Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.
SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM
PERIODIK UNSUR (SPU)
KELOMPOK 5
1. Samuel Tegar Eka Putra
2. Mega Mawarni
3.Kartika Sari
4. Kurniati Ramadanita
5. Shelsilia Tiara
6. Octhafiya...
SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM
PERIODIK UNSUR (SPU)
Sistem periodik adalah suatu tabel berisi
identitas unsur-unsur yang dike...
1. PENGELOMPOKKAN UNSUR
MENURUT ANTOINE LAVOISIER
Setelah Boyle memberi penjelasan
tentang konsep unsur, Lavoiser pada tah...
PERBEDAAN LOGAM DAN NON LOGAM
 Logam
 Berwujud padat pada suhu kamar (250),
kecuali raksa (Hg)
 Mengkilap jika digosok
...
 Non Logam
 Ada yang berupa zat padat, cair, atau gas pada
suhu kamar
 Tidak mengkilap jika digosok, kecuali intan
(kar...
 Ternyata, selain unsur logam dan non-logam, masih
ditemukan beberapa unsur yang memiliki sifat logam dan
non-logam (unsu...
2. PENGELOMPOKKAN UNSUR MENURUT
JOHANN WOLFGANG DOBEREINER
 Dobereiner adalah orang pertama
menemukan hubungan antara sif...
 Jenis Triade :
 Triade Litium(Li), Natrium(Na), Kalium(k)
 Triade Kalsium(Ca), Stronsium(Sr),
Barium(Br)
 Triade Klor...
 KELEBIHAN & KEKURANGAN Pengelompokkan
Unsur Menurut Johann Wolfgang Dobereiner
 (+) KELEBIHAN :
 + Keteraturan setiap ...
3. PENGELOMPOKAN UNSUR MENURUT
CHANCOURTOIS
 Pada tahun 1862, ahli geologi Prancis,
Alexander Beguyer de Chancourtois,
me...
4. HUKUM OKTAF NEWLANDS
 J. Newlands adalah ilmuwan dari Inggris ia merupakan orang
pertama yang mengelompokan unsur-unsu...
5. SISTEM PERIODIK MENDELEEV
 Pada tahun 1869 seorang sarjana asal Rusia bernama Dmitri
Ivanovich mendeleev, dalam pengam...
6. SISTEM PERIODIK MODERN DARI HENRY
G. MOSELEY
 Pada 1913, seorang kimiawan inggris bernama Henry Moseley
melakukan eksp...
7. PENGELOMPOKAN UNSUR MENURUT
SEABORG
 Pada tahun 1940, Glenn Seaborg berhasil
menemukan unsur transuranium yaitu unsur
...
 1. Jari-jari atom
 Jari-jari atom merupakan jarak elaktron terluar ke inti atom
dan menunjukan ukuran suatu atom. Jari-...
2. Energi ionisasi
 Jika dalam suatu atom terdapat satu elektron di
luar subkulit yang mantab, elektron ini cenderung
mu...
 Unsur-unsur yang segolongan : energi ionisasi makin
ke bawah makin kecil, karena elektron terluar akin
jauh dari inti (g...
 3. Keelektronegatifan
 Kelektronegatifan adalah kemampuan suatu atom untuk menarik
elektron dari atom lain. Faktor yang...
 4. Sifat Logam
 Sifat-sifat unsur logam yang spesifik, antara lain : mengkilap,
menghantarkan panas dan listrik, dapat ...
 5. Kereaktifan
 Reaktif artinya mudah bereaksi. Unsur-unsur logam pada
system periodik, makin ke bawah makin reaktif, k...
 6. Afinitas Elektron
 Afinitas elektron ialah energi yang dibebaskan atau yang diserap apabila
suatu atom menerima elek...
THANK YOU FOR YOUR ATTENTION!

Prochain SlideShare
Chargement dans…5
×

Kelompok 5 sejarah perkembangan sistem periodik unsur (spu)

KELomPOK 5 SPU

  • Identifiez-vous pour voir les commentaires

Kelompok 5 sejarah perkembangan sistem periodik unsur (spu)

  1. 1. SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM PERIODIK UNSUR (SPU)
  2. 2. KELOMPOK 5 1. Samuel Tegar Eka Putra 2. Mega Mawarni 3.Kartika Sari 4. Kurniati Ramadanita 5. Shelsilia Tiara 6. Octhafiyadi 7. Muhammad Fawaz (pau pau)
  3. 3. SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM PERIODIK UNSUR (SPU) Sistem periodik adalah suatu tabel berisi identitas unsur-unsur yang dikemas secara berkala dalam bentuk periode dan golongan berdasarkan kemiripan sifat-sifat unsurnya. Robert Boyle adalah orang pertama yang memberikan tentang definisi bahwa unsur adalah suatu zat yang tidak dapat lagi dibagi- bagi menjadi dua zat atau lebih dengan cara kimia. Sejak itu orang dapat menyimpulkan bahwa unsur-unsur mempunyai sifat yang jelas dan ada kemiripan diantara sifat-sifat unsur itu.
  4. 4. 1. PENGELOMPOKKAN UNSUR MENURUT ANTOINE LAVOISIER Setelah Boyle memberi penjelasan tentang konsep unsur, Lavoiser pada tahun 1769 menerbitkan suatu daftar unsur-unsur. Lavoiser membagi unsur-unsur dalam unsur logam dan non logam. Pada waktu itu baru dikenal kurang lebih 33 unsur. Pengelompokan ini merupakan metode paling sederhana , dilakukan. Pengelompokan ini masih sangat sederhana karena antara unsur – unsur logam sendiri masih banyak perbedaan.
  5. 5. PERBEDAAN LOGAM DAN NON LOGAM  Logam  Berwujud padat pada suhu kamar (250), kecuali raksa (Hg)  Mengkilap jika digosok  Merupakan konduktor yang baik  Dapat ditempa atau direnggangkan  Penghantar panas yang baik
  6. 6.  Non Logam  Ada yang berupa zat padat, cair, atau gas pada suhu kamar  Tidak mengkilap jika digosok, kecuali intan (karbon)  Bukan konduktor yang baik  Umumnya rapuh, terutama yang berwujud padat  Bukan penghantar panas yang baik
  7. 7.  Ternyata, selain unsur logam dan non-logam, masih ditemukan beberapa unsur yang memiliki sifat logam dan non-logam (unsur metaloid), misalnya unsur silikon, antimon, dan arsen. Jadi, penggolongan unsur menjadi unsur logam dan non-logam masih memiliki kelemahan.  KELEBIHAN & KEKURANGAN Unsur Menurut Antoine Lavoisier  (+) KELEBIHAN :  Sudah Mengelompokkan 33 unsur berdasarkan sifat kima, sehingga bisa dijadikan referensi bagi ilmuwan setelahnya  (-) KELEMAHAN :  Pengelompokannya masih terlalu umum
  8. 8. 2. PENGELOMPOKKAN UNSUR MENURUT JOHANN WOLFGANG DOBEREINER  Dobereiner adalah orang pertama menemukan hubungan antara sifat unsur dengan massa atom relatifnya. Unsu-unsur dikelompokkan berdasarkan kemiripan sifat- sifatnya. Setiap kelompok terdiri atas tiga unsur, sehingga disebut triade. Di dalam triade, unsur ke-2 mempunyai sifat- sifat yang berada di antara unsur ke-1 dan ke-3 dan memiliki massa atom sama dengan massa rata-rata unsur ke-1 dan ke-3.
  9. 9.  Jenis Triade :  Triade Litium(Li), Natrium(Na), Kalium(k)  Triade Kalsium(Ca), Stronsium(Sr), Barium(Br)  Triade Klor(Cl), Brom(Br), Iodium(I)  Tabel pengelompokan unsur-unsur menurut Triade Dobereiner
  10. 10.  KELEBIHAN & KEKURANGAN Pengelompokkan Unsur Menurut Johann Wolfgang Dobereiner  (+) KELEBIHAN :  + Keteraturan setiap unsur yang sifatnya mirip massa atom (Ar) unsur yang kedua (Tengah) merupakan massa atom rata -rata di massa atom unsur pertama dan ketiga  (-) KEKURANGAN  – Kurang efisien karena ada beberapa unsur lain yang tidak termasuk dalam kelompok Triade padahal sifatnya sama dengan unsur di dalam kelompok triade tersebut.
  11. 11. 3. PENGELOMPOKAN UNSUR MENURUT CHANCOURTOIS  Pada tahun 1862, ahli geologi Prancis, Alexander Beguyer de Chancourtois, mengelompokkan unsur-unsur kimia berdasarkan kenaikan berat atom. Dia merumuskan bahwa berat atom = 7 + 16n; n = urutan unsur.
  12. 12. 4. HUKUM OKTAF NEWLANDS  J. Newlands adalah ilmuwan dari Inggris ia merupakan orang pertama yang mengelompokan unsur-unsur berdasarkan kenaikan massa atom relatif. Newlands mengumumkan penemuanya yang di sebut hukum oktaf.  Ia menyatakan bahwa sifat-sifat unsur berubah secara teratur. Unsur pertama mirip dengan unsur kedelapan, unsur kedua mirip dengan unsur kesembilan, dan seterusnya.  Di sebut hokum Oktaf karena beliau mendapati bahwa sifat-sifat yang sama berulang pada setiap unsur ke delapan dalam susunan selanjutnya dan pola ini menyurapi oktaf music.  Hukum oktaf newlands berlaku untuk unsur-unsur ringan.  Kelemahan dari teori ini adalah dalam kenyataanya mesih di ketemukan beberapa oktaf yang isinya lebih dari delapan unsur. Dan penggolonganya ini tidak cocok untuk unsur yang massa atomnya sangat besar.
  13. 13. 5. SISTEM PERIODIK MENDELEEV  Pada tahun 1869 seorang sarjana asal Rusia bernama Dmitri Ivanovich mendeleev, dalam pengamatan 63 unsur yang sudah dikenalnya, menyimpulkan bahwa sifat-sifat unsur adalah fungsi periodik dari massa atom relatifnya. Artinya, jika unsur-unsur disusunmenurut kenaikan massa atom relatifnya, maka sifat tertentu akan berulang secara periodik. Mendeleev menempatkan unsur-unsur yang mempunyai kemiripan sifat dalam satu lajur vertikal yang disebut golongan. Lajur-lajur horizontal, yaitu lajur unsur-unsur berdasarkan kenaikan massa atom relatifnya, disebut priode daftar periodik Mendeleev yang dipublikasikan tahun 1872.  Kelemahan dari teori ini adalah masih terdapat unsur-unsur yang massanya lebih besar letaknya di depan unsur yang massanya lebih kecil.  kelebihannya adalah peramalan unsur baru yakni meramalkan unsur beseerta sifat-sifatnya.
  14. 14. 6. SISTEM PERIODIK MODERN DARI HENRY G. MOSELEY  Pada 1913, seorang kimiawan inggris bernama Henry Moseley melakukan eksperimen pengukuran panjang gelombang unsur menggunakan sinar-X.  Ia menyimpulkan bahwa sifat dasar atom bukan didasari oleh massa atom relative, melainkan berdasarkan kenaikan jumlah proton. Ha tersebut diakibatkan adanya unsur-unsur yang memiliki massa atom berbeda, tetapi memiliki jumlah proton sama atau disebut isotop.  Kenaikan jumlah proton ini mencerminkan kenaikan nonor atom unsur tersebut. Pengelompokan unsur-unsur sisitem periodik modern merupakan penyempurnaan hukum periodik Mendeleev, yang di sebut juga sistem periodik bentuk panjang.  Sistem periodik modern disusun berdasarkan kebaikan nomor atom dan kemiripan sifat. Lajur-lajur horizontal, yang disebut periode disusun berdasarkan kenaikan nomor atom ; sedangkan lajur-lajur vertikal, yang disebut golongan, disusun berdasarkan kemiripan sifat. Sistem periodik modern terdriri atas 7 periode dan 8 golongan. Setiap golongan dibagi lagi menjadi 8 golongan A( IA-VIIIA ) dan 8 golongan B (IB – VIIIB).
  15. 15. 7. PENGELOMPOKAN UNSUR MENURUT SEABORG  Pada tahun 1940, Glenn Seaborg berhasil menemukan unsur transuranium yaitu unsur dengan nomor atom 94-102. Ia memecahkan penempatan unsur-unsur tersebut dengan membuat baris baru sehingga tabel periodik modern berubah.
  16. 16.  1. Jari-jari atom  Jari-jari atom merupakan jarak elaktron terluar ke inti atom dan menunjukan ukuran suatu atom. Jari-jari atom sukar diukur sehingga pengukuran jari-jari atom dilakukan dengan cara mengukur jarak inti antar dua atom yang berikatan sesamanya.  Dalam suatu golongan, jari-jari atom semakin ke atas cenderung semakin kecil. Hal ini terjadi karena semakin ke atas, kulit elektron semakin kecil. Dalam suatu periode, semakin ke kanan jari-jari atom cenderung semakin kecil. Hal ini terjadi karena semakin ke kanan jumlah proton dan jumlah elektron semakin banyak, sedangkan jumlah kulit terluar yang terisi elekteron tetap sama sehingga tarikan inti terhadap elektron terluar semakin kuat.
  17. 17. 2. Energi ionisasi  Jika dalam suatu atom terdapat satu elektron di luar subkulit yang mantab, elektron ini cenderung mudah lepas supaya mempunyai konfigurasi seperti gas mulia. Namun, untuk melepaskan elektron dari suatu atom dperlukan energi. Energi yang diperlukan untuk melepaskan elektron dari suatu atom di namakan energi ionisasi. Dalam suatu periode semakin banyak elektron dan proton gaya tarik menarik elektron terluar dengan inti semakin besar (jari-jari kecil) Akibatnya, elektron sukar lepas sehingga energi untuk melepas elektron semakin besar. Hal ini berarti energi ionisasi besar.  Jika jumlah elektronnya sedikit, gaya tarik menarik elektron dengan inti lebih kecil (jari-jarinya semakain besar). Akibatnya, energi untuk
  18. 18.  Unsur-unsur yang segolongan : energi ionisasi makin ke bawah makin kecil, karena elektron terluar akin jauh dari inti (gaya tarik inti makin lemah), sehingga elektron terluar makin mudah di lepaskan.  Unsur-unsur yan seperiode : energi ionisai pada umumnya makin ke kanan makin besar, karena makin ke kanan gaya tarik inti makin kuat.  Kekecualian :  unsur-unsur golongan II A memiliki energi ionisasi yang lebih besar dari pada golongan III A, dan energi ionisasi golongan V A lebih besar dari pada golongan VI A.
  19. 19.  3. Keelektronegatifan  Kelektronegatifan adalah kemampuan suatu atom untuk menarik elektron dari atom lain. Faktor yang mempengaruhi keelektronegatifan adalahgaya tarik dari inti terhadap elektron dan jari-jari atom.  Unsur-unsur yang segolongan : keelektronegatifan makin ke bawah makin kecil, karena gaya taik-menarik inti makin lemah. Unsur-unsur bagian bawah dalam sistem periodik cenderung melepaskan elektron.  Unsur-unsur yang seperiode : keelektronegatifan makin kekanan makin besar.keelektronegatifan terbesar pada setiap periode dimiliki oleh golongan VII A (unsur-unsur halogen). Harga kelektronegatifan terbesar terdapat pada flour (F) yakni 4,0, dan harga terkecil terdapat pada fransium (Fr) yakni 0,7.
  20. 20.  4. Sifat Logam  Sifat-sifat unsur logam yang spesifik, antara lain : mengkilap, menghantarkan panas dan listrik, dapat ditempa menjadi lempengan tipis, serta dapat ditentangkan menjadi kawat / kabel panjang. Sifat-sifat logam tersebut diatas yang membedakan dengan unsur-unsur bukan logam. Sifat-sifat logam, dalam sistem periodik makin kebawah makin bertambah, dan makin ke kanan makin berkurang.  Batas unsur-unsur logam yang terletak di sebelah kiri dengan batas unsur-unsur bukan logam di sebelah kanan pada system periodic sering digambarkan dengan tangga diagonal bergaris tebal.  Unsur-unsur yang berada pada batas antara logam dengan bukan logam menunjukkan sifat ganda.
  21. 21.  5. Kereaktifan  Reaktif artinya mudah bereaksi. Unsur-unsur logam pada system periodik, makin ke bawah makin reaktif, karena makin mudah melepaskan elektron. Unsur-unsur bukan logam pada sistem periodik, makin ke bawah makin kurang reakatif, karena makin sukar menangkap electron.  Kereaktifan suatu unsur bergantung pada kecenderungannya melepas atau menarik elektron. Jadi, unsur logam yang paling reatif adalah golongan VIIA (halogen).  Dari kiri ke kanan dalam satu periode, mula-mula kereaktifan menurun kemudian bertambah hingga golongan VIIA. Golongan VIIA tidak rekatif.
  22. 22.  6. Afinitas Elektron  Afinitas elektron ialah energi yang dibebaskan atau yang diserap apabila suatu atom menerima elektron.  Jika ion negatif yeng terbentuk bersifat stabil, maka proses penyerapan elektron itu disertai pelepasan energi dan afinitas elektronnya dinyatakan dengan tanda negative. Akan tetapi jika ion negative yang terbentuk tidak stabil, maka proses penyerapan elektron akan membutuhkan energi dan afinitas elektronnya dinyatakan dengan tanda positif. Jadi, unsur yang mempunyai afinitas elektron bertanda negatif mempunyai kecenderungan lebih besar menyerap elektron daripada unsur yang afinitas elektronnya bertanda positif. Makin negative nilai afinitas elektron berarti makin besar kecenderungan menyerap elktron.  Dalam satu periode dari kiri ke kanan, jari-jari semkain kecil dangaya tarik inti terhadap elektron semakin besar, maka atom semakin mudah menarik elektron dari luar sehingga afinitas elektron semakin besar.  Pada satu golongan dari atas ke bawah, jari-jari atom makin besar, sehingga gaya tarik inti terhadap elektron makin kecil, maka atom semakin sulit menarik elektron dari luar, sehingga afinitas elektron
  23. 23. THANK YOU FOR YOUR ATTENTION! 

×