Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.

Obat obat sederhana

1 557 vues

Publié le

Obat-Obat Sederhana

Publié dans : Santé & Médecine
  • After years of suffering from a myriad of symptoms, going from doctor to doctor, with no light at the end of the tunnel, I finally got the relief I dreamed of after following your Yeast Infection No More program... ★★★ https://tinyurl.com/y3flbeje
       Répondre 
    Voulez-vous vraiment ?  Oui  Non
    Votre message apparaîtra ici
  • Amazing all-natural yeast infection breakthrough permanently eliminates candida without drugs or over the counters. Stop wasting money on pills, potions, and other worthless quick fix cures� Learn the truth about candida once and for all and finally get the yeast infection freedom you deserve: ◆◆◆ http://ishbv.com/index7/pdf
       Répondre 
    Voulez-vous vraiment ?  Oui  Non
    Votre message apparaîtra ici

Obat obat sederhana

  1. 1. Dry í lv J Jun TŠ)_¡". „ _5'_j_1'1.¡n_r_1:«; Hg«r}_1:-u'ríßn / j x `{/ __/ _ «. _ í l Clara-tara menangani sendiri gangguan sehari-hari dengan terutama obat-obat bebas sederhana (se/ ƒlcra re) k . ¡ L «ä, . Vu! " 41,! 'ƒgršçwç' : f ' dir” „ž“ ~
  2. 2. Dhat-übat Sederhana untuk Gangguan Sehari-hari Drs. H. T. Tan dan Drs. Kirana Rahardja Desaín grafis dan Perwajahan oleh Erdhan © 2010 PT Elex Media Komputíndo, Iakarta Hak Cipta dilindungi Undang-Undang Diterbitkan pertama kali oleh Penerbit PT Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia - Jakarta Anggota IKAPI, Jakarta 170100694 ~ ISBN: 978-979-27-7084- Dilarang ketas menerjemahkan, memfotokopi, atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi huku ini tanpa izin tertulis dari penerbit Diggggk glch Percetgkan PT Qramgdíg, Iakarta Isi diluar tanggung jawab Percetakan
  3. 3. DAFTAR ISI Eclisi Kedua, Cetakan pertama Kata Pendahuluan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . vii Pengertian Umum . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . ix Bab 1. Alergi . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 1 Bab 2. Batuk . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 7 Bab 3. Cacin 11 Bab 4. Dengue . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 17 Bab 5. Diare . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 21 Bab 6. Eksim . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 27 Bab 7. Gatal-Gatal . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 31 Bab 8. amur infeksi . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 35 Bab 9. Jerawat . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 41 Bab 10. Keletihan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 45 Bab 11. Kepala, nyeri . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 51 Bab 12. Kolesterol, tinggi . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 57 Bab 13. Kulit, gangguan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 67 Bab 14. Lambung, nyeri . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 77 Bab 15. Mata, gangguan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 87 Bab 16. Mual dan Mabuk jalan . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 95 Bab 17. Osteoporosis . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 101 Bab 18. Otot-Sendi, nyeri . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. . . 105 Bab 19. Prostat, pembesaran . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. 111 Bab 20. Selesma dan Flu . ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... . . . 115
  4. 4. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached yourviewing Iimit for this book.
  5. 5. KATA PENDAHULUAN PADA EDISI KEDUA etelah lewat kurang lebih 15 tahun baru kali ini kami dapat merevisi buku Swa- medikasi/ Selƒ Care yang sejauh mungkín telah kami sesuaíkan dengan kemajuan di bidang pengobatan komplemerxter dan altema tif, peng- gunaan tumbuh-tumbuhan dan suplemen. Obat adalah salah satu unsur penting dan seringkali merupakan altematif termurah dan palíng tepat untuk pelaksanaan upaya kesehatan, terutama untuk upaya pencegah- an dan penyembuhan. Dengan meningkat- nya pendidikan dan kesadaran masyarakat akan kesehatan, penggunaan obat dalam rangka pengobatan sendiri (selƒ-medication atau seif-care) yang juga merupakan salah satu unsur dari Kebijaksanaan Obat Nasíonal akan meningkat. Tekanan ekonomi dewasa ini juga membuat orang lebih memilih obat bebas yang relatif murah dibanding menge- luarkan biaya dan waktu untuk berkonsul- tasi medis bagi gangguan-gangguan kesehat- an ringan. Masyarakat hendaknya diberi peluang untuk berinisiatif mengobati diri sendiri (swamedíkasi) gangguan sehari-hari yang bersifat ringan dengan menggunakan obat-obat bebas sederhana atau obat bebas terbatas yang tepat dan aman. Penggunaan obat dalam pengobatan sendiri di samping dapat meningkatkan perluasan dan pemerataan jangkauan obat, tetapi juga dapat mengakibatkan kerugian dan bahaya yang diakibatkan oleh kesalahan penggu- naan atau penakaran yang kurang tepat. Untuk menjamin ketepatan, kerasionalan dan keamanan penggunaan obat bagi swa- medikasi, penyuluhan dan informasi yang memadai dan objektif perlu diberikan ke- pada masyarakat. Dalam rangka ini ada kekhawatiran, bahwa obat-obat berbahaya di pasaran dapat secara mudah dan be- bas diperoleh, walaupun menurut hukum diperlukan resep untuk dapat membelínya di apotik, terutama obat-obatan seperti antibíotika, hormon-hormon dan koxtíkos- teroid. Risikonya adalah terjadínya keracun- an, resistensi, reaksi alergi, adiksi, dan juga yang terpenting adalah tertundanya pembe- rian pengobatan yang tepat. Tujuan utama dari buku ini adalah untuk memberikan penyuluhan mengenai obat- obat yang dapat digunakan sendiri terhadap gangguan sehari-hari yang tidak serius, tetapi menjengkelkan. Di samping itu perlu juga díberikan informasi akan bahaya peug- gtmaan obat-obat ketas dan obat-obat bebas yang tidak rasional. Tujuan lain dari buku ini adalah untuk juga menginformasíkan orang awam dalam keadaan tertentu sebaík- nya tidak menggunakan obat. Susunan buku ini telah kami revisi dengan judul dari jenís-jenis gangguan yang sering kali timbu] dan dapat djobati sendíri sesuai dengan abjad. Dalam edisi kedua ini kami tekankan pula risiko dan bahaya dari swamedikasi, di
  6. 6. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  7. 7. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  8. 8. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  9. 9. Pengertian Umum xi menimbulkan efek-efek yang serius, terutama dalam triwulan pertama, sewaktu semua organ penting, seperti kaki dan tangan mulai terbentuk, maka peng- gunaan segala jenis obat harus dengan resep dokter. Bila dalam fase ini per- kembangan terganggu, maka ada risiko besar bahwa pertumbuhan selanjutnya tidak akan berlangsung normal. » Triwulan kedua dan ketíga merupakan fase pertumbuhan dan janin kurang rentan terhadap obat dibandingkan da- lam triwulan pertama. Namun demi- kian, juga di masa ini wanita harus masíh berhati-hati dengan penggunaan obat. Sebagai contoh dapat disebut Vitamin A yang temyata dapat mem- sak janin bila pada triwulan kedua dan ketiga diminum dalam dosis melebihi 8000 Usehari. Obat-obat yang dapat merugikan per- kembangan janin. Sebagian besar obat belum diketahui pengaruhnya terhadap pertumbuhan janin. Kelompok obat ini tidak saja meliputi obat-obat atas resep dokter, tetapi juga obat-obat bebas (terbatas). Merokok selama masa kehamilan sangat merugikan pertumbuhan janín normal ka- rena níkotin dalam tembakau, antara lain dapat meníngkatkan risiko keguguran, risiko bayi mati dalam kandungan, bayi lahir sebelum cukup bulannya, berat bayi kurang dari normal pada saat lahir. Ilm gang Menyusui dan Swamedikasi Obat-obat tertentu yang diminum seorang ibu dapat dikeluarkan melalui air susu- nya, dengan demikian turut diminum oleh bayinya dan dapat merugikan bagi si bayi. Pada umumnya obat yang diminum dirom- bak oleh hati, selanjutnya dikeluarkan dari tubuh, antara lain melalui ginjal. Organ- organ bayi belum cukup berkembang untuk merombak dan mengeluarkan obat itu. Dalam hubungan ini perlu disinggung pula, bahwa nikotin dalam tembakau juga da- pat memengaruhi bayi melalui susu ibu dan menyebabkan gangguan tidur pada bayi yang selanjutnya mengganggu perkembang -annya. Oleh karena itu, ibu yang merokok hendalmya mentíkírkan risiko akan keraam- an nikotín pada bayinya. Perhatianl Ilm-i uruian di atas iclulah bahwa wnnitn hanníl : Ian ibu vanu mo- nwsui iungnnlnls minuta obat tangu bor- konmltui dsngan doktor mu : maker mongunai kumnannya! E. Perundang-undangan llhat Indonesia mengenal sejumlah Undang- Undang obat yang dahulu disebut Ordo- nansi, yang antara lain mengatur penyim- panan, perdagangan dan penyerahan semua obat. Yang terpenting adalah Daftar Narko- tika (dahulu: Ordonansi Obat Bius) mengenai narkotika (obat bius) yang dapat menimbul- kan ketagihan dan Ordonansi Obat Ketas yang dibagi dalam dua kelompok obat, yaitu obat-obat dari Daƒtar G dan Daƒtar W. o Daftar G mencakup semua obat keras yang hanya dapat dibeli di apotik ber- dasarkan resep dokter, seperti antibio- tika, hormon kelamin, obat kanker, obat penyakit gula, obat malaria, obat jiwa, jantung tekanan darah tinggi, obat anti-pembekuan darah dan semua sediaan dalam bentuk injeksi. G adalah singkatan dari Gevaarlijk = berbahaya (bahasa Belanda). Obat-obat berbahaya ini - menurut hu- kum - hanya boleh disalurkan melalui apotik, tetapi dalam praktik ternyata sering kali dapat dibeli di banyak toko obat. Hal ini memprihatinkan sekali ka- rena dengan demikian penggunaannya tidak dapat diawasi lagi dengan tepat se- hingga dapat menimbulkan bahaya bagi si pemakai.
  10. 10. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  11. 11. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  12. 12. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  13. 13. Pengertian Umum v xy Klisma adalah larutan obat (lazinmya suatu laksans) dalam wadah plastik yang disem- protkan ke dalam poros usus. Efek obat ini biasanya sangat cepat, yaitu dalam waktu setengah jam. c. Melalui kulít (dermal) Pada umumnya obat dalam salep atau krem ditujukan untuk bekerja setempat di kulit (dermis) tanpa di- serap ke dalam darah. Pada tetes mata, teli- nga dan hidung, obat diserap melalui selaput lendir. Karena semua obat tersebut bekerja setempat dan jarang sekali diserap ke dalam darah, maka risiko akan efek samping pada umumnya ringan sekali. 10. sediaan Obat Obat dikenal dalam berbagai bentuk dan su- paya efeknya sebesar mungkín, perlu dike- tahui cara terbaik untuk menggimakarmya. Di bawah ini hanya akan dibicarakan jenis- jenis yang penting bagi pengobatan sendiri. a. Tablet hams selalu diminum dengan segelas air, sebaiknya dengan posisí tu- buh tegak. Perhatian: tablet bergula (dragee) tidak boleh digigit atau dikunyah karena biasanya keras sekali dan mengandung obat yang berasa pahit! Di samping itu ada pula beberapa jenis tablet yang tidak boleh dipecahkan sebelum ditelan (lihat jenis-jenis tablet). Bila tablet ditelan tanpa atau dengan ter- lampau sedikit air atau dalam posisí ber- baring, terdapat risiko "tersangkutnya" tablet di kerongkongan. Obat-obat yang bersifat asam dan merangsang dapat menimbulkan kerusakan pada selaput lendir setempat, misalnya tablet Vitamin C dan zat antibiotika doksísildin. Bila diinginkan, tablet dapat juga dilarut- kan dalam air. jenis-jenis tablet yang banyak digunakan adalah: - tablet isap: dimal<sudl<an bekerja setem- pat di mulut atau di tenggorok. Tablet hendaknya diisap dengan perlahan-lahan tanpa dikunyah. Banyak tablet isap me- ngandung suatu zat antiseptik untuk menghentikan pertumbuhan atau mema- tikan kuman. - tablet "efervesen" mengandung zat pem- bantu yang akan bereaksi dan mengeluar- kan gas (karborzdioksída) bila tablet dimasuk- kan ke dalam air. Dengan demikian obat akan melarut lebih cepat. jenis tablet ini banyak digunakan untuk Vitamin. - tablet kunyah: harus dikunyah sampai ha- lus sekali untuk mencapai efek obat opti- mal sebelum diminum dengan air. Sering kali mengandung obat lambung. - tablet retard: di belakang nama tablet ter- tera retard, durette atau SR (Slaw Rclcase) yang berarti tablet bekerja jangka panjang. Tablet ini tidak boleh dikunyah dan hams ditelan secara utuh dengan air. Hanya boleh dipecah dua, jika terdapat garis pembagi di atas tablet. -tablet tahan asam (enteric coated) mengan- dung suatu lapisan tertentu yang tahan asam sehingga tablet tidak pecah di lam- bung, tetapi di usus halus. Biasanya tab- let demikian juga tersalut dengan suatu lapisan gula atau pvp (dragee, sugar- atau ßlm- coated). Tablet jenis ini digunakan untuk obat yang merangsang atau menimbulkan mual, misalnya obat sembelit bisakodil (Dulcolax). Jelas bahwa tablet ini tidak boleh dipecahkan sebelum ditelan. b. Kapsul terdiri dari dua tabung kecil dari gelatin yang berisi obat dalam bentuk ser- buk, granul atau cairan. Dalam lambung gelatin larut dan obat dibebaskan untuk penyerapan. Kapsul banyak digunakan
  14. 14. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  15. 15. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  16. 16. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  17. 17. 11. waktu Minum llbat sebelum atau sesudah makan? Pada umum- nya, untuk mencapai efek yang cepat, obat harus dimakan dengan perut kosong ka- rena makanan dalam lambung menghambat pelarutan dan penyeraparmya oleh selaput lendir usus halus. Zat-zat tertentu dari makanan dapat mengikat obat hingga tidak dapat diserap. Contoh terkenal adalah anti- biotik, antara lain fenoksimetilpenisilin yang harus diminum kurang lebih l jam sebelum atau 2 jam sesudah makan. 'Iidak semua obat dapat dimakan pada pe- rut kosong, misalnya obat yang merangsang lambung menimbulkan mual dan muntah atau obat yang larut dalam lemak agar da- pat diserap dengan baik. Semua obat itu hendaknya dimakan pada saat atau sesu- dah makan. Sebagai contoh adalah sediaan besi UemsuUat, ƒeroƒumarat) yang paling baik absorpsinya dari usus bila diminum pada saat perut kosong, tetapi sering kali obat ini merangsang selaput lendir lambung dan menimbulkan keluhan sehingga dalam hal demikian obat tetap harus diminum sesudah makan untuk meringankan iritasi lambung. Berapa kali sehari. Lama kerja obat ber- beda-beda. Ada yang hanya bekerja bebe- rapa menit, ada pula yang bekerja beberapa hari, bahkan beberapa minggu. Sifat ini terutama bergantung pada kecepatan per- ombakannya di dalam hati dan pengeluaran- nya oleh ginjal pada suatu dosis tertentu. Jelas bahwa obat yang hanya bekerja selama misalnya 2 jam, perlu dimakan jauh lebih sering dalam sehari dibandingkan dengan obat yang efeknya 12 jam. Penakaran setiap obat berdasarkan lama kerja obat di dalam tubuh pada dosis tertentu selalu dicantum- kan pada aturan pakainya. Oleh karena itu petunjuk dari pabrik obat yang bersang- kutan hendaknya selalu ditaati. Pengertian Umum _ _ xix -l kali sehari. Obat yang harus diminum 1 kali sehari pada umumnya harus dimi- num pada pagi hari bila tidak diberikan petunjuk lain. Tetapi, obat dengan efek samping kurang baik (misalnya membuat pusing dan mengantuk) sebaiknya dimi- num pada malam hari. Begitu pula sediaan kalsium yang temyata lebih baik penyerap- annya pada malam hari. -2, 3, 4 kali sehari. Guna mencapai efek merata sepanjang hari, maka penggunaan obat harus dibagi r. sama selama 24 jam, jadi bukan hanya pada siang hari pada saat tidak tidur. Dengan demikian 2 kali atau 3 kali sehari berarti obat harus diminum setiap 12 atau 8 jam. Bila kita tidur 8 jam, maka penakaran 4 kali sehari (berarti se- tiap 6 jam) sukar díwujudkan. Dalam hal tersebut sebaiknya diminum sebelum dan sesudah tidur serta dua kali lagi dibagi rata sepanjang hari. Minum dengan cairan. Pada umumnya obat sebaiknya diminum dengan air. Obat padat (tablet, kapsul dan serbuk) perlu diminum dengan minimal setengah gelas air agar da- pat larut dalam lambung. Obat cair (sirop, suspensi, emulsi) juga sebaiknya "dibilas" dengan cukup air. - Susu atau produknya tidak selalu layak untuk diminum dengan obat karena me- ngandung kalsium. Khususnya beberapa antibiotíka (oksitetrasiklin) terikat oleh kalsium hingga tidak dapat diserap. 12. Penyímpanan llhat Masa penyímpanan dari semua jenis obat terbatas karena lambat laun obat akan ter- urai secara kimiawi akibat pengaruh cahaya, udara dan suhu sehingga khasiat obat akan berkurang.
  18. 18. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  19. 19. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  20. 20. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  21. 21. 2 Bab 1 Demam musiman (hay ƒever) sebagai akibat dari penggabungan antigen-antibodi sel-sel tertentu yang berada di saluran pernapasan melepaskan zat-zat perantara (mediator), antara lain histamin, prostaglandin dan leukotrien. Il/ iastcells ini berfungsi menetrali- sasi serangan dari "penyerbu asing", antara lain mengusahakan untuk mengeluarkan- nya (bersin hebat dan mata berair). Setiap penderita demam musiman mengenal gejala- gejala ini, yang seringkali disertai pe- radangan selaput lendir (hidung tersumbat, mata merah, rasa terbakar, kaligata, biduran, gatal-gatal dan nyeri tenggorok). 2. älergi Makanan. Protein-protein tertentu dalam makanan bisa berfungsi sebagai alergen dan lekosit darah membuat zat-anti terhadapnya. Makanan yang terkenal dapat menimbulkan reaksi alergi adalah susu, telur, ikan, udang, daging babi, tomat dan sayuran lain, kopi, coklat dan kacang tanah serta gluten, suatu protein yang terdapat dalam jenis-jenis gandum. Di samping itu juga zat-zat tam- bahan dari makanan (dalam kaleng) dapat pula mengakíbatkan reaksi kepekaan ber- lebihan, misalnya zat pengawet (asam benzoat, sorbat, nipagin), zat warna (dalam kue-kxie, sirop), zat penyedap (glutamat = MSG , Vetsín, Ajinomoto dan Miwon). Gejala-gejalanya. Pada penggabungan antigen-antibodi dapat terjadi suatu reaksi alergi dengan beraneka ragam gejala. Misal- nya keluhan lambung (mual, muntah, kejang perut, diare) dan saluran napas (lüdung tersumbat, sesak napas, asma) atau gangguan-gangguan kulit (kaligata, bidur- an, eksim). Selain itu juga dapat timbul ganggzian kansentrasi sewaktu belajar dan gang- guan motonlc, sikap agresíf dan hiperaktivitas, terutama pada anak-anak yang alergis ter- hadap gula, lihat Bab 25a, ADHD. Karena semua gejala itu juga dapat ditimbulkan oleh banyak penyakit lain, maka pengenalan dari suatu reaksi alergi kadangkala tidak begitu mudah. Diagnosis Biasanya dengan memperhatíkan: 9 Riwayat perjalanan penyakit; s Gejala kambuh pada musim tertentu; ü Geografi tempat tinggal: lingkungan rumah, misalnya ada karpet, hewan peliharaan (anjing, kucing, ayam), m Apakah orang tua/ keluarga ada yang alergi, misalnya asma, eksim atau men- derita urtikaria (biduran, kaligata). Pemeriksaan penunjang ä» Tes kulit, dimana sejumlah alergen yang dicurigai dilekatkan pada kulit pung- gung dan setelah beberapa hari diperiksa ada tidaknya reaksi; 0 pemeriksaan kadar imunoglobulin (IgE) dalam darah. Intoleransi makanan atau ketidak-tahanan terhadap makanan sering kali dikecohkan dengan alergi makanan Pada intoleransi, sistem tangkis tidak membentuk zat-anti melainkan makanarmya sendiri yang meng- akíbatkan gejala-gejala, seperti mual, mun- tah, mulas, dan sebagainya. Misalnya ada orang yang setelah makan makanan asam atau pedas segera menderita kejang perut, atau setelah minum alkohol (bir) langsung
  22. 22. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  23. 23. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  24. 24. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  25. 25. BATUK etiap orang, tua atau muda, pemah men- derita gangguan batuk dengan pilek, yang secara keliru lazirrmya disebut influen- za atau flu. Berhubung batuk mengganggu baik dírinya sendiri maupun lingkungan- nya, maka dapat dimengerti bahwa orang ingin secepatnya menekan gejala batuk ini dengan minum suatu obat pereda batuk. Tetapi apakah tindakan demikian selalu tepat? Bila batuk disebablcan oleh sesuatu yang menggelitik tenggorok sehingga orang misalnya tidak dapat tidur atau mengganggu sekali bila bicara, maka menggunakan obat pereda batuk dalam keadaan demikian ada- lah tepat. Namun bila saluran napas penuh dengan lendir, maka mekanisme batuk yang dapat mengeluarkan dahak ini justru sangat bermanfaat, misalnya pada penyakit bron- kitis. Dapat dipahami bahwa dalam keadaan demikian penggunaan obat-obat yang me- nekan refleks batuk adalah tidak tepat. Perlu juga diketahui bahwa gejala batuk da- pat ditimbulkan oleh asam lambung yang merangsang saluran napas (bahasa Inggris reƒlux atau heartbum). Batuk kering yang menggelitik dan men- jemukan dapat juga sebagai akibat obat penu- run tekartan darah yang disebut ACE inhibitors, seperti misalnya captopril dan lisinopril. 1. Manfaatnya Butiik Selaput lendir dari saluran napas bagian atas, seperti hidung, tenggorok dan juga paru-paru dilapisi bulu getar. Dengan gerakan berombak yang pelan-pelan serta terus-menerus, bulu getar ini menyapu lendir ke jurusan mulut, yang kemudian dikeluarkan dengan meludah atau ditelan. Bilamana bulu getar ini tidak berfungsi de- ngan baik, maka timbullah neüeks batuk atau bersin yang mengeluarkan zat-zat asing. Dengan demikian lendir ini berfungsi mem- bersihkan jaringan paru-paru yang halus dan melindunginya terhadap masuknya mikro organisme dan debu. Selain itu lendir juga menghindari mengeringnya selaput lendir dan mengerasnya bulu getar. Refleks batuk adalah keinginan spontan un- tuk batuk yang ditimbulkan oleh rangsang- an dari selaput lendir pernapasan. Melalui saraf, rangsangan ini diteruskan ke pusat batuk yang terletak di otak. Di sini seluruh rangsangan yang masuk dikoordinasikan, kemudian dikirimkan isyarat melalui saraf- saraf ke otot-otot tulang rusuk dan perut yang menimbulkan refleks batuk. Pada waktu batuk celah-suara menutup dan otot-perut ditegangkan, lalu akibat rang- sangan celah-suara terbuka dan udara yang berada di saluran napas dikeluarkan secara mendadak dan eksplosif. Dengan demikian lendir yang melekat pada dinding cabang tenggorok dapat dilepaskan dan kemudian dihempas keluar. Pada keadaan normal bulu getar memelihara kebersihan saluran pernapasan dan batuk tidak diperlukan.
  26. 26. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  27. 27. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  28. 28. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  29. 29. cAciNo nfeksi cacing merupakan salah satu in- feksi yang paling umum tersebar di selu- mh dunia, terutama di negara-negara ber- kembang, di mana keadaan hidup dan pe- layanan kesehatan masih kurang baik dan higiene masih belum memadai. Di Indo- nesia penyakit cacing juga merupakan suatu penyakit rakyat umum. Penularan lazimnya terjadi melalui mulut atau luka di kulit (cacing tambang dan benang) oleh telur atau larva cacing yang bisa terdapat di mana-mana, misalnya di tanah, debu dan lantai. Telur cacing tahan terhadap suhu agak tinggi dan keadaan kering. Anak-anak kecil yang bíasanya be- lum cukup mengerti higiene mudah sekali terkena infeksi. Pada mereka sering terjadi infeksi ulang sendiri (auto reinƒeksi) dengan telur cacing keremi yang tertinggal di bawah kuku setelah menggaruk kulit yang gatal di sekitar dubur. Gejala-gejala dari infeksi cacing dapat sangat berbeda. Penderita yang dihinggapi cacing dalam jumlah kecil tidak bergejala sama sekali. Infeksi ringan seperti ini dapat sembuh dengan sendirinya tanpa peng- obatan. Gejala yang paling lazirn adalah gatal-gatal di sekitar dubur (dalam tínja dapat ditemukan cacing atau telumya) atau kaki, diare atau sembelit dan/ atau nyeri perut (mulas). Keluhan dapat juga berupa perasaan sangat lelah, hilangnya nafsu makan serta menurunnya berat badan. Pada infeksi oleh cacing yang mengisap darah, seperti cacing cambuk, pita dan tam- bang, muka menjadi pucat karena kurang darah (anemi). 1. Janis-Janis cacing yang Dapat Me- nyerang Manusia Dari sekian banyak jenis infeksi cacing yang dikenal, hanya sejumlah kecil yang sering terjadi di Indonesia, yaitu infeksi oleh cacing keremi, gelang, cambuk, tambang, benang dan cacing pita. Untuk keperluan peng- obatan, perlu pengenalan cacing-cacing ter- sebut yang akan dibahas agak terperinci di bawah a. Cacing keremi lnfeksi dengan cacing ini paling banyak ter- jadi, biasanya sewaktu anak-anak bermain di tanah, dimana telur-telur cacing melekat pada kuku dan jari tangan. Bila kemudian tangan anak menyentuh mulut atau mema- kan sesuatu, telur ini turut masuk ke dalam saluran cerna. Cacing berwama putih ini panjangnya kira-kira 1 cm dan tebalnya 0,4 mm, terutama hidup dalam rongga usus buntu dan usus besar. Cacing ini dalam tinja sukar dilíhat dengan mata telanjang, tetapi di atas kulit seringkali tampak dengan jelas. Gejala-gejalanya baru tel-lihat 3-6 minggu setelah terjadinya infeksi (masa inkubasi). Pada waktu itu antara jam 8 dan 9 malam cacing
  30. 30. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  31. 31. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  32. 32. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  33. 33. Cacing 15 3. Penanganan sendiri Sebelum melakukan penanganan sendiri, perlu sekali menentukan dengan saksama jenis cacing penyebabnya. Untuk itu tinja perlu diperiksa secara mikroskopis untuk melihat telumya. Cacing pita dalam tinja tidak mudah dikenali oleh awam. Oleh karena itu, pada prinsipnya penanganan sendiri hanya dianjurkan untuk infeksi oleh cacing keremi dan cacing gelang, yang lebih mudah dikenali. Obat-obat cacing. Banyak obat cacing me- khasiat yang efektif terhadap satu sampai tiga jenis cacing sekaligus, tetapi hanya beberapa saja yang sangat luas daya kerjanya. Oleh karena itu, obat pilihan pertama adalah obat bebas terbatas mebendazol (Vennox, Trízicxan) dengan daya kerja ampuh terhadap cacing keremi, gelang, tambang, cambuk dan benang. Dosísnya bergantung pada jenis cacing. Untuk cacing keremi dan cacing gelang ter- sedia pilihan kedua, yaitu pirantel (Combantrin, Triocxan kumb) yang sama ampulmya de- ngan mebendazol. Penyerapan dan efek sampingnya juga ringan dan dapat pula diberikan sebagai dosis tunggal. Lihat di bawah No.4. Akhirnya masih dapat disebut obat tua piperazin (Upixon ) yang karena efek sampingnya terhadap saraf, sekarang ini tidak dianjurkan lagi. Bagi cacing gelang masih terdapat pilihan ketiga, yaitu obat ampuh levamisol (Askur-i- dil, Askamex). Obat ini juga diminum sebagai "single dose". Terhadap cacing tambang dapat digunakan pirantel dan levamisol. Terhadap cacing pita semua obat ini kurang ampuh dan di- perlukan obat unggul lain yang hanya dapat díperoleh dengan resep dokter, yaitu niklo- samida (Yomesan). v Perhatían! Infeksi cacing keremi yang pada umumnya dimulai dari satu anak biasa- nya juga menular ke anggota keluarga lain- nya. Oleh karena itu, sebaiknya seluruh keluarga diobati. Wanita hamil pada prin- sipnya tidak dianjurkan untuk mengguna- kan obat cacing karena belum cukup pene- litian mengenal keamanannya bagi janin. Pengobatan harus ditunda sampai setelah bersalin. 4. lihat-lihat Tersendiri a. Mebendazol (Vennox) memiliki khasiat luas terhadap minimal 5 jenis cacing yang telah dibahas di atas. Merupakan pilihan pertama pada infeksi cacing-cacing ter- sebut karena ampuh dan aman, terkecuali pada infeksi cacing pita. Mungkin ter- hadap infeksi cacing tambang obat lain (pirantel) lebih efektif. Selain mematikan cacing, juga memusnahkan larva dan te- lumya (cacing gelang/ cambuk). Wanita hamil tidak dianjurkan menggunakan- nya karena percobaan terhadap hewan me- nunjukkan kerusakan pada janin. Efck sampingnya hanya ringan karena penye- rapannya ke dalam darah hanya sedikit. Diare dan nyeri perut kadangkala terjadi, juga reaksi hipersensitiƒ. Dosis cacing keremi: dewasa dan anak di atas 2 tahun: 1 tablet (100 mg), setelah 14 hari diulang 1 tablet lagi untuk mematikan cacing yang menetas dari telur yang belum dimusnahkan. Cacing gelang/ tambangIcambuk/ pita/ be- nang: 2 kali sehari l tablet (100 mg) se- lama 3 hari berturut-turut. Bila setelah 3 minggu belum sembuh pengobatan perlu diulang. Dapat juga sebagai dosis hingga! 1 kali
  34. 34. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  35. 35. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  36. 36. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  37. 37. Dengue 'l 9 5. Penanganan Sampai sekarang belum terdapat obat anti- Viral spesifik terhadap dengue. Hanya ge- jalanya saja yang dapat ditangani secara simptomatis-menunjang, yaitu pada de- ngue klasik (DD) istirahat di tempat tidur dan pemberian zat antidemam. Sebaiknya diberikan parasetamol yang berdaya anti demam dan antinyeri. Asetosal dan obat tema (antara lain ibu- profen, naproksen) tidak dianjurkan ka- rena cenderung mengencerkan darah. Inga perlu banyak minum, 11/2-2 liter air dalam 24 jam, misalnya berupa larutan rehidrasi oral (Oralit). Bila timbul gejala-gejala DBD, seperti nyeri perut akut atau turunnya trombosit di bawah 100.000/mm3, maka dasar pena- nganan terdiri atas penggantian cairan pembuluh darah dengan infus intravena larutan garam. Kerusakan dinding kapiler menimbulkan peningkatan permeabilitasnya sehingga me- nyebabkan kebocoran plasma dari pem- buluh darah yang dapat berakibat dehidrasi dan timbulnya dengue terparah DSS. Untuk penanganan serius ini dan menghindarkan akibat fatal, penderita perlu segera di bawa ke rumah sakit! Dengan tetapi penunjang yang baik insi- densi kematian akibat inƒeksi DBD dan DSS terbatas sampai 1-3%, tetapi bila diabaikan dapat meningkat sampai 50°/ o. B. Penanganan sendiri Obat rakyat. Sering kali dilaporkan bahwa minum jus (perasan) jambu biji dapat me- ningkatkan jumlah trombosit. I-Ial ini belum dipastikan secara ilmiah karena itu perlu diteliti lebih lanjut mengenai kebenaran- nya, tetapi tidak ada salahnya untuk minum perasan ini 2-3 kali sehari 200-300 ml. seperti sudah dikemukakan di atas, yang mutlak terpenting adalah bahwa penderita dengue klasik (DD) hams banyak minum air untuk menghindari pengentalan darah. Ponting: penderita yang dicurigai men- derita demam berdarah dengue (DBD, waspadai gejala-gejalanyaß sebaiknya se- dini mungkin dirawat di rumah sakit untuk mendapatkan penanganan optimal de- ngan antara lain pemberian infus dan obat penunjang seperti obat mual dan penurun panas.
  38. 38. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  39. 39. 22 sinar Röntgen terhadap suatu benjolan (tumor) di usus atau prostat dapat memicu diare. Infeksi virus dapat menimbulkan gejala seperti flu disertai diare dan karena itu di- sebut influenza perut. Virus khusus ini (No- rovirus) merusak permukaan dinding usus sehingga sel selaput lendir tidak dapat be- kerja dengan baik lagi dan menimbulkan diare. Kerapkali terjadi pula diare perjalanan ( traveller 's díarrhoea), yang semula diperkirakan berkaitan dengan perubahan makanan selama berada di negara lain. Penyebabnya adalah bakteri Coli atau virus yang memasuki tubuh melalui makanan dan minuman. Infeksi bakteri lebih jarang terjadi, tetapi dapat menyebabkan diare, yang bersifat lebih berbahaya. Infeksi ini merusak din- ding usus sedenükian rupa sehingga timbul diare yang disertai demam dan/ atau lendir/ darah dalam tinja. Sebagai contoh dapat disebut disenteri amuba (Entamoeba), disen- teri basiler (Shigclla), tifus/ paratiƒus (Salmonella) dan kolera (Wbrio). Kuman-kuman ini dapat menembus selaput lendir usus, di mana ter- bentuk zat-zat racunnya (toksín): amuba juga dapat menjalar ke organ-organ lain. Toksin inilah yang setelah diserap ke dalam aliran darah, menimbulkan gejala demam, nyeri kepala, mual dan muntah. Akibat penyakit. Selain itu terdapat be- berapa jenis penyakit, yang menyebabkan diare sebagai salah satu gejalanya, antara lain penyakit cacing (gelang dan pita), peradangan dinding usus kecil/ besar serta kanker usus besar dan pankreas, Akibat alergi makanan. selanjutnya di- kenal diare akibat alergi terhadap bahan makanan, misalnya kepekaan berlebihan (hipersensitif) terhadap lemak atau suatu pmtein dari gandum. Alergi susu, khususnya terhadap gula susu (laktase! ) sering timbul, yang disebabkan oleh tidak adanya enzim laktase dalam tubuh yang marnpu meng- Bab 5 uraíkarmya. Lihat juga Bab 7, Gatal-gatal. Pen- deritaharuspantangmakananyangmengan- dung laktosa, yakni kebanyakan produk susu, kecuali yoghurt dan kwark. Akibat emosi. Akhimya diketahui pula be- berapa keadaan emosional sebagai pe- nyebab diare, misalnya gelisah, ketegangan dan perasaan takut. 2. pencegahan Guna mencegah terjadinya diare (perjalan- an), kebersihan perlu ditingkatkan untuk menjauhkan kemungkinan infeksi oleh virus atau bakteri. Tmdakan pencegahan berikut ini perlu diperhatikan dengan baik: 0 Sayur-ntayur hendaknya dicuci dengan baik (atau dimasak) sebelum dimakan; «b Buah-buahan sebaiknya dikupas kulitnya; t Di tempat-tempat yang disangsikan ke- bersihannya, hanya minum air yang telah dímasak atau minum air "botol" (mineral); ü Selalu mencuci tangan dengan sabun se- telah buang air dan setiap kali sebelum makan; t Semua bahan makanan harus disirnpan dalam wadah tertutup untuk menghin- dari Infeksi oleh lalat dan serangga lain. Daging mentah/ matang, nasi, sayuran, sup, dan lain-lain, sebaiknya disimpan di lemari es. 3. Tindalran-Tindalzan Umum lainnya Pada keadaan parah penderita perlu isti- rahat total, artinya diam di rumah dan se- baiknya berbaring agar supaya luka di din- ding usus menyembuh. Selain itu perlu pantang makanan tertentu, antara lain go- rengan, makanan berlemak atau zat merang- sang (sambal, merica). Hanya makanan yang mudah dicerna boleh dimakan, seperti bubur encer dengan kecap atau garam, roti panggang
  40. 40. atau biskuit. Buah apel yang diparut juga dapat diberikan berhubung mengandung banyak pektin, lihat no. 7d di halaman 25. Minum banyak cairan. Tubuh kita ter- diri dari 70% air. Air mempunyai peranan penting dalam tubuh, antara lain meng- angkut semua bahan gizi ke tempat yang dibutuhkan dan menyalurkan "sampah" ke ginjal untuk dikeluarkan. Memelihara cairan tubuh dengan banyak minum adalah sa- ngat penting terutama bilamana tubuh kehilangan banyak cairan akibat diare yang disertai muntah-muntah dan suhu tubuh yang meningkat! Hal ini terutama penting pada anak kecil dan orang lanjut usia karena pada mereka keseimbangan cairan lebih mudah terganggu dengan aki- bat timbulnya kekeringan (deluârasi). Minum- an sebailmya air teh dengan sedikit gula, kaldu tanpa lemak, perasan buah-buahan (jus) atau larutan ORS (lihat di bawah no. 5), sedangkan susu dan kopi tidak dianjurkan. 4. Mengatasi Dehidrasi Penderita diare berat yang tidak cukup minum, menghadapi risiko besar akan ke- hllangan cairan beserta elektrolit (garam- garam tertentu) dari tubuh. Dehidrasi adalah suatu keadaan yang sa- ngat berbahaya dan dapat berakibat fatal. Gejala-gejalanya berupa mulut, bibir dan mata kering, perasaan sangat haus, kulit keriput (hilang kelenturannya), berkurang- nya air seni (tidak berkemih untuk waktu lama) dan juga perasaan lesu. Semakin kuning warna urin, semakin banyak carian tambahan yang dibutuhkan oleh tubuh. Dehidrasi dapat dihindari dengan meng- gantikan cairan dan mineral yang hilang akibat diare. Untuk maksud ini Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyusun dan menganjurkan penggunaan ORS (Oral T *Djareg g _ 23 Rehydration Sall), suatu larutan yang mengan- dung antara lain glukosa, natrium dan kaliumklorida serta bikarbonat atau sitrat (lebih stabil). Glukosa dalam larutan natrium- klorida (garam dapur) berkhasiat mening- katkan penyerapan air oleh dinding usus, :i: 25 kali lebih banyak dari biasa. [arutan glukosa-garam ini hanya bekerja mencegah dehidrasi. ORS dapat dibeli bebas di apotik sebagai serbuk dalam bungkusan (Oralit), yang harus dilarutkan sendiri dalam air matang atau sebagai larutan-jadi untuk anak-anak (Pcdíalytc). » ORS-(tepung) beras. Tepung beras se- bagai pengganti dari glukosa dalam campuran ORS adalah sama efektifnya, bahkan bekerja lebih pesat dan dapat mengurangi banyaknya tinja maupun lamanya diare. Lagipula tepung beras mengandung sedikit protein yang di- uraikan menjadi asamasam antino, yang juga membantu efektivitasnya. Ke- beratannya adalah bahwa bayi di bawah usia 3 bulan tidak dapat mencemakan pati beras dengan sempurna karena pankreasnya belum membuat cukup amilase. » Pembuatan sendiri larutan gula-garam. Dalam keadaan darurat larutan gula- garam yang hampir sama efektifnya de- ngan ORS, dapat dengan mudah kita buat sendiri dengan melarutkan gula putíh 1 sendok makan (1 20 g) dan garam dapur 1 sendok teh (3,5 g) dalam l liter air matang. Bila kebetulan tersedia glukosa, lebih baik mengguna- kannya daripada gula putih karena guIa putih sendiri kadangkala dapat me- nimbulkan diare. » Perhatian! Pasien diare yang berat ha- rus segera dibawa ke rumah sakit untuk diberi ORS melalui infus.
  41. 41. 24 Bab 5 5. Per-austan sendiri Diare ringan tidak perlu diobati karena akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu 3-5 hari. I-Ial ini dapat dijelaskan karena sel-sel selaput lendir yang luka dan rusak, bersama virus (atau kuman) dan toksinnya, dilepaskan dalam waktu : t 4 hari dan dikeluarkan dengan tinja untuk kemudian diganti oleh sel-sel baru. Dengan demikian keseimbangan antara pe- nyerapan dan pengeluaran cairan oleh se- laput lendir dinonnalisir kembali. Oleh karena itu cukup bila istirahat dan banyak minum air (atau ORS) guna memelihara kadar garam dan air dalam tubuh. Penghambat diare. Untuk mengurangi diare dan mempercepat penyembuhannya, sering kali digunakan berbagai jenis obat. Diare yang disertai darah, demam dan kejang- kejang perut hebat sebaiknya tidak diobati sendiri. Pilihan pertama adalah loperamida (lmodium) yang dj kebanyakan negara Barat adalah obat bebas, tetapi di Indonesia masih me- merlukan resep. Obat ini banyak digunakan karena sangat ampuh mempersingkat waktu diare sampai 2-3 hari. Kerjanya berdasarkan menekan peristaltik berlebihan dari usus dan memulihkan keseimbangan yang terganggu antara penyerapan dan pengeluaran air dari sel dinding usus. Efeknya lebih ditingkatkan bila pada pasien juga diberikan ORS. Pílihan kedua, bila loperamida kurang ber- hasil, adalah arang aktif (Bekarbon, Norít) yang sering kali juga ampuh. Terutama pada diare akibat "salah makan", juga disebut "keracunan makanan", arang aktif sangat berguna untuk meng-adsorpsi zat-zat asing dan zat beracun yang berasal dari makanan rusak (basi, terurai oleh kuman). Untuk efek optimal perlu diminum dalam dosis cukup besar, yakni 2-3 kali sehari 3-4 tablet. » Obat rumah tangga. Akhimya masih dapat disebut minuman Coca Cola yang oleh sementara wisatawan diminum untuk mencegah dan menyembuhkan diare perjalanan. Diduga khasiatnya terletak pada Ekstrak Cola yang me- rupakan konstituen standar dalam mi- numan ini dan yang mengandung asam lemak dan antioksidansia. li. Pengobatan oleh Bakter Obat-obat tersebut di atas dapat digunakan untuk penanganan sendiri diare virus ringan, tetapi tidak berguna untuk diare yang di- sebabkan oleh bakteri, seperti disenteri basíler dan kolera. Untuk penyakit ini tersedia sejumlah obat lebih efektif yang dapat memusnahkan bakteri penyebabnya dalam usus. Obat anti- bakteri demikian meliputi beberapa jenis sulfa (sulƒasuksídin dan sulƒaguanídin) dan anti- biotika (neomisin), yang hanya dapat diper- oleh atas resep dokter. Untuk diare yang penyebabnya virus, obat-obat ini tidak efektif karena tidak be- kerja antivirus dan tidak mempercepat pe- nyembuhan. 1. lihat-lihat Tersenlliri Di bawah ini akan dibahas beberapa obat di- are untuk penanganan sendiri sesuai urutan kepentingannya. a. O. R.S. = garam Rehidrasi Oral (Oralit, Kristalyte, dan lain-lain) adalah campuran garam dan glukosa dalam perbandingan yang mirip dengan cairan tubuh. Oleh karena itu penting untuk diberikan pada penderita diare untuk menggantikan air yang hilang akibat diare hebat, muntah dan berkeringat, khususnya pada anak kecil dan orang lanjut usia. Dengan de- mikian dapat dihindari terjadinya ke-
  42. 42. Diare 25 keringan (dehidrasi) yang kerapkali ber- akhir fatal. Susunan garam rehidrasi yang dianjurkan WHO (1989) untuk negara- negara berkembang terdiri dari natrium- klorida 3,5 g, kaliumklorida 1,5 g, natrium- bikarbonat 2,5 g dan glukosa 20 g. Sodia- an dengan komposisi ini terdapat dalam setiap kantong/ sachet Oralit untuk pem- buatan 1 liter larutan. Dosisnya: l sachet ORS dilarutkan dalam 1 liter air matang. Bayi dan anak-anak dengan dehidrasi: 10 ml/ kg berat badan setiap jam sampai gejalanya hilang (dalam waktu 6-8 jam) dan sebaiknya diberikan sendok demi sendok. Untuk pemeliharaan: 10 ml / kg berat badan setelah setiap kali buang air besar. Dewasa: 1,5 - 2 liter diminum sepanjang hari . b. Loperamída (lmodium) memiliki khasiat antidiare yang sangat kuat. Bekerja ter- hadap dinding usus dengan memulihkan keseimbangan yang terganggu antara pe- nyerapan dan sekresi air. Mulai kerjanya cepat dan bertahan agak lama. Efek samping pada dosis biasa jarang sekali, dapat berupa mual, nyeri perut dan mulut kering. Loperarnida tidak dianjurkan bagi wanita hamil dan anak di bawah usia 1 tahun karena dapat mengakibatkan lemah otot dinding usus. Dosis: untuk dewasa selalu dimulai dengan 2 tablet sekaligus dan disusul dengan 1 tablet setiap 2 jam sampai diare berhenti dan mak- simum 8 tablet per 24 jam. Anak di atas usia 8 tahun dapat diberikan maksime] 5 kali se- hari 1 tablet, sedangkan anak di bawah usia 8 tahun diberikan sirop (Loremíd, Mecodiar dan Normudal) dengan dosis berdasarkan berat badan (lihat leaflet). c. Arang aktif (karbo, Bekarbon, Norít) adalah arang halus yang telah diaktifkan secara khusus. Dalam usus berdaya mengikat pada permukaannya banyak jenis zat dengan struktur tertentu (molekul besar), misalnya zat racun yang berasal dari bakteri (toksin). Banyak jenis obat juga dapat terikat pada- nya, antara lain obat antinyeri parasetamol dan asetosal, serta obat batuk prometazin, pil antihantíl dan antibiotika. Oleh karena itu obat-obat ini jangan diminum serentak dengan arang aktif, tetapi beberapa jam se- sudahnya. Karbo aman bagi wanita hamil dan yang menyusui. Dosis: pada diare 2-3 kali sehari 3-4 tablet dari 250 mg. Pada keracunan: 10 tablet sekali- gus dan diulang beberapa kali setiap 15 menit. Tmja menjadi hitam. d. Pektín (Kaopectate, kumb) adalah zat karbo- hidrat yang terdapat di dinding sel dari se- mua tumbuhan dan berfungsi sebagai bahan pelekat antar-sel. Diperoleh dari buah apel dan bagian dalam (putih) dari kulit sejenis buah jeruk. Larut dalam air dengan mem- bentuk jel. Oleh karena itu, digunakan se- bagai bahan pembuatan jem. Dalam sediaan antidiare berguna sekali sebagai zat peng- ikat toksin dan zat pembesar Volume isi usus, sering kali dikombinasi dengan kaolin Wanita hamil dan yang menyusui dapat dengan aman minum obat ini. Lihat juga Bab 12, Serat-serat gizi.
  43. 43. ksim, juga disebut radang kulit (derma- titís), berciri kulit berwama merah, ke- ring dan berserpih, yang kerapkali sangat gatal. Kadang terdapat gelembung-gelem- bung kecil yang dapat timbul pada seluruh tubuh dan mensekresi cairan bila pecah. Bayi berusia 3-4 bulan sudah dapat men- derita, yang tampak sebagai bercak-bercak merah dan terasa agak kasar di bagian pipinya ("dauunv0nn"). Kemudian pada se- kitar usia dua tahun eksim terdapat se- bagai bercak-bercak tebal dj bagian dalam siku dan lutut, pergelangan tangan dan tengkuk. Umumnya jenis eksim ini hilang pada usia 5-7 tahun. Pada usia pubertas eksim alergis ini adakalanya muncul kem- bali dalam bentuk asma, demam musiman atau alergi makanan. 1. Eksim mai-gis dan Eksim kontak Kedua bentuk eksim ini paling sering ter- jadi tetapi penyebabnya sering kali tidak diketahui, selainnya berkaitan dengan keturunan dan resam tubuh. Masa serangan eksim di- selingi dengan masa sembuh yang pada umumnya berlangsung seumur hidup. a. Eksim alergis (alergi makanan). Ada orang yang mendadak menderita eksim dengan ruam atau kaligata dan gatal- gatal setelah makan sesuatu, misalnya udang, kerang, tomat atau buah arbei. Penyebab reaksi alergi adalah kepekaan berlebihan (hipersensitif) terhadap ma- kanan tersebut. Lihat selanjutnya Bab 1. Alergi. Makanan yang dapat memper- parah eksim, terutama pada anak-anak di bawah usia 6 tahun, adalah antara lain telur dan susu. b. Eksim kontak adalah jenis eksim lain, yang disebabkan oleh alergi terhadap suatu unsur dan terjadi beberapa waktu setelah bersentuhan dengannya. Terkenal sebagai alergen adalah perhiasan (anting- anting, gelang, rantai) dari nekel dan krom. Kebanyakan eksim timbul pada tangan, yang biasanya berhubungan dengan pe- kerjaan penderita, misalnya pemangkas rambut yang seringkali dihinggapi alergi kontak untuk cairan keriting rambut atau cairan pewarna. c. Eksim popok pada bayi, berciri kulit menjadi merah dan benmtusan, yang disebabkan oleh rangsangan dari air seni (amoniak) atau kontak terlalu lama de- ngan tinja (enzim lipase). Adakalanya berserpih dan diiringi gatal-gatal hebat. Pada eksim yang menahun pennukaan kulit menjadi kasar. 2. Pencegahan Pencegahan pertama-tama dilakukan de- ngan menjauhkan diri dari segala sesuatu
  44. 44. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  45. 45. Eksim g 29 lambat, namun kambuhnya gejala juga tidak begitu cepat dibanding obat-obat lainnya dengan khasiat yang 10-20 kali lebih kuat! Lagipula hidrokortison sebagai hormon tu- buh sendiri adalah paling aman. Cara menggunakannya adalah mengoleskan krem/ salep hidrokortison setipís mungkin pada lokasi eksim. Untuk memperkuat efeknya dapat ditutup dengan sehelai plastik tipis. Bila setelah 5 hari belum menghasilkan efek, dapat dicoba jenis-jenis yang lebih kuat, antara lain hidrokortison butirat 0,1°/ o (Locoid) atau triamsinolon 0,1% dan bila perlu juga dengan penutupan plastik. Biasanya eksim ringan mereda dan sembuh dalam waktu 5-10 hari. Obat-obat lainnya, khususnya diflukor- tolon, paling kuat khasiatnya dan hendak- nya digunakan sebagai cadangan untuk kasus-kasus yang lebih berat. Setelah lima hari (2 kali sehari) penggunaan krem de- ngan kortikoid ini harus dibatasi sampai 2 kali seminggu karena di bawah kulit ari sudah tertimbun cukup obat untuk be- kerja selama 2-3 hari berikutnya. Peng- obatan diselingi dengan suatu krem netral, misalnya krem Lunette, yang setelah tiga hari diganti lagi dengan krem obat. Begitu- pula bila eksim sudah hilang, pengobatan harus diteruskan beberapa waktu lagi de- ngan krem lemak netral. Efek sampingnya dapat berupa kisutnya kulit ari dan kulit jangat, yang menjadi tipis seperti kertas dan bila terbentur sedikit saja sudah menimbulkan bercak- bercak biru dan lecet. Kulit yang menipis juga tampak sebagai garis-garis (striae). Function! Untuk Iaauliadari alalt-dok samping sai-ina tai-saint, loan kortikoid: sebaiknya hanya digunakan bila IICIII- hatul diparlnhn, untuk waktu yang ain; - Iiat dan dialaalian secara tipis. 5. Bbat-Bliat Iarsandiri a. Ter (Liquor Carbonis detergens) terdiri atas campuran dari banyak zat, antara lain zat hidratarang dan zat-zat fenol. Dibuat me- lalui pemanasan dengan kayu atau batu bara pada suhu Banyak khasiatnya, antara lain antiradang, antigatal, memati- kan rasa setempat, antibakterí dan anti- jamur. Efektif terhadap eksim yang tak terlalu berat. Keberatannya adalah bau- nya. Yang digunakan salep ter 5%. b. Difenhidramín (Benadryl, lotío Caladryl) adalah antihistarnin tertua (1961) Berkha- siat antigatal kuat, juga antimual, anti- kejang dan antipusing. Efek sampingnya sering kali, penglihatan kabur, mulut kering dan keluhan salur- an cema. Karena sebagian dari efek-efek ini mengurangi keterampilan mengendarai ken- daraan, maka pengemudi mobil, truk atau traktor serta operator mesin berat harus sangat berhati-hati bila minum suatu anti- histamin. Pengecualian adalah antihistami- níka modem, yang hampir tidak menyebab- kan kantuk, tetapi daya anti-gatalnya kurang baik (astemizol, loratidin dan cetírízín) Dosis: tablet 3 kali sehari 25 -50 mg
  46. 46. GATAL-GATAL atal-gatal atau urticaria adalah suatu gangguan kulit yang umum sekali dan biasanya akan sembuh dalam beberapa hari sampai beberapa minggu. Keluhan ini tidak bisa diatasi dengan hanya menggaruk-garuk dan merupakan suatu gangguan yang sangat menjengkelkan bagi si penderita. 1. Penyebab Batal-Batal Dikenal banyak sekali penyebab yang da- pat menimbulkan gatal-gatal pada sebagian atau seluruh tubuh. Penyebab utama adalah alergi, yaitu kepekaan berlebihan (hipersensitiƒ) ter- hadap suatu zat. Alergi makanan paling sering terjadi. Makanan dapat menimbulkan ruam atau bentol-bentol di kulit yang sering kali di- namakan kaligata. Setiap orang tentunya pemah menderita jenis alergi ini setelah mi- salnya mengonsumsi makanan laut, seperti kepiting, kerang, udang, dan ikan. Atau keju, kacang-kacangan, arbei, makanan yang me- ngandung pengawet dan/ atau zat pewarna tertentu serta minum minuman beralkohol. Alergi kontak adalah kepekaan berlebihan terhadap zat yang bersentuhan dengan kulit. Sering kali unsur tersebut adalah kosmetika, logam (nekel dan krom) pada gagang kaca mata, perhiasan, dan kulit yang telah di- samak dengan senyawa krom (antara lain ban jam tangan) serta pakaian yang dibuat dari wol atau serat sintetik. Lihat juga Bab 6. Eksim kontak. Alergi inhalasi adalah sejenis alergi lain, yakni akibat menghirup zat-zat tertentu, se- perti tepung sari bunga dan debu rumah. Di samping itu masih terdapat sejumlah fak- tor yang dapat menimbulkan gatal-gatal, yakni: a Gigilan atau sengatart serangga; 0 Penyakit-penyakit tertentu, misalnya eksim dan peradangan kulit lainnya, diabetes, kanker, dan penyakit hati. Wanita hamil sering kali menderita gatal-gatal di se- luruh tubuh. juga infeksi dengan jamur sering kali diiringi dengan gatal, misal- nya panu dan kutu air; a l-"aktor-ƒaktorƒisík: tergoresnya kulit, tekanan setempat (ikat pinggang, pakaían yang terlampau ketat), hawa dingin atau ter- lampau panas; O Faktor-ƒaktor psíkis, misalnya kekhawatiran atau teringat akan gatal-gatal justru me- nimbulkan gejala ini; a Para lansia, sering kali menderita gatal di seluruh tubuh, mungkin karena pada proses penuaan kulit tidak bisa lagi me- nahan lembap sehingga mengering. 2. linilakan-lindalian Pancagah Semua penyebab harus dijauhi misalnya be- renang di kolam yang air-nya mengandung
  47. 47. 132 Bab 7 klor dapat mencetuskan reaksi alergi de- ngan gejala bersin, mata merah dan gatal- gatal. Sedapat mungkin jangan menggtma- kan bahan baju dari poliester, tetapi katun, dan hindari pakaian yang terlampau ketat. Iuga hindari perubahan suhu yang men- dadak, misalnya dari ruangan dingin (AC) ke tempat panas yang dapat memicu gatal- gatal. 3. Farawatan sendiri Mengenali dan mengobati penyebab gatal- gatal tidak begitu mudah karena dari 70-80°/ › kasus, penyebabnya tidak dapat dideteksi dengan jelas. Bila sudah diketahui, baru dapat dilakukan pengobatan, antara lain dengan cara desensalílisasi, lihat pada Bab 1, Alergi. Tetapi biasanya pengobatan hanya diarahkan terhadap penanggulangan gejala gatal tanpa menghilangkan penyebabnya. Umumnya digtmakan obat-obat antigatal. Keluhan gatal-gatal pada lansia dapat ditang- gulangi dengan mengolesi kulit setiap hari dengan suatu krem hidratasi guna meng- hindari pengeringan kulit lebih lanjut. Perlu pula diketahui bahwa obat terhadap gatal-gatal seringkalí bekerja karena sugesti. Karena itu obat yang disebut plasebo sering kali berhasil dengan sukses (bahasa. Latin: placebo berarti "saya ingin menyenangkan"). Obat-obat antigatal. Untuk swamedikasi banyak digunakan ramuan dalam bentuk cairan kocok, yang mengandung zat anti- gatal mentol atau fenol. Obat-obat ini biasanya dicampur dengan sengoksida atau kalamina (Caladine, Caladryl) dengan daya mengerutkan (adstríngens). Sediaan-sediaan ini bersifat menyejukkan karena penguapan air dari perrnukaan kulit, yang merupakan keuntungan dibandingkan dengan peng- gunaan obat-obat tersebut sebagai serbuk. Obat lain dengan khasiat antigatal kuat ada- lah crotamiton (Crotaderm) yang juga bekerja antikudis. Antihistaminika juga sering digunakan pada gatal-gatal, yakni zat-zat yang ber- khasiat meniadakan efek histamin. Zat perantara ini, bersama beberapa zat lain- nya, dilepaskan oleh sel-sel mast pada suatu reaksi alergi, lihat Bab 1, Alergi. Yang dapat digunakan adalah krem atau lotion dengan antara lain prometazin (Phenergan), difenhi- dramin (Caladryl) dan turunannya klorfenok- samin (Systml). Untuk gatal-gatal di pelbagai tempat dari tubuh penggunaan obat dalam bentuk ta- blet adalah lebih praktis dan efektif. Sering digunakan adalah antara lain prometazin, feniramin (Avil, Triaminic) dan dimetinden (Fenzstil). Untuk antihistaminika lainnya, lihat Bab 6, Eksim. Pengobatan dengan antihistanrinika tidak selalu berhasil karena di samping histamin masih terdapat beberapa zat-perantara lain yang dapat menimbulkan urticaria. Efek samping yang berupa menenangkan dari antihistaminika adalah sesuatu yang me- nguntungkan bagi khasiat antigatalnya. Tetapi menimbulkan rasa ngantuk sehingga berbahaya untuk mereka yang mengerjakan pekerjaan yang memerlukan kewaspadaan. Kortikosteroida. Untuk gangguan gatal yang lebih parah dapat digunakan kortikos- teroida, yaitu honnon anak-ginjal dengan khasiat antigatal dan antiradang kuat. Ber- hubung dengan efek sampingnya yang serius, obat-obat ini khusus dicadangkan bagi keadaan parah, seperti eksim. Sebagai pilihan pertama bila obat-obat antigatal lainnya tidak bermanfaat, dapat digunakan krem hidrokortison-aseta 1% dan hidrokor- tison-butirat 0,1% (Locoíd). Di antara semua kortikoida, hidrokortison paling sedikit efek sampingnya. Untuk obat-obat bebas
  48. 48. GataI-Gatal 33 lainnya, sifat dan efek sampingnya, lihat 4. Blrat-Bbt Tarsandiri selanjutnya Bab 6, Eksim. _ _ _ _ _ a. Drfenhrdramm (Benadryl), lihat Bab 6, Eksim. hrhatianl Panuunaan obat-obat karti- bßrer, lihat Bab 6, Eksim. kasutuid! mann-mm risiko linn »- c. Prometazin (Phenergan), lihat Bab16, Mual dan taani-asio, glaukana dan afalt samping M„b„k¡-„¡„„_ hunti lain. Iarana itu, panuunaan untuk jauh waktu lama harus di bawah pa- nuwasan doktor!
  49. 49. JAMUR, Infeksi Bila suatu waktu kita mendengar istilah jamur, pertama-tama terbayang di depan mata kita sejenís makanan yang banyak di- sukai orang, yaitu sampinyon Tetapi mungkin kita tak menyadari, bahwa terdapat makan- an lain yang dibuat dengan bantuan jamur berkat kemampuannya untuk mengubah zat-zat organik. Misalnya tempe dan oncom dibuat dari kacang kedelai dan ampas ke- lapa yang dibiakkan dengan jamur tertentu. Begitu juga pembuatan kecap dan tauco ber- dasarkan fermentasi dengan jamur-jamur khusus. Selain itu jamur terkenal sebagai perusak ba- han makanan yang menjadi "bulukan" bila disimpan terlalu lama tanpa zat pengawet. Pada proses pembulukan zat-zat organik, seperti karbohidrat, protein atau lemak di- ubah sehingga pada akhirnya makanan seluruhnya diubah menjadi CO: dan HzO. Berkat kemampuan ini di alam, jamur ber- fungsi "melenyapkan" segala bahan yang mati (sampah) karena itu kadang disebut "pembersih alamiah Jamur juga memegang peran istimewa se- bagai produsen dari obat-obat yang sangat penting bagi manusia, yaitu antibiotika. Hampir semua obat antibakteri yang kini digunakan dalam ilmu kedokteran diper- oleh dari pembiakan berbagai jenis jamur. Yang terpenting di antaranya adalah penisi- lin, tetrasiklin, streptomisin, rifamisin, nistatin, griseofulvin dan amfoterisin. Ke- tiga obat yang disebut terakhir juga berkha- siat antijamur. 1. Bentuk Jamur / amur atau ƒimgi (bahasa Latin: ƒungus) ter- masuk dunia tumbuh-tumbuhan, walaupun tidak memiliki klorofil. Zat warna hijau ini terdapat dalam daun dan di bawah penga- ruh sinar U. V matahari membentuk karbo- hidrat dalam tanaman. Oleh karena itu, jamur hanya dapat hidup pada bahan organík mati (sebagai saproƒit) atau hidup bersama dengan manusia mau- pun tumbuhan lain, sebagai parasit. Setiap orang mengenal bentuk luar yang khas dari sampinyon, yaitu mirip payung, terdiri dari batang dan atap di atasnya, li- hat Gambar. Akan tetapi kebanyakan jamur tidak memiliki bentuk luar demikian. Pada umumnya hanya terdiri dari jaringan halus sekali yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Jaringan ini disebut mycelium dan mencakup benang-benang yang terben- tuk dari untaian sel (hiƒa), yang cabang- cabangnya dapat merajalela. Untuk proses memperbanyak diri jamur mem- bentuk spora (bahasa Yunani = benih), yaitu bola-bola kecil dengan ukuran 0,002- 0,2 mm, yang terdiri dari hanya satu atau
  50. 50. 38 Bab 8 beberapa sel. Spora dapat bertahan selama bertahun-tahun dalam suasana kering, di- ngin maupun panas (sampai t 80° C). Baru bila lingkungannya membaik, terutama suhu dan kelembapan, spora dapat tumbuh lagi dengan membentuk benang-benang. Sampinyon Pada umumnya kita tidak menyadari, bah- wa terdapat sejenis mikro-organisme (bukan bakteri atau virus) yang hanya dapat dilihat dengan mikroskop dan dapat mengakibat- kan infeksi pada kulit, kuku, dan organ- organ dalam kita. Infeksi dengan tungi demikian disebut mycosis (bahasa Yunani mykes = jamur). a. Dermatofit. Dari ribuan jenis jamur yang terdapat di alam, hanya beberapa saja yang dapat menginfeksi manusia. Yang terpenting adalah dermatoƒít, yaitu jamur yang hidup di permukaan kulit dan semacam ragi Candida, yang dapat me- nimbulkan infeksi pada selaput lendir. Fungi ini memiliki suatu enzim, yang mampu melarutkan leratín (jaringan tan- duk), yang terdapat, antara lain, di kulit ari, rambut, dan kuku. Ciri-ciri infeksi pada kulit berupa bercak-bercak me- lingkar yang gatal dan tertutup oleh sisik-sisik atau gelembung-gelembung kecil, yang mudah diinfeksi lagi oleh bakteri. llaaülí. Illlatntal Laborint] failina. üü lüli! Ill, Talva; pill 2. Infeksi Pada Manilaiu Panu (Pityriasís versicolar) adalah infeksi yang disebabkan oleh sejenis tungi lain (Malassezür ƒmƒur atau Pityrosporon orbi- culare). Gangguan kulit ini, yang paling sering terdapat di Indonesia, luas sekali penyebarannya karena sangat mudah ditularkan. Ciri-cirinya adalah bercak- bercak putih (sampai cokelat), sering kali di kulit muka, yang terdiri dari benang- benang pendek dan spora berkelompok. Walaupun tidak menimbulkan gejala penyakit, namun secara kosmetis panu sangat mengganggu si penderita. b. Candida albicans adalah jamur satu sel berbentuk bola-bola kecil, tanpa hifa, yang disebut ragi. Ragi ini menyebab- kan gangguan yang sangat menjeng- kelkan pada wanita, yaitu keputihan yang biasanya disertai gatal-gatal pada alat kelamin luar wanita (vulva). Candida
  51. 51. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached yourviewing Iimit for this book.
  52. 52. BB ü ü Bab 8 b. Kaki. Pada umumnya sebaiknya jangan berjalan tanpa alas kaki, tetapi mengena- kan sepatu atau sandal terbuka. c. hewan peliharaan. Janganlah lupa bah- wa anjing, kucing, kelínci, dan sebagainya dapat merupakan sumber infeksi jamur bagi manusia, terutama bagi anak-anak yang sering kali bersentuhan secara akrab dengan binatang kesayangannya. d. pengaruh obat-obat tertentu. selama men- jalani pengobatan dengan antibiotíka berspektrum luas, kuman-kuman "baik" dari flora usus turut dimusnahkan. Aki- batnya adalah keseimbangan biologis da- lam usus dirusak sehingga superinfeksi dengan Candida mudah terjadi. Hal yang sama dapat terjadi sewaktu mengguna- kan honnon-hormon kelamin, khusus- nya pil antihamil. Wanita yang meng- gunakan pil tersebut tidak jarang ter- infeksi Candida di vagina dengan ge- jala keputihan. Begitupula penggunaan hormon kortikoste- mida, di samping efek-efek samping buruk lain, mengurangi daya-tangkís tubuh dan kulit terhadap infeksi mikro-organisme. Oleh karena itu pengguna obat semprot yang mengandung zat kortikosteroid-inhalasi (misalnya Beconase, Pulmicort), dianjurkan un- tuk setiap kali berkumur setelah meng- gunakan obat semprot terhadap asma Lihat juga Bab 25b, Asma. Pengguna obat-obat tersebut di atas hendak- nya waspada terhadap timbulnya infeksi jamur. Bila suspek terinƒeksi, agar segera memberitahukannya pada dokter. 5. Pengobatan sendiri 'tidak semua gangguan kulit disebabkan oleh infeksi jamur, misalnya eksim ada- kalanya sukar dibedakan dari mycosis. Gejala-gejalanya bisa sangat mirip dan orang mudah terkecoh. Oleh sebab itu dalam hal- hal serius, perlu sekali dilakukan pemerik- saan mikroskopis (tes-KOH) dari serpihan untuk memastikan adanya hzƒa atau spora pada kulit yang terinfeksi. Bila infeksi dengan jelas disebabkan oleh jamur, se- perti panu dan kutu air, dapatlah dicoba pengobatan sendiri. Untuk maksud itu ter- sedia banyak obat anti jamur yang dapat dibeli bebas. a. Panu pada umumnya dapat diobati de- ngan zat pembunuh jamur (ƒungísíd) asam sali- silat, adakalanya dalam kombinasi de- ngan asam benzoat (Kalparzax). Yang ter- akhir hanya bekerja menghentikan per- tumbuhan jamur (fungistatík), begitu- pula asam undesilenat, yang baunya tengik dan tidak begitu disukai Obat- obat yang berkhasiat mematikan jamur penyebab Phytosporon adalah mikonazol (Daktarín), isokonazol (Travogen) dan klotri- mazol (Cancsttm). Obat-obat dalam bentuk krem 1-2% ini dapat dibeli bebas. Bila krem atau larutan alkohol (tingtur) di- gunakan secara teratur 2 kali sehari pada tempat yang terinfeksi panu, se- telah beberapa minggu jamur akan mus- nah dan bercak-bercak putíh hilang. Untuk mernatikan seluruh spora, peng- obatan perlu diteruskan 1-2 minggu lagi » Infeksi jamur yang tidak diobati dapat menyebabkan infeksi bakteri melalui kulit yang pecah-pecah. Bila texjadi pe- radangan yang bemanah atau pembeng- kakan dan timbul demam, penderita harus konsultasi pada dokter. b. Kuku kapur agak sukar pengobatan- nya karena jamur bersembunyi di dalam pangkal kuku jari kaki. Dengan menghan- cumya keratin, kuku hilang struktumya dan menjadi regas. Pengobatan dua kali sehari dengan tingtur mikonazol perlu dilanjutkan untuk waktu yang lama, kadang-kadang sampai 6 - 12 bulan atau lebih
  53. 53. Jamur. Infeksi 39 Iuga mengolesi kuku setiap hari dengan povidon-iod sering kali efektif. c. Infeksi Candida di selaput lendir mu- lut ("seriawan") sukar diobati sendiri, lihat juga Bab 23, Tenggorok dan Mulut. Dapat di- coba dengan povidon-iod (Betadin) sebagai obat kumur untuk mematikan ragi. Rasa nyeri dapat diobati dengan zat pemati rasa lidokain (Osagi). Bila iod tidak ber- hasil, dokter dapat memberikan suatu antibiotík dengan daya kerja fungistatik, misalnya sebagai suspensí nistatín (My- costatin) atau mikonazol dalam bentuk gel (Daldarin Oral GeI). d. Keputihan akibat infeksi Candida di â vagina sebaiknya jangan diobati sendiri karena dapat terkecoh dengan infeksi mikro-organisme lain yang gejala-gejala- nya sangat mirip, yaitu Trichomonas. Setelah adanya diagnosis yang tepat, dapat dicoba pengobatan sendiri dengan povidon-iod (Betadín) dalam bentuk jel (dengan aplikator) atau bilasan (doudze) 1-2 kali sehari selama 2 minggu. Untuk kasus-kasus yang lebih serius tersedia krem mikonazol (Gyno-Daktarín) dengan aplikator, yang harus digunakan 1 kali sehari. Pengobatan hendaknya dilanjut- kan sampai 14 hari, walaupun gatal-gatal dan keputihan sudah hilang setelah 3-5 hari. B. Pengobatan oleh Bakter Candida yang tidak disembuhkan dengan pengobatan sendiri dapat ditangaxu' oleh dokter dengan turunan-míkonazol yang lebih kuat, yaitu isokonazol (Gyno-Travogen) dan klotrimazol (GyneLotremin), dalam bentuk tablet vaginal. Penggunaannya pada malam hari sebelum tidur dengan memasukkaxmya ke dalam vagina dengan aplikator. Peng- obatan harus dlhentikan pada waktu haid. Kuku kapur yang bandel terhadap peng- obatan setempat, dokter dapat memberikan sejenis tablet yang bekerja sistemís dengan turunan-mikonazol kuat lainnya, yakni ke- tokonazol dan flukonazol. Lihat selanjut- nya Bab 25h, Kulu Air. 7. lihat-lihat Tersenilíri a. Asam salisilat. Asam organik ini ber- khasiat mematikan terhadap banyak jenis jamur dan digtmakan dalam bentuk salep atau larutan alkohol dengan kadar 3-6°/ ›. juga bekerja keratolítik, yaitu dapat me- larutkan lapisan tanduk kulit pada kon- sentrasi 5-10%. Dalam larutan 20% digu- nakan untuk menghilangkan "mata ikan" (Callomack). Sering kali dalam salep atau lotion dikombinasi dengan asam benzoat dan belerang, yang kedua-duanya juga berkhasiat fungistatík dan bakteríosta- tik. Suatu sediaan yang terkenal dengan nama salep Whitßeld terdiri dari asam sa- lisilat 5% dan asam benzoat 5%, juga tersedia dalam bentuk larutan alkohol 70% (Kalpanax). »Asam undesilenat adalah asam organik, yang berwama kuning dan berbau khas tengik. Bersifat fungistatik terhadap ba- nyak jenis dermatofit. Terutama digtma- kan dalam konsentrasi 5-10°/ o terhadap kutu air. Sering kali dikombinasikan de- ngan garam sengnya (seng undesilenat) yang bekerja sebagai adstringen dan anti- radang lemah. sediaan yang dapat dibeli bebas berupa tingtur, serbuk atau krem (Undecyl). » Asam benzoat. Asam ini dan ester hidrok- sinya (Nipagin dan Nipasol ) dalam kadar 0,1 % berkhasiat fungístatík dan juga bakte- riostatík lemah. Terutama digunakan se- bagai zat pengawet bahan makanan.
  54. 54. 40 Bab 8 b. Mikonazol (Daktarin) adalah suatu fimgi- cokelat dan adakalanya radang kulit (der- sid kuat dengan jangkauan kerja luas dan tersedia dalam bentuk krem, lotion mau- pun serbuk (2°/ o). Penyembuhan dapat terlihat setelah 1 sampai 2 minggu, tetapi bila setelah 4 minggu tidak tampak kema- juan, sebaiknya diganti dengan obat anti- jamur lain. Efek samping yang kadang- kadang timbul adalah gatal-gatal, iritasi dan dermatitis kontak. »Klotrimazol (Canesten) adalah derivat mi- konazol yang juga efektif terhadap der- matofit maupun Candida (keputihan). Tersedia dalam bentuk krem/ lotion 1°/ o, maupun tablet vaginal (100 mg). Efek samping yang dapat timbul adalah gatal- gatal dan kulit menjadi merah karena iritasi. Kedua obat ini termasuk dalam daftar W (Obat Bebas Terbatas). . Povídon-íod (Betadín) adalah senyawa kompleks dari iodium dengan zat-polímer PVP, yang larut dalam air dan tidak me- rangsang. Iod adalah pembunuh kuman, fungi dan virus yang terkuat dengan daya kerja cepat. Begitu pula spora-spora jamur dimatikan, walaupun diperlukan waktu yang lebih lama: 2% dalam 2-3 jam. Sebagai efek sampingnya timbul warna matitis). Tingtur iod 2% dalam alkohol 50% tidak digunakan lagi karena bersifat me- rangsang. d. Lain-lain 1. Belerang terutama dalam bentuknya yang terhalus (Sulƒur precípitatum) memiliki kemampuan untuk mengíkat diri pada jamur dan dengan demikian mengganggu pertukaran zat dan mematikannya. Ter- sedja dalam bentuk salep atau obat kocok dengan kadar 5-10°/ o. Kadang-kadang juga digunakan senyawa thíosuyas natricus (hipo) dengan kadar 25%, yang pada saat peng- uraian menghasilkan belerang dalam ke- adaan yang halus sekali. 2. Fenol berkhasiat fungisid dan bakterísid, juga bersifat antigatal berkat sifat pati rasanya. Khasiatnya dikurangi oleh zat organik dan ditiadakan oleh sabun. Ka- rena sifat "membakar" jaringan bila di- gunakan terlampau lama atau pada ka- dar di atas 1%, maka jarang digunakan lagi. Turunannya seperti resotsinol (salep atau lotion 1-10°/ o), tímol (1arutan1% dalam alkohol) juga berkhasiat fungisid dan bakterisid.
  55. 55. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  56. 56. 42 Bab 8 campuran banyak zat, antara lain minyak, lilin dan kolesterol. Fungsínya adalah un- tuk memelihara kulit agar tidak menjadi kering dan tetap lentur. Talg ini dikeluarkan melalui suatu saluran ke lubang kecil di per- mukaan kulit, yang disebut pori. Komedo. sebagian besar pertukaran zat dari hormon androgen berlangsung di kulit, di- mana testosteron diubah menjadi zat aktif- nya dihídrotcslosteron (DHT). Di bawah pe- ngaruh DHT ini kelenjar talg meningkatkan produksi talg sehingga menjadi berlebihan. Iuga sel-sel pori dirangsang sehingga terjadi lapisan tanduk berlebihan dan jalan keluar dari talg itu tertutup. Lambat laun akan teijadí sumbatan pori di bawah kulit, yang dinamakan komedo. Komedo terbuka adalah sumbatan dengan suatu titik hitam (= zat warna kulit melanin yang teroksidasi), yang terbentuk di per- mukaan selama saluran belum tersumbat seluruhnya. Komedo tertutup adalah bin- til putih, yang terjadi lebih dalam bila pori sudah tersumbat sama sekali. Penyumbatan menimbulkan tekanan yang meningkat pada dinding KT sehingga folikelnya bisa pecah dan terjadilah peradangan di bawah kulit. Kuman dan peradangan. Di dalam folikel KT terdapat berbagai kuman, antara lain Propioníbacteríum acnes, yang berperan penting pada terjadinya peradangan acne. Kuman ini membentuk enzim lipase, yang meng- uraikan talg menjadi asam lemak bebas. Pada penyumbatan KT, kuman ini dapat ber- kembang berlebihan dengan meningkatnya produksi asam lemak. Akhimya asam ini merusak dinding folíkel dan menimbulkan reaksi peradangan Akibatnya adalah suatu bisul yang berwama merah dan umunmya berisi nanah. Setelah sembuh, bekas bisul ini kadang meninggalkan lubang-lubang berukuran 2-3 mm, seperti pada penderita cacar, yang sangat "merugikan" wajah se- seorang. 2. mencegah Teriailinya Jerawat Terdapat beberapa tindakan dan upaya me- ngenai hygiene pribadi yang dapat dilaku- kan untuk mengurangi timbulnya jerawat, yakni: ü Cuci muka dengan air hangat dua kali sehari dan sedikit mungkin dengan sabun lembut guna menghilangkan lemak ber- lebihan dari permukaan kulit. Kemudian hati-hati, tetapi jangan di- gosok untuk menghindari iritasi. ß Gunakan kosmetika atas dasar air (mi- salnya gel) dan hindari kosmetika yang berlemak, misalnya emulsi atau minyak. Iangan menggunakan make-up yang me- ngandung lanolín, natrium laurilsulfat atau isopropilmiristat (baca labelnya). Krem dan bedak dapat menyumbat pori- pori kelenjar talg sehingga jumlah ko- medo akan bertambah o Jangan memijat jerawat atau meng- garuknya dengan jari-jari. Karena ini sering kali merusak kulit dengan ter- jadinya infeksi, yang bisa meradang dan menínggalkan bekas/ parut. u Komedo yang sudah terbuka ("matang") jika perlu dapat dipijat, tetapi jangan dengan kuku. Sendok komedo, yakni su- atu sendok mini dengan lubang kecil di tengahnya, adalah praktis untuk irLL Sebelum dipijat, kulit dapat dibuat lentur dengan air hangat. ė Efek baik dari diet, seperti pantang ma- kan cokelat, keju dan dagíng babi, sebagai tindakan untuk menghíndari jerawat hingga kini tidak terbukti. 3. Pengobatan sendiri Swamedikasi acne sebetulnya hanya untuk kasus-kasus yang ringan dan tidak terlalu parah dengan obat benzoilperoksida dan salisilat. Obat yang efektif bagi seseorang, kadang memperburuk pada yang lain
  57. 57. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  58. 58. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  59. 59. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  60. 60. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  61. 61. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  62. 62. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  63. 63. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  64. 64. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  65. 65. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  66. 66. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  67. 67. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  68. 68. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  69. 69. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  70. 70. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  71. 71. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  72. 72. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  73. 73. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  74. 74. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  75. 75. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  76. 76. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  77. 77. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  78. 78. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  79. 79. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  80. 80. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  81. 81. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  82. 82. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  83. 83. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  84. 84. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  85. 85. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  86. 86. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  87. 87. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  88. 88. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  89. 89. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  90. 90. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  91. 91. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  92. 92. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  93. 93. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  94. 94. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  95. 95. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  96. 96. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  97. 97. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  98. 98. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  99. 99. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  100. 100. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  101. 101. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  102. 102. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  103. 103. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  104. 104. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  105. 105. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  106. 106. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  107. 107. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  108. 108. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  109. 109. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  110. 110. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  111. 111. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  112. 112. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  113. 113. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  114. 114. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  115. 115. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  116. 116. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  117. 117. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  118. 118. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  119. 119. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  120. 120. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  121. 121. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  122. 122. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  123. 123. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  124. 124. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  125. 125. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  126. 126. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  127. 127. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  128. 128. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  129. 129. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  130. 130. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  131. 131. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  132. 132. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  133. 133. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  134. 134. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  135. 135. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  136. 136. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  137. 137. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  138. 138. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  139. 139. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  140. 140. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  141. 141. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  142. 142. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  143. 143. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  144. 144. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  145. 145. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  146. 146. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  147. 147. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  148. 148. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  149. 149. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  150. 150. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  151. 151. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  152. 152. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  153. 153. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  154. 154. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  155. 155. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  156. 156. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  157. 157. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  158. 158. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  159. 159. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  160. 160. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  161. 161. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  162. 162. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  163. 163. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  164. 164. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  165. 165. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  166. 166. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  167. 167. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  168. 168. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  169. 169. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  170. 170. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  171. 171. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  172. 172. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  173. 173. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  174. 174. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  175. 175. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  176. 176. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  177. 177. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  178. 178. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  179. 179. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  180. 180. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  181. 181. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  182. 182. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  183. 183. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  184. 184. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  185. 185. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  186. 186. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  187. 187. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  188. 188. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  189. 189. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  190. 190. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  191. 191. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  192. 192. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  193. 193. You have either reached a page that is unavailable for viewing or reached vourviewing Iimit for this book.
  194. 194. Obat-Obat Sederhana untuk Gangguan sehari-hari Buku (Huu-Obat Sederhana ini meniherikzm informzisi mengenal penggunaan obat-obat St'(1t'l`hill1il}v'Z1ng pada umumnya terdapat (li rumah untuk gangguan sehari-hari Yílllg tidak terlalu serius (Swvumedikasi ). Pada setiap hah diberikan misihat mengenai obzit-ulrat untuk suatu gangguan. Bila terdapat lebih dari satujenis obat. nurka (lituliskan urutan pilihan pertama. kedua (lan kotiga. lnfnrnizisi mengciini waktu (lan cara memimiiiinya diczuitumkzm dalam huku ini. juga petuiijuk mengenal obat-obat mana vang tidak (lignijurkem karena memiliki efek samping atau eik-k iran); terlampau keras. Selain itu diuraikan pula cara pengobatan mkvat. miim peng- gunaan tumbuhan yang sudah (lihuktikan kc-niaųjurannyųi. (i)bat tradisional belum semua (iiterima oleh ilmu kednkterun. namun sering kali efeknyai baik sehingga (lianggap hennanlavat. Setiap hah diawali dengan penjclasmi singkat mengenal Isuzu' lxėlakang dan penyebab gangguan bersangkutam. agar lehihjelas cara kerja obat yang dianjurkan. Semoga buku ini dapat memberikan infbnnasi bagi pembaczi mengenai swamedikasi gangguan sehari-hari vang tidak mem- butuhkan penanganan dokter. KESEHATAN issN 978-97927-7084-1 789792 770841 9

×