V. MONITORING, EVALUASI, DAN PELAPORAN A. Monitoring dan Evaluasi . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 13 B. Pelaporan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 13 BAB VI. PENGAWASAN DAN PENGADUAN A. Pengawasan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 14 B. Pengaduan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 14 - ' 21:25:32 BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 ii
  5. 5. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 11 menyebutkan bahwa Pemerintah dan Pemerintah daerah wajib memberikan pelayanan dan kemudahan serta menjamin terselenggaranya pendidikan yang bermutu bagi setiap warga negara tanpa diskriminasi. Selanjutnya da| am Pasal 46 ayat 1 disebutkan bahwa pendanaan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama antara pemerintah, pemerintah daerah dan masyarakat. Sumber pendanaan Pendidikan dari Pemerintah meliputi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan sumber pendanaan pendidikan dari masyarakat mencakup antara lain sumbangan pendidikan, hibah, wakaf, zakat, pinjaman, sumbangan perusahaan dan lain-lain penerimaan yang sah. Dalam rangka melindungi masyarakat dari kemungkinan terjadinya resiko sosial di bidang pendidikan dan kebudayaan, meningkatkan kemampuan ekonomi dan/ atau kesejahteraan masyarakat, serta untuk meningkatkan peran serta dan tanggung jawab masyarakat dalam menye| enggarakan pendidikan dan kebudayaan maka pemerintah memandang perlu memberikan bantuan sosial. Untuk mendorong peran sena dan tanggung jawab masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan dan kebudayaan tersebut, tugas pemberian bantuan sosial da| am bentuk uang diserahkan kepada Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Agar pengelolaan bantuan sosial yang dilaksanakan oleh Biro Keuangan Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tepat waktu, tepat sasaran, tepat jum| ah, tepat penggunaan, dan dapat dipertanggungjawabkan sesuai peraturan perundang-undangan yang ditetapkan, maka disusunlah Buku Petunjuk Teknis Penyaluran dan Pengelolaan Bantuan Sosial Untuk Masyarakat / Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015
  6. 6. Pendidikan Dan Kebudayaan Yang Diselenggarakan Oleh Masyarakat Dan Lembaga Masyarakat. B. Dasar Hukum 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional; 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; 3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; 4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pertanggungjawaban dan Pemeriksaan; 5. Peraturan Pemerintah Nomor 45 tahun 2013 tentang Tata Cara Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara; 6. Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan; 7. Peraturan Menteri Keuangan No.81/PMK.05/2012 tentang Belanja Bantuan Sosial pada Kementerian Negara/ Lembaga; 8. Peraturan Menteri Keuangan No. 190/PMK.05/2012 tentang Tata Cara Pembayaran Dalam Rangka Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara; 9. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 24 Tahun 2013 tentang Pedoman Umum Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Belanja Bantuan Sosial di Lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan; 10. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Biro Keuangan Kemendikbud. C. Tujuan Petunjuk Teknis Pengelolaan Bantuan Sosial ini disusun dengan tujuan : 1. Sebagai pedoman dan acuan bagi: a. Biro Keuangan Kemendikbud da| am menentukan, menetapkan, dan menyaIurkan dana bantuan sosial; BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 2
  7. 7. b. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi pendidikan dan kebudayaan yang diselenggarakan oleh masyarakat dan Iembaga kemasyarakatan; c. Auditor dan pihak-pihak lain yang bewvenang melaksanakan kegiatan pengawasan dan pemeriksaan. 2. Agar pengelolaan bantuan sosial dapat dilaksanakan, tepat waktu, tepat sasaran, tepatjumlah, dan tepat penggunaan. BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015
  8. 8. BAB II KETENTUAN UMUM A. Pengertian Dalam Petunjuk Teknis ini yang dimaksud dengan : 1. Bantuan Sosial adalah pengeluaran berupa transfer uang, barang atau jasa yang diberikan oleh Pemerintah Pusat/ Daerah kepada masyarakat dari kemungkinan terjadinya risiko sosial, meningkatkan kemampuan ekonomi, dan/ atau kesejahteraan masyarakat; 2. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiIiki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhIak mulia, serta keterampiIan yang diperIukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara; 3. Lembaga Pendidikan FormaI merupakan Lembaga yang menyeIenggarakan pendidikan pada umumnya, Lembaga tersebut mempunyai mempunyai jenjang pendidikan yang jelas dimulai dari pendidikan dasar, pendidikan menengah sampai Pendidikan Tinggi; 4. Lembaga Pendidikan Nonformal adalah Lembaga yang menyelenggarakan pendidikan diluar pendidikan formaI yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang; 5. Organisasi kemasyarakatan adalah organisasi penyeIenggara pendidikan, penyeIenggara pembinaan pemuda, penyeIenggara pembinaan pramuka, pembinaan oIahraga, Pembinaan kesenian, dan Pembinaan Keagamaan yang didirikan dengan sukarela oleh warga negara Indonesia yang dibentuk berdasarkan kesamaan tujuan, kepentingan dan kegiatan, untuk dapat berpartisipasi dalam pembangunan pendidikan dan kebudayaan demi tercapainya tujuan Negara Kesatuan Republik Indonesia; 6. Lembaga/ Organisasi Kebudayaan adalah lembaga/ organisasi kebudayaan yang didirikan bertujuan untuk meningkatkan kualitas kebudayaan Indonesia guna menghidupkan kembaIi aktiñtas budaya masyarakat setempat da| am rangka meIestarikan kebudayaan serta penguatan karakter dan jati diri bangsa; BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 4
  9. 9. 7. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan adalah masyarakat/ orang yang meIakukan kegiatan pendidikan dan kebudayaan untuk dapat berpartisipasi da| am pembangunan pendidikan dan kebudayaan demi tercapainya tujuan Negara Kesatuan Republik Indonesia; 8. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, Selanjutnya disingkat APBN adalah rencana Keuangan tahunan pemerintahan yang dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintah dan DPR, dan ditetapkan dengan Undang-Undang; 9. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran yang Selanjutnya disebut DIPA adalah Dokumen Pelaksanaan Anggaran yang digunakan sebagai acuan Pengguna Anggaran da| am melaksanakan kegiatan pemerintahan sebagai pelaksanaan APBN; 10.Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara yang selanjutnya disingkat KPPN adalah instansi vertikaI Direktorat Jendera| Perbendaharaan yang memperoleh kuasa dari Bendahara Umum Negara untuk melaksanakan sebagian fungsi dari Bendahara Umum Negara; 11.Surat Permintaan Pembayaran yang selanjutnya disingkat SPP adalah dokumen yang diterbitkan oleh pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan untuk mengajukan permintaan pembayaran; 12.Surat Perintah Membayar yang Selanjutnya disingkat SPM adalah dokumen yang digunakan/ diterbitkan oleh Pejabat Penandatangan SPM untuk mencairkan dana yang bersumber dari DIPA; 13. Surat Perintah Pencairan Dana yang selanjutnya disebut SP2D adalah surat perintah yang diterbitkan oleh KPPN seIaku Kuasa BUN untuk pelaksanaan pengeluaran atas beban APBN berdasarkan SPM. B. Sasaran Bantuan Sosial 1. Lembaga Pendidikan FormaI: Lembaga Pendidikan Nonformal: Organisasi Kemasyarakatan Bidang Pendidikan: Lembaga/ Organisasi Bidang Kebudayaan; 91199). “ Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan. BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015
  10. 10. C. Pengunaan/ Pemanfaatan Bantuan Sosial Dari Bantuan Sosial yang disalurkan oleh Biro Keuangan Kemendikbud dapat dipergunakan/ dimanfaatkan untuk : 1. Peningkatan Sarana dan Prasarana Pendidikan antara lain : a. Rehabilitasi ringan; b. MeubeIair; c. Alat pembelajaran; d. Alat pengoIah data; e. Pengadaan buku pelajaran; f. Peralatan penunjang Iainnya. 2. Peningkatan Sarana dan Prasarana Kebudayaan antara lain : a. Rehabilitasi ringan; b. Alat Pengolah Data; c. Peralatan Penunjang Lainnya. 3. Kegiatan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan. D. Nilai Bantuan Sosial Penetapan jumlah bantuan sosial yang disalurkan kepada penerima didasarkan kepada: 1. Kemampuan keuangan negara atau pagu yang tersedia da| am DIPA tahun berjalan; 2. Hasil penilaian pemberi bantuan sosial terhadap proposal dan rencana anggaran beIanja yang diajukan oleh caIon penerima bantuan sosial; 3. Standar besaran minimum dan maksimum bantuan sosial yang ditetapkan oleh Kuasa Pengguna Anggaran meIaIui Surat Keputusan tersendiri; 4. Penetapan niIai yang diberikan kepada Iembaga/ organisasi penerima bantuan ditetapkan oleh Pejabat Pembuat Komitmen; 5. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Kemasyarakatan dibidang pendidikan dan kebudayaan hanya dapat menerima dana bantuan sosial satu kali dalam satu tahun; BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015
  11. 11. BAB Ill KRITERIA DAN PERSYARATAN PENERIMA BANTUAN SOS| AL A. Kriteria Penerima Bantuan Sosial Kriteria Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan yang dapat mengajukan permintaan bantuan sosial adalah sebagai berikut : 1. Lembaga Pendidikan FormaI a. Berkedudukan atau berdomisili tetap di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; b. Memiliki Iegalitas dari Pemerintah Daerah setempat atau perizinan berbadan hukum (Akte Notaris); c. Memiliki rekening bank atas nama Iembaga dan sesuai domisili; d. Mengalami keterbatasan memenuhi hak dasar da| am proses belajar mengajar; e. Pada tahun anggaran berjaIan tidak sedang atau akan menerima bantuan sejenis. 2. Lembaga Pendidikan Nonformal a. Berkedudukan atau berdomisili tetap di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; b. Memiliki program kegiatan yang jelas dan berkesinambungan; c. Memiliki ijin Operasional dari Pemerintah Daerah/ Lembaga yang berhak mengeIuarkan ijin; d. Memiliki rekening bank atas nama Iembaga dan sesuai domisili; e. Mengalami keterbatasan memenuhi hak dasar da| am proses belajar mengajar; f. Pada tahun anggaran berjaIan tidak sedang atau akan menerima bantuan sejenis. 3. Lembaga/ Organisasi Bidang Pendidikan dan Kebudayaan: a. Berkedudukan atau berdomisili tetap di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 7
  12. 12. b. Memiliki Iegalitas dari Pemerintah Daerah/ Iembaga yang mempunyai kewenangan setempat; c. Memiliki program kegiatan dibidang pendidikan dan/ atau kebudayaan yang berkesinambungan; d. Program yang di Iaksanakan bermanfaat bagi peIestarian niIai-niIai budaya Indonesia; e. Memiliki rekening bank atas nama Iembaga/ Organisasi dan sesuai domisiIi; f. Pada tahun anggaran berjaIan tidak sedang atau akan menerima bantuan sejenis. 4. Organisasi Kemasyarakatan : a. Berkedudukan atau berdomisíli tetap di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; b. Memiliki IegaIitas dari Pemerintah Daerah/ Iembaga yang mempunyai kewenangan setempat; Memiliki program kegiatan yang berkesinambungan; Program yang di Iaksanakan bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya; Memiliki rekening bank atas nama Iembaga/ Organisasi dan sesuai domisiIi; “FDP-P Pada tahun anggaran berjaIan tidak sedang atau akan menerima bantuan sejenis. 5. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan : a. Berkedudukan atau berdomisili tetap di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; Mendapatkan rekomendasi Pejabat yang benNenang; Program yang di Iaksanakan bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya; Memiliki rekening bank sesuai domisili; . WP-PF Pada tahun anggaran berjaIan tidak sedang atau akan menerima bantuan sejenis. BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015
  13. 13. B. Persyaratan Penerima Bantuan Sosial 1. Lembaga/ Organisasi pendidikan dan kebudayaan yang diselenggarakan oleh masyarakat dan Iembaga kemasyarakatan mengajukan proposal yang berisi : a. f. 9 ditandatangani oleh ketua/ kepala Surat permohonan yang Iembaga/ organisasi; Profil Iembaga; Akte Notaris/ NSS atau ijin Iainnya yang setara dan dikeluarkan oleh pejabat/ instansi yang ben/ venang (untuk Iembaga pendidikan formaI); Ijin Operasional atau Surat Keterangan Lainnya yang setara dan di keluarkan oleh Instansi yang bewvenang (untuk Iembaga non formaI); Surat Keterangan Domisili dari pejabat yang benNenang (untuk Iembaga Kebudayaan dan Organisasi Kemasyarakatan); Rencana Anggaran Belanja Kegiatan; Foto Copy rekening atas nama Iembaga/ organisasi. 2. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan mengajukan proposal yang berisi : a. b c. d Surat permohonan; . Rekomendasi dari pejabat yang benNenang; Rencana Anggaran Belanja Kegiatan; . Foto Copy Rekening; C. Penyampaian Proposal Bantuan Sosial Proposal permohonan bantuan sosial ditujukan kepada Kepala Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Gedung C Lantai 9, JI. Jendera| Sudirman-Senayan Jakarta 10270 dan disampaikan meIaIui: 1. Diantar Langsung ke Ioket; 2. Kantor Pos atau Perusahaan Jasa Ekspedisi. BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015
  14. 14. BAB IV MEKANISME PEMBERIAN BANTUAN SOSIAL A. Mekanisme Pemberian Bantuan Sosial. 1. Penetapan meIaIui Menteri Pendidikan dan Kebudayaan a. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan Iembaga penerima bantuan dengan mendisposisi pemberian bantuan kepada Sekretaris Jenderal UP Kepala Biro Keuangan; b. Kepala Biro Keuangan menindak Ianjuti disposisi tersebut untuk segera di proses sesuai ketentuan Kepada Kepala Bagian Pembiayaan dan di teruskan Kepada Kepala Sub Bagian Pembiayaan II; c. Kepala Sub Bagian Pembiayaan II mendisposisikan kepada petugas Administrasi dan Verifikasi untuk diIakukan pengecekan keIengkapan proposal dan Verifikasi terhadap kelayakan permohonan dan mengusulkan besaran pemberian bantuan sosial yang akan diberikan; d. Usulan besaran pemberian dana bantuan sosial ditetapkan oleh Pejabat Pembuat Komitmen; e. Hasil penetapan dari Pejabat Pembuat Komitmen sebagai dasar pembuatan Pra Surat Keputusan untuk disetujui oIeh Kuasa Pengguna Anggaran; f. Surat Keputusan ditetapkan oIeh Kuasa Pengguna Anggaran. 2. Mekanisme meIaIui Kantor Pos/ diantar Iangsung ke Biro Keuangan Setjen Kemendikbud : a. Pemohon menyampaikan proposal permohonan kepada Kepala Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, yang diterima oIeh petugas Loket; b. Petugas Loket meIakukan check Iist keIengkapan proposal permohonan bantuan dan menginput nama dan alamat Lembaga kedaIam apIikasi bansos dan mencetak disposisi serta menyampaikan kepada Kepala Sub Bagian Pembiayaan II untuk mendapat persetujuan proses; BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 10
  15. 15. c. Kepala Sub Bagian Pembiayaan II menyerahkan proposaI yang teIah disetujui dan di disposisi untuk diproses input data kepada Petugas Administrasi; d. Petugas Administrasi memeriksa secara subtansi keIengkapan data proposal permohonan dan menginput data-data Iembaga kedaIam apIikasi bantuan sosial dan meyerahkan hasiI pemeriksaan proposal kepada Kepala Sub Bagian Pembiayaan II; e. Kepala Sub Bagian Pembiayaan II mendisposisi kepada petugas Veriñkator untuk diIakukan Verifikasi terhadap kelayakan proposaI dan RAB; f. Petugas Verifikasi memveriñkasi Proposal dan RAB sesuai data di da| am Proposal serta meniIai dan mengusulkan besaran pemberian bantuan sosial yang akan diberikan; g. Proposal yang teIah di Verifikasi dan di niIai diserahkan kepada Kepala Sub Bagian Pembiayaan II untuk di teruskan kepada Kepala Bagian Pembiayaan untuk diketahui dan diserahkan kepada Pejabat Pembuat Komitmen; h. Usulan besaran pemberian dana bantuan sosial ditetapkan oleh Pejabat Pembuat Komitmen; i. HasiI penetapan dari Pejabat Pembuat Komitmen sebagai dasar pembuatan Pra Surat Keputusan untuk disetujui oIeh Kuasa Pengguna Anggaran; j. Surat Keputusan ditetapkan oleh Kuasa Pengguna Anggaran. B. Pencairan Dana Bantuan Sosial Penyaluran dan pencairan dana bantuan diIakukan meIaIui tahapan sebagai berikut: 1. Berdasarkan Surat Keputusan pemberian bantuan sosial yang sudah di tandatangani oIeh Kuasa Pengguna Anggaran, Pejabat Pembuat Komitmen menerbitkan SPP LS; 2. Berdasarkan SPP LS yang dilampiri dengan surat keputusan penetapan bantuan sosial dan daftar nominatif penerima bantuan, Pejabat Penandatangan Surat Perintah Membayar, menerbitkan dan menandatangani SPM LS; BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 11
  16. 16. 3. SPM-LS rangkap 2 (dua) beserta Arsip Data Komputer disampaikan kepada KPPN Jakarta III oleh petugas yang ditunjuk; 4. SPM-LS yang diajukan ke KPPN Jakarta III digunakan sebagai dasar penerbitan SP2D; 5. Berdasarkan SP2D yang sudah diterbitkan oleh KPPN Jakarta III Pejabat Pembuat Komitmen menyampaikan Surat Perintah Pencairan kepada Bank/ Pos Penyalur yang di tunjuk untuk mentransfer dana kepada rekening penerima bantuan sosial sesuai dengan surat keputusan yang disampaikan; 6. SeteIah dana bantuan sosial masuk rekening penerima bantuan, maka dana bantuan tersebut dapat Iangsung digunakan untuk membiayai kegiatan sesuai dengan RAB da| am proposal yang diajukan; 7. Pengelola bantuan sosial Biro Keuangan Kemendikbud menyampaikan surat pemberitahuan persetujuan maupun penolakan pemberian dana bantuan sosial meIaIui pos; 8. Dana yang tidak tersalurkan kepada rekening penerima bantuan sosial yang diakibatkan oleh rekening pasif dan rekening tutup diinformasikan oIeh Bank Penyalur yang di tunjuk kepada pengeIoIa bantuan sosial Biro Keuangan untuk diIakukan upaya perbaikan dan retur dengan mekanisme sebagai berikut : a. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan penerima menyampaikan surat pemberitahuan dan foto copy rekening yang sudah diaktifkan atau yang telah dibuka kembaIi yang ditandatangani oIeh kepaIa/ ketua Iembaga tersebut serta diketahui oIeh bank bersangkutan; b. Apabila Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan mengajukan perubahan rekening, wajib menyampaikan Surat Pernyataan Perubahan Rekening (SPPR) diatas materai Rp. 6.000,- dan diketahui oleh Bank yang bersangkutan serta di Iampirkan foto copy rekening tersebut. 9. Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan penerima dana bantuan sosial dapat melihat informasi pengelolaan dan penyaluran bantuan sosial di http: //simkeu. kemdibud. go. id. BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 12
  17. 17. BAB V MONITORING, EVALUASI, DAN PELAPORAN A. Monitoring dan Evaluasi 1. Monitoring Kegiatan Monitoring diIakukan oIeh petugas dari Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan guna mempero| eh data dan informasi tentang: a. Ketepatan sasaran penerima bantuan; b. Ketepatan jumIah penerima bantuan; c. Ketepatan waktu penerimaan bantuan dan; d. Ketepatan penggunaan bantuan. 2. Evaluasi Berdasarkan hasiI monitoring yang diIakukan petugas dari Biro Keuangan diIakukan evaluasi terhadap pelaksanaan program. HaI ini untuk mendukung keberhasilan pemberian bantuan terutama dimaksudkan memberikan umpan ba| ik terhadap rencana dan implementasi kegiatan guna perbaikan penyusunan pada tahun anggaran mendatang. B. Pelaporan 1. Penerima bantuan wajib menyampaikan Iaporan penerimaan dan penggunaan dana kepada Kepala Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kemendikbud; 2. Dana bantuan sosial harus digunakan dan dipertanggungjawabkan sesuai dengan rencana yang tercantum da| am RAB serta mengacu peraturan keuangan yang berlaku; 3. Laporan pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan sosial disampaikan kepada Biro Keuangan sesuai format terlampir; 4. Pajak yang timbuI sebagai akibat pembayaran transaksi yang diIakukan menjadi tanggungjawab penerima bantuan sosial. BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 13
  18. 18. BAB VI PENGAWASAN DAN PENGADUAN A. Pengawasan Pengawasan atas penyaluran dan penggunan dana bantuan sosial kepada Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan yang diselenggarakan oIeh masyarakat dan Iembaga kemasyarakatan diIakukan oIeh Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Inspektorat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) dan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) sesuai peraturan perundang-undangan. Bantuan yang di terima oIeh Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan penerima bantuan tidak diperkenankan untuk membiayai keperIuan yang tidak tercantum da| am Rencana Anggaran Biaya. B. Pengaduan Penyaluran dana bantuan sosial pada Masyarakat/ Perorangan Bidang Pendidikan dan Kebudayaan serta Lembaga/ Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan yang diselenggarakan oleh masyarakat dan Iembaga kemasyarakatan ini tidak dipungut biaya. Penyimpangan atau pelanggaran terhadap prosedur atau ketentuan penyaluran dana bantuan sosial ini dapat dilaporkan kepada Kepala Biro Keuangan Sekretariat Jendera| Kemendikbud meIaIui email: bansos rokeu@l_remendikbud. go. id BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 14
  19. 19. Lampiran KOP LEMBAGA No. . Lampiran : 1 (satu) berkas Perihal : Laporan Penerimaan dan Penggunaan Dana Bantuan Sosial Biro Keuangan Kemendikbud. Yth. Kepala Biro Keuangan, Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Gedung C Iantai 9 JI. Jend. Sudirman Senayan Jakarta. Dengan ini kami sampaikan Iaporan penerimaan dan penggunaan dana bantuan sosial yang teIah di terima dan dilaksanakan sebagai berikut: 1. Penerimaan Dana bantuan sosial teIah kami terima pada tanggal . ... ... ... ... ... .. sebesar Rp . ... ... ... ... ... . . . meIaIui rekening pada bank . ... ... ... ... ... ... ... .. 2. Penggunaan Dana bantuan sosial yang kami terima telah kami gunakan untuk keperIuan: 1) . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. Rp. .. ... ... ... ... ... ... ... ... .. 2) . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. Rp. .. ... ... ... ... ... ... ... ... .. 3) . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. Rp. .. ... ... ... ... ... ... ... ... .. 4) dst Jumlah : Rp. .. ... ... ... ... ... ... ... ... .. Bukti pengeluaran kami simpan untuk bahan pemeriksaan oIeh pihak yang benNenang sesuai dengan peraturan perundang-undangan instansi pemerintah. Foto -foto kegiatan terlampir. Demikian Iaporan ini kami sampaikan untuk dipergunakan sebagaimana mestinya. TTD dan stempel BIRO KEUANGAN - KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN/2015 15

×