Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.
MENCERITAKAN TENTANG PERJUANGAN KAUM MUHAJIRIN DAN
ANSHOR
A. KISAH PERJUANGAN KAUM MUHAJIRIN
Kaum Muhajirin adalah pendudu...
Sejak Nabi Muhammad saw Menyampaikan ajaran islam secara terang-
terangan, Nabi saw banyak tantangan dari kaum Quraisy. Se...
memeluk agama Islam sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah. Permulaan mereka
masuk Islam adalah ketika orang-orang Khazraj d...
3. Tidak akan berbuat zina
4. Tidak akan membunuh anak-anak perempuan
5. Tidak memfitnah
6. Setia kepada Rasulullah
Pada m...
Setelah menetap di Madinah, Nabi membentuk masyarakat islam yang
aman, bebas dari tekanan dan ancaman.Nabi juga mempertali...
d. Siapa saja yang tinggal di dalam/luar kota Madinah wajib dilindungi
keamanan baginya, kecuali orang yang dzalim dan ber...
Prochain SlideShare
Chargement dans…5
×

Menceritakan tentang perjuangan kaum muhajirin dan anshor

236 vues

Publié le

Menceritakan tentang perjuangan kaum muhajirin dan anshor

Publié dans : Formation
  • Soyez le premier à commenter

  • Soyez le premier à aimer ceci

Menceritakan tentang perjuangan kaum muhajirin dan anshor

  1. 1. MENCERITAKAN TENTANG PERJUANGAN KAUM MUHAJIRIN DAN ANSHOR A. KISAH PERJUANGAN KAUM MUHAJIRIN Kaum Muhajirin adalah penduduk Mekah yang telah memeluk Islam dan hijrah bersama Nabi Muhammad Saw. ke Yastrib (Madinah). Mereka meninggalkan tempat tinggal, harta, dan keluarganya untuk hijrah ke Madinah dan bersama-sama Rasulullah berjuang menegakkan agama Islam. Mereka hijrah karena mendapat tekanan dan ancaman dari kaum kafir Mekah. Penganiayaan dan penyiksaan dilakukan oleh mereka kepada para pemeluk agama Islam. Pembunuhan yang dilakukan oleh tuannya terhadap hamba sahayanya yang memeluk Islam dilakukan dengan sewenang-wenang. Mereka dipaksa agar keluar dari ajaran Islam. Dalam sejarahnya kaum muslimin melakukan hijrah sebanyak dua kali. Hijrah pertama ke Abessinia atau Habsyi (sekarang Ethopia), terjadi pada bulan Rajab tahun 615 Masehi. Hijrah pertama terdiri dari 14 orang (10 laki-laki dan 4 orang perempuan). Sahabat nabi yang ikut hijrah pertama yaitu Utsman bin Affan bersama istrinya Ruqayah Binti Muhammad, Abu Huzaifah bersama istrinya Sahlah, Zubair bin Awwam, Abdul Rahman, serta Abu Salamah dan istrinya Ummu Salamah. Hijrah kedua terjadi pada tahun 622 M dari kota Mekah ke kota Madinah. Peristiwa hijrah ini diawali dengan pengucapan Baiat Aqabah I dan II oleh penduduk Madinah dari suku Aus dan Kharaj. Pada Baiat Aqabah I, penduduk Madinah mengakui kerasulan Muhammad Saw. Mereka masuk agama Islam dan berjanji untuk tidak menyekutukan Allah, berzina, mencuri, dan tidak melakukan perbuatan tercela lainnya. Mereka juga berjanji akan taat kepada Rasulullah Swt. Untuk menyebarkan agama Islam di kota Madinah, Rasulullah mengutus Mus’ab bin Umair untuk mengajarkan ajaran Islam di sana.
  2. 2. Sejak Nabi Muhammad saw Menyampaikan ajaran islam secara terang- terangan, Nabi saw banyak tantangan dari kaum Quraisy. Sebab keyakinan menyembah berhala, mabuk, perbudakan dan pembunuhan anak perempuan bertentangan dengan ajaran islam. Sehingga kaum Quraisy berniat membunuh Nabi saw. Sahabat Nabi yang mendapat siksaan dai kaum quraisy:  Sumaiyah, tetap iman kepada Allah walaupun dipukuli sampai lumpuh, kemudian ditusuk pakai tombak dari bawah perut hingga tembus dadanya sehinnga meninggal.  Yasir (suami Sumaiyah), dihajar Abu-Jahal diikat lalu diseret di sepanjang padang pasir yang panas kemudian ditendangi hingga meninggal dunia.  Bilal bin Rabbah, diikay kemudian ditindihi batu besar di atas perutnya dan dijemur di padang pasir yang sangat panas serta tidak diberi makan dan minum. Kekejaman itu tidak menyurutkan semangat Nabi dan para pengikutnya untuk menyiarkan ajaran islam. Sehingga Nabi berhijrah dari Makah ke Madinah (1 H/622M). Sebabnya antara lain : 1. Perkembangan islam di Makah lambat. 2. Hambatan dan tekanan dari kaum kafir Quraisy. 3. Ada jaminan dari penduduk Madinah. 4. Nabi tahu bahwa Madinah islam akan mudah berkembang. 5. Ada perjanjian Aqabah I dan II (suku Khazraj dan Aus akan menjaga keselamatan Nabi saw dan para pengikutnya). B. KISAH PERJUANGAN KAUM ANSHAR Kaum Anshar adalah penduduk Madinah yang telah masuk Islam yang menyambut ketika Nabi Muhammad Saw. dan kaum Muhajirin hijrah ke Madinah. Kata Anshar berasal dari bahasa arab, bentuk jamak dari kata an nasir yang berarti penolong. Kaum Anshar adalah penduduk kota Madinah yang telah
  3. 3. memeluk agama Islam sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah. Permulaan mereka masuk Islam adalah ketika orang-orang Khazraj dari Madinah datang ke kota Mekah. Pada saat itu Rasulullah mengajak mereka untuk memeluk agama Islam yang penuh dengan kedamaian dan kasih sayang di antara umatnya. Padahal pada masa itu suku-suku yang berada di sekitar kota Madinah selalu berperang dan bermusuhan. Akhirnya karena ketertarikan terhadap perdamaian dan ke-Esaan Tuhan serta berkat rahmat Allah Swt, mereka bersedia memeluk agama Islam serta berjanji akan menyebarkannya di kota Yastrib (Madinah). Mereka pun akan datang lagi menemui Rasulullah pada saat mereka berhaji, inilah perjanjian Aqabah I. Kemudian Rasulullah mengutus Mus’ab bin Umair untuk mengajar ajaran Islam di kota Madinah. Kaum Anshar inilah yang menolong para Muhajirin dan Rasulullah yang berhijrah dari Mekah ke Madinah. Julukan kaum Anshar merupakan suatu gelar kehormatan, karena mereka telah rela menolong dengan ikhlas kaum Muhajirin dan berjanji akan melindungi dan membantu Rasulullah. Mereka juga rela membagikan harta, makanan, kebun, dan rumah-rumah mereka kepada kaum Muhajirin. Mereka melakukannya dengan keikhlasan dan kecintaan sebagai sesama muslim. Allah memuji kemuliaan kaum Anshar ini dalam Al-Qur’an Surah Al-Hasyr ayat 9. Persiapan hijrah Nabi diawali dengan bertemunya 6 orang yang yang ziarah ke Makkah (as’ad bin Zurarah, Rafi’ bin Malik, Auf bin Al-Harits, Quthbah bin Amir, ‘Uqbah bin Amir, dan Jabir bin Abdullah) dan mereka orang pertama Madinah yang masuk islam (th 11 keNabian). Kemudian mereka berenam meninggalkan Makkah menuju Madinah dan menyebarkan agama Islam. Pada musim haji (12 keNabian/621 M) mereka menemui Nabi saw kembali dan membawa 12 orang dari suku Aus dan Khazraj untuk menyatakan masuk islam. Nabi saw kemudian membaiat mereka di Bukit Aqabah (Bai’atul Aqabah I). bai’at tersebut terdiri dari 10 aturan diantaranya : 1. Akan menyembah Allah dan tidak menyekutukannya 2. Tidak akan mencuri
  4. 4. 3. Tidak akan berbuat zina 4. Tidak akan membunuh anak-anak perempuan 5. Tidak memfitnah 6. Setia kepada Rasulullah Pada musim haji tahun (13 keNabian) banyak penduduk Madinah yang haji (72 laki-laki dan 2 perempuan). Kemudian Nabi saw diminta untuk hijrah ke Yastrib, pemuka Kharaj dan Aus bersumpah yang isinya : 1. Penduduk Madinah siap melindungi Nabi Muhammad saw 2. Penduduk Madinah ikut berjuang membela Islam dengan harta dan jiwa 3. Penduduk Madinah berusaha memajukan Islam dengan menyiarkan kepada sanak keluarga 4. Penduduk Madinah siap menerima akibat dari dakwah Islam. Bai’at ke-2 ini disebut Bai’at Aqabah II (Bai’atul Aqabah al-Kubro) berisi : 1. Mendengar dan mentaati Nabi Muhammad saw baik dalam keadaan semangat/malas 2. Menafkahkan harta baik dalam keadaan baik/sulit 3. Melakukan amar ma’ruf nahi mungkar 4. Tetap tabah dalam menghadapi celaan kaum kafir 5. Melindungi Nabi saw sebagaimana mereka melindungi diri dan keluarganya. Hijrah Nabi pada tanggal 16 Rabiulawal 1H, Rasulullah disambut gembira, banyak orang yang memohoon menjadi tuan rumah bagi Rasulullah saw. Akan tetapi Nabi saw mengikuti ontanya berhenti ia akan berhenti. Keberuntungan berhenti pada Abu Ayyub al-Ansari kemudian onta tersebut berhenti di tanah kosong milik dua anak yatim (Sahl dan Suhail). Di tempat inilah Nabi saw mambangun masjid Nabawi. Kemudian Nabi saw mengubah nama kota Yatsrib menjado Madinah al-Munawaroh. C. TOLONG MENOLONG KAUM ANSHAR
  5. 5. Setelah menetap di Madinah, Nabi membentuk masyarakat islam yang aman, bebas dari tekanan dan ancaman.Nabi juga mempertalikan hubungan keluarga antara kaum Muhajirin dan Anshar. Kaum muslimun penduduk Yatsrib disebut Anshar yang berarti “pertolongan” karena mereka menolong kaum Muhajirin. Menyambut kedatangan mereka dan menerimanya dengan penuh kegembiraan.mereka membantu dengan ikhlas tanpa mengharapkan sesuatu apapun, kecuali ridho Allah saw dan ketaatan mereka terhadap Rasulullah saw. Dengan demikian terbinalah masyarakat islam di Madinah dengan baik. Dalam membina masyarakat Islam di madinah ini usaha-usaha pokok yang terlebih dahulu dikerjakan Nabi Muhammad saw antaralain : 1. Mendirikan masjid Di dalam masjid Nabi saw mengajarkan semangat jihad di jalan Allah, sehingga kaum muslimin rela mengorbankan harta benda, jiwa dan raganya. Di masjid Nabi saw juga mengajarkan doktrin tauhid, dan mengajarkan pokok-pokok agama Islam , ibadah berjamaah, dan musyawarah. 2. Mempersaudarakan kaum Muhajirin dengan kaum Anshar a. Abu Bakar dengan Haritsah bin Zaed b. Ja’far bin Abi Thalib dengan Mu’adz bin Jabal c. Umar bin Khathab dengan ‘Itbah bin Malik 3. Perjanjian perdamaian dengan kaum Yahudi a. Kaum Yahudi hidup damai bersama-sama dengan kaum Muslimin, kedua belah pihak bebasmemeluk dan menjalankan agama masing- masing. b. Kaum Muslimin dan Yahudi wajib tolong-menolong. c. Madinah adalah kota suci yang wajib dihormati oleh mereka yang terikat oleh perjanjian ini, kalau ada perselisihan diserahkan kepada Allah dan Rasul.
  6. 6. d. Siapa saja yang tinggal di dalam/luar kota Madinah wajib dilindungi keamanan baginya, kecuali orang yang dzalim dan bersalah, sebab Allah menjadi pelindung bagi orang-orang yang baik dan berbakti. 4. Meletakkan dasar-dasar politik, ekonomi dan sosial untuk masyarakat Islam.

×