Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.

Ruqyah rumah

20 772 vues

Publié le

Dari abu Hurairah ra. sesungguhnya Rasulullah shallallahu 'alaihu wasallam bersabda : "Jangan jadikan rumah-rumah kalian (seperti) kuburan, Sesungguhnya rumah yang dibacakan di dalamnya surat al baqarah setan tidak masuk kedalamnya". (HR. Ahmad, Muslim, At Tirmidzi). Ayat-ayat ruqyah ini merupakan ayat-ayat ruqyah yang sangat ampuh dan efektif di dalam mengusir jin dan setan, dan membuatnya tak berdaya. Selain mengeluarkan jin dan setan dari tubuh Anda, bisa digunakan dengan tujuan untuk menyembuhkan beberapa penyakit akibat pengaruh dari setan dan jin, juga dapat digunakan untuk menangkal serangan sihir. Dengan secara rutin membacanya pula maka diri kita akan “bersih” dari setan dan jin; karena baik disadari atau tidak sebenarnya diri kita dengan mudah dapat dimasuki oleh setan dan jin; maka dengan secara rutin mengamalkan ayat-ayat ruqyah ini maka diri kita akan bersih dari setan dan jin.

Publié dans : Mode de vie
  • Hi there! I just wanted to share a list of sites that helped me a lot during my studies: .................................................................................................................................... www.EssayWrite.best - Write an essay .................................................................................................................................... www.LitReview.xyz - Summary of books .................................................................................................................................... www.Coursework.best - Online coursework .................................................................................................................................... www.Dissertations.me - proquest dissertations .................................................................................................................................... www.ReMovie.club - Movies reviews .................................................................................................................................... www.WebSlides.vip - Best powerpoint presentations .................................................................................................................................... www.WritePaper.info - Write a research paper .................................................................................................................................... www.EddyHelp.com - Homework help online .................................................................................................................................... www.MyResumeHelp.net - Professional resume writing service .................................................................................................................................. www.HelpWriting.net - Help with writing any papers ......................................................................................................................................... Save so as not to lose
       Répondre 
    Voulez-vous vraiment ?  Oui  Non
    Votre message apparaîtra ici
  • Dating direct: ❤❤❤ http://bit.ly/36cXjBY ❤❤❤
       Répondre 
    Voulez-vous vraiment ?  Oui  Non
    Votre message apparaîtra ici
  • mohon izin...
       Répondre 
    Voulez-vous vraiment ?  Oui  Non
    Votre message apparaîtra ici

Ruqyah rumah

  1. 1. Meruqyah Rumah Artikel 1 : Ruqyah Rumah/ Kos-kosan – Layanan Ruqyah Islam Artikel 2 : Meruqyah Rumah, Kantor, Toko, Hotel, Warung Dengan Surat Al Baqarah Artikel 3 : Tata-Cara Melakukan Ruqyah Artikel 4 : Meruqyah Rumah Dan Kamar Anda Artikel 5 : Cara Membersihkan Rumah Dari Gangguan Jin Artikel 6 : Ruqyah Rumah & Sihir Menahun Artikel 7 : Membuat Prisai Ghaib Artikel 8 : Mengusir Jin di Dalam Rumah Artikel 9 : Rumah Angker Perlu Diruqyah Artikel 10 : Ruqyah Gangguan Jin Genetik/ Keturunan Artikel 11 : Cara Menghadapi ‘Penunggu’ Tempat Angker Artikel 12 : Ruqyah Tempat Tinggal – Layanan Ruqyah Islam Artikel 13 : Langkah Syar’iyyah Mengusir Syetan Dari Rumah Artikel 14 : Kiat Praktis Membentengi Rumah Dari Gangguan Iblis Artikel 15 : Jin Sihir Yang Tahan Bacaan Al-Qur'an Artikel 16 : 5 Langkah Quranic Self Healing (Penyembuhan Diri Sendiri Secara Qur'ani) Praktis Artikel 17 : Ayat-Ayat Khusus Artikel 18 : Ayat-Ayat “Senjata” Artikel 19 : Perisai Artikel 20 : Teknik Sembelihan Untuk Memancung / Memotong Leher Jin Artikel 21 : Al Fatihah Artikel 22 : Doa Tazkiyah (Pembersihan) Quranic Healing Artikel 23 : Ayatul Syifa' Artikel 24 : Klinik Roqyah
  2. 2. 2 Artikel 1 : Ruqyah Rumah/ Kos-kosan – Layanan Ruqyah Islam Ust. Hasan Bishri, Lc. (Pimpinan Klinik Ghoib–Ruqyah dan Bekam- 021-7037 4645) http://ruqyahmajalahghoib.blogspot.com/2013/10/ruqyah-rumah-kos-kosan-layanan-ruqyah.html A. Pendahuluan Sampai saat ini banyak kaum muslimin yang memahami bahwa terapi ruqyah syar’iyah hanya untuk menerapi orang (manusia), tidak untuk tempat tinggal atau rumah. Sehingga banyak kaum muslimin yang masih memanfaatkan jasa dukun atau ‘Pemburu hantu’untuk meruqyah rumah atau tempat tinggal mereka yang dirasa ada masalah dengan gangguan makhluk ghaib. Padahal ruqyah syar’iyah juga bisa digunakan untuk meruqyah rumah tempat atau tempat tinggal yang bermasalah, yaitu yang dirasa oleh penghuninya ada makhluk lain (jin/ syetan) yang mengganggu atau iseng. Banyak ragam gangguan jin pada rumah yang dihuni manusia, yang intinya membuat si penghuni rumah tersebut tidak nyaman dan tidak tenang. Termasuk rumah atau kos-kosan kita, betapa terganggunya juga kita tinggal di rumah yang terasa seram, angker dan seolah telah jadi sarang syetan. Tentu hal itu sangat mengganggu, ganggu para penghuninya. Kalau hal itu yang Anda rasakan sekarang ini, maka segera hubungi kami untuk segera dilakukan terapi ruqyah yang sesuai dengan tuntunan Syari’at Islam. B. Legalitas Ruqyah Rumah atau Kos-kosan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seseorang di antara kalian masuk rumah, dan dia menyebut nama Allah ketika masuk dan ketika makan, maka syetan akan berkata (kepada temannya):‘Tidak ada tempat menginap dan tidak ada jatah makan malam.’ Tapi jika dia tidak menyebut nama Allah (bismillah) ketika masuk, maka syetan berkata (kepada temannya): ‘Kalian mendapat tempat makan dan tempat menginap’.”(HR. Muslim, no. 2018). Di riwayat lain, Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan. Sesungguhnya syetan lari dari rumah yang di dalamnya dibacakan surat al-Baqarah”. (HR. Muslim). Beliau juga bersabda, “Sesungguhnya syetan, apabila mendengar surat al-Baqarah dibacakan dalamsuatu rumah, maka dia akan keluar dari rumah tersebut.” (HR. Darimi, no. 3422 dan Thabrani, no. 8642). Di Hadits lain, Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda: “Bacalah surat al-Baqarah di rumah-rumah kalian, karena sesungguhnya syetan itu tidak akan masuk ke dalam rumah yang di dalamnya dibacakan surat al-Baqarah”. (HR. Hakim: 1/ 561, dan dishahihkan oleh Syekh al- Albani). Di riwayat lain, Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya Allah ta’ala menulis suatu kitab sebelum Ia menciptakan langit dan bumi sekitar 2000 tahun, Ia berada di atas Arsy, dan menurunkan dua ayat penutup (terakhir) dari surat al-Baqarah. Dan tidaklah
  3. 3. 3 syetan mendekati rumah yang di dalamnya dibacakan kedua ayat tersebut selama tiga malam”. (HR. Ahmad: 4/ 274, dan disahihkan oleh Syekh al-Albani). C. Pesan Penting Banget Berdasarkan dua hadits shahih di atas, kita bisa menyimpulkan bahwa Ruqyah Syar’iyah adalah solusi yang sangat tepat untuk mengatasi gangguan jin di suatu tempat. Karena bacaan ruqyah yang syar’iyah itu terdiri dari ayat-ayat al-Qur’an, termasuk surat al-Baqarah, dan juga lantunan adzan seperti panggilan adzan untuk shalat. Jadi jangan ragu lagi, gunakan terapi Ruqyah Syar’iyah untuk mengatasi tempat yang dirasa ada gangguan makhluk ghaib (jin dan syetan pengganggu). Jangan gunakan jasa perdukunan atau pemburu hantu yang menawarkan solusi yang tidak sesuai dengan tuntunan Syari’at Islam. Karena Rasulullah telah melarang kita untuk memanfaatkan jasa Dukun, atau mereka yang berprofesi seperti dukun. Tindakan itu hanya merusak aqidah Islam, bahaya! D. Warning Syari’at Islam Allah berfirman, “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni dosa selainnya bagi siapa saja yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, berarti sungguh ia telah berbuat dosa yang besar”. (QS. An-Nisa’: 48). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Barang siapa yang mendatangi dukun atau paranormal, lalu membenarkan apa yang mereka katakan, maka ia telah inkar (kufur) terhadap apa yang dibawa Muhammad (al-Qur’an dan al-Hadits)”.(HR.Ahmad dan dishahihkan oleh Syekh al-Albani). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bukan termasuk golongan kami orang yang melakukan tathayyur (mengadu nasib lewat binatang) atau minta dilakukan tathayyur atas dirinya, berpraktik perdukunan atau minta bantuan dukun, melakukan sihir atau memanfaatkan jasa mereka. Barang siapa mendatangi dukun, lalu membenarkan apa yang dikatakannya, maka ia telah kufur terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad (al-Qur’an dan al- Hadits).” (HR. al-Bazzar dengan sanad jayyid/ bagus). Wallohul Musta’an.
  4. 4. 4 Artikel 2 : Meruqyah Rumah, Kantor, Toko, Hotel, Warung Dengan Surat Al Baqarah https://www.facebook.com/permalink.php?id=133511826711490&story_fbid=414974221898581 Dari abu Hurairah ra. sesungguhnya Rasulullah shallallahu 'alaihu wasallam bersabda : "Jangan jadikan rumah-rumah kalian (seperti) kuburan, Sesungguhnya rumah yang dibacakan di dalamnya surat al baqarah setan tidak masuk kedalamnya". (HR. Ahmad, Muslim, At Tirmidzi). Dalam riwayat lain Beliau bersabda :"Bacalah surat al baqarah di dalam rumah-rumah kalian, Sesungguhnya setan tidak masuk rumah yg dibacakan didalamnya surat al Baqarah" (HR. Hakim dishahihkan oleh al Bani). Dari Anas ra. bahwasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda : Sesungguhnya setan keluar dari rumah jika mendengar surat al baqarah dibacakan didalamnya' (HR. Abu 'Ubaid). Kami dari Tim Ruqyah Syar'iyyah baik di :  Rumah Ruqyah Indonesia Cililitan atau  Rumah Sehat Az-zikra Depok mempraktekkan hadits ini saat meruqyah rumah atau yg sejenisnya dengan cara kita baca surat albaqarah sambil menaruh air didepan kita, setelah selesai air itu dikiprat2kan di sekeliling rumah atau sejenisnya. Alhamdulillah telah banyak Rumah, Rumah Sakit, Hotel, Ruko, Sekolah, Kebun dll. yg diruqyah dan bersih dari gangguan jin dengan iizin dan ridho Allah. Semoga sahabat-s semua bisa mempraktekkannya dan tidak perlu pakai macam2 cara yg tidak syar'i.
  5. 5. 5 Artikel 3 : Tata-Cara Melakukan Ruqyah http://ruqyah-mandiri.blogspot.com/ Ayat-ayat ruqyah ini merupakan ayat-ayat ruqyah yang sangat ampuh dan efektif di dalam mengusir jin dan setan, dan membuatnya tak berdaya. Selain mengeluarkan jin dan setan dari tubuh Anda, bisa digunakan dengan tujuan untuk menyembuhkan beberapa penyakit akibat pengaruh dari setan dan jin, juga dapat digunakan untuk menangkal serangan sihir. Dengan secara rutin membacanya pula maka diri kita akan “bersih” dari setan dan jin; karena baik disadari atau tidak sebenarnya diri kita dengan mudah dapat dimasuki oleh setan dan jin; maka dengan secara rutin mengamalkan ayat-ayat ruqyah ini maka diri kita akan bersih dari setan dan jin. Di bawah ini saya jelaskan cara menggunakannya untuk berbagai tujuan tersebut: 1. Agar ayat-ayat ruqyah itu mempunyai kekuatan yang maksimal di dalam mengusir dan membasmi setan dan jin maka semua ayat dibaca dari awal (Bagian I) sampai akhir (Bagian X). 2. Untuk masing-masing ayat sebaiknya diulang 3X (tiga kali) membacanya. 3. Dilakukan setelah shalat wajib, shalat tahajjud, shalat dhuha, dan salat sunnat yang lain (diutamakan setelah shalat wajib) dan dalam keadaan suci. 4. Sebelum melakukannya harus berwudlu terlebih dahulu. 5. Sebaiknya dilakukan dengan istighfar terlebih dahulu sebanyak-banyaknya. Contoh istighfar yang pendek: Astaghfirullahal‘adziim... Astaghfirullahal‘adziim... Astaghfirullahal‘adziim... Setelah itu dimulai membaca ayat-ayat ruqyah. 6. Setelah Anda selesai melakukannya dengan khusu’ dan ikhlas dengan menghadapkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT, maka Anda akan mengalami beberapa kejadian; misalnya, ada sesuatu yang bergerak-gerak di dalam bagian tubuh Anda, di tangan, di kaki, di mata atau di bagian tubuh Anda yang lain. Itulah jin atau setan di dalam tubuh Anda yang tidak tahan terhadap efek atau khasiat ayat-ayat ruqyah tersebut, di mana jin atau setan tersebut akan keluar dari tubuh Anda. Hal itu Anda rasakan, dan intensitas sesuatu yang bergerak-gerak tersebut bisa sebentar, sedang sampai berlangsung lama di bagian tubuh Anda. 7. Anda jangan takut. Setan atau jin yang bergerak-gerak di bagian tubuh (misalnya di tangan, di mata atau bagian tubuh yang lain) Anda itu merupakan REAKSI atau PERTANDA yang menggambarkan kalau Anda telah berhasil me-ruqyah diri Anda sendiri. Bila perlu, diulangi lagi membacanya dari awal (Bagian I) sampai akhir (Bagian X) sebab meskipun telah selesai membacanya, sesuatu yang bergerak-gerak di bagian tubuh Anda itu kadang berlangsung lama, karena itu perlu diulang. Dan lama-lama akan hilang, yang berarti bahwa jin atau setan itu telah keluar dari tubuh Anda. 8. Sebaiknya Anda melakukan shalat malam (Tahajjud) setelah membaca ayat-ayat ruqyah tersebut dan banyak-banyak berdzikir kepada Allah SWT.
  6. 6. 6 9. Lakukan membaca ayat-ayat ruqyah tersebut secara rutin, insyaAllah, Allah SWT akan menjaga Anda dari segala pengaruh jin dan setan. Dan anda akan sehat, dihindarkan dari penyakit- penyakit. 10. Penting untuk selalu mendekatkan diri kepada Allah. Ayat-ayat ruqyah akan sangat efektif dan mempunyai efek yang berlipat-ganda bagi seseorang yang selalu meningkatkan kedekatannya kepada Allah SWT. 11. Praktekkan terus ayat-ayat ruqyah tersebut untuk meruqyah diri Anda sendiri. Jika Anda sudah terbiasa maka anda bisa meningkatkan penggunaanya untuk meruqyah keluarga dekat Anda. Terus lakukan dengan istiqamah, agar diri dan keluarga Anda senantiasa bersih dari jin dan setan yang memang tugasnya adalah menggoda manusia. Bahkan setelah Anda betul-betul terbiasa, maka Anda bisa meruqyah orang lain yang membutuhkan pertolangan baik untuk melindunginya dari jin dan setan, maupun lebih jauh yaitu menyembuhkan orang yang kerasukan jin.
  7. 7. 7 Artikel 4 : Meruqyah Rumah Dan Kamar Anda 1. Jika ingin meruqyah rumah, Anda sebaiknya membaca semua ayat-ayat ruqyah tersebut terlebih dahulu. 2. Setelah itu, diulang membaca ayat-ayat ruqyah yang khusus untuk meruqyah rumah atau kamar Anda (yaitu bagian BAGIAN X) sebanyak 3X lagi. Penting: Jangan lupa sediakan air putih di atas piring secukupnya dan tempatkan di hadapan Anda selama Anda membaca semua ayat-ayat ruqyah dari awal (BAGIAN I) sampai akhir (BAGIAN X) dan tambahan pembacaan BAGIAN X tersebut. 3. Setelah selesai membacanya Anda tiupkan ke air di atas piring tersebut, langkah selanjutnya percik-percikkan air tersebut ke tempat-tempat di rumah Anda yang menjadi sarang jin atau setan. 4. Sisanya untuk meruqyah sekeliling rumah Anda dan bisa dimanfaatkan untuk meruqyah kamar Anda. 5. Jika kamar Anda yang menjadi sarang jin maka utamakan dulu meruqyah kamar Anda. InsyaAllah rumah Anda yang telah Anda ruqyah akan membuat Anda merasa tenang, nyaman, dan tenteram. 6. Setelah itu, boleh dilakukan ruqyah secara periodik misalnya, satu minggu sekali, dua minggu sekali, atau satu bulan sekali.
  8. 8. 8 Artikel 5 : Cara Membersihkan Rumah Dari Gangguan Jin http://iwankalialang.blogspot.com/2012/01/cara-membersihkan-rumah-dari-gangguan.html Jika anda akan menempati rumah baru atau rumah anda sempat di tinggal pergi lebih dari 3 hari maka ketika akan menempatinya usirlah dulu jin-jin kafir di rumah itu.karena rumah yang di tinggal kosong lebih dari 3 hari biasanya menjadi tempat tinggal jin. Inilah cara mengusir jin kafir agar keluar dari rumah anda 1. Luruskan niat agar semata ikhlas karena Alloh 2. Kalau bisa bersihkanlah rumah dari gambar, patung dan anjing. "Malaikat tidak akan memasuki rumah yang di dalamnya terdapat anjing dan lukisan.(HR Bukhori dan Muslim) 3. Bacakan surat Al Baqoroh. "Sesungguhnya setan akan lari menghindari rumah yang di dalamnya di bacakan al baqoroh."(hr muslim). Caranya dibaca dari awal sampai selesai.mungkin memakan waktu 1-2 jam.tapi bandingkanlah, ada orang yang sanggup puasa pati geni (tidak makan, tidak minum, tidak tidur, dan tidak keluar ruangan satu hari penuh) padahal itu dosa, kenapa kita enggan melakukan sesuatu yang berpahala padahal cuma 2 jam? 4. Cara lainnya adalah dengan mengumandangkan adzan. Di dalam hadits Jabir bin Abdilah, Rosululloh bersabda; "jika ada ghaul (penyihir dari kalangan jin) yang menampakan diri kepada kalian kumandangkanlah adzan." 5. Dan yang terpenting adalah prilaku para penghuni rumah itu sendiri. Kalau jin kafirnya sudah di keluarkan tapi penghuni rumah jauh dari ketaatan pada Agama dengan mudah jin itu bisa masuk kembali. Saudaraku..harus kita akui Allohlah yang menciptakan jin dan seluruh mahluk jadi Allohlah yang paling tahu cara mengusir jin-jin itu dan Alloh sudah memberitahu kita lewat Rosululloh.jadi kenapa harus menggunakan cara lain? Masalahnya cuma satu, kadang kita tak yakin pada petunjuk Alloh lewat Nabinya!
  9. 9. 9 Artikel 6 : Ruqyah Rumah & Sihir Menahun https://www.facebook.com/media/set/?set=a.497526840307492.110688.478818382178338&type=3 Teknik ruqyah ini bisa juga diaplikasikan untuk Ruqyah Kantor, Ruqyah Gudang, Perusahaan, Ruqyah Penyakit Menahun, Ruqyah Mandul, Ruqyah Eksim, Ruqyah Maagh, Ruqyah Insomnia, Ruqyah Stroke, Ruqyah Kangker Darah, dan berbagai bentuk penyakit yang tidak dimengerti secara Ilmiah. Tutorial berikut telah dibuktikan ratusan Hamba Allah di dunia yang keluarganya diganggu sihir, insya Allah akan menetralisir sihir baik itu di badan atau di rumah kita secara menyeluruh, caranya sebagai berikut: Ambil 1 galon air putih (atau sekitar 20 liter air) Lalu bacakan : 1. Alfatihah, 2. Ayat Kursi, 3. Al Ikhlas, 4. Al Falaq, 5. An Nas, 6. Al A'raaf 117 - 122, 7. Yunus 81-82, 8. Thaha 68-70, Bacakan masing-masing 11 kali dan tiupkan. Misal baca Al Fatihah hingga selesai lalu tiupkan, lakukan hingga 11 kali kemudian lanjutkan dengan Al Ikhlas.. dan seterusnya. Setelah itu cipratkan atau semprotkan ke seluruh lantai dan sudut rumah, sebagiannya minum dan dimandikan. Lakukan selama 11 hari. Cukup bacakan "masing-masing" 11 kali di hari pertama saja. Jika ingin mengulangnya setiap hari atau ingin menambahkan lebih dari 11 kali juga boleh. Bahkan lebih baik, insya Allah. Teknis Ruqyah 1. Di hari pertama hingga hari ke-3 : a. Ambil 1 liter air dan campur dengan air lain lalu cipratkan ke seluruh lantai rumah, sudut- sudut rumah, jendela, pintu, langit-langit, dapur dan atap rumah. b. Baiknya lakukan setelah shalat isya di malam hari. c. Lakukan hingga ada tanda-tanda bahwa jin atau sihir di rumah atau tempat itu telah sirna, tandanya akan ditemukan hewan yang mati seperti; ular, tikus, kalajengking, kepiting, ada bulu-bulu hewan di pagi harinya. Atau ada bau hangus terbakar beberapa menit setelah
  10. 10. 10 dicipratkan. Jika melihat tanda diatas maka hentikan untuk ruqyah rumahnya dan lanjutkan untuk meruqyah diri. 2. Hari ke-4 hingga hari ke 11, gunakan semua air digunakan untuk ruqyah mandiri saja. Untuk "Ruqyah Mandiri" Teknisnya 1. Hari pertama hingga hari ke-3 : Ambil 1 gelas air dan minum, Lalu ambil segelas lagi dan Campurkan ke bak mandi. 2. Hari ke 4 hingga hari ke 12 : Ambil 3 gelas air setiap hari. Campurkan air itu dengan air bak untuk mandi atau shower, 3 gelas lagi diminum (pagi, siang dan malam).
  11. 11. 11 Artikel 7 : Membuat Prisai Ghaib https://www.facebook.com/media/set/?set=a.497526840307492.110688.478818382178338&type= 3 Ini adalah upaya agar Jin tidak kembali lagi setelah ruqyah, atau bertujuan memagari diri kita dari sihir dan serangan jin. Selain memperhatikan hal dalam ruqyah pencegahan diatas, agar jin tidak mampu masuk lagi ke dalam tubuh pasien pasca Ruqyah, lakukan hal berikut. 1. Bacakan Al Fatihah, Al Ikhlas, Al Falaq, An Naas, Ayat Qursi dan Surah Yasiin ayat 9 dan tiupkan ke 2 telapak tangan. 2. Usapkan ke seluruh tubuh sebanyak 3 kali sambil membaca : "Ya Allah ya Mukmin ya Muhaimmin, wahai engkau yang maha melindungi dan mengamankan hamba-Nya, lindungilah aku dengan penjagaanmu yang sempurna. Butakanlah semua penglihatan jin yang biasa mengintai dan memasuki ragaku. Aamiin.” 3. Bertawakal kepada Allah, dan hindari dosa-dosa dan kemaksiyyatan yang menjadi pintu masuk syaitan ke hati.
  12. 12. 12 Artikel 8 : Mengusir Jin di Dalam Rumah http://www.rawatanislam.com/mengusir-jin.html Bagaimana caranya untuk mengusir atau membunuh Jin yang jahat dan membangkang? Orang yang berusaha mengusir atau membunuh jin, tidak boleh tidak, haruslah orang yang betul-betul bertakwa kepada Allah, percaya akan pertolonganNya, selalu mematuhi ketentuanNya, dan selalu dalam keadaan berwhudu'. Menyingkirkan segala macam gambar atau patung dari tempat yang akan dijadikan tempat rawatan. Sebab, gambar-gambar dan patung-patung itu memiliki daya tarik yang kuat bagi jin. Jika si pesakit seorang wanita, maka hendaknya dia memintanya berwhudu', lalu berbaring dengan kedua kakinya ditutupi selimut. Sebagai usaha berhati-hati, hendaknya diletakkan mushaf di atas kepala si pesakit tepat di arah pandangan matanya, sehingga jin tidak keluar dari tubuhnya lalu menghalang pandangan matanya. Ada baiknya juga jika diletakkan mushaf di arah antara pusat dan auratnya. Selanjutnya hendaklah meminta kepada salah seorang yang soleh untuk memegang hujung telapak kaki kirinya atau telapak kaki kanan dan kirinya jika diperkirakan jinnya lebih dari satu, atau jinnya mengaku beragama Islam dan mengatakan bahawa dia adalah jin Sufi, yang merupakan jenis jin sangat berbahaya. Kemungkinan besar, jin jenis ini adalah jin yang sangat mudah menerima kebenaran Islam dan bersedia keluar dari tubuh si pesakit kerana tunduk atas perintah Allah. Untuk mengusir atau membunuh jin, anda boleh membaca Ayat-Ayat Ruqyah. Cara-caranya boleh anda dapati di ruangan Proses Pengubatan. (Cara pengubatan yang lengkap dengan pagar diri dan peringatan) Di tengah-tengah bacaan Ayat Ruqyah itu tadi, bolehlah anda memohonkan kutukan Allah untuknya, (Anda boleh mengulanginya dengan kutukan kepadanya yang berbunyi, "Aku mengutukmu dengan kutukan Allah yang sempurna," sebagaimana halnya, anda pun boleh mendo'akan kehancurannya.) Atau mengajaknya berdialog. Tetapi kalau lemah, dia akan diam saja. Kalau dia mahu berbicara, ajaklah dia masuk Islam. Mudah-mudahan melalui dirimu, Allah memberi petunjuk kepadanya. Tetapi kalau dia bertahan dalam kekafirannya, maka diharapkan tidak begitu saja membunuhnya. Ingatlah akan Firman Allah : Tidak ada paksaan dalam memasuki Agama Islam: Biasanya dia akan meminta izin kepadamu untuk keluar. Kalau sudah begitu, katakan kepadanya, "Keluarlah dari ibu jari kaki sebelah kiri." Kemudian ambillah minyak wangi dan urutlah ibu jari kaki kiri itu sebanyak tiga atau empat kali, agar dia keluar dari pintu yang anda bukakan melalui urutan tersebut, sesudah dia berjanji untuk tidak mengulangi kezalimannya. Jika ada jin degil dan lemah, sehingga tidak mahu berbicara, dan bagaimana hendak mengetahui bahawa dia telah keluar, ulangi bacaan-bacaan di atas. Kalau si pesakit sekali lagi merasakan kesakitan atau pening, sesak nafas atau lehernya dicekik, atau lumpuh pada bahagian anggota
  13. 13. 13 tubuhnya, atau sekujur tubuhnya menunjukkan kejang-kejang atau melihat si pesakit berusaha menutupkan jari-jarinya pada matanya, maka cegahlah dia melakukan hal itu. Sebab, yang demikian itu merupakan was-was yang dibuat jin tersebut dari dalam dirinya agar jin tersebut boleh menutupi matanya. Semuanya itu merupakan bukti bahawa jin ada dalam tubuhnya, dan bahawasanya dia telah berdusta. Tiba di situ bolehlah mengusirnya dengan mengambil segelas air. Letakkan bibirmu di gelas, lalu bacalah Ayat Kursi, sepuluh ayat pertama surah Ash-Shaffat, Al-Falaq dan An-Nas, lalu minumkan air itu kepada si pesakit. Saat itu, maka jin tersebut akan mati dalam tubuh si pesakit. Segera ulangi mengambil air dan membacakan ayat-ayat tersebut beberapa kali, lalu minumkan kepadanya satu gelas air yang dicampur dengan garam, agar jin yang mengeram dalam perutnya dapat dimuntahkan. Kalau si pesakit tidak dapat muntah, tetapi ini jarang terjadi, maka jin tersebut akan keluar saat si pesakit buang hajat di kamar mandi. SEBAHAGIAN TANDA-TANDA ADA GANGGUAN JIN DI DALAM RUMAH 1. Masakan selalu dan cepat basi (rosak) 2. Selalu kedengaran seperti bunyi goli jatuh di lantai 3. Kedengaran seperti ada orang mengemas atau menarik perabot di tengah malam 4. Sering nampak kelibat atau lembaga hitam di dalam rumah 5. Penghuni rumah sering merasa seram dan takut apabila berada di dalam rumah. Cara Mengusir Jin yang tinggal di dalam rumah Jika kita benar-benar yakin bahwa di dalam rumah kita ada jin, maka ada dua (2) perkara yang harus kita lakukan :- 1. Hendaklah ada dua orang yang menyertai kita untuk pergi ke rumah tersebut, setelah sampai di rumah itu bacalah ayat tersebut : Bacaan ini hendaklah diulang sebanyak tiga kali. "Aku ingatkan kepada kamu dengan sumpah yang pernah diucapkan oleh Nabi Sulaiman; keluarlah dan pergilah kamu dari rumah kami. Aku sumpah kamu dengan nama Allah, keluarlah kamu dan janganlah kamu menyakiti seseorangpun." 2. SETELAH itu jika kita masih merasakan bahawa masih ada sesuatu di rumah, maka ambillah bejana (tempat) yang berisi air, setelah itu letakkanlah jari kita didalamnya dan dekatkanlah mulut kita dengan air tersebut sambil membaca ayat-ayat berikut :
  14. 14. 14 a. AL-Fatehah b. Ayat Kursi c. At-Takathur d. Az-Zalzalah e. Al-Ikhlas f. Al-Falaq g. An-Naas Kemudian renjiskan/semburkan air tersebut ke seluruh rumah (ikut putaran Kaabah) dan di larang merenjis/sembur di dalam kamar mandi dan tandas. Lakukan cara ini dengan niat ikhlas ketika membaca ayat di atas dan mohonlah pertolongan dan bantuan dari Allah, Tuhan semesta alam. 3. Atau membacakan doa dan ayat ini ke dalam air.
  15. 15. 15 Dengan nama Allah, kami berada di petang hari ini dengan nama Allah Yang tidak ada satupun yang dapat menghalangi-Nya, dan dengan keagungan Allah Yang Maha Pencegah, kami berlindung, dan dengan semua nama-nama-Nya yang baik kami berlindung dari kejahatan syaitan-syaitan, baik dari golongan manusia mahupun dari golongan jin. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan segala sesuatu yang menampakkan diri dan yang menyembunyikan diri; dari kejahatan segala sesuatu yang keluar pada waktu malam hari dan yang bersembunyi pada waktu siang hari, dari kejahatan segala sesuatu yang menampakkan dirinya pada waktu siang hari dan menyembunyikan dirinya pada waktu malam hari, dan dari kejahatan segala sesuatu yang diciptakan-Nya, yang kotor dan yang bersih. Kami berlindung dari kejahatan iblis dan pengikut-pengikutnya, dan dari kejahatan segala makhluk yang berada dalam kekuasaan-Mu. Sesungguhnya Tuhanku berada di atas jalan yang lurus. Aku berlindung kepada Allah dengan perlindungan yang pernah dimohon oleh Ibrahim, Musa dan Isa, dari kejahatan segala sesuatu yang diciptakan-Nya, yang kotor dan yang bersih, dan dari kejahatan iblis dan pengikut-pengikutnya, dan dari kejahatan segala sesuatu yang derhaka. Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari syaitan yang direjam. Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. "Demi (kumpulan) yang bersaf-saf dengan sebenarnya, dan demi (kumpulan) yang melarang dengan sebenarnya, dan demi (kumpulan) yang membacakan peringatan. Sesungguhnya Tuhanku benar-benar Esa. Tuhan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, dan Tuhan tempat terbit matahari.
  16. 16. 16 Sesungguhnya Kami telah menghias langit yang dekat dengan hiasan, iaitu bintang-bintang, dan telah memeliharanya sebenar-benarnya dari setiap syaitan yang sangat derhaka. Syaitan-syaitan itu tidak dapat mendengar-dengarkan (pembicaraan) para malaikat dan mereka dilempari dari segala penjuru. Untuk menghalau mereka dan bagi mereka seksa yang kekal. Akan tetapi barangsiapa (diantara mereka) yang mencuri-curi (pembicaraan); maka ia dikejar oleh suluh api yang cemerlang. Selepas itu bawalah air tersebut ke seluruh penjuru rumah, dan letakkanlah sebahagian air itu di setiap penjuru rumah, maka dengan izin Allah, jin tersebut akan segera keluar. Kerjakanlah cara ini dengan niat yang ikhlas ketika membaca doa di atas dan mohonlah kepada Tuhan yang telah menciptakan langit dan bumi. Janganlah kita meninggalkan petunjuk ini, kemudian lalu mencari kesesatan para tukang sihir dan tukang ramal yang akan membawa kepada kesengsaraan dan bencana. Bermohonlah kepada Allah semoga Allah memasukkan kita kepada golongan orang-orang yang sentiasa memohon pertolongan kepada-Nya, dan sentiasa bertawakal dan mohon perlindungan dengan kekuasaan-Nya.
  17. 17. 17 Artikel 9 : Rumah Angker Perlu Diruqyah http://ruqyahdanbisnis.blogspot.com/2012/07/rumah-angker-perlu-di-ruqyah.html Assalamu’alaikum Wr Wb. Ustadz Massar yang terhormat, kami adalah pasangan suami istri yang baru menikah, kebetulan kami diberi kelebihan rizki oleh Allah Swt, sehingga kami dapat membeli rumah yang sederhana di sebuah desa. Rumah tersebut dibeli dengan harga murah dan merupakan rumah antik yang sulit ditemukan zaman sekarang. Meskipun begitu, sampai saat ini kami belum menempati rumah tersebut. Dari kabar yang kami terima, rumah yang kami beli mempunyai aura anker, bahkan beberapa orang sekitar rumah pernah melihat roh halus yang menempatinya. Lebih dari itu, menurut cerita sebagian masyarakat, alasan pemilik rumah berani menjual dengan harga murah karena mereka sering diganggu mahluk ghaib, bahkan berpengaruh secara fisik dirasakan, yaitu para penghuni rumah dengan mudah terserang penyakit (sakit). Mohon solusi Ustadz. Firdaus, Malang Wa’alaikummussalam Wr Wb. Bapak Firdaus yang baik, pada dasarnya memang dunia ini tidak hanya ditempati manusia, oleh karenanya sebagai orang yang beriman kita wajib percaya adanya mahluk ghaib selain kita. Meskipun begitu, sebagai khalifah di dunia, tidak sepantasnya kita takut terhadap gangguan ghaib dan pengaruhnya. Yakinlah apabila kita selalu mendekatkan diri kepada Allah Swt, pasti kita akan mendapatkan perlindungan-Nya. Terkait dengan permasalahan yang sedang bapak hadapi, sebagai upaya untuk mengembalikan kembali keadaan yang diinginkan, maka dapat dilaksanakan rukyah tempat. Dengan meminta pertolongan Allah, diharapkan dapat mengusir mahluk halus penunggu rumah tersebut. Tentunya setelah itu bapak dan ibu tidak serta merta meninggalkannya kembali, atau membiarkannya sepi. Perlu bapak ketahui, bahwa dalam sebuah riwayat dinyatakan bahwa bangsa jin sangat senang menempati tempat yang kotor dan sepi, maka perbanyaklah berdoa sebagian doa rasul "Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari (gangguan) setan (jin) laki-laki dan setan (jin) perempuan." (HR At- Turmudzi). Selanjutnya, diharapkan bapak dan keluarga selalu meramaikannya dengan berbagai amalan dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah, seperti mengaji al Quran dll. Salam.
  18. 18. 18 Artikel 10 : Ruqyah Gangguan Jin Genetik/ Keturunan http://www.abualbanicentre.com/id/Ruqyah-Syariah/gangguan-jin-genetik Awalnya pak Herman hanya berniat untuk meruqyah rumahnya, karena anaknya sering bangun tengah malam dan menangis. Maka ia pun menghubungi Klinik Ruqyah Center Abu Albani dari no telp yang ia dapat melalui internet. Maka sesuai waktu yang disepakati datanglah Team Ruqyah ketempat kediaman pak Herman. Konsultasi pun dimulai, pak Herman menceritakan tentang kegelisahan anaknya yang berumur dua tahun yang selalu bangun tengah malam dan menangis. Dari konsultasi tersebut juga ternyata pak Herman menceritakan tentang pengalaman pribadinya yang mendengar bisikan yang selalu ia dengar ketika ada orang jahat atau hal buruk akan terjadi kepada dirinya. Bisikan itu kerap kali mengarahkan dirinya untuk menjauh dari orang yang jahat kepadanya atau hal-hal buruk yang mengancam jiwanya. Pak Herman juga mengatakan bahwa biasanya anak keturunan dari leluhurnya selalu mendapat penjagaan dari khodam yang diturunkan oleh para leluhurnya dan itu merupakan hal biasa. Bahkan pernah ketika ia pulang kekampungnya beberapa orang kampung mengatakan bahwa ia selalu diikuti oleh seekor Harimau besar. Maka ruqyah pun dimulai, pertama-tama adalah rumah pak Herman. Abu Albani merasakan bulu kuduknya merinding ketika meruqyah ruang tamu, area tangga, dan kamar utama dilantai dua, yang menandakan adanya Jin yang ada di ruangan tersebut. Alhamdulillah tidak ada hal aneh yang terjadi yang menandakan tidak adanya perlawanan dari Jin ketika di usir dengan ayat ruqyah dan percikan air zam-zam bercampur dengan daun sidr disetiap sudut ruangan. Setelah meruqyah rumah, abu Albani pun meruqyah anak pak Herman. Walau pun menangis ketika diruqyah pak Herman tampak tenang mengamati anaknya yang sedang di ruqyah. Setelah itu giliran pak Herman yang minta di ruqyah, walau pun awalnya hanya untuk mendeteksi saja, apakah dirinya mengalami gangguan Jin atau tidak. Beberapa ayat ruqyah terlantun dari mulut ustad Abu Albani, pak herman terbaring sempurna tanda menandakan belum mengalami tanda-tanda reaksi adanya gangguan. Setelah beberapa lama tampak kaki dan tangannya mulai bergerak ringan, diteruskan oleh kaki pak Herman yang tiba-tiba menjulang bergerak keatas dan mulai berteriak-teriak ke arah abu Albani seraya memaki, maka asisten ruqyah mulai memegangi kaki dan tangan pak Herman, untuk menghindari serangan dan amukan pak Herman karena mulai mengamuk dan meronta. Karena abu Albani hanya membawa satu orang asisten saja maka ruqyah pun tidak bisa maksimal, karena terlalu sulit meredam pak Herman yang meronta-ronta ketika diruqyah. Selanjutnya Pak Herman kami bawa ke Klinik kami untuk melanjutkan ruqyahnya, disini banyak asisten kami yang dapat meredam aksi pak Herman bila meronta. Ruqyah pun dilanjutkan, pak Herman masih tetap seperti aksinya yang tadi ketika diruqyah, ia mulai meronta hebat. Karena tidak tahan dengan ayat- ayat ruqyah yang dibacakan abu Albani dan pukulan pada tempat-tempat dimana Jin berdiam diri di tubuh pak Herman, nampaknya Jin itu mulai berdialog, Jin itu mengatakan bahwa ia adalah Jin dari golongan Harimau yang diturunkan oleh leluhur pak Herman yang bertugas untuk menjaga anak
  19. 19. 19 keturunannya. Abu Albani pun menjawab bahwa ia tidak peduli dengan siapa Jin tersebut, yang ia inginkan hanya ia keluar dari tubuh pak Herman. Tapi nampaknya Jin tersebut tetap bertahan dan bungkam, maka abu Albani melanjutkan bacaan ayat-ayat ruqyahnya dan memukul di tempat- tempat dimana Jin berdiam diri pada tubuh manusia. Akhirnya Jin tersebut pun tidak sanggup dengan lantunan ayat ruqyah dan pukulan abu Albani, maka ia mencoba melunak dan mengatakan bahwa ia tidak mengganggunya tapi ia hanya menjaganya, tetapi tetap tak bersedia keluar dari tubuh pak Herman. Tanpa kompromi abu Albani pun melanjutkan ruqyahnya hingga akhirnya tidak ada reaksi lagi yang muncul dari pak Herman ketika dibacakan ayat ruqyah, menandakan sudah hilangnya Jin tersebut dari tubuh pak Herman. Semoga pak herman dapat melalui hari-harinya kini tanpa ada mahluk lain didalam dirinya, dan senantiasa menjaga ibadahnya baik yang fardhu maupun yang sunnah. Ruqyah Syar'iyah untuk Rumah dan Gedung http://forum.viva.co.id/jasa/727211-ruqyah-syariyah-untuk-rumah-dan-gedung.html Bagi Anda yang memiliki masalah dengan rumah, kantor, hotel, rumah sakit dll, yang sering mengalami gangguan jin, berupa penampakan, sihir, atau atau suatu keganjilan yang sering terjadi, dan dapat mengakibatkan terganggunya usaha anda, dan kenyamanan dirumah atau tempat kerja anda, silahkan menghubungi kami, insya Allah kamilah solusinya ABU ALBANI Centre Alamat: Jl. Pendidikan No.29 Rt.12 Rw.02 Duren Sawit Jakarta Timur 13440, Jakarta Indonesia Tlp: 021-93545625 Pin BB (26c84B1B) 082122078090
  20. 20. 20 Artikel 11 : Cara Menghadapi ‘Penunggu’ Tempat Angker http://fadhlihsan.wordpress.com/2013/02/16/cara-menghadapi-penunggu-tempat-angker/ Di antara bentuk tipu daya setan yang tidak disadari oleh kebanyakan manusia adalah menakuti- nakuti mereka di tempat-tempat tertentu, berupa penampakan rupa samaran mereka yang menyeramkan, maupun dalam rupa orang-orang yang sudah mati, hingga menyakiti manusia bahkan membunuh. Pada akhirnya tersebarlah di tengah-tengah manusia bahwa tempat-tempat tersebut angker dan ada penunggunya. Tidak lain, tujuan utama para setan agar manusia tergoda untuk melakukan dosa terbesar yang dapat mengekalkan pelakunya di neraka, yaitu berbuat syirik atau menyekutukan Allah ta’ala dalam bentuk berdoa; memohon perlindungan (isti’adzah) kepada selain Allah ta’ala, yaitu kepada setan-setan “penunggu” atau “penguasa” suatu tempat. Allah ta’ala berfirman: ُ‫ﮫ‬َّ‫ﻧ‬َ‫أ‬َ‫و‬ َ‫ن‬‫َﺎ‬‫ﻛ‬ ٌ‫ل‬‫َﺎ‬‫ﺟ‬ِ‫ر‬ َ‫ﻦ‬ِّ‫ﻣ‬ ِ‫ﺲ‬‫ِﻧ‬‫ﻹ‬‫ا‬ َ‫ن‬‫ُو‬‫ذ‬‫ُﻮ‬‫ﻌ‬َ‫ﯾ‬ ٍ‫ل‬‫َﺎ‬‫ﺟ‬ِ‫ﺮ‬ِ‫ﺑ‬ َ‫ﻦ‬ِّ‫ﻣ‬ ِّ‫ﻦ‬ِ‫ﺠ‬ْ‫ﻟ‬‫ا‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ھ‬‫ُو‬‫د‬‫َا‬‫ﺰ‬َ‫ﻓ‬ ‫ًﺎ‬‫ﻘ‬َ‫ھ‬َ‫ر‬ “Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.” (Al-Jin: 6) Al-Imam Ibnu Katsir Asy-Syafi’i rahimahullah menjelaskan dalam Tafsir beliau: ‫اذﺇ‬ ‫اﻮﻟﺰﻧ‬ ‫ﺎﯾداو‬ ‫وأ‬ ‫ﺎﻧﺎﻜﻣ‬ ‫ﺎﺸﺣﻮﻣ‬ ‫ﻦﻣ‬ ‫ﻱراﺮﺒﻟا‬ ‫ﺎھﺮﻴﻏو‬ ‫ﺎﻤﻛ‬ ‫نﺎﻛ‬ ‫ﺓدﺎﻋ‬ ‫ﺏﺮﻌﻟا‬ ‫ﻲﻓ‬ ‫ﺎﻬﺘﻴﻠھﺎﺟ‬ ‫نوذﻮﻌﯾ‬ ‫ﻢﻴﻈﻌﺑ‬ ‫ﻚﻟذ‬ ‫نﺎﻜﻤﻟا‬ ‫ﻦﻣ‬ ‫نﺎﺠﻟا‬ “Apabila mereka (kaum musyrikin di masa Jahiliyah) mendatangi suatu lembah atau tempat tertentu yang angker di suatu daratan atau tempat lainnya, sebagaimana kebiasaan orang Arab di masa Jahiliyah, mereka memohon perlindungan kepada jin penguasa tempat tersebut.” [Tafsir Ibnu Katsir, 8/239] Kaum musyrikin di zaman Jahiliyah memohon perlindungan kepada jin penguasa di tempat tersebut setelah ditakut-takuti oleh setan-setan yang mendiami tempat itu. Dan ternyata, pada awalnya setan juga takut dengan kedatangan manusia di tempat mereka, demi melihat ketakutan manusia kepada mereka dalam bentuk permohonan agar diberi perlindungan, maka para setan pun mulai menakut- nakuti manusia, maka jadilah hal ini sebuah metode untuk menyesatkan manusia. Al-Imam Ibnu Abi Hatim rahimahullah meriwayatkan dengan sanadnya: ‫ﻦﻋ‬ ‫ﺔﻣﺮﻜﻋ‬ ‫:لﺎﻗ‬ ‫نﺎﻛ‬ ‫ﻦﺠﻟا‬ ‫ُﻮن‬‫ﻗ‬َ‫ﺮ‬ْ‫ﻔ‬َ‫ﯾ‬ ‫ﻦﻣ‬ ‫ﺲﻧﻹا‬ ‫ﺎﻤﻛ‬ ‫َق‬‫ﺮ‬‫ﯾﻔ‬ ‫ﺲﻧﻹا‬ ‫ﻢﻬﻨﻣ‬ ‫وأ‬ ‫،ﺪﺷأ‬ ‫نﺎﻛو‬ ‫ﺲﻧﻹا‬ ‫اذﺇ‬ ‫اﻮﻟﺰﻧ‬ ‫ﺎﯾداو‬ ‫ﺏﺮھ‬ ‫،ﻦﺠﻟا‬ ‫لﻮﻘﻴﻓ‬ ‫ﺪﻴﺳ‬ ‫:ﻡﻮﻘﻟا‬ ‫ذﻮﻌﻧ‬ ‫ﺪﻴﺴﺑ‬ ‫ﻞھأ‬ ‫اﺬھ‬ ‫لﺎﻘﻓ.ﻱداﻮﻟا‬ ‫:ﻦﺠﻟا‬ ‫ﻢھاﺮﻧ‬ ‫نﻮﻗﺮﻔﯾ‬ ‫ﺎﻨﻣ‬ ‫ﺎﻤﻛ‬ ‫قﺮﻔﻧ‬ ‫.ﻢﻬﻨﻣ‬ ‫اﻮﻧﺪﻓ‬ ‫ﻦﻣ‬ ‫ﺲﻧﻹا‬ ‫ﻢھﻮﺑﺎﺻﺄﻓ‬ ‫ﻞﺒﺨﻟﺎﺑ‬ ‫نﻮﻨﺠﻟاو‬ “Dari Ikrimah, beliau berkata, dahulu jin lari dari manusia (karena takut) sebagaimana manusia lari dari jin bahkan lebih takut lagi. Dan ketika manusia mendatangi lembah tertentu maka jin pun lari, lalu pemimpin kaum manusia (yang melewati lembah tersebut) berkata, “Kami berlindung dengan
  21. 21. 21 penguasa (jin) yang menghuni lembah ini, ” maka jin berkata, “Kami lihat mereka (manusia) takut kepada kita sebagaimana kita takut kepada mereka.” Lalu para jin mulai mendekat kepada manusia dan menimpakan penyakit gila dan linglung (yakni kesurupan).” [Tafsir Ibnu Katsir, 8/239] Maka jelaslah, keangkeran suatu tempat bukan karena adanya kuburan atau makam tertentu, bukan pula karena ada arwah penasaran yang meninggal secara tidak wajar di tempat tersebut, semua itu hanyalah tipu daya setan untuk menyesatkan manusia. Minimalnya, jika seseorang telah berkeyakinan bahwa orang yang sudah mati ruhnya dapat bergentayangan lagi di dunia dan bisa memberi manfaat atau menimpakan bahaya maka aqidah tauhidnya menjadi rusak, sebab telah dikabarkan dalam dalil-dalil syari’at bahwa ruh yang sudah meninggal dunia hanya memiliki dua keadaan, apakah nikmat atau azab kubur yang dia dapatkan. Demikian pula, orang yang sudah mati tidak dapat memberi manfaat dan menimpakan bahaya selain Allah ta’ala. Pembaca yang budiman, minimal ada 6 bentuk kesyirikan kepada Allah ta’ala yang tersebar di tengah-tengah masyarakat, sebagai hasil dari metode setan; menakut-nakuti manusia di tempat- tempat angker. Kami sebutkan secara ringkas (insya Allah pada kesempatan lain akan kami rinci): 1. Syirik dalam do’a atau isti’adzah, yaitu memohon perlindungan kepada selain Allah ta’ala. Dalam hal ini permohonan kepada setan, seperti ucapan sebagian orang, “Mbah permisi, saya mau lewat, tolong jangan diganggu.” 2. Syirik dalam tawakal, yaitu bergantungnya hati kepada selain Allah ta’ala dalam perkara yang tidak mampu dilakukan kecuali hanya oleh Allah ta’ala semata. Dalam hal ini tawakal kepada setan dalam meraih suatu keselamatan dari bahaya. 3. Syirik dalam khauf (takut), yaitu takutnya seseorang kepada sesuatu dengan keyakinan ia dapat menimpakan kemudharatan kepadanya selain Allah ta’ala, padahal setan-setan itu tidak sedikitpun mampu menimpakan bahaya kepada manusia kecuali dengan izin Allah ta’ala. 4. Syirik dalam roja’ (harap), yaitu mengharapkan sesuatu yang tidak mampu dilakukan kecuali hanya oleh Allah ta’ala, yaitu mengharapkan perlindungan kepada setan, yang tidak mampu diberikan kecuali hanya oleh Allah ta’ala. 5. Taqorrub (mendekatkan diri) kepada setan. Kesyirikan dalam bentuk ini sangat beragam dan luas, terkadang dalam bentuk sembelihan ataupun sesajen berupa macam-macam makanan untuk setan, sampai-sampai di tempat tertentu manusia dijadikan tumbal untuk setan. Demikian pula, mengadakan ziarah khusus ke makam tertentu disertai ritual-ritual ibadah tertentu, dengan harapan penghuni makam tersebut dapat memberi suatu kemanfaatan atau melindungi dari suatu bahaya. Beribadah di kuburan dan berlebih-lebihan (ghuluw) dalam menyikapi kuburan termasuk sarana yang dapat mengantarkan kepada kesyirikan. 6. Syirik dalam rububiyyah, yaitu meyakini ada selain Allah ta’ala yang bisa memberikan kemanfaatan dan menimpakan bahaya atau menolaknya. Bagaimanakah Cara Menghadapi Setan Pengganggu di Tempat-tempat Angker Menurut Ajaran Islam?
  22. 22. 22 Jawabannya adalah dengan mentauhidkan Allah subhanahu wa ta’ala, yaitu dengan menghindari semua bentuk perbuatan syirik kepada Allah ta’ala, sebab hanya dengan itu seseorang akan mendapatkan keamanan dan perlindungan Allah ta’ala dari segala bahaya. Allah ta’ala berfirman: َ‫ﻦ‬‫ِﯾ‬‫ﺬ‬َّ‫ﻟ‬‫ا‬ ْ‫ا‬‫ُﻮ‬‫ﻨ‬َ‫ﻣ‬‫آ‬ ْ‫ﻢ‬َ‫ﻟ‬َ‫و‬ ْ‫ا‬‫ُﻮ‬‫ﺴ‬ِ‫ﺒ‬ْ‫ﻠ‬َ‫ﯾ‬ ‫ُﻢ‬‫ﻬ‬َ‫ﻧ‬‫َﺎ‬‫ﻤ‬‫ِﯾ‬‫ﺇ‬ ٍ‫ﻢ‬ْ‫ﻠ‬ُ‫ﻈ‬ِ‫ﺑ‬ ْ‫و‬ُ‫أ‬َ‫ﻚ‬ِ‫ﺌ‬َ‫ﻟ‬ ُ‫ﻢ‬ُ‫ﻬ‬َ‫ﻟ‬ ُ‫ﻦ‬ْ‫ﻣ‬َ‫ﻷ‬‫ا‬ ‫ُﻢ‬‫ھ‬َ‫و‬ ‫ُون‬‫ﺪ‬َ‫ﺘ‬ْ‫ﻬ‬ُّ‫ﻣ‬ “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Al-An’am: 82) Makna kezaliman dalam ayat ini adalah perbuatan syirik yang merupakan kezaliman terbesar, sebagaimana diterangkan dalam hadits Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu’anhu, beliau berkata: “Ketika turun ayat, “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kezaliman.” (Al-An’am: 82) Hal itu memberatkan para sahabat Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, sampai mereka berkata, “Siapa diantara kita yang tidak menzhalimi dirinya sendiri.” Maka Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda, “(Kezhaliman dalam ayat tersebut) tidak seperti yang kalian kira, hakikat kezhaliman yang dimaksud adalah (syirik) sebagaimana ucapan Luqman kepada anaknya, “Wahai anakku janganlah menyekutukan Allah, sesungguhnya syirik itu adalah kezaliman yang besar.” (Luqman: 13).” [HR. Al-Bukhari no. 6973 dan Muslim, no. 342] Terutama mentauhidkan Allah ta’ala dalam 6 perkara di atas, yaitu: 1. Hanya berdo’a dan memohon perlindungan kepada Allah ta’ala, sebagaimana perintah-Nya: ‫ّﺎ‬َ‫ﻣ‬ِ‫ﺇ‬َ‫و‬ َ‫ﻚ‬َّ‫ﻨ‬َ‫ﻏ‬َ‫ﺰ‬ْ‫ﻨ‬َ‫ﯾ‬ َ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬ ِ‫ن‬‫َﺎ‬‫ﻄ‬ْ‫ﻴ‬َّ‫ﺸ‬‫اﻟ‬ ٌ‫غ‬ْ‫ﺰ‬َ‫ﻧ‬ ْ‫ﺬ‬ِ‫ﻌ‬َ‫ﺘ‬ْ‫ﺳ‬‫َﺎ‬‫ﻓ‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫ِﺎﻟ‬‫ﺑ‬ ُ‫ﮫ‬َّ‫ﻧ‬ِ‫ﺇ‬ َ‫ﻮ‬ُ‫ھ‬ ُ‫ﻊ‬‫ِﻴ‬‫ﻤ‬َّ‫ﺴ‬‫اﻟ‬ ‫ِﻴﻢ‬‫ﻠ‬َ‫ﻌ‬ْ‫ﻟ‬‫ا‬ “Dan jika setan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Fushshilat: 36) 2. Hanya bertawakal kepada Allah ta’ala, karena barangsiapa yang bertawakal kepada Allah ta’ala maka pasti Allah ta’ala akan melindunginya, sebagaimana firman-Nya: ْ‫ﻦ‬َ‫ﻣ‬َ‫و‬ ْ‫ﻞ‬َّ‫ﻛ‬َ‫ﻮ‬َ‫ﺘ‬َ‫ﯾ‬ ‫َﻰ‬‫ﻠ‬َ‫ﻋ‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫اﻟ‬ َ‫ﻮ‬ُ‫ﻬ‬َ‫ﻓ‬ ‫ُﮫ‬‫ﺒ‬ْ‫ﺴ‬َ‫ﺣ‬ “Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya.“ (Ath-Tholaq: 3) 3. Hanya takut kepada Allah ta’ala, sebagaimana perintah-Nya: ‫َﺎ‬‫ﻤ‬َّ‫ﻧ‬ِ‫ﺇ‬ ُ‫ﻢ‬ُ‫ﻜ‬ِ‫ﻟ‬َ‫ذ‬ ُ‫ن‬‫َﺎ‬‫ﻄ‬ْ‫ﻴ‬َّ‫ﺸ‬‫اﻟ‬ ُ‫ف‬ِّ‫ﻮ‬َ‫ﺨ‬ُ‫ﯾ‬ ُ‫ه‬َ‫ﺀ‬‫َﺎ‬‫ﻴ‬ِ‫ﻟ‬ْ‫و‬َ‫أ‬ ‫َﺎ‬‫ﻠ‬َ‫ﻓ‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ھ‬‫ُﻮ‬‫ﻓ‬‫َﺎ‬‫ﺨ‬َ‫ﺗ‬ ِ‫ن‬‫ُﻮ‬‫ﻓ‬‫َﺎ‬‫ﺧ‬َ‫و‬ ْ‫ن‬ِ‫ﺇ‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ﺘ‬ْ‫ﻨ‬ُ‫ﻛ‬ َ‫ﻦ‬‫ِﻴ‬‫ﻨ‬ِ‫ﻣ‬ْ‫ﺆ‬ُ‫ﻣ‬ “Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah setan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik), karena itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (Ali Imron: 175) 4. Hanya mengharap kepada Allah ta’ala, karena tidak ada satu pun yang dapat diharapkan bisa memberi manfaat dan menolak bahaya selain Allah ta’ala. Oleh karena itu Allah ta’ala melarang kita berdoa kepada selain-Nya:
  23. 23. 23 ‫َﺎ‬‫ﻟ‬َ‫و‬ ُ‫ع‬ْ‫ﺪ‬َ‫ﺗ‬ ْ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬ ِ‫ن‬‫ُو‬‫د‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫اﻟ‬ ‫َﺎ‬‫ﻣ‬ ‫َﺎ‬‫ﻟ‬ َ‫ﻚ‬ُ‫ﻌ‬َ‫ﻔ‬ْ‫ﻨ‬َ‫ﯾ‬ ‫َﺎ‬‫ﻟ‬َ‫و‬ َ‫ك‬ُّ‫ﺮ‬ُ‫ﻀ‬َ‫ﯾ‬ َ‫ﻓ‬ْ‫ن‬ِ‫ﺈ‬ َ‫ﺖ‬ْ‫ﻠ‬َ‫ﻌ‬َ‫ﻓ‬ َ‫ﻚ‬َّ‫ﻧ‬ِ‫ﺈ‬َ‫ﻓ‬ ‫ًا‬‫ذ‬ِ‫ﺇ‬ َ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬ َ‫ﻦ‬‫ِﻴ‬‫ﻤ‬ِ‫ﻟ‬‫ّﺎ‬َ‫ﻈ‬‫اﻟ‬ “Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudarat (bahaya) kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian) itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang lalim.” (Yunus: 106) 5. Hanya mendekatkan diri kepada Allah ta’ala, baik dengan sholat, sembelihan maupun semua bentuk ibadah, hanya boleh dipersembahkan kepada Allah ta’ala, sebagaimana perintahnya: ِّ‫ﻞ‬َ‫ﺼ‬َ‫ﻓ‬ َ‫ﻚ‬ِّ‫ﺑ‬َ‫ﺮ‬ِ‫ﻟ‬ ْ‫ﺮ‬َ‫ﺤ‬ْ‫ﻧ‬‫َا‬‫و‬ “Maka dirikanlah salat karena Rabbmu dan Menyembelihlah (hanya untuk-Nya).” (Al-Kautsar: 2) Dengan mendekatkan diri kepada Allah ta’ala; melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya, seorang hamba akan semakin dekat dengan pertolongan Allah tabaraka wa ta’ala dan semakin jauh dari gangguan setan. 6. Meyakini hanya Allah ta’ala yang dapat memberikan manfaat dan menimpakan bahaya atau menolaknya. Allah ta’ala telah mencela kaum musyrikin yang beribadah kepada selain-Nya, padahal tidak sedikitpun mampu memberi manfaat dan menimpakan bahaya kepada mereka, tidak pula mampu menghilangkan suatu bahaya, sebagaimana firman-Nya: َ‫ل‬‫َﺎ‬‫ﻗ‬ َ‫ن‬‫ُو‬‫ﺪ‬ُ‫ﺒ‬ْ‫ﻌ‬َ‫ﺘ‬َ‫ﻓ‬َ‫أ‬ ‫ِﻦ‬‫ﻣ‬ ِ‫ن‬‫ُو‬‫د‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫اﻟ‬ ‫َﺎ‬‫ﻣ‬ ‫ﻻ‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ﻜ‬ُ‫ﻌ‬َ‫ﻔ‬‫َﻨ‬‫ﯾ‬ ‫ًﺎ‬‫ﺌ‬ْ‫ﻴ‬َ‫ﺷ‬ ‫َﻻ‬‫و‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ﻛ‬ُّ‫ﺮ‬ُ‫ﻀ‬َ‫ﯾ‬ “Ibrahim berkata: ‘Maka mengapakah kamu menyembah selain Allah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat sedikitpun dan tidak (pula) memberi mudarat (bahaya) kepada kamu?’” (Al- Anbiya’: 66) Juga firman-Nya: ِ‫ﻞ‬ُ‫ﻗ‬ ْ‫ا‬‫ُﻮ‬‫ﻋ‬ْ‫د‬‫ا‬ َ‫ﻦ‬‫ِﯾ‬‫ﺬ‬َّ‫ﻟ‬‫ا‬ ‫ُﻢ‬‫ﺘ‬ْ‫ﻤ‬َ‫ﻋ‬َ‫ز‬ ‫ّﻦ‬ِ‫ﻣ‬ ِ‫ﮫ‬ِ‫ﻧ‬‫ُو‬‫د‬ َ‫ﻼ‬َ‫ﻓ‬ َ‫ن‬‫ُﻮ‬‫ﻜ‬ِ‫ﻠ‬ْ‫ﻤ‬َ‫ﯾ‬ َ‫ﻒ‬ْ‫ﺸ‬َ‫ﻛ‬ ِّ‫ﺮ‬ُّ‫ﻀ‬‫اﻟ‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ﻜ‬‫َﻨ‬‫ﻋ‬ َ‫ﻻ‬َ‫و‬ ً‫ﻼ‬‫ِﯾ‬‫ﻮ‬ْ‫ﺤ‬َ‫ﺗ‬ “Katakanlah: ‘Panggillah mereka yang kamu anggap (tuhan) selain Allah, maka mereka tidak akan mempunyai kekuasaan untuk menghilangkan bahaya dari padamu dan tidak pula memindahkannya’.” (Al-Isra’: 56) Doa Menghadapi “Penunggu” Tempat Angker Secara khusus, Nabi shallallahu’alaihi wa sallam telah berpesan untuk meminta perlindungan kepada Allah ta’ala dengan sebuah do’a, sebagaimana dalam hadits Khaulah binti Hakim As-Sulamiyyah radhiyallahu’anha, beliau mendengar Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda: “Apabila seorang diantara kalian mendatangi suatu tempat hendaklah membaca: ُ‫ذ‬‫ُﻮ‬‫ﻋ‬َ‫أ‬ ِ‫ت‬‫َﺎ‬‫ﻤ‬ِ‫ﻠ‬َ‫ﻜ‬ِ‫ﺑ‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫اﻟ‬ ِ‫ت‬‫ّﺎ‬َ‫ﻣ‬‫ّﺎ‬َ‫ﺘ‬‫اﻟ‬ ْ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬ ِّ‫ﺮ‬َ‫ﺷ‬ ‫َﺎ‬‫ﻣ‬ َ‫ﻖ‬َ‫ﻠ‬َ‫ﺧ‬ “A’uudzu bi kalimaatillaahit taammaati min syarri maa kholaq.”
  24. 24. 24 “Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan makhluk-Nya.” Maka sesungguhnya (jika dia membaca doa tersebut) tidak ada apa pun yang dapat membahayakannya sampai dia meninggalkan tempat itu.” [HR. Muslim, no. 7054] Doa ini juga dianjurkan untuk dibaca dalam memohon perlindungan kepada Allah ta’ala dari binatang berbisa (ataupun binatang buas), sebagaimana dalam hadits Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, beliau berkata: “Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu’alaihi wa sallam lalu berkata, wahai Rasulullah, tadi malam aku disengat oleh kalajengking, Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda, Andaikan ketika memasuki waktu sore engkau membaca doa: ُ‫ذ‬‫ُﻮ‬‫ﻋ‬َ‫أ‬ ِ‫ت‬‫َﺎ‬‫ﻤ‬ِ‫ﻠ‬َ‫ﻜ‬ِ‫ﺑ‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫اﻟ‬ ِ‫ت‬‫ّﺎ‬َ‫ﻣ‬‫ّﺎ‬َ‫ﺘ‬‫اﻟ‬ ْ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬ ِّ‫ﺮ‬َ‫ﺷ‬ ‫َﺎ‬‫ﻣ‬ َ‫ﻖ‬َ‫ﻠ‬َ‫ﺧ‬ “A’uudzu bi kalimaatillaahit taammaati min syarri maa kholaq.” “Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan makhluk-Nya.” Maka (jika engkau membacanya) kalajengking itu tidak dapat membahayakanmu.” [HR. Muslim, no. 7055] Juga disunnahkan membaca sebuah doa untuk meminta perlindungan Allah ta’ala terhadap anak- anak dari setan, binatang berbisa dan mata manusia yang dapat menyebabkan penyakit ‘ain, sebagaimana dalam hadits Ibnu Abbas radhiyallahu’anhuma, beliau berkata: “Nabi shallallahu’alaihi wa sallam pernah memperlindungkan Al-Hasan dan Al-Husain (kepada Allah ta’ala): ‫َﺎ‬‫ﻤ‬ُ‫ﻛ‬ُ‫ﺬ‬‫ُﻴ‬‫ﻋ‬َ‫أ‬ ِ‫ت‬‫َﺎ‬‫ﻤ‬ِ‫ﻠ‬َ‫ﻜ‬ِ‫ﺑ‬ ِ‫ﮫ‬َّ‫ﻠ‬‫اﻟ‬ ِ‫ﺔ‬َّ‫ﻣ‬‫ّﺎ‬َ‫ﺘ‬‫اﻟ‬ ْ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬ ِّ‫ﻞ‬ُ‫ﻛ‬ ٍ‫ن‬‫َﺎ‬‫ﻄ‬ْ‫ﻴ‬َ‫ﺷ‬ ٍ‫ﺔ‬َّ‫ﻣ‬‫َﺎ‬‫ھ‬َ‫و‬ ، ْ‫ﻦ‬ِ‫ﻣ‬َ‫و‬ ِّ‫ﻞ‬ُ‫ﻛ‬ ٍ‫ﻦ‬ْ‫ﻴ‬َ‫ﻋ‬ ٍ‫ﺔ‬َّ‫ﻣ‬َ‫ﻻ‬ “U’idzukuma bi kalimaatillaahit taammati min kulli syaithonin wa haamatin wa min kulli ‘ainin laamatin.” “Aku memperlindungkan kalian berdua dengan kalimat-kalimat Allah yang maha sempurna dari setan, binatang berbisa dan mata yang dengki (makna yang lain: segala macam bahaya).” Dan beliau bersabda, (kepada Al-Hasan dan Al-Husain), sesungguhnya bapak kalian berdua (yaitu nabi Ibrahim ‘alaihissalam) memperlindungkan Ismail dan Ishaq dengan doa ini.” [HR. Al-Bukhari, no. 3371] Adapun secara umum, masih banyak doa-doa yang dapat dibaca untuk meminta perlindungan kepada Allah subhanahu wa ta’ala, jika seseorang belum menghapalnya maka boleh berdoa dan memohon perlindungan kepada Allah ta’ala dengan bahasa apa saja yang dia ketahui, tentunya disertai dengan tawakal dan pengharapan hanya kepada Allah tabaraka wa ta’ala. Bagi seorang muslim, doa dan tawakal kepada Allah ta’ala disertai usaha maksimal sudah cukup untuk selamat dari berbagai macam bahaya yang mengancamnya, dengan izin Allah subhanahu wa ta’ala, karena itulah yang diajarkan oleh syari’at yang mulia ini. Sehingga tidak perlu membunyikan klakson ataupun minta permisi kepada para para jin yang mendiami jalan tertentu, apalagi sampai memohon kepada mereka agar dilindungi dan diselamatkan dalam perjalanan, karena perbuatan itu termasuk kesyirikan kepada Allah ta’ala yang jauh lebih berbahaya dibanding musibah kecelakaan
  25. 25. 25 yang kita alami di dunia ini. Semoga Allah Ta’ala senantiasa melindungi kita semua dari berbagai macam makar setan yang dapat menyesatkan kita. Wallahul Musta’an.
  26. 26. 26 Artikel 12 : Ruqyah Tempat Tinggal – Layanan Ruqyah Islam http://ruqyahmajalahghoib.blogspot.com/2013/10/ruqyah-tempat-tinggal-layanan-ruqyah.html Ust. Hasan Bishri, Lc. (Pimpinan Klinik Ghoib–Ruqyah dan Bekam- 021-7037 4645) A. Prolog Banyakkaum muslimin saat ini yang memahami bahwa terapi ruqyah syar’iyah hanya untuk menerapi orang (manusia), tidak untuk tempat tinggal atau rumah. Sehingga banyak kaum muslimin yang masih memanfaatkan jasa dukun atau ‘Pemburu hantu’untuk meruqyah rumah atau tempat tinggal mereka yang dirasa ada masalah dengan gangguan makhluk ghaib. Padahal ruqyah syar’iyah juga bisa digunakan untuk meruqyah rumah tempat atau tempat tinggal yang bermasalah, yaitu yang dirasa oleh penghuninya ada makhluk lain (jin/ syetan) yang mengganggu atau iseng. Banyak ragam gangguan jin pada rumah yang dihuni manusia, yang intinya membuat si penghuni rumah tersebut tidak nyaman dan tidak tenang. Termasuk tempat tinggal kita, betapa terganggunya juga kita tinggal di tempat yang terasa seram, angker dan seolah telah jadi sarang syetan. Tentu hal itu sangat mengganggu, ganggu para penghuninya. Kalau hal itu yang Anda rasakan sekarangini, maka segera hubungi kami untuk segera dilakukan terapi ruqyah yang sesuai dengan tuntunan Syari’at Islam. B. Legalitas Ruqyah Tempat Tinggal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seseorang di antara kalian masuk rumah, dan dia menyebut nama Allah ketika masuk dan ketika makan, maka syetan akan berkata (kepada temannya):‘Tidak ada tempat menginap dan tidak ada jatah makan malam.’ Tapi jika dia tidak menyebut nama Allah (bismillah) ketika masuk, maka syetan berkata (kepada temannya): ‘Kalian mendapat tempat makan dan tempat menginap’.”(HR. Muslim, no. 2018). Di riwayat lain, Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian jadikan rumah- rumah kalian sebagai kuburan. Sesungguhnya syetan lari dari rumah yang di dalamnya dibacakan surat al-Baqarah”. (HR. Muslim). Beliau juga bersabda, “Sesungguhnya syetan, apabila mendengar surat al-Baqarah dibacakan dalamsuatu rumah, maka dia akan keluar dari rumah tersebut.” (HR. Darimi, no. 3422 dan Thabrani, no. 8642). Di Hadits lain, Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda: “Bacalah surat al-Baqarah di rumah- rumah kalian, karena sesungguhnya syetan itu tidak akan masuk ke dalam rumah yang di dalamnya dibacakan surat al-Baqarah”. (HR. Hakim: 1/ 561, dan dishahihkan oleh Syekh al-Albani). Di riwayat lain, Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya Allah ta’ala menulis suatu kitab sebelum Ia menciptakan langit dan bumi sekitar 2000 tahun, Ia berada di atas Arsy, dan menurunkan dua ayat penutup (terakhir) dari surat al-Baqarah. Dan tidaklah syetan mendekati
  27. 27. 27 rumah yang di dalamnya dibacakan kedua ayat tersebut selama tiga malam”. (HR. Ahmad: 4/ 274, dan disahihkan oleh Syekh al-Albani). C. Pesan Sangat Penting Berdasarkan dua hadits shahih di atas, kita bisa menyimpulkan bahwa Ruqyah Syar’iyah adalah solusi yang sangat tepat untuk mengatasi gangguan jin di suatu tempat, termasuk tempat tinggal kita. Karena bacaan ruqyah yang syar’iyah itu terdiri dari ayat-ayat al-Qur’an, termasuk surat al-Baqarah, dan juga lantunan adzan seperti panggilan adzan untuk shalat. Jadi jangan ragu lagi, gunakan terapi Ruqyah Syar’iyah untuk mengatasi tempat tinggal yang dirasa ada gangguan makhluk ghaib (jin dan syetan pengganggu). Jangan gunakan jasa perdukunan atau pemburu hantu yang menawarkan solusi yang tidak sesuai dengan tuntunan Syari’at Islam. Karena Rasulullah telah melarang kita untuk memanfaatkan jasa Dukun, atau mereka yang berprofesi seperti dukun. Bisa syirik deh, na’udzubillahi min dzalik. D. Warning Syari’at Islam Allah berfirman, “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni dosa selainnya bagi siapa saja yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, berarti sungguh ia telah berbuat dosa yang besar”. (QS. An-Nisa’: 48). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Barang siapa yang mendatangi dukun atau paranormal, lalu membenarkan apa yang mereka katakan, maka ia telah inkar (kufur) terhadap apa yang dibawa Muhammad (al-Qur’an dan al-Hadits)”.(HR.Ahmad dan dishahihkan oleh Syekh al- Albani). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bukan termasuk golongan kami orang yang melakukan tathayyur (mengadu nasib lewat binatang) atau minta dilakukan tathayyur atas dirinya, berpraktik perdukunan atau minta bantuan perdukunan, melakukan sihir atau memanfaatkan jasa mereka. Barang siapa mendatangi dukun, lalu membenarkan apa yang dikatakannya, maka ia telah kufur terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad (al-Qur’an dan al-Hadits).” (HR. al- Bazzar dengan sanad jayyid/ bagus). Wallohul Musta’an.
  28. 28. 28 Artikel 13 : Langkah Syar’iyyah Mengusir Syetan Dari Rumah http://gangguansyetandalamrumah.blogspot.com/ Menjaga lebih baik daripada mengobati. Namun terkadang kita tidak menyadari bahwa kondisi rumah kita selama ini rawan dijadikan sarang syetan, atau gangguan mereka sudah terlanjur datang dan mereka telah melakukan serangan, baik kepada diri kita maupun kepada anggota keluarga lainnya. Jika demikian keadaannya, lakukanlah tindakan pembersihan. Namun jangan sekali-kali menggunakan jasa dukun atau orang pinter untuk mengusir dan memburu syetan. Karena mereka sendiri hakikatnya adalah agen syetan di bumi ini. Kalau dengan cara perdukunan, gangguan syetan di rumah hilang, maka itu adalah tipuan. Hilangnya gangguan hanya sementara, lalu akan muncul lagi. Atau gangguan yang ada selama ini hilang, tapi secara tidak sadar, ternyata kita sudah masuk pada gangguan syetan lainnya, yaitu memanfaatkan jasa perdukunan yang beraroma kesyirikan. Keluar dari sumur, lalu masuk ke jurang yang lebih dalam. Karena pada dasarnya kita tidak bisa melihat wujud asli jin atau syetan, maka sangat mustahil bagi kita untuk menangkap jin pengganggu lalu membuangnya. Kalau kita melakukan hal itu, berarti kita telah melakukan tindakan yang konyol. Lebih baik bagi kita untuk memohon langsung kepada Dzat yang menguasai mereka, iblis dan teman-temannya. A. Membaca Surat Al-Baqarah Perhatikanlah apa yang telah diinformasikan Rasulullah SAW. Abu Hurairah berkata, “Rasulullah bersabda, ‘Janganlah menjadikan rumah kalian kuburan, sesungguhnya syetan lari dari rumah yang di dalamnya dibacakan surat al-Baqarah.” (HR. Muslim dan Ahmad). Rasulullah tidak pernah berbohong. Yang berbohong adalah mereka yang menghadapi gangguan syetan dengan cara-cara yang tidak pernah dicontohkan atau diperintahkan oleh beliau. B. Membaca Ayat Kursi Simaklah apa yang diberitahukan oleh Abdullah bin Mas’ud. Ia berkata, “Salah seorang sahabat Rasulullah pernah diberitahu oleh jin, ‘Bacalah: Allahu lailaha illa huwal hayyul qayyum … (ayat Kursi), karena tidaklah engkau membaca ayat Kursi di suatu rumah, kecuali syetan akan keluar darinya.” (HR. ad-Darimi) C. Melantunkan Adzan Abu Hurairah berkata, “Rasulullah SAW. bersabda, ‘Sesungguhnya syetan apabila mendengar panggilan untuk shalat (adzan), lari menjauh sambil terkentut-kentut, sampai pada jarak yang tak terdengar (adzan). Apabila sudah selesai adzan dia kembali lagi untuk mengganggu. Dan apabila dia mendengar iqomah, dia kabur kea rah yang tak terdengan (iqomak). Apabila selesai iqomah, dia kembali lagi untuk mengganggu.” (HR. Bukhari dan Muslim).
  29. 29. 29 Kaburnya syetan tidak hanya ketika mendengar lafadz-lafadz yang dikumandangkan untuk pangilan shalat saja, tetapi bersifat umum. Artinya kapan saja dan dimana saja. Ibnu Taimiyah mengatakan bahwa Zaid bin Aslam ketika ditugaskan di daerah Madain orang-orang memberitahukan kepadanya bahwa daerah tersebut banyak dihuni oleh jin. Maka dia memerintahkan para penduduk di sana untuk mengumandangkan adzan sesering mungkin. Setelah itu mereka tidak lagi melihat tanda-tanda keberadaan jin-jin di daerah tersebut. (Al- Kalimuth-Thayyib: 53) D. Membacakan Do’a Dalam kitabnya, Syekh Wahid Abdus salam memberikan kepada kita tips untuk mengusir gangguan syetan dari rumah. Kita bacakan: “Unasyidukum bil ‘ahdil ladzi akhodza ‘alaikum Sulaiman, an takhruju wa tarhalu min baitina. Unasyidukumullah an takhruju wa la tu’dzu ahada” (Aku peringatkan kalian dengan sumpah yang pernah diucapkan nabi Sulaiman kepada kalian, Keluarlah dan pergilah kalian dari rumah kami. Aku bersumpah dengan nama Allah SWT. keluarlah kalian dan jangan menyakiti siapapun). Kalau mau, diulang tiga kali. Setelah itu, ambil air dalam wadah dan bacakan do’a di dekatnya: “Bismillah, amsaina billahil ladzi laisa minhu syaiun mumtani’, wa bi’izzatillahil ladzi la turomu wa la tudhom, wa bisulthonillahil mani’i nahtajib, wa bi asma-ihil husna kulliha ‘aidzun minal abalisah, wa min syarri syayathinil insi wal jin. Wa min syarri kulli mu’linin au musir. Wa min syarri ma yakhruju il laili wa yamkunu bin nahar, wa yamkunu bil laili wa yakhruju bin nahar. Wa min syarri iblisa wa junudih, wa min syarri kulli dabbatin anta akhidzun bi nashiyatiha, inna robbi‘ala shirothim mustaqim. A’udzu billahi bimas ta’adza bihi musa wa ‘isa wa ibrohimal ladzi waffa, min syarri ma kholaqo wadzaro-a wa baro’, wa min syarri iblisa wa junudih, wa min syarri ma yabghi.
  30. 30. 30 A’udzu billahis sami’il ‘alim minasysyaithonir rojim, bismillahirrahmanirrahim (Dengan nama Allah, kami berada di sini dengan nama Allah yang tiada sesuatu pun yang dapat menghalangi-Nya, dan dengan keagungan Allah yang tidak bisa ditandingi atau dikalahkan. Dengan kekuasaan-Nya yang Maha Mencegah, kami berlindung dengan-Nya. Dan dengan seluruh nama-nama-Nya yang baik, kami berlindung dari kejahatan iblis, dan dari kejahatan syetan-syetan manusia dan jin, dan dari kejahatan segala sesuatu yang menampakkan diri atau tersembunyi, dan dari kejahatan yang keluar di malam hari dan bersembunyi di siang hari, atau yang bersembunyi di malam hari dan keluar di siang hari. Dan dari kejahatan yang telah diciptakan-Nya, dan dari kejahatan iblis dan tentara-tentaranya, dan dari kejahatan semua makhluk yang berada dalam kekuasaan-Nya. Sesungguhnya Tuhanku berada di jalan yang lurus. Kami berlindung dengan perlindungan yang dimohonkan oleh nabi Musa, Isa dan Ibrahim dari kejahatan semua makhluk yang telah diciptakan-Nya, dan dari kejahatan iblis dan tentara- tentaranya, dan dari kejahatan makhluk yang membangkang. Aku berlindung kepada Allah yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui, dari godaan syetan terkutuk. Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang) (Lalu baca surat as-Shaffat: 1 – 10) Setelah selesai, ciprat-cipratkanlah air yang telah dibacakan ruqyah itu ke pojok-pojok rumah, niscaya syetan akan kabur dari rumah kita, insya Allah. E. Minta Bantuan Seorang Peruqyah Bila kita belum bisa melaksanakan ruqyah rumah secara mandiri, atau sudah mencoba berkali- kali, namun gangguan tidak kunjung sirna, maka tidak ada salahnya kalau kita minta bantuan seorang peruqyah, atau orang muslim shalih lainnya yang mengerti tentang ruqyah syar’iyyah. Darinya kita bisa belajar, dan selanjutnya kita bisa melakukan ruqyah secara mandiri. Wallohu a'lam.[] Sumber: Majalah Ghoib, Edisi 63, Th. IV
  31. 31. 31 Artikel 14 : Kiat Praktis Membentengi Rumah Dari Gangguan Iblis http://gangguansyetandalamrumah.blogspot.com/ A. Sering Melaksanakan Sholat Sunnah Di Dalamnya Agar rumah tidak seram dan angker laksana kuburan. Agar rumah tidak menjadi tempat nongkrong Iblis dan syetan, supaya rumah menjadi sarang kebaikan dan keberkahan, maka hiasilah dengan sholat-sholat sebagaimana yang telah diajarkan Rasulullah. Beliau bersabda, “Kerjakanlah sholat kalian di rumah, dan janganlah kalian menjadikannya sebagai kuburan.” (HR. Bukhari dan Muslim, dari Ibnu Umar). Yang dimaksud di sini adalah sholat sunnah, sebagaimana diterangkan dalam riwayatnya yang lain, “Wahai manusia, sholatlah di rumah kalian. Karena sesungguhnya sholat seseorang yang paling utama adalah di rumahnya, kecuali sholat yang wajib.” (HR. Bukhari dan Muslim). Dan dalam sabdanya yang lain, “Apabila seseorang telah melaksanakan sholatnya di masjid, maka hendaknya ia memberikan bagian dari sholatnya untuk rumahnya. Karena Allah akan menjadikan kebaikan di rumahnya karena sholat yang dilakukannya.” (HR. Muslim) B. Sering Membaca al-Qur’an Di Dalamnya Rumah yang di dalamnya dibacakan al-Qur’an akan membawa banyak kebaikan dan keberkahan. Karena para malaikat akan senantiasa turun dan menaungi para pembaca al-Qur’an serta mendo’akan mereka. Turunnya malaikat adalah pertanda kebaikan, dan syetan akan lari dari tempat yang dihadiri oleh para malaikat.Abu Hurairah berkata, “Sesungguhnya rumah akan terasa lapang dan lega oleh penghuninya, dan akan selalu didatangi para malaikat dan dijauhi para syetan dan kebaikannya akan bertambah banyak bila selalu dibacakan al-Qur’an di dalamnya. Dan rumah akan terasa sempit oleh penghuninya, dan dijauhi oleh para malaikat dan didatangi oleh para syetan dan kebaikannya pun akan semakin sedikit bila tidak dibacakan al- Qur’an di dalamnya.” (Riwayat Dailami). Abdullah bin Mas’ud berkata, “Sesungguhnya al-Qur’an itu adalah hidangan Allah, maka ambillah darinya selagi kalian mampu. Karena saya tidak melihat sesuatu yang paling nihil dari kebaikan, kecuali rumah yang tidak pernah dibacakan al-Qur’an sedikitpun. Dan hati yang di dalamnya tidak ada sedikitpun dari kitab Allah adalah hati yang rusak, sebagaimana rusaknya rumah karena tidak ada penghuninya.” (Riwayat Darimi) C. Membaca Surat al-Baqarah Abu Hurairah berkata, “Rasulullah bersabda, ‘Janganlah menjadikan rumah kalian seperti kuburan. Sesungguhnya rumah yang di dalamnya dibacakan al-Baqarah tidak akan dimasuki syetan.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi). Rasulullah SAW. bersabda, “… Bacalah surat al-Baqarah, sesungguhnya membacanya adalah barokah, dan meninggalkannya adalah kerugian. Dan
  32. 32. 32 dengannya, para tukang sihir tidak akan mampu berbuat apa-apa.” (HR. Ahmad, Muslim dan Ad- Darimi). D. Membaca Sepuluh Ayat dari Surat al-Baqarah Dalam satu riwayat disebutkan bahwa Ibnu Mas’ud berkata, ‘Barangsiapa yang membaca empat ayat dari awal surat al-Baqarah, ayat Kursi dan dua ayat setelahnya, dan tiga ayat terakhir dari surat al-Baqarah, maka syetan tidak akan mendekatinya, juga tidak akan mendekati keluarganya. Dan tidak akan tertimpa sesuatu yang tidak disukainya.”(Riwayat ad-Darimi) E. Membaca Ayat Kursi Kegunaan ayat tersebut sebagai benteng tidak hanya ditegaskan secara langhsung oleh Rasulullah SAW. Tetapi juga diberitahukan oleh jin dan syetan itu. Diceriterakan, bahwa Abu Ayyub al-Anshari mempunyai sebuah gudang yang berisi kurma. Lalu datanglah hantu dan mencurinya. Kemudian ia mengadukan hal itu kepada Rasulullah SAW. Beliau bersabda, “Pergilah, apabila kamu melihatnya, katakanlah, ‘Dengan nama Allah, taatilah seruan Rasulullah!’. Kemudian ia pun menangkapnya, dan hantu itu berjanji bahwa ia tidak akan mengulanginya. Abu Ayyub melepaskannya. Ketika Abu Ayyub databg ke Rasulullah, Beliau bertanya, “Apa yang dilakukan tawananmu semalam?” Abu Ayyub menjawab, “Ia berjanji tidak akan mengulanginya lagi.”Rasulullah bersabda, ‘Ia berbohong, dan sesungguhnya ia telah terbiasa untuk melakukan kebohongan.” Selanjutnya Abu Ayyub menangkapnya lagi dan berkata, “Aku tidak akan melepaskanmu sampai aku membawamu ke Rasulullah”. Lalu ia berkata, “Aku akan memberitahumu sesuatu, ‘Bacalah ayat Kursi di rumahmu, maka syetan dan lainnya tidak akan mendekatimu.” Kemudian Abu Ayyub (melepaskannya), lalu mendatangi Rasulullah. Beliau bertanya, “Apa yang dilakukan tawananmu?”.Lalu ia memberitahukan apa yang telah didengarnya. Rasulullah SAW. bersabda, “Ia telah berkata benar kepadamu, padahal ia adalah pendusta.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi) Dalam riwayat lain juga disebutkan bahwa Abdurrahman bin ‘Auf apabila masuk rumahnya, selalu membaca ayat Kursi di empat pojok rumahnya. Demikian pula pesan Rasulullah, “Apabila kamu hendak tidur di pembaringan, bacalah ayat Kursi sampai tuntas, karena Allah senantiasa menjagamu dan syetan tidak akan mendekatimu sampai pagi.” (HR. Bukhari, dari Abu Hurairah). Namun kita juga harus waspada apabila ada orang yang memberi bacaan ayat Kursi sebagai amalan atau wirid untuk kepentingan ini itu atau untuk menggapai kesaktian atau kedigdayaan. Karena cara yang salah dalam berdzikir tidak akan mengantarkan kita kepada Allah, tetapi kepada syetan. F. Membaca Dua Ayat Terakhir Surat al-Baqarah Rasulullah bersabda, “Barangsiapa membaca dua ayat terakhir dari surat al-Baqarah pada suatu malam, maka hal itu cukup baginya.” (HR. Bukhari dan Muslim, dari Ibnu Mas’ud). Dalam riwayat lain disebutkan, “Sesungguhnya Allah telah menulis Kitab dua ribu tahun sebelum Dia menciptakan langit dan bumi, dan Dia berada di ‘Arsy. Lalu Dia menurunkan darinya dua ayat yang dengannya Dia menutup surat al-Baqarah. Dan tidaklah keduanya dibaca pada suatu
  33. 33. 33 rumah dalam waktu tiga malam, kecuali syetan tidak akan mendekatinya.”(HR. Ahmad, Tirmidzi, Nasa’i) G. Membaca Do’a Saat Masuk Rumah Masuk dan keluar rumah adalah pekerjaan rutinitas kita sehari-hari. Mungkin karena begitu seringnya aktivitas itu kita lakukan dan kurangnya perhatian kita akan pentingnya do’a masuk rumah, akhirnya kita masuk dan keluar rumah dengan berlalu begitu saja, tanpa berdo’a terlebih dahulu. Khaulah binti Hakim as-Sulamiyyah bercerita, Rasulullah SAW. bersabda, “Barangsiapa singgah di suatu rumah (tempat), lalu membaca, ‘Aku berlindung dengan kalimat-kaliomat Allah yang sempurna dari kejahatan yang telah Dia ciptakan’, niscaya dia tidak akan ada yang mencelakainya sampai ia meninggalkan rumah (tempat) tersebut.” (HR. Imam Muslim). Dalam riwayat lain, Abu Malik al-Asy’ari berkata: Rasuullah SAW. bersabda, “Apabila seseorang masuk rumahnya, hendaklah ia membaca: Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kebaikan waktu masuk dan waktu keluar. Dengan nama Allah kami masuk dan dengan nama Allah kami keluar, dan kepada Allah (Tuhan kami) kami bertawakkal’, lalu mengucapkan salam kepada penghuninya.”(HR. Abu Daud). H. Mengucapkan Salam Saat Masuk Anas bin Malik berkata: Rasulullah SAW. telah bersabda kepadaku, “Wahai anakku, apabila kamu masuk rumahmu, maka ucapkanlah salam. Karena hal itu akan mendatangkan keberkahan kepadamu dan juga kepada keluargamu.” (HR. Tirmidzi). Imam Nawawi berkata, “Dianjurkan (bagi orang yang mau masuk rumah) untuk membaca Basmalah. Dan memperbanyak dzikir kepada Allah SWT. Hendaklah ia mengucapkan salam, baik di rumah itu ada orang atau tidak. Karena Allah telah berfirman, “Maka apabila kamu memasuki (suatu rumah) dari rumah-rumah (ini), hendaklah kamu memberi salam kepada (penghuninya) yang berarti memberi salam kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberkahi lagi lebih baik.” (QS. an-Nur:61).”(al-Adzkar:19). Sedangkan al-Qusyairi berkata, “Tuntunan Allah dalam mengucapkan salam itu sifatnya umum, yaitu diucapkan saat memasuki setiap rumah. Apabila rumah tersebut dihuni oleh orang muslim, maka ucapannya adalah; Assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh. Dan apabila tidak ada penghuninya, maka ucapkanlah; Assalamu’alaina wa ‘ala ‘ibadillahish shalihin. Atau kalau rumah itu dihuni oleh orang non muslim, maka ucapkanlah; Assalamu ‘ala manittaba’al huda (Keselamatan atas orang yang mau mengikuti petunjuk) atau Assalamu ‘alaina wa ‘ala ‘ibadillahish shalihin.” (Tafsir al- Qurthubi: 12/139) I. Membaca Basmalah Saat Membuka dan Menutup Pintu Basmalah merupakan dzikir yang ringan diucapkan, tapi banyak orang yang lupa untuk mempraktekkan. Termasuk saat membuka dan menutup pintu. Padahal dengan bacaan itu kita akan mendapatkan kebaikan yang banyak dan dengan bacaan itu pula, rumah kita akan terbentengi dari gangguan syetan. Kita tidak perlu lagi menempelkan rajah atau isim diatas kusen pintu. Kita tidak butuh lagi jimat atau pusaka untuk ditempel di dinding. Kita tidak
  34. 34. 34 memerlukan lagi bambu kuning atau bawang putih untuk kita pasang di lubang angin-angin atau di pintu dan jendela rumah yang kita tempati. Rasulullah SAW. bersabda. “Apabila seseorang masuk rumahnya, lalu membaca Bismillah pada saat masuk dan pada saat makan, maka syetan berkata (kepada teman-temannya): Tidak ada tempat bermalam dan tidak ada makan malam bagi kalian. Tetapi jika seseorang masuk rumahnya dengan tidak membaca Bismillah, maka syetan berkata (kepada teman-temannya): Kalian dapat bermalam. Bila ia tidak menyebut nama Allah saat makan, maka syetan berkata (kepada teman-temannya): Kalian dapat tempat bermalam dan makan malam.” (HR. Muslim). Dan dalam riwayat lain disebutkan, bahwa Rasulullah bersabda: “ … Dan tutuplah pintu kalian seraya membaca Bismillah, karena syetan tidak akan mampu membuka pintu yang tertutup (dengan baca Bismillah) … “. (HR. Bukhari dan Muslim). J. Membaca Basmalah Saat Mau Makan dan Minum Semua makhluk hidup memerlukan makanan, termasuk jin. Hanya saja mereka mempunyai menu makanan tersendiri, sebagaimana dijelaskan Rasulullah kepada Abu Hurairah. Abu Hurairah bertanya, “Mengapa kita tidak boleh beristinja’ (membersihkan diri setelah buang air besar) dengan tulang dan kotoran binatang?” Rasulullah menjawab, “kedua benda itu adalah makanan jin” (HR. Bukhari). Tapi terkadang jin juga makan menu manusia. Tidak jarang mereka ikut nimbrung dan menyantap makanan dan minuman yang sedang disantap manusia. Umaiyah bin Makhsyi berkata, “Ketika Rasulullah sedang duduk, ada seorang laki-laki sedang makan dan tidak baca Bismillah sampai makanannya hampir habis hanya tinggal satu suapan. Lalu ketika dia menyuapkan suapan itu ke mulutnya, dia membaca: Bismillahi awwalahu wa akhirahu (dengan nama Allah di awal dan akhirnya). Lalu tertawalah Rasulullah, kemudian bersabda, ‘Syetan masih terus makan bersamanya, tapi ketika dia membaca Bismillah, syetan pun langsung memuntahkan apa yang ada di perutnya’.” (HR. Abu Daud dan Nasa’i) Dari Umar bin Abi Salamah, ia berkata, ”Sewaktu saya masih belia dan berada dalam asuhan Rasulullah, tangan saya berada di atas piring. Maka Rasulullah SAW. bersabda kepadaku, “Wahai anak muda! Bacalah Bismillah dan makanlah dengan tangan kananmu, serta mulailah makan dari apa yang ada di dekatmu. Sejak itu saya selalu makan dengan cara seperti itu.” (HR. Bukhari dan Muslim). K. Membaca Basmalah Saat Membuka dan Menutup Lemari Basmalah adalah bacaan yang sangat perlu untuk kita baca saat membuka atau menutup pintu lemari atau pintu-pintu lainnya yang ada di rumah kita, agar uamg atau benda yang kita simpan di dalamnya terjaga dan terbentengi dari gangguan usil syetan. Mungkin diantara kita ada yang pernah mengalami tiba-tiba jumlah uang yang disimpan hilang beberapa lembar. Padahal kunci lemari selalu berada dalam ‘kekuasaan’ kita, dan tak satu pun orang yang bisa membukanya, kecuali dengan kunci itu. Bagi yang belum pernah mengalami kejanggalan semacam ini dapat melakukan langkah preventif agar aman dari gangguan dan tangan jahil syetan. Rasulullah SAW.
  35. 35. 35 bersabda, “… Dan ikatlah (tutuplah) tempat-tempat air kalian dengan membaca Bismillah, dan tutuplah wadah-wadah kalian dengan membaca Bismillah … “ (HR. Bukhari dan Muslim) L. Membaca Basmalah Saat Menanggalkan Pakaian Pakaian yang kita kenakan selain untuk melindungi tubuh dari panas dan dingin, juga untuk menutup aurat kita. Pada saat membuka pakaian, untuk menghindari pandangan mata manusia kita bisa masuk ke ruang tertutup yang kita rasa aman dari pandangan mereka. Namun dalam ruang tertutup itu, jangan dikira kita aman dari pandangan mata makhluk lain. Contohnya: jin. Karena itu jangan biarkan mereka memandang atau menikmati aurat kita. Sebab bisa jadi jin itu tertarik kepada kita setelah melihat lekak lekuk tubuh kita. Perlu diketahui bahwa salah satu motif jin merasuk ke tubuh seseorang, adalah karena jin itu suka atau jatuh cinta kepada orang tersebut. Cegahlah aksi kurang ajar mereka dengan berdo’a dan berdzikir kepada Allah saat akan menanggalkan pakaian. Anas bin Malik berkata, “Rasulullah SAW. bersabda, ‘Penutup antara mata jin dan aurat bani Adam saat menanggalkan pakaiannya adalah membaca Bismillah.” (HR. Thabrani). Dalam riwayat lain, Jabir bin Abdullah berkata, “Rasulullah memerintahkan untuk menutup pintu-pintu dengan membaca Bismillah, dan menutup wadah (yang terbuka) dengan membaca Bismillah, meskipun ia tidak menjumpai sesuatu kecuali sepotong papan, maka hendaklah ditutupkan di atasnya dengan membaca Bismillah, dan mematikan lampu dengan membaca Bismillah.” (Musnad Abu ‘Uwanah: 1/142) M. Membaca Basmalah Saat Masuk Kamar Mandi Kamar mandi adalah tempat favorit syetan, bahkan merupakan salah satu sarang syetan. Rasulullah SAW. bersabda, “Ketika Iblis diturunkan Allah ke bumi. Iblis berkata, ‘Wahai Tuhanku, Engkau telah menurunkanku di bumi, dan Engkau telah menjadikanku sebagai makhluk terkutuk. Maka berikanlah untukku rumah.’ Tuhan berkata, ‘Rumahmu adalah kamar mandi … “(HR. Thabrani). Masih banyak umat muslim yang tidak berdo’a saat mau masuk kamar mandi. Bahkan diantara mereka malah bernyanyi dan bersenandung saat masuk kamar mandi. Ruangan mandi berubah menjadi studio musik atau studio rekaman. Padahal hal ini justru memberi peluang bagi syetan untuk masuk ke dalam diri kita. Kita telah memberi password kepada musuh kita untuk menjajah dan menguasai jiwa kita. N. Membaca Isti’adzah Saat Masuk Toilet Terkadang bangunan toilet dan kamar mandi terpisah. Bisa dipastikan hampir tiap hari kita masuk kamar yang sering disebut dengan kamar kecil atau toilet itu. Hanya saja yang belum bisa dipastikan adalah apakah kita selalu berdo’a saat akan memasuki tempat tersebut. Padahal Rasulullah SAW. sudah berpesan kepada kita, hendaknya kita membaca do’a saat akan memasuki kamar kecil itu. Do’a yang akan memblokir gangguan syetan dan mendatangkan keamanan dan kenyamanan serta ketenangan apabila kita membaca dan mempraktekkannya dengan benar. Anas bin Malik berkata, bahwa apabila Rasulullah SAW. masuk WC atau toilet,
  36. 36. 36 beliau membaca: Dengan nama Allah. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan syetan laki-laki dan syetan perempuan.” (HR. Ibnu Abi Syaibah). O. Membaca Do’a Saat Mau Tidur Tidur sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk memulihkan stamina agar manusia dapat beraktifitas dengan baik, termasuk aktifitas beribadah kepada Allah SWT. Oleh sebab itu, syetan punya kepentingan untuk mengganggu tidur manusia, agar istirahatnya kacau dan tidak stabil. Dengan demikian akan mempengaruhi kualitas ibadahnya akibat kesehatannya terganggu. Untuk membentengi rumah kita dari kehadiran syetan yang bisa mengganggu tidur kita, Rasulullah mengajarkan do’a agar kita menjadi nyaman dan tidak mendapat gangguan. Salah satunya adalah dengan membaca. “Dengan nama Allah aku letakkan lambungku. Ya Allah, ampunilah dosaku, usirlah syetanku, bebaskanlah tawananku dan jadikanlah aku di antara para malaikat yang mulia.” (HR. Abu Daud) Di riwayat lain beliau menyeru kita untuk membaca ayat Kursi. Ada juga riwayat lain, dimana beliau mempraktekkan doa sebelum tidur dengan membaca surat al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Nas. Lalu meniup kedua tangannya dan mengusapkannya keseluruh tubuh yang bisa dijangkaunya, yang dimulai dari kepala dan bagian depan badannya, sebanyak tiga kali. (HR. Bukhari) P. Membersihkan Rumah Dari Nyanyian Pada hakikatnya lagu adalah sekumpulan kalimat yang disusun dengan apik lalu disuarakan dengan enak. Kalau isi dan muatan lagu tersebut bisa mengingatkan kita kepada Allah, maka lagu tersebut laksana kumpulan nasihat yang bisa memberi kita semangat untuk berbuat kebaikan yang lebih banyak. Tapi kalau sebaliknya, sebagaimana yang kita jumpai pada bait-bait dan lirik-lirik lagu dan nyanyian dewasa ini, yang memuat syair yang jorok, mesum, amoral dan asusila, atau lirik-lirik lagu yang mengajak kita pada kekafiran, kesyirikan, kemasksiatan dan yang sejenisnya, maka kita harus menjaga darinya. Nyanyian semacam inilah yang harus kita buang, kita bersihkan dari rumah kita. Q. Membersihkan Rumah Dari Jimat-Jimat atau Benda-Benda Keramat Benda-benda yang dianggap bertuah atau keramat itu pada hakikatnya tidak akan memberikan keamanan atau perlindungan kepada kita. Justru sebaliknya benda-benda itu akan menyeret kita kepada kesyirikan atau menduakan Allah. Bahkan benda-benda itu akan mengundang datangnya syetan untuk masuk ke rumah dan melakukan gangguan. Kenyataan di lapangan membuktikan, bahwa orang-orang yang mempunyai masalah seputar gangguan jin, rata-rata rumahnya ada jimat, isim, rajah dan benda keramat lainnya yang menghiasi dinding, pintu, jendela atau tempat lainnya. Realita juga membuktikan, benda-benda seperti itu justru sebagai sumber malapetaka. Mereka malah sering sakit-sakitan, diterpa kecemasan dan ketakutan. Gangguan aneh-aneh yang sebelumnya belum pernah mereka rasakan, justru malah datang silih berganti. Kalaupun mereka tidak terganggu secara fisik, mereka pasti terganggu secara non-fisik. Akidah mereka ternoda, ketauhidan mereka tercemari. Karena mereka telah menggantungkan keselamatan hidupnya kepada benda-benda tersebut, bukan kepada Allah. Itulah malapetaka terdahsyat dan bencana terbesar dalam kehidupan seorang muslim. Seorang sahabat yang bernama Uqbah bin
  37. 37. 37 Amir, menceriterakan bahwa Rasulullah tidak mau membai’at orang yang masih memakai jimat. Beliau bersabda, “Barangsiapa yang memakai jimat, maka ia telah syirik.”(HR. Ahmad dan Hakim) R. Membersihkan Rumah dari Patung Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia, Patung adalah tiruan orang, binatang dan sebagainya yang dibuat dari batu, tembaga, perunggu, kaca dan sebagainya. Syari’at Islam melarang mengoleksi patung, karena dengan adanya patung di rumah kita, maka malaikat pembawa rahmat yang bertugas untuk mendo’akan dan membawa keberkahan dari Allah SWT. kepada penghuni rumah enggan untuk datang. Apabila para malaikat enggan untuk masuk ke suatu rumah, maka rumah tersebut akan didatangi dan dimasuki oleh syetan. Syetan dan teman- temannya akan betah dan bersarang di rumah tersebut. Lalu melakukan gangguan dan godaan kepada penghuni rumah yang ada. Dalam hal ini, dikecualikan boneka atau mainan anak-anak, karena hal itu termasuk yang mendapat pengecualian dari Rasulullah SAW. Sebagaimana yang pernah dilakukan Aisyah bersama teman-teman sebayanya, mereka bermain-main boneka di depan Rasulullah, dan beliaupun membiarkannya alias tidak melarangnya. S. Membersihkan Rumah dari Gambar yang Bernyawa Islam tidak melarang aktivitas gambar-menggambar. Hanya saja Islam mengatur umatnya untuk tidak menggambar objek yang bernyawa atau mempunyai roh. Karena hal itu masuk dalam kategori perbuatan menyaingi apa yang telah diciptakan Allah. Apalagi kalau yang digambar adalah objek yang bernyawa dengan mengeksploitasi kemolekan tubuh wanita atau mempertontonkan aurat. Berarti ia telah melakukan dua kesalahan. Said al-Hasan berkata, “Saya pernah berada di sisi Ibnu Abbas. Lalu datanglah seorang laki-laki seraya berkata, ‘Wahai Ibnu Abbas, saya adalah seorang laki-laki yang mata pencahariannya adalah ketrampilan tangan (seni rupa), saya berprofesi sebagai tukang gambar’.Ibnu Abbas berkata, ‘Saya tidak akan memberitahumu kecuali apa yang sudah saya dengar dari Rasulullah SAW. Saya telah mendengar Rasulullah SAW. bersabda, ‘Barangsiapa yang menggambar suatu gambar, maka Allah akan mengadzabnya sampai ia bisa meniupkan ruh ke gambar tersebut, dan ia tidak akan bisa meniupkan ruh itu selamanya’. Maka laki-laki itu pun menahan amarahanya (karena kecewa). Ibnu Abbas berkata, ‘Kasihan kamu, kalau kamu tidak bisa meninggalkan seni menggambarmu, maka gambarlah pohon, dan setiap apa saja yang tidak mempunyai roh.” (HR. Bukhari dan Muslim). Itu adalah rambu-rambu Islam bagi orang-orang yang mempunyai jiwa melukis atau menggambar. Dan bagi yang tidak mempunyai hobi menggambar, tapi suka mengoleksi dan menikmati gambar, maka hindarilah untuk memajang lukisan dalam rumah, apabila gambar tersebut dalam kategori mempunyai roh. Hal ini berkaitan dengan keberkahan dan kebaikan rumah serta penghuni yang ada di dalamnya. Karena beliau SAW. pernah bersabda, “Sesungguhnya malaikat tidak akan memasuki rumah yang di dalamnya terdapat gambar.” (HR. Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Hibban). Apabila malaikat pembawa keberkahan dan kebaikan dari Allah enggan datang, maka syetanlah yang akan hadir dan menghuni rumah kita.
  38. 38. 38 T. Membersihkan Rumah dari Lonceng Lonceng yang biasa terdapat di gereja, ternyata selama ini juga dipakai oleh sebagian kaum muslimin untuk diletakkan di rumahnya. Ada yang difungsikan sebagai alat pemberitahuan kepada tuan rumah, bahwa ada tamu yang datang, maupun sekedar hiasan rumah dan koleksi seni. Sementara di kampung-kampung, lonceng biasa dipakaikan dileher binatang, agar ketika binatang itu lari bunyi gemerincing lonceng akan terdengar. Padahal Rasulullah SAW. telah melarang keberadaan lonceng-loncemg di rumah, atau yang digantungkan pada leher anak-anak atau binatang ternak. Rasulullah bersabda, “Malaikat tidak akan memasuki rumah yang di dalamnya terdapat lonceng. Malaikat pun tidak akan mendampingi orang-orang yang di tempatnya ada lonceng.” (HR. Abu Daud dan Nasa’i), karena sebagaimana sabdanya, “Lonceng adalah seruling syetan.” (HR. Muslim, Abu Daud dan Ahmad). Umar bin Khaththab pernah memecahkan lonceng-lonceng yang digantungkan pada kendaraan putri Zubeir. Umar berkata, “Aku telah mendengar Rasulullah bersabda, ‘Sesungguhnya setiap lonceng itu ada syetannya.” (HR. Abu Daud). Adapun bel yang sering kita jumpai di rumah kita, sebagai alat pemeberitahuan kepada penghuni rumah, bahwa ada tamu yang datang, bukanlah termasuk dalam kategori onceng yang dilarang keberadaannya dalam rumah seorang muslim. U. Membersihkan Rumah dari Anjing Aisyah bercerita, “Suatu saat Rasulullah pernah membuat janji dengan malaikat Jibril. Ketika jadwal pertemuan itu tiba, ternyata malaikat Jibril belum juga datang. Seraya meletakkan tongkat yang dipegangnya, Rasulullah berkata, ‘Allah tidak akan mengingkari janji-Nya, tetapi kenapa malaikat jibril belum juga datang?”’ Ketika Rasulullah menengok kanan-kiri, beliau melihat seekor anak anjing ada di kolong tempat tidur, “Sejak kapan anjing itu masuk?” Tanya beliau. “Entahlah”, jawab Aisyah. Setelah anjing itu dikeluarkan, datanglah malaikat Jibril. Nabi bertanya, “Kenapa kamu terlambat?” Jibril menjawab, “Karena di rumahmu tadi ada anjing. Ketahuilah, kami tidak akan masuk rumah yang di dalamnya ada anjing dan gambar.” (HR. Muslim) Yang dimaksud anjing di sini adalah semua jenis anjing, kecuali anjing untuk berburu atau anjing untuk penjagan dan keamanan, dengan syarat anjing tersebut tidak berwarna hitam. Karena Rasulullah bersabda, “Anjing hitam adalah syetan.” (HR. Muslim). Kalau kita mempunyai anjing yang sudah terlatih untuk berburu atau menjaga keamanan, atau anjing pelacak pelaku kejahatan dan kriminal, maka janganlah menaruhnya di dalam rumah. Sediakan tempat tersendiri yang terletak di luar rumah, di gerbang rumah atau di belakang rumah. Itu akan lebih aman dan nyaman. Kalau tidak ada tempat lain, sebaiknya kita tidak usah memeliharanya, sekalipun anjing yang sudah terlatih.
  39. 39. 39 V. Membersihkan Rumah dari Gambar Salib Sekarang gambar salib tidak hanya bisa dijumpai oleh mereka yang berada di gereja. Di pasar- pasar yang menjual aksesoris, banyak menjajakan barang-barang hiasan dalam bentuk salib. Ironisnya, tidak hanya pengikut agama Nashrani saja yang memakai aksesoris jenis ini. Banyak juga orang Muslim, terutama di kalangan remajanya yang memakai salib sebagai hiasan dirinya. Entah karena menjadi korban mode atau karena kebodohan, sehingga mereka ikut serta menghasung simbol agama lain dalam kehidupan sehari-hari. Tapi kebanyakan mereka tidak tahu, bahkan seakan tidak mau tahu, bahwa apa yang mereka lakukan adalah salah dan melawan sunnah. Dalam sebuah riwayat, Rasulullah menyatakan, “Sesungguhnya aku diutus sebagai rahmat bagi seluruh alam, juga sebagai petunjuk bagi semesta alam. Allah SWT. telah memerintahkanku untuk memberantas nyanyian dan seruling, menghancurkan patung-patung dan salib-salib, serta mengikis segala hal yang beraroma jahiliyyah … “ (HR. Ahmad). Masih banyak riwayat-riwayat lain, yang menjelaskan bahwa pada intinya Rasulullah tidak menghendaki adanya simbol atau lambang salib di rumah kita. Oleh karena itu, jangan kita mencoba-coba untuk menghadirkan lambang-lambang salib di rumah kita, kalau kita tidak ingin rumah kita dijauhi oleh para malaikat, dan didekati oleh iblis dan syetan. W. Menutup Rumah Bila Malam Tiba Orangtua kita selalu melarang kita untuk keluar rumah bila Maghrib akan tiba. Apa yang orangtua lakukan bukanlah pengaruh mitos. Tapi tindakan mereka itu berdasar pada syari’at yang benar. Jabir bin Abdullah berkata, Rasulullah bersabda, “Apabila telah datang waktu malam, atau kalian telah memasuki petang, maka tahanlah anak-anak kalian, karena waktu itu syetan berkeliaran atau bertebaran. Dan apabila telah berlalu beberapa saat, maka lepaskanlah mereka. Dan tutuplah pintu-pintu dan sebutlah nama Allah, karena syetan tidak akan bisa membuka pintu yang tertutup. Dan tutupah tempat-tempat air kalian dan sebutlah nama Allah, dan tutuplah wadah-wadah kalian dengan menyebut nama Allah, meskipun menutupnya dengan penutup apapun yang ada … “ (HR. Bukhari dan Muslim) X. Hindari Adanya Ruang atau Kamar Kosong Rumah yang luas dan nyaman adalah termasuk unsur yang membahagiakan manusia di dunia ini. Rasulullah bersabda, “Empat hal yang membuat seseorang bahagia; istri yang shalihah, rumah yang lapang, tetangga yang baik, dan kendaraan yang nyaman.” (HR. Ibnu Hibban). Akan tetapi, jika kita membangun rumah, sebaiknya sesuaikanlah ruangan dengan kebutuhan. Hindari adanya ruangan yang tidak terpakai lalu dibiarkan begitu saja. Jabir bin Abdullah berkata, “Rasulullah telah bersabda kepadaku, ‘Kasur (kamar) untuk laki-laki (suami), kasur untuk perempuan (istri), kasur yang ketiga untuk tamu, dan bila ada yang keempat, untuk syetan.” (HR. Muslim, Nasa’i). Abu Daud dan Ahmad juga meriwayatkan dengan inti yang sama. Tapi kalau pada awalnya kita punya kamar yang banyak dalam rumah kita, lalu penghuninya tidak menempati lagi, maka jangan dibiarkan ruangan itu kosong begitu saja. Usahakan cari penghuni lain. Atau kalau tidak bisa, berilah penerangan dalam ruangan tersebut, jangan
  40. 40. 40 dibiarkan gelap gulita. Bersihkan kotoran atau debu yang ada. Bacakan ayat Allah di dalamnya. Jangan memberi peluang kepada iblis dan syetan untuk menjadikan ruangan tersebut sebagai hunian dan rumah mereka. Y. Menjalin Kerjasama antar Anggota Keluarga Yang dimaksud kerjasama di sini adalah, saling bantu dan tolong menolong antar sesama anggota keuarga untuk membersihkan rumah yang dihuni dan menciptakan rasa aman dan nyaman. Semua anggota keluarga harus menyadari bahwa iblis dan syetan adalah musuh bersama, dan rumah yang dihuni juga punya potensi untuk dijadikan syetan sebagai medan perang dan gangguan. Betapa repotnya kalau dalam suatu keluarga tidak ada kerjasama dalam masalah ini. Yang satu suka mengaji dan sholat di rumah, yang lainnya suka memasang jimat dan rajah di dinding rumah. Yang satu membersihkan rumah dari salib dan patung, yang lainnya suka memasang gambar-gambar seronok di dinding rumah. Yang satu suka membaca surat al-Baqarah, yang lainnya suka mengundang dukun dan pemburu hantu untuk membersihkan rumah dari gangguan. Di sinilah peran orangtua (suami dan istri atau ayah dan ibu) sangat dominan. Mereka bertanggungjawab untuk membina dan membimbing anak-anaknya agar mereka mengenal Allah dan Rasul-Nya, dan menjadikan ajaran Islam sebagai tuntunan dalam pergaulan keluarga atau rumah tangga.Wallohu a'lam[]
  41. 41. 41 Artikel 15 : Jin Sihir Yang Tahan Bacaan Al-Qur'an http://quranic-healing.blogspot.com/2012/05/konsultasi-jin-sihir-yang-tahan-bacaan.html Assalamu'alaikum Wr.Wb Ustadz PA. Segala puji bagi Allah yang telah mempertemukan kita lewat blog ini,dan shalawat semoga terlimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW dan keluarganya. Sejak kurang lebih 5 tahun yang lalu, ayah saya menderita sakit (insya Allah Sihir)yang tak kunjung sembuh.Tubuh beliau dikuasai jin, yang ketika kambuh membuat tubuh beliau bergerak di luar kendali (terutama di daerah kaki dan perut), dan saat kambuh membuat beliau seperti kehilangan kesadaran. intensitas kambuhnya paling sedikit satu kali sehari (kira-kira 2 jam) dan paling parah, tidak pernah berhenti sehari penuh. Terapi yang kami lakukan selama ini, kami bacakan ayat ruqyah setiap beliau kambuh, kami setel audio ruyah Ustadz Fadlan sepanjang hari, dan kami bacakan semua doa islami yang kami bisa, namun tak kunjung sembuh. Sampai kira-kira sebulan yang lalu, sya menemukan blog jenengan, dan saya cobakan seluruh teknik yang ada di sana semampu saya, dan alhamdulillah mulai menunjukkan kesembuhan. Sampai pada hari ini, satu jin yang tersisa ditubuh ayah berbicara pada kami yang intinya : 1. Dia mengaku berbentuk cahaya putih kehijauan yang ditiupkan melalui asap untuk ketubuh ayah 2. Dia mengaku sudah masuk Islam mengikuti ayah bahkan dia fasih bersyahadat, membaca ayat kursi, al ikhlas, al falak dan an nas serta yasin ayat 9. 3. Dia mau keluar tapi katanya tidak ada jalan dan tidak bisa keluar seperti ada yang menahan dia, tapi saat saya tanya apakah ada buhul yang mengikatnya, dia bilang tidak tahu. Dan sampai sekarang dia masih ditubuh ayah. 4. Melalui teknik scanning, ayah seperti merasakan ada tali panjang antara ayah dan jin, sehingga kemanapun ayah pergi, dia selalu mengikuti beliau. 5. Jin mengaku tidak merasakan apa-apa saat kami bacakan ayat-ayat pembinasa jin, malah katanya setiap kita membaca ayat ruqyah, ia juga membacanya. Kami sekeluarga curiga kalau ini ada hubungan dengan ilmu kejawen kelurga, makanya kami sudah melalukan ikrar pemutus, kami juga sudah berusaha menggunakan teknik pemutus buhul, penolak sihir, menarik paksa sihir dan benda sihir, namun sampai sekarang belum membuahkan hasil, si jin masih tetap di tubuh ayah, bahkan barusan si jin berusaha menguasai tubuh ayah lagi dengan dalih ingin ngobrol dengan kami. Kami tidak berputus asa dari rahmat Allah SWT, walaupun demikian kami mohon bimbingannya Ustadz,apa yang harus kami lakukan selanjutnya ? Jazakumullah Khairan katsiran Wassalamu'alaikum Wr.Wb
  42. 42. 42 Wa’alaikumsalam.Wr.Wb. Saya turut prihatin dengan cobaan yang dialami ayahanda bapak, saya juga bersyukur kepada Allah bisa memberikan sedikit ilmu kepada bapak pada khususnya dan umat islam pada umumnya dalam ilmu dan pendayagunaan energi ruqyah. Setelah menganalisis dari cerita bapak, saya mempunyai beberapa jalan keluar yang bisa bapak terapkan untuk mengatasi jin yang masih tersisa dalam tubuh bapak. Pertanyaan : Sejak kurang lebih 5 tahun yang lalu, ayah saya menderita sakit (insya Allah Sihir)yang tak kunjung sembuh.Tubuh beliau dikuasai jin, yang ketika kambuh membuat tubuh beliau bergerak di luar kendali (terutama di daerah kaki dan perut), dan saat kambuh membuat beliau seperti kehilangan kesadaran. intensitas kambuhnya paling sedikit satu kali sehari (kira-kira 2 jam) dan paling parah, tidak pernah berhenti sehari penuh. Saya tidak tahu apakah ayah anda masih sehat atau sekarang dalam keadaan lemah, namun yang jelas tubuh yang bergerak di luar kendali adalah diakibatkan karena ada salah satu syaraf motorik pengendali gerakan yang dikuasasi oleh jin dan ini berada di dalam otak ayah anda, yang harus anda lakukan adalah menguatkan jiwa ayah untuk tidak membiarkan tubuh bergerak dengan sendirinya tanpa kontrol dari dirinya sendiri. Latihlah ayah anda untuk menahan gerakan tersebut dengan melakukan aktifitas lainnya. Lakukan terapi ruqyah mandiri dengan konsentrasi penuh yang dilakukan oleh ayah anda ketika mendengarkan ayat-ayat ruqyah untuk mengkonsentrasikan fikiran ditempat yang bergerak-gerak dengan niat untuk menghilangkan reaksi sihir tersebut, lihat penjelasannya di : http://quranic-healing.blogspot.com/2012/01/download-audio-ruqyah-mp3.html Dalam terapi ruqyah, proses pengusiran jin melalui teknik ruqyah yang dahulu keluar adalah jin yang paling lemah dan yang paling akhir keluar adalah jin yang paling kuat dialamnya. Ketika bapak menggunakan berbagai teknik yang sudah saya jelaskan ilmunya, sudah banyak jin yang keluar atau tewas dan firasat saya jin terakhir ini adalah raja jin/ketua kelompok jin sihir. Ilmu dan kekuatan jin sihir berbeda-beda, tingkatan jin yang paling tinggi ilmu dan kekuatannya adalah Ifrit dan ghailan dan yang lebih tinggi dari itu adalah golongan setan dari anak-anak Iblis sendiri. Menghadapi kenyataan bahwa jin yang masih merasuki tubuh ayahanda terkesan tidak mempan dibacakan ayat suci Al-Qur’an dan tidak dapat dikeluarkan ada beberapa kemungkinan: 1. Jin tersebut benar-benar masuk islam, bertaubat dan benar-benar mau keluar namun tidak bisa untuk keluar karena terikat buhul, maka pembacaan ayat ruqyah tidak akan menyakiti dirinya. 2. Jin tersebut pura-pura masuk islam namun memiliki beberapa shield/benteng pelindung hingga energi yang terpancar tidak bisa langsung menyakiti/membakar tubuh jin melainkan harus menghancurkan shield terlebih dahulu. 3. Jin tersebut dilindungi oleh kerajaan jin dengan tiap hari mensuplay shiled dan energi hingga jin tersebut tidak merasakan efek penyiksaan dari bacaan Al-Qur’an
  43. 43. 43 4. Masih adanya benda sihir yang terkubur didekat rumah, atau masih adanya benda-benda sihir/keramat yang berada dalam rumah. 5. Jin dapat saja menirukan bacaan qur’an bahkan jin kafir dapat menirukan bacaan Al-Qur’an namun karena tidak ada niat dan keimanan dalam diri jin maka bacaan Al-Qur’an yang jin baca tidak akan membekas-apapun dalam diri mereka. 6. Bapak sekeluarga masih ada keragu-raguan dalam membaca ayat-ayat qur’an hingga akan sangat berpengaruh pada keberhasilan untuk mengusir jin tersebut. 7. Jin tersebut masih terikat dengan buhul dapat berupa tali eterik ataupun tahanan berupa energi tertentu yang menghalanginya untuk keluar. Untuk mengeluarkan jin dalam tubuh ayahanda yang harus dilakukan adalah : Tanyakan dengan jin tersebut apa alasan dia untuk merasuki tubuh ayah anda, siapa mengirim, melalui benda sihir apa jin tersebut merasuki, tanyakan juga cara untuk melepaskan ayah anda dari sihir (jika tidak bertentangan dengan syari’at boleh saja kita mengikuti saran jin tersebut). Tanyakan juga apakah ada benda sihir dalam tubuh ayah anda, jika anda perintahkan dia agar mengeluarkan benda sihir tersebut keluar dari tubuh ayah anda. Sebelumnya pastikan bahwa jin tersebut muslim atau kafir dengan memaksa jin tersebut melakukan sumpah. Ajaklah jin tersebut untuk berdialog dan katakana padanya bahwa tidak ada tuntunan dalam islam dia berada dalam tubuh manusia apalagi jika yang dirasukinya tidak ridho maka jin tersebut akan mendapatkan dosa dan murka Allah dalam tiap detiknya yang akan dibalas oleh Allah didunia dan akhirat kelak. Dan ajak dia untuk bersumpah dengan mengikuti perkataan kita: Sumpahnya adalah: Saya bersumpah Atas nama Allah Yang Maha Agung, Kekuatan-Nya yang lebih dahulu dan kemuliaan-Nya yang tak terkira.” Dengan Hak Allah yang Maha Kuasa, bahwa Allah Ta’ala berfirman : (bacakan Surat Fathiir ayat 5 dan suruh jin tersebut mengikutinya) : “Hai manusia, sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah syaitan yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah.” (Bacakan surat Mujaadilah 16 dan suruh jin tersebut mengikutinya): “Mereka menjadikan sumpah-sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka halangi (manusia) dari jalan Allah; karena itu mereka mendapat azab yang menghinakan.” Bahwasanya saya Demi Allah benar-benar sudah bertaubat kepada Allah dan masuk Islam, bahwasanya saya Demi Allah benar-benar berniat keluar dari tubuh manusia ini namun saya tidak bisa keluar. Saya Demi Allah benar-benar jujur dalam sumpah ini karena takut dengan ancaman dan azab Allah yang telah berfirman : (bacakan surat An-Nahl 94 dan suruh jin tersebut mengikutinya)” Dan janganlah kamu jadikan sumpah-sumpahmu sebagai alat penipu di antaramu, yang menyebabkan tergelincir kaki (mu) sesudah kokoh tegaknya, dan

×