Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 1
TUTORIAL SEDERHANA
APLIKASI E-SPT PPh PASAL 21
E-SPT PPh Pasal 21 adalah Formulir SPT M...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 2
Membuat data base bisa merename Data Base yang ada sesuai nama perusahaan atau meng-cop...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 3
login Data Base
Username : administrator Password : 123
 Login
Pengisian NPWP
 Simpan
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 4
Pengisian Profil WP
Profil WP diisi sesuai dengan data Wajib Pajak, bila Wajib Pajak ad...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 5
INPUT DATA DI E-SPT PPh Pasal 21
Bagi Wajib Pajak yang baru pertama kali menggunakan e ...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 6
Input Referensi Pegawai A1/A2
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 7
Membuat SPT MASA PPh Pasal 21
Contoh Kasus : Wajib Pajak akan membuat SPT Masa PPh Pasa...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 8
 Pilih Tambah
Kemudian input Pemotongan PPh Pasal 21 Masa Februari untuk Pegawai Tetap...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 9
 Input Pemotongan PPh Pasal 21 Tidak Final untuk Pegawai nomor 3 s.d 10 :
Kemudian inp...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 10
 Input Pemotongan PPh Pasal 21 Final (Bila Ada)
Kemudian input Pemotongan PPh Pasal 2...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 11
INDUK SPT Masa PPh Pasal 21
Hasil input Pemotongan PPh Pasal 21 otomatis terlihat di I...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 12
 Input Surat Setoran Pajak (SSP) / Pbk <1721 – IV>
Setelah semua SSP di input selanju...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 13
PELAPORAN SPT Masa PPh Pasal 21
 Cetak CSV
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 14
IMPOR DATA
Hal Hal perlu di perhatikan dalam IMPOR DATA :
1. Bila melakukan edit CSV d...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 15
File Contoh CSV yang kami sertakan sudah dalam format Excel :
Untuk dapat diimpor ke A...
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 16
S E L E S A I
Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 17
Prochain SlideShare
Chargement dans…5
×

TUTORIAL APLIKASI ESPT PPH 21

110 876 vues

Publié le

Publié dans : Formation
  • Identifiez-vous pour voir les commentaires

TUTORIAL APLIKASI ESPT PPH 21

  1. 1. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 1 TUTORIAL SEDERHANA APLIKASI E-SPT PPh PASAL 21 E-SPT PPh Pasal 21 adalah Formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dalam bentuk elektronik. Syarat dan ketentuan penggunaan E SPT PPh Pasal 21 serta tata cara pengisian SPT Masa PPh Pasal 21 dapat dilihat di Peraturan Jenderal Pajak Nomor : PER-14/PJ/2013 sedangkan tata cara pemotongan serta perhitungan PPh Pasal 21 berdasar Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-31/PJ/2012. Yang perlu diperhatikan adalah E-SPT PPh Pasal 21 bukan merupakan alat untuk menghitung PPh Pasal 21, untuk itu sebelum input di aplikasi E-SPT PPh Pasal 21, sebelumnya harus ada data yaitu : Pegawai, Jumlah Pegawai, penghasilan bruto dan PPh terutang yang akan dilaporkan dalam suatu masa pajak. Meskipun ada di sebagaian di Aplikasi E SPT PPh Pasal 21 dapat digunakan untuk mengitung PPh Pasal 21 (dalam perekaman Bukti Potong), namun hanya di gunakan sebagai kontrol apakah pemotongan kita sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku. SOFTWARE E-SPT PPH PASAL 21 INSTALL e-SPT PPh Pasal 21 Jalankan program Setup , maka proses Install akan berjalan otomatis secara beurutan tanpa menginstall masing masing aplikasi secara manual dan ikuti langkah demi langkah (accept & Next) sampai finish, namun ada kalanya install aplikasi tidak berjalan utuh secara otomatis, untuk itu perlu di install per software (Crystal reports, DotnetFX) DATA BASE Sebelum melangkah lebih jauh, akan lebih baik dengan menamai data base sesuai dengan Nama Perusahaan, example : PT. GLOBAL INDO PRATAMA Caranya : Windows Explorer  masuk Drive C: Program Files  folder DJP  E SPT PPh Pasal 21  Forlder DB  terdapat 2 Data Base (DB2113.mdb dan DB2113.accdb) DB2113.mdb untuk microsoft Acces 2003 DB2113.accdb untuk microsoft Acces 2007 Dua duanya bisa digunakan tergantung kompi kita menggunakan microsoft Acces yang mana (2003 atau 2007)
  2. 2. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 2 Membuat data base bisa merename Data Base yang ada sesuai nama perusahaan atau meng-copy data base dan disimpan pada folder sama kemudian baru me-rename sesuai nama perusahaan. PROGRAM E-SPT PPh Pasal 21 Pilih Data Base  Pilih DB
  3. 3. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 3 login Data Base Username : administrator Password : 123  Login Pengisian NPWP  Simpan
  4. 4. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 4 Pengisian Profil WP Profil WP diisi sesuai dengan data Wajib Pajak, bila Wajib Pajak adalah bendahara Pemerintah, maka kotak  di centang  isi nama instansi dan NIP dan kemudian  SIMPAN
  5. 5. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 5 INPUT DATA DI E-SPT PPh Pasal 21 Bagi Wajib Pajak yang baru pertama kali menggunakan e SPT PPh Pasal 21, maka untuk pertama kali input Referensi Penerima Penghasilan dan Input Referensi Pegawai A1/A2. Data-data yang perlu dipersiapkan untuk Referensi Pegawai :  Referensi Pegawai Tetap A1/A2 (Nama, NPWP, Pangkat, Golongan, Alamat, Jenis Kelamin, NIK, Status, Tanggungan dan Jabatan) -> Referensi A1/A2 adalah untuk referensi saat penerbitan Bukti Potong A1/A2;  Referensi Penerima Penghasilan/refpartner (semua pegawai) -> Nama, NPWP, Alamat -> Referensi Partner adalah untuk referensi pegawai guna penerbitan Bukti Potong Final/Tidak Final; Data-data yang perlu dipersiapkan untuk membuat e-SPT :  Pemotongan PPh Pasal 21 untuk pegawai Tetap bulanan (Nama, NPWP, Penghasilan Bruto, PPh Pasal 21);  Pemotongan PPh Pasal 21 Final -> Jika Ada (Bukti Potong-> Nama, NPWP, NIK, Alamat, Penghasilan Bruto, PPh Pasal 21);  Pemotongan PPh Pasal 21 Tidak final untuk pegawai nomor 3 s.d 10 (Bukti Potong -> Nama, NPWP, NIK, Alamat, Penghasilan Bruto, PPh Pasal 21, Status, Tanggungan);  SSP PPh Pasal 21 Terhutang. Input Referensi Penerima Penghasilan/RefPartner
  6. 6. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 6 Input Referensi Pegawai A1/A2
  7. 7. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 7 Membuat SPT MASA PPh Pasal 21 Contoh Kasus : Wajib Pajak akan membuat SPT Masa PPh Pasal 21 Masa Februari 2014 : Langkah-langkah :  Buka Aplikasi E-SPT PPh Pasal 21  Database Login  Pilih SPT  Buat SPT Baru  Input Pemotongan PPh Psl. 21 Pegawai Tetap Bulanan Masa Februari 2014 (1721-I)
  8. 8. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 8  Pilih Tambah Kemudian input Pemotongan PPh Pasal 21 Masa Februari untuk Pegawai Tetap sesuai data yang tersedia dan simpan
  9. 9. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 9  Input Pemotongan PPh Pasal 21 Tidak Final untuk Pegawai nomor 3 s.d 10 : Kemudian input Pemotongan PPh Pasal 21 Tidak Final untuk Masa Februari bagi Pegawai nomor 3 s.d 10 sesuai data yang tersedia dan simpan
  10. 10. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 10  Input Pemotongan PPh Pasal 21 Final (Bila Ada) Kemudian input Pemotongan PPh Pasal 21 Final untuk Masa Februari 2014 sesuai data Pemotongan dan simpan Input Pemotongan PPh Pasal 21 SELESAI
  11. 11. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 11 INDUK SPT Masa PPh Pasal 21 Hasil input Pemotongan PPh Pasal 21 otomatis terlihat di Induk SPT : Untuk diteliti ulang Jumlah Penerima Penghasilan, PPh Bruto dan Jumlah PPh Pasal 21 serta data per Sheet di Induk SPT, seandainya ada kesalahan maka perlu diteliti ulang dalam pengisian bukti pemotongan dan bila sudah benar dapat disimpan. untuk Lokasi ditandatangani SPT (Sheet E. Pernyataan dan ttd Pemotong) di input secara manual.
  12. 12. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 12  Input Surat Setoran Pajak (SSP) / Pbk <1721 – IV> Setelah semua SSP di input selanjutnya buka Induk SPT  SIMPAN dan CETAK.
  13. 13. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 13 PELAPORAN SPT Masa PPh Pasal 21  Cetak CSV
  14. 14. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 14 IMPOR DATA Hal Hal perlu di perhatikan dalam IMPOR DATA : 1. Bila melakukan edit CSV dengan Microsoft Excel, hindari scientific notation pada field yang bertipe teks (contoh: 1e+29) dengan menuliskan simbol single apostrophe (‘) di awal teks. Untuk scientific notation pada field yang bertipe angka, cukup perlebar cell hingga cukup menampilkan angka tersebut secara penuh. 2. Karakter-karakter berikut ini tidak boleh ada dalam input field di CSV: single apostrophe (‘) dan semicolon (;) 3. Saat menyimpan format CSV di Microsoft Excel, akan muncul pertanyaan “...Do you want to keep the workbook in this format?” jawab dengan “Yes.” Jangan simpan CSV bila masih ada scientific notation pada worksheet Excel. 4. Setelah menyimpan CSV, saat menutup Microsft Excel akan muncul pertanyaan “Do you want to save the changes...” jawab dengan “No.” 5. CSV yang akan di-impor harus memiliki header pada baris pertama. Header bisa dilihat pada contoh2 CSV yang tersedia di lokasi {Folder Instalasi}dokumentasicsv formatcontoh csv. 6. Ekspor/Impor CSV Referensi dapat dilakukan tanpa harus membuka SPT pada aplikasi e- SPT, tetapi Ekspor/Impor CSV Bukti Potong hanya dapat dilakukan setelah membuka SPT terlebih dahulu. 7. Untuk Impor CSV Bukti Potong, pastikan Masa Pajak, Tahun Pajak dan Pembetulan pada CSV sesuai dengan Masa Pajak, Tahun Pajak dan Pembetulan SPT yang sedang dibuka. 8. Bila terdapat masalah dalam melakukan Impor CSV (CSV tidak dikenali), cobalah membuat 1 record secara manual di aplikasi, kemudian ekspor record tersebut menjadi CSV. CSV hasil ekspor kemudian di-edit tanpa mengganti header nya di baris pertama sebelum di impor lagi. 9. Errorlog saat Impor CSV bisa dilihat di lokasi: {Folder Instalasi}errorlog.
  15. 15. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 15 File Contoh CSV yang kami sertakan sudah dalam format Excel : Untuk dapat diimpor ke Aplikasi E SPT Masa PPh Pasal 21, maka Contoh file berformat Excel tersebut setelah diisi lengkap di simpan dengan format : CSV (comma delimited) :  CONTOH : IMPOR DATA 1721_I_bulanan Buka SPT Masa di E-SPT sesuai data 1721_I-bulanan (kalau data CSV bulanan adalah masa Januari 2014 maka E-SPT masa Januari 2014 harus keadaan terbuka, dan bila masa antara data CSV dan E-SPT tidak sama  menyebabkan impor tidak berhasil. Begitu juga untuk impor data Bukti Potong lainnya (bpA2, bpFinal, bpTidak Final) SPT Masa yang dimaksud di E_SPT dalam keadaan dibuka, kecuali untuk impor data Refpartner dan Refpegawai A2
  16. 16. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 16 S E L E S A I
  17. 17. Waskon II KPP PRATAMA TUBAN Page 17

×