Ce diaporama a bien été signalé.
Nous utilisons votre profil LinkedIn et vos données d’activité pour vous proposer des publicités personnalisées et pertinentes. Vous pouvez changer vos préférences de publicités à tout moment.

Fifty Shades of_Grey (indonesia)

0 vue

Publié le

novel terjemahan

Publié dans : Divertissement et humour
  • Soyez le premier à commenter

Fifty Shades of_Grey (indonesia)

  1. 1. 1
  2. 2. 2 Fifty Shades of Grey Bab 1 Aku menggerutu dengan frustrasi pada diri sendiri didepan cermin. Sialan rambutku - susah untuk ditata, dan sialan Katherine Kavanagh karena sakit dan memilih aku untuk cobaan ini. aku harus belajar untuk ujian akhirku, yang mana minggu depan, namun di sini aku mencoba untuk menyikat rambutku agar mau menurut. Aku tidak mau tidur ketika rambutku basah. Aku tidak mau tidur ketika rambutku basah. Membaca mantra ini beberapa kali, aku mencoba, sekali lagi, untuk bisa dirapikan dengan sisir. Aku memutar mata dengan geram dan menatap pada gadis pucat berambut cokelat dengan mata biru yang terlalu besar untuk wajahnya, menatap ke arahku, dan menyerah. Satu-satunya pilihanku adalah untuk menahan rambut bandelku menjadi poni dan berharap bahwa aku kelihatan setengah rapi. Kate adalah teman sekamarku, dan dia telah memilih hari ini dari semua hari yang lain untuk menyerah pada flu. Oleh karena itu, dia tidak bisa melakukan wawancara yang sudah dia rencanakan, dengan seorang taipan mega-Industrialis yang aku belum pernah dengar, untuk koran mahasiswa. Jadi aku telah mengajukan diri. aku punya ujian akhir untuk diselesaikan, satu esai yang harus selesai, dan aku seharusnya bekerja siang ini, tetapi tidak - hari ini aku harus menyetir seratus enam puluh lima mil ke pusat kota Seattle dalam rangka bertemu dengan CEO misterius dari Grey Enterprises Holdings Inc. Sebagai seorang pengusaha luar biasa dan penyumbang dana utama Universitas kami, waktunya sangat berharga. Jauh lebih berharga dari waktuku - tapi dia telah menyetujui Kate untuk wawancara. Sebuah kudeta nyata, dia memberitahuku. Sialan kegiatan ekstra kurikulernya. Kate meringkuk di sofa di ruang tamu. "Ana, maafkan aku. Butuh waktu sembilan bulan untuk wawancara ini. Ini akan memakan waktu enam untuk menjadwal ulang, dan kita berdua sudah lulus saat itu." Sebagai editor, aku tidak bisa mengabaikannya. "Tolonglah," "Kate memohon padaku dengan suara serak, suara orang sakit tenggorokan. Bagaimana dia melakukannya? Bahkan ketika sakit dia terlihat cantik, rambut pirang strawberry dan mata hijau cerah, meskipun sekarang merah berbingkai. aku mengabaikan sengatan simpati yang tak aku diinginkan. "Tentu saja aku akan pergi, Kate. Kau harus kembali tidur. Apakah kau ingin minum Nyquil atau Tylenol? " "Nyquil saja. Ini daftar pertanyaan dan perekam mini-disc ku. Tekan saja tanda rekam di sini. Buatlah catatan, aku akan menuliskan semuanya. " "aku tak tahu apa-apa tentang dia," bisikku, mencoba untuk menekan rasa panikku yang meningkat dan gagal. "Daftar pertanyaannya akan membawamu terus melaju. Berangkatlah. Ini adalah perjalanan panjang. Aku tidak ingin kau terlambat. " "Oke, aku akan pergi. Kembali ke tempat tidur. aku membuatkanmu sup untuk dipanaskan nanti "Aku menatapnya penuh sayang. Hanya untukmu, Kate, aku melakukan ini. "Ya aku akan tidur. Semoga berhasil. Dan terima kasih Ana - seperti biasa, kau penyelamatku."
  3. 3. 3 Mengumpulkan tasku, aku tersenyum kecut padanya, kemudian menuju ke pintu mobil. Aku tidak percaya aku telah membiarkan Kate membujukku melakukan ini. Tapi Kate bisa bicara pada siapapun untuk melakukan apapun. Dia akan menjadi seorang wartawan yang luar biasa. Dia pandai bicara, kuat, persuasif, argumentatif, cantik - dan dia adalah sahabatku tersayang Jalanan sepi ketika aku mengarah ke Vancouver, Washington menuju Portland dan I-5. Masih pagi, dan aku tidak harus tiba di Seattle sampai jam dua siang ini. Untungnya, Kate meminjamiku Mercedes CLK sporty miliknya. aku tidak yakin Wanda, VW Beetle lamaku, dapat melakukan perjalanan tepat waktu. Oh, Mersi jelas menyenangkan untuk dikendarai, dan mil-mil berlalu cepat saat aku menginjak pegas sampai kedasar lantai logam. Tujuanku adalah kantor pusat perusahaan global Mr. Grey. Ini adalah gedung perkantoran besar dua puluh lantai, semua terbuat dari kaca lengkung dan baja, sebuah fantasi utilitarian seorang arsitek, dengan "Grey House" ditulis diam-diam di baja diatas pintu kaca depan. Ini jam dua kurang seperempat ketika aku tiba, sangat lega bahwa aku tidak terlambat saat aku berjalan ke lobi yang besar terbuat dari batu pasir putih, kaca, baja - yang terus terang menakutkan. Di balik meja batu pasir padat, seorang wanita muda berambut pirang sangat menarik rapi, tersenyum ramah padaku. Dia mengenakan jaket jas hitam tajam dan kemeja putih yang belum pernah aku lihat. Dia tampak rapi. "Aku di sini untuk bertemu dengan Mr. Grey. Anastasia Steele menggantikan Katherine Kavanagh. " "Tunggu sebentar, Miss Steele." Dia lengkungan alisnya sedikit ketika aku berdiri dengan rendah diri di depannya. Aku mulai berharap aku akan meminjam salah satu blazer resmi Kate daripada memakai jaket biru angkatan laut. aku telah berupaya dan mengenakan satu-satunya rokku, sepatu bot coklat selutut dan sweater biru. Bagiku, ini adalah cerdas. Aku menyelipkan rambutku di belakang telingaku dan aku berpura-pura dia tidak mengintimidasiku. "Miss Kavanagh sudah ditunggu. Silahkan daftar di sini, Miss Steele. kau pakai lift terakhir disebelah kanan, tekan tombol lantai kedua puluh." Dia tersenyum ramah padaku, geli tidak diragukan lagi, ketika aku mendaftar. Dia mengulurkan kartu keamanan yang tertulis PENGUNJUNG sangat tegas tertera di bagian depan. aku tak bisa mencegah seringaiku. Tentunya sudah jelas bahwa aku hanya berkunjung. aku tidak cocok di sini. Tidak ada yang berubah, dalam hati aku mendesah. Berterima kasih, aku berjalan ke deretan lift melewati dua petugas keamanan yang cara berpakaian jauh lebih cerdas dariku dengan jas hitam berpotongan rapi. Lift membawaku dengan kecepatan tinggi ke lantai dua puluh. Pintunya bergeser terbuka, dan aku di lobi besar berikutnya - lagi semua terbuat dari kaca, baja, dan batu pasir putih. aku dihadapkan oleh sebuah meja dari batu pasir dan seorang perempuan pirang muda berpakaian tanpa cela berwarna hitam dan putih yang bangkit untuk menyapaiku.
  4. 4. 4 "Miss Steele, bisakah kau menunggu di sini, sebentar?" Dia menunjuk ke area duduk dari kursi kulit putih. Di belakang kursi kulit adalah ruang rapat berdinding kaca yang luas dengan meja kayu gelap yang sama luasnya dan sedikitnya dua puluh kursi yang secorak di sekitarnya. Di luar itu, ada jendela dari lantai ke langit-langit dengan pemandangan cakrawala Seattle yang terlihat keluar keseluruh kota. Ini adalah vista yang menakjubkan, dan aku sesaat lumpuh oleh pemandangan itu. Wow. Aku duduk, mengeluarkan daftar pertanyaan dari tasku, dan melangkah masuk kedalam, dalam hati menyumpahi Kate karena tidak memberikanku dengan biografi singkat. aku tidak tahu apapun tentang orang yang akan aku wawancarai. Dia bisa jadi berumur sembilan puluh tahun atau tiga puluh tahun. Ketidakpastian adalah menyakitkan, dan gugupku muncul kembali, membuat aku gelisah. Aku belum pernah merasa nyaman dengan wawancara empat mata, lebih suka diskusi kelompok anonim di mana aku bisa duduk secara tidak menonjol di bagian belakang ruangan. Sejujurnya, aku lebih suka sendirian, membaca novel Inggris klasik, meringkuk di kursi di perpustakaan kampus. Tidak duduk gelisah dalam bangunan kolossal kaca dan batu. Aku memutar mataku pada diri sendiri. Sadarlah, Steele. Dilihat dari bangunannya, yang terlalu klinis dan modern, aku kira Grey berumur empat puluhan: bugar, kecokelatan, dan berambut pirang yang suai dengan sisa dari orang-orang disini. Ada wanita lainnya yang pirang, berpakaian elegan sempurna keluar dari pintu besar disisi kanan. Ada apa dengan semua wanita pirang dan rapi? Ini seperti Stepford sini. Mengambil napas dalam-dalam, aku berdiri. "Miss Steele?" Si pirang yang terakhir bertanya. "Ya," aku menjawab serak, dan melonggarkan tenggorokan. "Ya." Nah, itu baru terdengar lebih percaya diri. "Mr. Grey akan menemui anda segera. Boleh aku bawa jaketmu? " "Oh silakan." aku berjuang melepas jaketku. "Apakah kau sudah ditawari minuman atau apapun?" "Um - Tidak" Oh, apakah si pirang yang pertama dalam masalah? Pirang nomor dua mengerutkan kening dan memandang wanita muda di meja. "kau mau minum teh, kopi, air?" Tanyanya, mengalihkan perhatian kembali kepadaku. "Segelas air. Terima kasih, "bisikku. "Olivia, tolong ambilkan Nona Steele segelas air." Suaranya tegas. Olivia bergegas berdiri dan langsung menuju ke pintu di sisi lain dari foyer.
  5. 5. 5 "aku minta maaf, Miss Steele, Olivia adalah pegawai magang baru kami. Silakan duduk. Mr. Grey akan tiba dalam lima menit. " Olivia kembali dengan segelas air es. "Ini untukmu, Miss Steele." "Terima kasih." Pirang nomor dua melenggang ke meja besar, tumitnya menggeluarkan suara bergema di lantai batu pasir. Dia duduk, dan mereka berdua melanjutkan pekerjaan mereka. Mungkin Mr. Grey bersikeras bahwa semua karyawannya berambut pirang. Aku bertanya-tanya dengan iseng apakah itu legal, ketika pintu kantor terbuka dan seorang laki-laki Afro-Amerika yang tinggi, anggun dan menarik keluar. aku jelas mengenakan pakaian yang salah. Ia berbalik dan berkata melalui pintu. "Golf, minggu ini, Grey." Aku tidak mendengar jawabannya. Dia berbalik, melihatku, dan tersenyum, matanya yang gelap berkerut di sudut-sudutnya. Olivia segera melompat dan memanggil lift. Dia tampaknya terbiasa melompat dari tempat duduknya. Dia lebih gugup dari aku! "Selamat siang, ladies," katanya saat ia melalui pintu geser. "Mr. Grey akan menemui anda sekarang, Miss Steele. Langsung saja masuk, "kata pirang nomor dua. Aku berdiri agak gemetar mencoba untuk menekan gugupku. Mengumpulkan tasku, aku meninggalkan gelas airku dan berjalan ke pintu yang setengah terbuka. "kau tidak perlu untuk mengetuk - langsung saja masuk" Dia tersenyum ramah. aku mendorong pintu dan tersandung, tersandung oleh kaki sendiri, dan jatuh kepala duluan kedalam kantor. Sialan besar - aku dan dua kaki kiriku! aku pada posisi merangkak di ambang pintu ke kantor Mr. Grey, dan tangan yang lembut membantuku untuk berdiri. aku sangat malu, sialan pada kecanggunganku. aku harus menguatkan diri untuk melirik ke atas. Holy cow - dia begitu muda. "Miss Kavanagh." Dia menjulurkan tangan berjari panjang-panjang kepadaku begitu aku tegak. "aku Cristian Grey. Kau baik-baik? Apakah kau ingin duduk? " Begitu muda - dan menarik, sangat menarik. Dia tinggi, mengenakan setelan abu- abu halus, kemeja putih, dan dasi hitam dengan rambut tembaga yang sulit diatur
  6. 6. 6 dan mata berwarna gelap dan intens, abu-abu terang yang menyorot tajam padaku. Butuh beberapa saat bagi aku untuk menemukan suaraku. "Mm. Sebenarnya-"gumamku. Jika orang ini adalah lebih dari tiga puluh tahun maka aku adalah pamannya monyet. Dengan bingung, aku menempatkan tanganku dan kami berjabat tangan. Ketika jari kita bersentuhan, aku merasakan getaran aneh menggembirakan menjalar melaluiku. aku menarik tanganku buru-buru, malu. Pasti listrik statis. Aku berkedip cepat, kelopak mataku menyesuaikan dengan detak jantungku. "Miss Kavanagh sedang tidak sehat, jadi dia mengutusku. aku harap kau tidak keberatan, Mr. Grey. " "Dan kau adalah...?" Suaranya hangat, mungkin geli, tapi sulit untuk mengatakan dari ekspresi tenangnya. Dia tampak agak tertarik, tapi secara keseluruhan, sopan. "Anastasia Steele. Aku sedang belajar Sastra Inggris dengan Kate, mm ... Katherine ... um ... Nona Kavanagh di Washington State. " "aku paham," katanya singkat. aku pikir aku melihat hantu tersenyum dalam ekspresinya, tapi aku tidak yakin. "Apakah kau ingin duduk?" Dia melambaikan tangannya menuju sofa kulit putih berbentuk L. Kantornya terlalu besar untuk hanya satu orang. Di depan jendela dari lantai sampai langit-langit, ada meja kayu besar modern dari kayu gelap yang bisa buat makan enam orang dengan nyaman. Itu cocok dengan meja kopi didepan sofa. Semuanya berwarna putih - langit-langit, lantai, dan dinding kecuali, di dinding dekat pintu, di mana sebuah mosaik lukisan kecil tergantung, tiga puluh enam lukisan itu diatur dalam bentuk persegi. Lukisan itu indah - serangkaian objek duniawi yang terlupakan dilukis secara rinci tepat seperti mereka adalah seperti foto. Ditampilkan bersama-sama, mereka menakjubkan. "Seorang seniman lokal. Trouton, "kata Grey ketika ia menangkap tatapanku. "Itu indah. Memunculkan hal biasa menjadi luar biasa, gumamanku, terganggu baik oleh dia dan lukisan. Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi dan menganggapku serius. "aku sangat setuju, Miss Steele," jawabnya, suaranya lembut dan untuk beberapa alasan bisa dijelaskan aku menemukan diriku memerah. Kecuali lukisan, kantornya tampak dingin, bersih, dan klinis. Aku ingin tahu apakah itu mencerminkan kepribadian dari Adonis yang tenggelam dengan anggun ke salah satu kursi kulit putih di depanku. Aku menggelengkan kepala, cemas pada arah pikiranku, dan mengambil pertanyaan Kate dari tasku. Selanjutnya, aku mengatur perekam mini-disc dan menjatuhkannya dua kali pada meja kopi di depanku. Mr. Grey mengatakan apa-apa, menunggu dengan sabar - aku berharap - aku menjadi
  7. 7. 7 semakin malu dan bingung. Ketika aku mengumpulkan keberanian untuk melihat dia, dia memperhatikanku, satu tangan santai di pangkuan dan yang lainnya menyentuh dagunya dan menjulurkan jari telunjuk yang panjang di bibirnya. aku pikir dia mencoba menahan senyum. "Maaf," aku tergagap. "aku tidak terbiasa dengan ini." "Ambil semua waktu yang kau butuhkan, Miss Steele," katanya. "Apakah kau keberatan jika aku merekam jawabanmu?" "Setelah kau melalui begitu banyak masalah untuk menyiapkan perekam - kau bertanya kepadaku sekarang?" Aku memerah lagi. Dia menggodaku? aku harap. Aku berkedip padanya, tidak yakin harus berkata apa, dan aku pikir dia merasa kasihan padaku karena dia mengalah. "Tidak, aku tidak keberatan." "Apakah Kate, maksudku, Miss Kavanagh, menjelaskan untuk apa wawancara itu?" "Ya. Untuk muncul dalam edisi kelulusan dari surat kabar mahasiswa dan aku akan ikut upacara wisuda tahun ini. " Oh! Ini adalah berita untukku, dan aku sementara melamun berpikir bahwa seseorang tidak jauh lebih tua dariku - oke, mungkin enam tahun atau lebih, dan oke, mega sukses, tapi tetap saja - akan hadir dengan gelarku. Aku mengerutkan kening, menyeret kembali perhatianku ke tugas di tangan. "Bagus," aku menelan ludah dengan gugup. "aku punya beberapa pertanyaan, Mr Grey." aku menyelipkan rambut di belakang telingaku. "Sudah kuduga," katanya, datar. Dia menertawakanku. Pipiku panas menyadari kondisi ini, dan aku duduk tegak dan meluruskan bahuku berupaya untuk terlihat lebih tinggi dan lebih menakutkan. Menekan tombol start pada perekam, aku mencoba untuk terlihat profesional. "Kau sangat muda untuk mengumpulkan semacam kekaisaran bisnis. Untuk apa anda berutang keberhasilan anda?" Aku melirik padanya. Senyumnya sedih, tetapi ia samar-samar terlihat kecewa. "Bisnis adalah tentang orang, Miss Steele, dan aku sangat pandai menilai orang. aku tahu bagaimana mereka semua, apa yang membuat mereka berkembang, apa yang tidak, apa yang menginspirasi mereka, dan bagaimana untuk mendorong mereka. aku mempekerjakan tim yang luar biasa, dan aku menghargai mereka dengan baik "Dia berhenti dan menatap padaku dengan tatapan abu-abunya. "Keyakinanku adalah untuk mencapai keberhasilan dalam suatu skema seseorang harus membuat diri sendiri ahli pada skema itu, tahu luar dalam, tahu setiap detail. aku bekerja keras, sangat sulit untuk melakukan itu. aku membuat keputusan berdasarkan logika dan fakta. Aku punya insting alami yang dapat melihat dan
  8. 8. 8 memelihara ide yang solid baik dan orang baik. Intinya adalah, selalu menuju ke orang-orang baik. " "Mungkin kau cuma beruntung." Ini tidak ada dalam daftar pertanyaan Kate - tapi dia begitu arogan. Matanya menyala sesaat karena terkejut. "aku tidak berlangganan keberuntungan atau kesempatan, Miss Steele. Semakin keras aku bekerja semakin beruntung aku tampaknya. Ini benar-benar adalah tentang mendapatkan orang yang tepat dalam timmu dan mengarahkan energi mereka secara sesuai. aku pikir itu adalah Harvey Firestone yang mengatakan 'pertumbuhan dan perkembangan orang adalah panggilan tertinggi dari kepemimpinan.' " "kau terdengar seperti gila kontrol." Kata-kata itu keluar dari mulutku sebelum aku bisa menghentikannya. "Oh, aku melakukan kontrol dalam segala hal, Miss Steele," katanya tanpa jejak humor dalam senyumnya. Aku menatap dia, dan ia menahan tatapanku terus, tanpa ekspresi. detak jantungku menjadi bertambah cepat, dan wajahku memerah lagi. Mengapa ia punya efek mengerikan padaku? Penampilannya yang sangat menarik mungkin? Cara matanya menembus padaku? Cara dia membelai jari telunjuknya terhadap bibir bawahnya? aku berharap dia akan berhenti melakukan hal itu. "Selain itu, kekuatan besar diperoleh dengan meyakinkan diri sendiri dalam lamunan rahasiamu bahwa kau dilahirkan untuk mengontrol sesuatu," ia melanjutkan, suaranya lembut. "Apakah kau merasa bahwa kau memiliki kekuatan yang luar biasa?" Gila kontrol. "aku mempekerjakan lebih dari empat puluh ribu orang, Miss Steele. Itu memberiku semacam tanggung jawab tertentu - kekuasaan, jika kau mau. Jika aku memutuskan aku tidak lagi tertarik dalam bisnis telekomunikasi dan menjualnya, dua puluh ribu orang akan berjuang untuk melakukan pembayaran hipotek mereka setelah satu bulan atau lebih. " Mulutku menganga. aku terhuyung-huyung oleh kurangnya rasa kerendahan hatinya. "Tidakkah kau memiliki dewan direksi untuk dijawab?" aku bertanya, jijik. "aku memiliki perusahaanku. aku tidak perlu menjawab pada dewan" Dia mengangkat alis ke arahku. Aku memerah. Tentu saja, aku akan tahu ini jika aku telah melakukan beberapa penelitian. Tapi sialan, dia begitu sombong. aku mengubah taktik. "Dan apakah kau memiliki hobi di luar pekerjaanmu?" "aku punya ketertarikan yang bermacam-macam, Miss Steele." Sebuah hantu
  9. 9. 9 tersenyum menyentuh bibirnya. "Sangat bervariasi." Dan untuk beberapa alasan, aku bingung dan dipanaskan dengan tatapan itu. Matanya bersinar dengan beberapa pemikiran yang jahat. "Tapi jika kau bekerja keras, apa yang kau lakukan untuk bersantai?" "Bersantai?" Dia tersenyum, memperlihatkan gigi putih yang sempurna. Aku berhenti bernapas. Dia benar-benar indah. Tidak ada yang setampan dia. "Nah, untuk 'bersantai' seperti yang kau katakan - aku berlayar, aku terbang, aku mengejar bermacam bermimpi secara fisik." Dia bergeser di kursinya. "aku seorang pria yang sangat kaya, Miss Steele, dan aku memiliki hobi mahal dan menyedot uang." Aku melirik cepat pada daftar pertanyaan Kate, ingin keluar dari subjek ini. "kau berinvestasi di bidang manufaktur. Mengapa, secara khususnya?"aku bertanya. Mengapa dia membuat aku merasa sangat tidak nyaman? "aku suka membangun sesuatu. aku ingin tahu bagaimana sesuatu bekerja: apa yang membuat hal itu berdetak, bagaimana cara membangun dan mendekonstruksi. Dan aku memiliki cinta pada kapal. Apa yang bisa aku katakan? " "Itu terdengar seperti hatimu yang bicara daripada logika dan fakta." Mulutnya mengernyit, dan ia menatap memperhitungkanku. "Mungkin. Meskipun ada orang yang akan mengatakan aku tidak punya hati. " "Mengapa mereka berkata begitu?" "Karena mereka tahu aku dengan baik." Bibirnya melengkung tersenyum kecut. "Apakah temanmu mengatakan kau mudah untuk dikenali?" Dan aku menyesali pertanyaan itu begitu aku mengatakannya. Ini tidak ada dalam daftar Kate. "Aku orang yang sangat pribadi, Miss Steele. Aku melakukan banyak cara untuk melindungi privasiku. aku tidak sering memberikan wawancara, "nada suaranya menurun. "Mengapa kau setuju untuk melakukan yang satu ini?" "Karena aku seorang penyumbang dana Universitas, dan untuk semua maksud dan tujuan, aku tidak bisa melepaskan Nona Kavanagh dari punggungku. Dia mendesakmu dan mendesakmu Public Relation ku, dan aku kagumi pada keuletan seperti itu." Aku tahu bagaimana Kate dapat menjadi sedemikian ulet. Itu sebabnya aku duduk
  10. 10. 10 di sini menggeliat tidak nyaman di bawah tatapan tajam, ketika aku harus belajar untuk ujianku. "kau juga berinvestasi dalam teknologi pertanian. Mengapa kau tertarik di wilayah ini? " "Kami tidak bisa makan uang, Miss Steele, dan ada terlalu banyak orang di planet ini yang tidak cukup mendapat makan." "Kedengarannya sangat filantropi. Apakah ini sesuatu yang kau rasa sangat kuat? Memberi makan kaum miskin dunia? " Dia mengangkat bahu, sangat acuh. "Ini bisnis yang cerdas," bisiknya, meskipun aku pikir dia tidak jujur. Ini tidak masuk akal - memberi makan kaum miskin di dunia? aku tidak dapat melihat manfaat keuangan pada hal ini, hanya moralitas ideal. Aku melirik pertanyaan berikutnya, bingung dengan sikapnya. "Apakah kau memiliki filosofi? Jika demikian, apa itu? " "aku tidak memiliki filosofi seperti itu. Mungkin prinsip - Carnegie bilang: "Orang yang memperoleh kemampuan untuk mengambil kepemilikan penuh dari pikirannya sendiri dapat menguasai apa pun yang ia berhak miliki." aku sangat tunggal, fokus. aku suka kontrol - diri sendiri dan orang di sekitarku." "Jadi, kau ingin memiliki banyak hal?" kau gila kontrol. "aku ingin dengan pantas memiliki mereka, tapi ya, garis bawah, aku ingin." "kau terdengar seperti konsumen akhir." "Begitulah." Dia tersenyum, tapi senyum tidak menyentuh matanya. Sekali lagi ini adalah bertentangan dengan seseorang yang ingin memberi makan dunia, jadi aku tidak dapat mencegah untuk berpikir bahwa kita sedang berbicara tentang sesuatu yang lain, tapi aku benar-benar bingung untuk apa itu. Aku menelan ludah. Suhu di dalam ruangan meningkat atau mungkin itu hanya aku. aku hanya ingin wawancara ini berakhir. Tentunya Kate memiliki cukup bahan sekarang? Aku melirik pertanyaan berikutnya. "Kau diadopsi. Seberapa jauh kau berpikir bahwa itu membentuk kau sekarang ini?" Oh, ini pribadi?. Aku menatapnya, berharap dia tidak tersinggung. Alisnya berkerut-kerut. "aku tidak punya cara untuk mengetahui." Ketertarikanku adalah terusik. "Berapa umur kau saat kau diadopsi?"
  11. 11. 11 "Itu masalah catatan publik, Miss Steele." Nada suaranya adalah tegas. Aku memerah, lagi. sialan. Ya tentu saja - jika aku tahu aku melakukan wawancara ini, aku harus melakukan beberapa penelitian dulu. Aku bergerak dengan cepat. "Kau harus mengorbankan kehidupan keluarga untuk pekerjaanmu." "Itu bukan pertanyaan." Dia tegas. "Maaf." Aku menggeliat, dan dia membuat aku merasa seperti seorang anak bandel. aku coba lagi. "Apakah kau harus mengorbankan kehidupan keluarga demi pekerjaanmu?" "aku punya keluarga. Aku punya seorang saudara laki-laki dan seorang saudara perempuan dan dua orang tua yang penuh kasih. Aku tidak tertarik dalam memperluas keluargaku di luar itu. " "Apakah kau gay, Mr. Grey?" Dia menyedot nafas tajam, dan aku merasa ngeri, malu. Sialan. Mengapa aku tidak menggunakan sejenis filter sebelum aku membacanya langsung? Bagaimana aku bisa katakan padanya bahwa aku hanya membaca pertanyaan saja? Sialan Kate dan rasa ingin tahunya! "Tidak Anastasia, aku tidak." Dia mengangkat alisnya, bersinar dingin di matanya. Dia tidak terlihat senang. "aku meminta maaf. Ini um ... tertulis di sini "Ini pertama kalinya dia menyebut namaku. Detak jantungku dengan cepat meningkat, dan pipiku yang memanas lagi. Dengan gugup, aku menyelipkan rambutku ke belakang telingaku. Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi. "Ini bukan pertanyaan kau sendiri?" Darah sepertinya berhenti mengalir ke kepalaku. Oh tidak. "Err ... tidak. Kate - Miss Kavanagh - dia menyusun pertanyaan ini." "Apakah kau rekannya pada koran mahasiswa?" Oh sial. aku tidak ada hubungannya dengan koran mahasiswa. Ini kegiatan ekstrakurikuler Kate, bukan aku. Wajahku terbakar. "Tidak Dia teman sekamarku. "
  12. 12. 12 Dia menggosok dagunya dengan tenang, mata abu-abunya menilaiku. "Apakah kau sukarelawan untuk melakukan wawancara ini?" Tanyanya, suaranya luarbiasa tenang. Tunggu dulu, siapa yang seharusnya mewawancarai siapa? Matanya membakar ke dalam diriku, dan aku terpaksa menjawab dengan sebenarnya. "aku dicalonkan. Dia sedang tidak sehat" Suaraku lemah dan penuh sesal. "Itu menjelaskan banyak." Ada ketukan di pintu, dan pirang nomor dua masuk. "Mr. Grey, maafkan aku menyela, tetapi pertemuan anda berikutnya dua menit lagi. " "Kami belum selesai di sini, Andrea. Tolong batalkan pertemuan berikutnya." Andrea ragu-ragu, melongo padanya. Andrea nampak linglung. Mr. Grey memutar kepalanya perlahan-lahan menghadapnya dan mengangkat alisnya. Mukanya jadi pink cerah. Oh bagus. Ini bukan hanya aku. "Baiklah, Mr. Grey," ia bergumam, lalu keluar. Dia mengerutkan kening, dan ternyata perhatian kembali padaku. "Sampai di mana kita tadi, Miss Steele?" Oh, kita kembali ke 'Nona Steele' sekarang. "Tolong jangan biarkan aku menahanmu dari apapun." "aku ingin tahu tentangmu. aku pikir itu cukup adil." Mata abu-abunya turun dengan rasa ingin tahu. Double sialan. Di mana dia akan menuju? Ia menempatkan siku di lengan kursi dan menaruh jari-jarinya di depan mulutnya. Mulutnya sangat ... mengganggu. Aku menelan ludah. "Tak banyak untuk diketahui," kataku, memerah lagi. "Apa rencanamu setelah kau lulus?" Aku mengangkat bahu, terkejut oleh minatnya. Datang ke Seattle bareng Kate, mencari tempat, mencari pekerjaan. aku belum benar-benar belum berpikir di luar ujianku. "Aku belum membuat rencana, Mr. Grey. Aku hanya perlu untuk menyelesaikan ujian akhirku. "
  13. 13. 13 Yang mana aku seharusnya belajar saat ini daripada duduk di istana, kantor megah, steril, merasa tidak nyaman di bawah tatapan tajammu. "Kami menjalankan program magang yang sangat baik di sini," katanya pelan. Aku mengangkat alis dengan heran. Apakah dia menawariku pekerjaan? "Oh. Aku akan mengingatnya, "bisikku, benar-benar bingung. "Meskipun aku tidak yakin aku akan cocok di sini." Oh tidak. Aku merenung dengan keras lagi. "Mengapa kau berkata demikian?" Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi, tertarik, sedikit senyum bermain di bibirnya. "Sudah jelas, bukan?" aku tidak terkoordinasi, berantakan, dan aku tidak pirang. "Tidak bagiku," bisiknya. Tatapannya sangat ketat, semua humor hilang, dan otot aneh jauh di dalam perutku mengencang secara tiba-tiba. aku mengalihkan pandanganku jauh dari pengawasan dan membabi buta menatap ke bawah pada jariku yang tersimpul. Apa yang terjadi? Aku harus pergi - sekarang. Aku membungkuk untuk mengambil perekam. "Apakah kau ingin aku mengantarmu untuk melihat-lihat?" Tanya dia. "aku yakin kau jauh terlalu sibuk, Mr Grey, dan aku harus melakukan perjalanan panjang." "Kau mengemudi kembali ke WSU di Vancouver?" Terdengar Dia terkejut, cemas bahkan. Dia melirik ke luar jendela. Ini mulai hujan. "Nah, kau sebaiknya menyetir hati-hati." Nada suaranya adalah tegas, berwibawa. Mengapa ia harus peduli? "Apakah kau sudah dapat segala yang kau butuhkan?" Ia menambahkan. "Ya Pak," jawabku, pengepakan perekam ke dalam tasku. Matanya sempit, spekulatif. "Terima kasih untuk wawancara, Mr. Grey." "Kesenangan dapat bertemu denganmu," katanya, sopan seperti biasa. Saat aku bangkit, dia berdiri dan megangsurkan tangannya. "Sampai kita bertemu lagi, Miss Steele." Dan itu terdengar seperti tantangan, atau ancaman, aku tidak yakin yang mana. Aku mengerutkan kening. Kapan kita pernah bertemu lagi? aku menjabat tangannya sekali lagi, heran bahwa arus aneh diantara kita masih ada. Itu pasti syarafku. "Mr. Grey "Aku mengangguk padanya. Bergerak dengan atletis luwes ke pintu, ia membukanya lebar-lebar. "Hanya memastikan kau telah melalui pintu, Miss Steele." Dia memberikan senyum kecil.
  14. 14. 14 Jelas, dia mengacu pada kejadian sebelumnya yang kurang elegan ke kantornya. Aku memerah. "Anda sangat perhatian, Mr Grey," tukasku, dan senyumnya melebar. Aku senang kau menemukanku menghibur, aku menatap marah dalam hati, berjalan ke ruang depan. Aku heran ketika ia mengikuti aku keluar. Andrea dan Olivia berdua matanya mengikuti langkahku, sama-sama terkejut. "Apakah kau membawa mantel?" Meminta Grey. "Ya." Olivia melompat dan mengambil jaketku, Grey mengambil darinya sebelum Olivia dapat menyerahkannya kepadaku. Dia memegangnya dan, entah kenapa merasa minder, aku mengangkat bahu. Grey meletakkan tangannya sejenak di bahuku. Aku terkesiap oleh kontak itu. Jika ia melihat reaksiku, ia tidak mengatakan apapun. Jari telunjuknya yang panjang menekan tombol memanggil lift, dan kami berdiri menunggu - Aku merasa canggung, dengan tenang terhipnotis olehnya. Pintu terbuka, dan aku bergegas dengan putusasa berusaha melarikan diri. Aku benar-benar harus keluar dari sini. Ketika aku berbalik untuk melihat dia, dia bersandar di ambang pintu samping lift dengan satu tangan di dinding. Dia benar- benar sangat, sangat tampan. Ini sangat mengganggu. Mata abu-abunya menyala menatapku. "Anastasia," katanya sebagai salam perpisahan. "Christian," jawabku. Dan untungnya, pintu menutup. Fifty Shades of Grey Bab 2 Hatiku berdebar-debar. Lift tiba di lantai pertama, dan aku bergegas keluar dengan cepat ketika pintu terbuka, tersandung sekali, tapi untungnya tidak terkapar ke lantai batu pasir yang rapi. aku berlari ke pintu kaca lebar, dan aku bebas di udara terbuka, segar dan lembab dari kota Seattle. Mengangkat wajahku, aku menyambut hujan dingin menyegarkan. Aku memejamkan mata dan menarik napas yang dalam, mencoba untuk memulihkan apa yang tersisa pada keseimbanganku. Tidak ada orang yang pernah mempengaruhiku seperti Christian Grey, dan aku tidak dapat memahami mengapa. Apakah penampilannya? Kesopanannya? Kekayaan? Kekuasaan? aku tidak mengerti reaksi irasionalku. Aku menarik napas mendesah lega. Demi Tuhan sebenarnya apaan ini? Bersandar salah satu pilar baja bangunan, aku dengan gagah berani mencoba untuk tenang dan mengumpulkan pikiranku. Aku menggelengkan kepala. Apakah itu? Hatiku memantapkan irama teratur, dan aku bisa bernapas normal lagi. Aku berjalan
  15. 15. 15 menuju mobil. Saat aku meninggalkan batas kota di belakang, aku mulai merasa bodoh dan malu saat aku memutar ulang wawancara di pikiranku. Tentu, aku bereaksi berlebihan terhadap sesuatu yang imajiner. Oke, jadi dia sangat menarik, percaya diri, berkuasa, merasa nyaman dengan dirinya sendiri - tetapi di sisi lain, dia sombong, dan untuk semua sikap sempurnanya, ia adalah otokratis dan dingin. Paling tidak dipermukaan. Sebuah getaran tanpa sengaja mengalir ke bagian tulang belakangku. Dia mungkin arogan, tapi kemudian ia memiliki hak untuk itu - dia telah melakukan pencapaian begitu tinggi di usia mudanya. Dia tidak mengalami kegagalan dengan senang hati, tapi mengapa dia harus? Sekali lagi, aku kesal karena Kate tidak memberi aku biografi singkatnya. Sambil meluncur di sepanjang I-5, pikiranku terus mengembara. Aku benar-benar bingung tentang apa yang membuat seseorang sangat terdorong untuk sukses. Beberapa jawabannya begitu samar - seolah-olah ia memiliki agenda tersembunyi. Dan pertanyaan Kate - ugh! Adopsi dan bertanya apakah dia gay! Aku bergidik. Aku tidak percaya aku mengatakan itu. Bumi, telan aku sekarang! Setiap kali aku memikirkan pertanyaan itu di masa depan, aku akan merasa ngeri karena malu. Sial Katherine Kavanagh! aku cek speedometer. Aku mengemudi lebih hati-hati dari yang aku lakukan pada saat yang lain. Dan aku tahu itu karena teringat dua mata abu-abu tajam menatapku, dan dengan suara tegas mengatakan untuk menyetir dengan hati-hati. Menggelengkan kepalaku, aku menyadari bahwa Grey lebih seperti seorang pria berumur dua kali lipat usianya. Lupakan, Ana, aku memarahi diriku sendiri. aku memutuskan bahwa secara keseluruhan, ini adalah pengalaman yang sangat menarik, tapi aku tidak harus memikirkan hal itu. Tinggalkan dibelakangmu. Aku tidak perlu melihat dia lagi. Aku langsung bersorak oleh pikiran itu. aku beralih pada MP3 player dan keraskan volumenya, duduk, dan mendengarkan dentuman musik rock indie saat aku menekan pedal gas. Ketika aku sampai I-5, aku menyadari bahwa aku bisa menyetir secepat yang aku inginkan. Kita tinggal di apartemen duplex kecil di Vancouver, Washington, dekat dengan kampus Vancouver dari WSU. Aku beruntung - orang tua Kate membeli tempat itu untuknya, dan aku membayar sangat murah untuk sewanya. Apartemen itu sudah menjadi rumah selama empat tahun sekarang. Saat aku berhenti di luar, aku tahu Kate akan memintaku menceritakan sampai sedetail-detailnya, dan dia adalah orang yang ulet. Yah, setidaknya dia memiliki mini-disk. Mudah-mudahan aku tidak perlu menguraikan lebih jauh apa yang dikatakan selama wawancara. "Ana! Kau kembali". Kate duduk di ruang tamu kita, dikelilingi oleh buku. Dia jelas telah belajar untuk ujian - meskipun dia masih memakai piyama flanel pinknya
  16. 16. 16 yang dihiasi dengan kelinci kecil yang lucu, satu yang ia simpan setelah putus dengan pacar, untuk berbagai macam penyakit, dan untuk depresi murung biasa. Dia meraihku dan memelukku keras. "Aku mulai khawatir. Aku berharap kau kembali lebih cepat." "Oh, aku pikir aku tepat waktu mengingat wawancara berlangsung lebih lama." Aku melambaikan perekam mini disc padanya. "Ana, terima kasih banyak untuk melakukan hal ini. Aku berutang padamu, aku tahu. Bagaimana? Seperti apa dia?" Oh tidak - ini dia, Inkuisisi Katherine Kavanagh. aku berjuang untuk menjawab pertanyaannya. Apa yang bisa aku katakan? "Aku senang sudah berakhir, dan aku tidak perlu melihatnya lagi. Dia agak menakutkan, kau tahu." Aku Mengangkat bahu. "Dia sangat fokus, bahkan intens - dan muda. Benar-benar muda. " Kate menatap polos padaku. Aku mengerutkan kening padanya. "Jangan kau pura-pura tidak tau. Kenapa kau tidak memberiku biografinya? Dia membuat aku merasa seperti idiot karena tidak melakukan penelitian dasar" Kate menutup mulut dengan tangannya. "Ya ampun, Ana, aku minta maaf - aku tidak berpikir." Aku gusar. "Kebanyakan dia sopan, formal, sedikit kaku - seperti dia tua sebelum waktunya. Dia tidak bicara seperti orang dengan umur dua puluhan. Berapa umur dia sih?" "Dua puluh tujuh. Astaga, Ana, maafkan aku. Aku seharusnya menjelaskan padamu, tapi aku sedemikian panik. Berikan mini-disc ku, dan aku akan mulai menyalin wawancaranya." "Kau tampak lebih baik. Apa kau makan supmu?" aku bertanya, Ingin mengganti topik pembicaraan. "Ya, dan itu lezat seperti biasa. Aku merasa jauh lebih baik" Dia tersenyum padaku dengan rasa syukur. Aku memeriksa arlojiku. "Aku harus bergegas. Aku masih bisa masuk siftku di Clayton. " "Ana, kau akan kelelahan." "Aku akan baik-baik saja. Sampai bertemu nanti. " aku telah bekerja di Clayton sejak aku mulai di WSU. Ini adalah toko perabot
  17. 17. 17 independen terbesar di daerah Portland, dan selama empat tahun aku bekerja di sini, Aku mulai tahu sedikit tentang segala sesuatu yang kita jual - meskipun ironisnya, aku tidak bagus pada setiap DIY. aku meninggalkan semua itu untuk ayahku. aku lebih mirip cewek yang suka meringkuk di kursi malas dekat perapian. Aku senang aku bisa masuk siftku karena memberikanku sesuatu untuk fokus pada yang bukan Christian Grey. Kami sedang sibuk - itu awal musim panas, dan orang- orang yang mendekorasi ulang rumah mereka. Mrs. Clayton senang melihatku. "Ana! aku pikir kau tidak akan datang hari ini. " "Wawancaraku tidak memakan waktu selama yang aku pikir. aku bisa melakukannya beberapa jam." "aku benar-benar senang melihatmu." Dia memintaku ke gudang untuk memulai menyetok ulang rak, dan aku segera tenggelam dalam tugas. Ketika aku tiba di rumah, Katherine mengenakan headphone dan bekerja pada laptopnya. Hidungnya masih merah muda, tapi dia sudah tenggelam ke dalam cerita, jadi dia berkonsentrasi dan mengetik dengan cepat. aku benar-benar kelelahan - lelah menyetir jarak jauh, wawancara yang melelahkan, dan dengan bergegas ke rumah Clayton. Aku merosot ke sofa, memikirkan esaiku yang harus diselesaikan dan segala sesuatu yang harusnya aku pelajari tapi tidak kulakukan karena aku berurusan dengan ... dia. "kau punya beberapa hal yang baik di sini, Ana. Bagus. Aku tidak percaya kau tidak menerima tawarannya untuk melihat-lihat kantornya. Dia jelas ingin menghabiskan lebih banyak waktu denganmu." Dia memberiku pandangan bertanya sekilas. Aku memerah, dan detak jantungku tiba-tiba meningkat. Itu bukan alasannya, kan? Dia hanya ingin menunjukkan lingkungan sekitar sehingga aku bisa melihat bahwa dia adalah tuan dari semua yang disurvei. Aku sadar aku menggigit bibirku, dan aku berharap Kate tidak memperhatikan. Tapi dia tampaknya tenggelam dalam transkripsinya "aku mendengar apa yang kau maksud tentang formal. Apakah kau membuat catatan?" tanyanya. "Um ... tidak, aku tidak mencatat." "Tak apa. Aku masih bisa membuat artikel yang baik dengan ini. Sayang kita tidak memiliki beberapa foto asli. Bajingan yang tampan, bukan?" Aku memerah. "aku rasa begitu." aku berusaha keras untuk terdengar tidak tertarik, dan aku pikir
  18. 18. 18 aku berhasil. "Oh, ayolah, Ana - bahkan kau tidak bisa kebal terhadap penampilannya." Dia melengkungkan alis sempurnanya padaku. Sialan! Aku mengalihkan perhatian dengan sanjungan, Itu selalu jadi cara yang baik. "kau mungkin akan mendapat lebih banyak dari dia." "aku ragu, Ana. Ayolah - dia praktis menawarkan pekerjaan padamu. Mengingat bahwa aku memberikan padamu menit terakhir, kamu telah melakukannya dengan sangat baik" Dia melirik ke arahku dengan spekulatif. Aku segera terburu-buru ke dapur. "Jadi apa sebenarnya pendapatmu tentang dia?" Sial, dia ingin tahu. Mengapa dia tidak bisa membiarkan ini? Pikirkan sesuatu - cepat. "Dia sangat kuat, mengontrol, angkuh - benar-benar menakutkan, tapi sangat karismatik. aku bisa memahami daya tariknya" tambahku jujur, karena aku mengintip di pintu padanya berharap ini akan membungkamnya sama sekali. "kau, terpesona oleh seorang pria? Itu pertama kali "dia mendengus. aku mulai mengumpulkan bahan-bahan membuat sandwich sehingga dia tidak bisa melihat wajahku. "Mengapa kau ingin tahu apakah dia gay? Kebetulan, itu pertanyaan yang paling memalukan. Aku sangat malu, dan ia juga marah ditanya seperti itu" Aku jengkel mengingatnya. "Setiap kali dia ada di acara, ia tidak pernah membawa teman kencan." "Itu memalukan. Semuanya adalah memalukan. Aku senang aku tidak akan pernah melihat dirinya lagi." "Oh, Ana, itu tidak akan jadi seburuk itu. aku pikir dia kedengarannya cukup tertarik padamu." Tertarik padaku? Sekarang Kate jadi konyol. "Apakah kau mau sandwich?" "Ya." Kami tidak membicarakan Christian Grey lagi malam itu, itu membuatku sedikit lega. Setelah kami makan, aku bisa duduk di meja makan dengan Kate dan, sementara ia bekerja pada artikelnya, aku mengerjakan esaiku tentang Tess of the D'Urbervilles. Sialan, tapi wanita itu di tempat yang salah pada waktu yang salah
  19. 19. 19 pada abad yang salah. Pada saat aku selesai, tengah malam itu, dan Kate sudah lama pergi tidur. Aku berjalan ke kamarku, lelah, tapi senang bahwa aku telah menyelesaikan banyak hal untuk hari Senin. Aku meringkuk di tempat tidur besi putihku, membungkus selimut ibuku di tubuhku, memejamkan mata, dan aku langsung tertidur. Malam itu aku bermimpi berada di tempat gelap, lantai dingin putih suram, dan mata abu-abu. Untuk sisa minggu ini, aku memfokuskan diri pada kuliah dan pekerjaanku di rumah Clayton. Kate sibuk juga, mengkompilasi edisi terakhirnya majalah mahasiswa sebelum ia harus melepaskan ke editor baru yang ia juga sibuk untuk ujian akhirnya. Rabu, dia jauh lebih baik, dan aku tidak lagi harus melihat dia dengan piyama flanel warna pink dengan terlalu banyak gambar kelinci. aku menelepon ibuku di Georgia untuk tanya kabar, tapi juga agar dia bisa mendoakanku untuk ujian akhirku. Dia melanjutkan dengan bercerita tentang usaha terbarunya tentang pembuatan lilin - ibuku adalah segala usaha bisnis baru. Pada dasarnya dia bosan dan ingin sesuatu untuk mengisi waktunya, tapi dia memiliki rentang perhatian seperti ikan mas. Ini akan tertarik hal baru minggu depan. Dia membuatku khawatir. aku berharap dia tidak menggadaikan rumah untuk membiayai rencana terbarunya. Dan aku berharap bahwa Bob - suaminya yang relatif baru tetapi jauh lebih tua - mengawasi dia sekarang karena aku tidak ada disana lagi. Bob tampaknya lebih membumi dari mantan suami nomor tiganya. "Bagaimana kabarmu, Ana?" Untuk sesaat, aku ragu, dan aku mendapat perhatian penuh dari Ibuku. "Aku baik." "Ana? Apakah kau bertemu seseorang?" Wow ... bagaimana ia melakukan itu? Kegembiraan dalam suaranya bisa diraba. "Tidak, Bu, bukan apa-apa. kau akan menjadi yang pertama tahu." "Ana, kau benar-benar harus keluar lebih sering, sayang. kau membuatku khawatir." "Bu, aku baik-baik saja. Bagaimana kabar Bob" Seperti biasa?, Mengalihkan perhatian adalah kebijakan terbaik. Setelah itu, aku telpon Ray, ayah tiriku, mantan suami ibu nomor dua, pria itu aku anggap sebagai ayahku, dan orang yang sama dengan nama belakangku. Ini adalah percakapan singkat. Bahkan, itu tidak seperti percakapan kecuali percakapan satu pihak dan ia menjawabdengan suara tak jelas dalam menanggapi bujukan lembutku. Ray tidak banyak bicara. Tapi dia masih hidup, dia masih menonton sepak bola di TV, dan pergi bowling dan memancing atau membuat furniture saat dia tidak mengerjakan sesuatu. Ray adalah seorang tukang kayu
  20. 20. 20 yang terampil dan alasan mengapa aku tahu perbedaan antara elang dan gergaji tangan. Dia tampaknya baik-baik saja. Jumat malam, Kate dan aku memperdebatkan apa yang harus dilakukan malam ini bersama - kami ingin terlepas dari rutinitas kuliah kita, pekerjaan kita, dan dari koran mahasiswa - ketika bel pintu berbunyi. Berdiri di depan pintu kita José teman baikku, memegang sebotol sampanye. "José! senang melihatmu!" aku pelukannya dengan singkat. "Masuklah" José adalah orang pertama yang aku temui ketika aku tiba di WSU, tampak tersesat dan kesepian yang sepertinya nasibnya sama denganku. Kami mengenali roh dalam diri kita masing-masing hari itu, dan kami jadi berteman sejak itu. Kita tidak hanya berbagi rasa humor, tetapi kami menemukan bahwa Ray dan José Senior berdua berada di unit tentara yang sama ketika mereka bertugas. Akibatnya, ayah kita juga menjadi sahabat baik. José sedang mempelajari teknik dan ia yang pertama di keluarganya yang masuk ke perguruan tinggi. Dia cukup cerdas, tetapi hobi nyatanya adalah fotografi. José memiliki mata yang bagus untuk gambar yang bagus. "Aku punya berita." Dia menyeringai, mata gelapnya berkilat. "Jangan bilang - kau berhasil untuk tidak dikeluarkan minggu minggu depan" godaku, dan dia pura-pura cemberut padaku. "Galeri Portland akan memamerkan foto-fotoku bulan depan." "Itu luar biasa - selamat" Senang untuk keberhasilannya, Aku memeluknya lagi. Kate juga ikut senang. "José! aku harus menempatkan ini di koran. Tidak ada perubahan editorial terbaru pada menit terakhir pada malam Jumat" Ia tersenyum lebar. "Mari kita rayakan. aku ingin kau datang ke pembukaan" José terlihat tajam padaku. Aku memerah. "Kalian berdua, tentu saja," tambahnya sambil melirik cemas pada Kate. José dan aku adalah teman baik, tapi aku tahu jauh di dalam hati, ia ingin lebih. Dia cakep dan lucu, tapi dia bukan untukku. Dia lebih seperti saudara yang tidak pernah aku punya. Katherine sering menggodaku bahwa aku tidak punya 'gen butuh pacar', tetapi kenyataannya adalah - aku hanya belum bertemu orang yang ..., yang membuatku tertarik, meskipun sebagian dari diriku merindukan sesuatu yang membuat lututku gemetar, hati dimulutku, kupu-kupu diperutku, malam
  21. 21. 21 tanpa tidur. Kadang-kadang aku bertanya-tanya apa ada sesuatu yang salah denganku. Mungkin aku telah menghabiskan terlalu lama ditemani sastra romantisku, dan akibatnya ideal dan harapanku yang terlalu tinggi. Namun pada kenyataannya, tidak ada yang pernah membuatku merasa seperti itu. 'Sampai beberapa waktu yang lalu', suara tak diinginkan lirih berbisik dibawah sadarku. TIDAK! aku menghalau pikiran itu segera. aku tidak akan menuju kesana, tidak setelah wawancara menyakitkan itu. Apakah kau gay, Mr. Grey? Aku meringis saat mengingatnya. Aku tahu aku bermimpi tentang dia hampir setiap malam sejak saat itu, tapi itu hanya untuk membersihkan pengalaman mengerikan dari sistemku, khan? Aku mengamati José membuka sebotol sampanye. Dia tinggi, dan dengan jins dan t-shirt dia semuanya adalah bahu dan otot, kulit kecokelatan, rambut gelap dan mata gelap membara. Ya, José cukup panas, tapi aku pikir dia akhirnya mendapatkan pesan: kita hanya berteman. Gabus penutup botol membuat suara keras, dan José mendongak dan tersenyum. Hari sabtu di toko adalah mimpi buruk. Kami dikepung oleh pelanngan yang ingin merapikan rumah mereka. Mr. dan Mrs. Clayton, John dan Patrick - dua orang pegawai lain paruh waktu. - Dan kita semua bergegas menjalankan pekerjaan kita dengan cepat. Tapi ada jeda sekitar waktu makan siang, dan Mrs. Clayton memintaku untuk memeriksa beberapa pesanan sambil duduk di belakang meja di kasir diam-diam makan bagelku. Aku asyik dalam tugas, memeriksa nomor katalog terhadap barang yang kami butuhkan dan barang yang kami sudah pesan, mata berpindah-pindah dari buku ke layar komputer dan kembali ketika aku cek kesesuaian entri. Kemudian, entah sebab apa, aku melihat ke atas ... dan menemukan diriku terkunci dalam pandangan abu-abu berani Christian Grey yang sedang berdiri di konter, menatapku tajam. Gagal jantung. "Miss Steele. Kejutan yang menyenangkan" Pandangannya Tak tergoyahkan dan intens. Ya ampun. Apa yang dia lakukan di sini dengan rambut kusut dan pakaian luar ruangan sweater rajutan krim, celana jeans, dan sepatu bot? aku pikir mulutku melongo, dan aku tidak dapat menemukan pikiran atau suaraku. "Mr. Grey, "bisikku, karena hanya itu yang aku dapat keluarkan. Ada hantu senyum di bibir dan matanya menyala dengan humor, seolah-olah dia menikmati lelucon pribadinya.
  22. 22. 22 "aku berada di daerah sekitar sini" katanya menjelaskan. "Aku perlu untuk menambah persediaan beberapa barang." "Senang bertemu denganmu lagi, Miss Steele" Suaranya hangat dan serak seperti karamel cokelat ... atau semacam itu. Aku menggoyangkan kepala untuk mengumpulkan akalku. Hatiku berdebar panik, dan untuk beberapa alasan aku merona merah dibawah tatapan mantapnya. aku benar-benar syok melihat dia berdiri di hadapanku. Kenanganku tentang dia tidak begitu adil. Dia tidak hanya tampan - dia adalah lambang keindahan pria, memukau, dan dia ada di sini. Di sini, di toko peralatan Clayton. Akhirnya fungsi kognitifku berfungsi lagi dan menghubungkan kembali dengan seluruh tubuhku. "Ana. Namaku Ana," gumamku. "Apa yang bisa aku bantu, Mr. Grey?" Dia tersenyum, dan sekali lagi itu seperti dia mengetahui rahasia-rahasia besar. Hal ini sangat membingungkan. Mengambil napas dalam-dalam, aku memakai sisi profesionalku untuk menunjukkan bahwa aku sudah bekerja disini bertahun-tahun. Aku bisa melakukan ini. "Ada beberapa item yang aku butuhkan. pertama, aku butuh beberapa pengikat kabel," bisiknya, mata abu-abunya dingin tapi juga geli. Pengikat kabel? "Kami punya beberapa jenis menurut panjangnya. Mau aku tunjukkan?" gumamku, dengan suara lembut dan bergelombang. Sadarlah, Steele. Sebuah kerutan kecil muncul di alisnya yang agak indah. "Silakan. Tunjukkan jalan, Miss Steele," katanya. aku mencoba untuk tak acuh saat aku keluar dari belakang meja, tapi benar-benar aku sedang berkonsentrasi dengan keras untuk tidak jatuh oleh kakiku sendiri - kakiku tiba-tiba seperti jelly. Aku senang aku memutuskan memakai jins terbaikku pagi ini. "Barangnya ada dalam bagian barang listrik, gang delapan." Suaraku sedikit terlalu terang. Aku melirik dia dan menyesal segera. Sial, dia tampan. Aku tersipu. "Silakan," bisiknya, menunjuk dengan jari panjangnya, tangan indah terawat. With jantung hampir mencekikku - karena sepertinya ada di tenggorokanku mencoba meloloskan diri dari mulutku - aku menuju ke salah satu lorong ke bagian listrik. Mengapa dia di Portland? Mengapa ia di sini di rumah Clayton? Dan dari bagian sangat kecil dari otakku yang kurang dimanfaatkan - mungkin terletak di dasar medulla oblongata-ku di mana alam bawah sadarku berdiam - datang pikiran itu: dia ingin bertemu kau. Tidak mungkin! aku menolaknya dengan segera. Mengapa pria yang indah, berkuasa, sopan ingin melihatku? Ide itu tidak masuk akal, dan aku menendang keluar dari kepalaku.
  23. 23. 23 "Apakah kau di Portland untuk bisnis?" aku bertanya, dan suaraku terlalu tinggi, seperti jariku terjepit pintu atau semacamnya. Sialan! Cobalah untuk menjadi tenang Ana! "aku mengunjungi divisi pertanian WSU. Ini berpusat di Vancouver. Aku saat ini mendanai beberapa penelitian tentang rotasi tanaman dan ilmu tanah," katanya blak-blakan. Lihat? Tidak di sini untuk menemukanmu sama sekali, bawah sadarku menyeringai padaku, keras, bangga, dan cemberut. Aku malu pada pikiran bodohku. "Semua bagian dari rencanamu memberi makan dunia?" Godaku. "Semacam itulah," dia mengakui, dan bibirnya terangkat keatas setengah tersenyum. Dia menatap pada berbagai macam ikatan kabel yang kita punya di rumah Clayton. Apa akan dia lakukan dengan benda itu? aku tidak bisa membayangkan dia melakukan pekerjaannya sendiri sama sekali. Jari-jarinya menelusuri berbagai barang pajangan, dan untuk beberapa alasan tak bisa dijelaskan, aku harus berpaling. Dia membungkuk dan memilih sebuah paket. "Ini akan cocok," katanya dengan senyum sangat rahasia, dan aku malu. "Apakah ada hal lain?" "aku ingin beberapa selotip." Selotip? "Apakah kau mendekor ulang?" Kata-kataku keluar sebelum aku bisa menghentikannya. Tentunya dia membayar buruh atau staf untuk membantunya menghias? "Tidak, tidak mendekor ulang," katanya cepat kemudian nyengir, dan aku memiliki perasaan luar biasa bahwa dia menertawakanku. Apakah aku itu lucu? berpenampilan lucu? "Lewat sini," gumamku malu. "Selotip di lorong dekorasi." Aku melirik belakangku saat ia mengikuti. "Apakah kau bekerja lama di sini?" Suaranya rendah, dan dia menatapku, mata abu-abunya berkonsentrasi keras. aku tersipu lebih merah lagi. Kenapa dia punya pengaruh seperti ini padaku? aku merasa seperti berumur empat belas tahun - kurang ajar, seperti biasa, dan
  24. 24. 24 tidak pada tempatnya. Mata kedepan Steele! "Empat tahun," gumamku ketika kami mencapai tujuan kami. Untuk mengalihkan pikiran, aku meraih dan memilih dua selotip lebar yang kita punya. "Aku akan mengambil yang itu," Grey berkata lembut menunjuk ke selotip yang lebih lebar, yang aku ulurkan kepadanya. Jari-jari kita bersentuhan sangat singkat, dan listrik itu ada lagi, kejutan listrik melaluiku seperti aku menyentuh kabel terbuka. Aku terkesiap tanpa sengaja saat aku merasakannya, seluruh bagian bawah ke tempat gelap dan belum dijelajahi, jauh di dalam perutku. Putus asa, Aku menggapai sekelilingku untuk mencari keseimbangan. "Ada lagi?" Adalah suara aku serak dan terengah. Matanya melebar sedikit. "Beberapa tali, aku pikir." Suaranya meniru suaraku, serak. "Lewat sini." aku menunduk kepalaku untuk menyembunyikan muka memerahku dan menuju gang. "Jenis apa yang kau cari? Kami memiliki tali filamen sintetis dan alami ... benang ... tali kabel ... "aku berhenti melihat ekspresinya, matanya gelap. Ya ampun. "Aku akan mengambil lima meter dari tali filamen alami." Dengan cepat, dengan jari gemetar, aku mengukur lima meter dengan penggaris permanen, menyadari bahwa tatapan panas abu-abunya padaku. aku tidak berani menatapnya. Astaga, bisakah aku jadi lebih diamati? Mengambil pisau Stanleyku dari saku belakang celana jeansku, aku memotongnya kemudian menggulung dengan rapi sebelum mengikatnya. Ajaibnya, aku berhasil untuk tidak memotong jari dengan pisauku. "Apakah kau seorang pramuka?" Ia bertanya, bibir sensualnya yang seperti terpahat menekuk geli. Jangan melihat mulutnya! "Kegiatan kelompok terorganisir bukanlah kesukaanku, Mr. Grey." Dia melengkungkan alis. "Apa kesukaanmu, Anastasia?" Tanyanya, suaranya lembut dan senyum rahasianya sudah kembali. Aku menatapnya tidak bisa mengekspresikan diri sendiri. Aku berada pada pergeseran lempeng tektonik. Coba dan menjadi tenang, Ana, alam bawah sadarku tersiksa memohon untuk berlutut. "Buku," bisikku, tapi di dalam, alam bawah sadarku berteriak: kau! kau adalah kesukaanku!
  25. 25. 25 Aku menamparnya turun seketika, malu bahwa jiwaku punya ide seperti itu. "Jenis buku apa?" Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi. Mengapa dia begitu tertarik? "Oh, kau tahu. Biasalah. Klasik. Terutama sastra Inggris. " Dia menggosok dagunya dengan jari telunjuk dan ibu jari yang panjang saat ia merenungkan jawabanku. Atau mungkin dia sangat bosan dan mencoba untuk menyembunyikannya. "Ada hal lain yang kau butuhkan?" aku harus keluar dari subjek ini - jari pada wajahnya begitu mempesona. "aku tidak tahu. Apa lagi yang akan kau rekomendasikan? " Apa yang akan aku rekomendasikan? Aku bahkan tidak tahu apa yang kau lakukan. "Untuk sesuatu yang kau lakukan sendiri?" Dia mengangguk, mata abu-abunya hidup dengan humor aneh. Aku tersipu, dan mataku menyimpang atas kemauannya sendiri kearah jeans nyamannya. "Pakaian kerja terusan," jawabku, dan aku tahu aku tidak menyaring lagi apa yang akan keluar dari mulutku. Dia mengangkat alis, geli, sekali lagi. "kau tidak akan ingin merusak pakaianmu," aku memberi isyarat samar-samar ke arah celana jinsnya. "aku selalu bisa melepasnya." Dia menyeringai. "Mm." aku merasa warna di pipiku memerah lagi. Aku pasti sewarna dengan manifesto komunis. Berhenti bicara. Berhenti bicara SEKARANG. "Aku akan mengambil beberapa pakaian kerja. Aku tidak akan merusak pakaian apapun, "katanya datar. aku mencoba dan mengabaikan gambaran yang tidak diundang dari dirinya tanpa celana jeans. "Apakah kau membutuhkan yang lain?" aku berkata saat aku menyerahkan terusan biru. Dia mengabaikan pertanyaanku. "Bagaimana artikel itu?"
  26. 26. 26 Dia akhirnya memintaku pertanyaan normal, jauh dari semua makna ganda dan pembicaraan yang membingungkan ... pertanyaan yang bisa aku jawab. Aku pegang erat-erat dengan dua tangan seolah-olah itu rakit penyeamat, dan aku pilih untuk jujur. "aku tidak menulis, Katherine yang melakukannya. Nona Kavanagh. Teman sekamarku, dia penulis." Kate sangat senang melakukan itu. Dia adalah editor majalah, dan dia sangat terpukul karena tidak bisa melakukan wawancara secara pribadi" aku merasa seperti aku kekurangan udara - akhirnya, topik percakapan normal. "Satu-satunya kekhawatirannya adalah bahwa dia tidak memiliki foto aslimu." Grey mengangkat alis. "Foto macam apa yang dia mau?" Oke. Aku tidak memperhitungkan respon ini. Aku menggeleng, karena aku tidak tahu. "Yah, aku masih di sekitar sini. Besok, mungkin ... " ia berhenti. "kau bersedia untuk datang pada sesi pemotretan?" Suaraku melengking lagi. Kate akan ada di langit ketujuh jika aku bisa melakukan ini. Dan kau mungkin akan melihat dia lagi besok, tempat yang gelap di dasar otakku berbisik menggoda padaku. aku menolak pemikiran itu - semuanya tolol, konyol ... "Kate akan senang - jika kita dapat menemukan seorang fotografer." Aku sangat senang, aku tersenyum lebar padanya. Bibirnya terbuka, seperti dia mengambil napas tajam, dan ia berkedip. Untuk sepersekian detik, ia tampak hilang pegangan entah bagaimana, dan bumi sedikit bergeser pada porosnya, lempeng tektonik bergeser ke posisi baru. Oh. Christian Grey kehilangan pegangan. "Kabari aku tentang acara besok." merogoh ke dalam saku, ia mengeluarkan dompetnya. "Kartu namaku. Disana ada nomor HPku. kau harus menelepon sebelum pukul sepuluh pagi." "Oke." Aku tersenyum ke arahnya. Kate akan sangat senang. "ANA!" Paul telah muncul di ujung gang. Dia saudara bungsu Mr. Clayton. Aku pernah mendengar ia pulang dari Princeton, tapi aku tidak menyangka akan menemuinya hari ini. "Emm, maaf sebentar, Mr. Grey." Grey mengerutkan kening karena aku berpaling
  27. 27. 27 darinya. Paul selalu menjadi teman, dan di saat yang aneh yang aku memiliki dengan Grey yang kaya, berkuasa, menarik luar biasa dan gila kontrol, itu bagus untuk bicara dengan seseorang yang normal. Paul memeluk keras membuatku terkejut. "Ana, hai, sangat senang bertemu denganmu!" katanya menyembur. "Halo Paul, apa kabar? kau di rumah untuk ulang tahun kakakmu? " "Yah. Kau tampak sehat, Ana, sangat baik" Dia menyeringai saat ia memeriksaku dari dekat. Lalu ia melepaskanku, tapi tetap menaruh lengannya dengan posesif di bahuku. Aku bergeser dari kaki ke kaki, malu. Senang melihat Paul, tapi dia selalu berlebihan akrabnya. Ketika aku melirik Christian Grey, dia mengawasi kami seperti elang, mata abu- abunya menyipit dan spekulatif, mulutnya membuat garis ekspresi keras. Dia berubah dari pelanggan penuh perhatian menjadi orang lain - seseorang yang dingin dan jauh. "Paul, aku sedang melayani pelanggan. Seseorang yang kau harus temui," kataku, berusaha meredakan permusuhan yang aku lihat di mata Grey. Aku menyeret Paul ke bertemu dengannya, dan mereka memperhitungkan satu sama lain. Suasana tiba-tiba seperti di kutub. "Ehm, Paul, ini adalah Christian Grey. Mr. Grey, ini adalah Paul Clayton. Saudaranya memiliki tempat ini. "Dan untuk beberapa alasan tidak rasional, aku merasa aku harus menjelaskan lebih banyak. "aku sudah kenal Paul sejak aku bekerja di sini, meskipun kita tidak sering bertemu. Dia kembali dari Princeton mempelajari administrasi bisnis" Aku mengoceh ... Berhenti, sekarang! "Mr. Clayton" Christian mengulurkan tangannya, wajahnya tidak terbaca. "Mr. Grey," Paul membalas jabatan tangannya. "Tunggu dulu - bukan Christian Grey? Grey dari Enterprises Holdings? Paul dari bermuka masam jadi terpesona dalam waktu kurang dari satu nanodetik. Grey memberinya senyum sopan yang tidak sapai pada matanya. "Wow - apa ada yang bisa aku dapatkan untukmu?" "Anastasia sudah mencarikan semuanya, Mr. Clayton. Dia sangat penuh perhatian" Ekspresinya tanpa emosi, Tapi kata-katanya ... ini seperti dia mengatakan sesuatu yang lain. Ini membingungkan. "Bagus," jawab Paul. "Sampai nanti, Ana." "Tentu, Paul." aku menonton dia menghilang menuju ruang penyimpanan. "Ada
  28. 28. 28 lagi, Mr. Grey?" "Hanya barang-barang ini." Nada suaranya terpotong dan dingin. Sial ... apa aku telah menyinggung perasaannya? Mengambil napas dalam-dalam, aku berbalik dan menuju kasir. Apa masalahnya? Aku menghitung tali, baju, selotip, dan pengikat kabel di meja kasir. "Jadi semuanya empat puluh tiga dolar." Aku melirik Grey, dan aku berharap aku tidak melakukannya. Dia mengawasiku dengan cermat, mata abu-abunya intens dan berasap. Ini mengerikan. "Apakah kau ingin tas?" Tanyaku sambil mengambil kartu kreditnya. "Ya, Anastasia." Lidahnya membelai namaku, dan hatiku sekali lagi jadi panik. Aku hampir tidak bisa bernapas. Buru-buru, aku menempatkan pembelian di bungkusan plastik. "kau akan meneleponku jika kau ingin aku untuk melakukan pemotretan?" Dia sekali lagi kembali keurusan bisnis lagi. Aku mengangguk, tak bisa berkata-kata lagi, dan menyerahkan kembali kartu kreditnya. "Bagus. Sampai besok mungkin" Dia berbalik untuk pergi, kemudian berhenti. "Oh - dan Anastasia, aku senang Nona Kavanagh tidak bisa melakukan wawancara." Dia tersenyum, kemudian melangkah keluar dari toko, menggantung kantong plastik di atas bahunya, meninggalkanku dengan hormon wanita yang mengamuk ditubuhku. aku menghabiskan beberapa menit menatap pintu yang tertutup di mana dia pergi sebelum aku kembali ke planet Bumi. Oke - aku menyukainya. Nah, aku sudah mengakui hal itu kepada diriku sendiri. aku tidak dapat bersembunyi dari perasaanku lagi. Aku tidak pernah merasa seperti ini sebelumnya. aku menemukan dia menarik, sangat menarik. Tapi itu sia-sia, aku tahu, dan aku mendesah dengan penyesalan yang pahit. Itu hanya kebetulan, dia datang ke sini. Tapi tetap saja, aku dapat mengaguminya dari jauh, kan? Tidak ada salahnya. Dan jika aku menemukan fotografer, aku dapat mengagumi dia dengan serius. Aku menggigit bibir mengantisipasi dan menemukan diriku menyeringai seperti anak sekolahan. aku perlu menelepon Kate dan mengatur sesi foto besok. Fifty Shades of Grey Bab 3 Kate sangat gembira. "Tapi apa yang dia lakukan di rumah Clayton?" Keingintahuannya merembes melalui telepon. Aku berada di ruang stok terdalam, mencoba menjaga agar suaraku terdengar biasa. "Dia berada di sekitar sini."
  29. 29. 29 "Aku pikir itu satu kebetulan besar, Ana. Kau tidak berpikir dia ada di sana untuk menemuimu? " Ia berspekulasi. Hatiku berdebar mendengar kemungkinan itu, tapi itu kegembiraan berumur pendek. Kenyataan yang mengecewakan adalah bahwa dia berada disini untuk bisnis. "Dia mengunjungi divisi pertanian WSU. Dia mendanai beberapa penelitian," aku bergumam. "Oh ya. Dia diberikan departemen itu hibah $ 2,5 juta." Wow. "Bagaimana kau tahu ini?" "Ana, aku seorang wartawan, dan aku telah menulis profil orang itu. Itu tugasku untuk mengetahui hal ini. " "Oke, Carla Bernstein, menjaga rambutmu. Jadi apakah kau ingin foto ini? " "Tentu saja aku mau. Pertanyaannya adalah, siapa fotografernya dan di mana." "Kita bisa bertanya ke mana. Dia bilang dia menginap disekitar sini." "kau dapat menghubungi dia?" "Aku punya nomor ponselnya." Kate terengah. "Bujangan terkaya, paling sulit dipahami, paling misterius di negara bagian Washington, memberimu nomor ponselnya." "Emm ... ya." "Ana! Dia menyukaimu. Tidak diragukan lagi." Nada suaranya tegas. "Kate, dia hanya mencoba bersikap baik." Tapi bahkan saat aku mengucapkan kata-kata itu, aku tahu itu tidak benar. - Christian Grey tidaklah bersikap baik. Dia bersikap sopan, mungkin. Dan suara kecil yang tenang berbisik, mungkin Kate benar. Kulit kepalaku meremang pada gagasan bahwa mungkin, mungkin saja, dia mungkin menyukaiku. Karena, ia mengatakan ia senang Kate tidak melakukan wawancara itu. Aku memeluk diriku dengan gembira, bergoyang dari sisi ke sisi, terhibur atas kemungkinan bahwa dia mungkin menyukaiku hanya dalam waktu yang singkat. Kate membawaku kembali dunia nyata.
  30. 30. 30 "Aku tak tahu siapa yang akan memotret. Levi, fotografer reguler kami, tidak bisa. Dia pulang ke rumahnya di Idaho Falls untuk berakhir pekan. Dia akan marah karena membuang kesempatan untuk mengambil foto salah satu pengusaha terkemuka Amerika. " "Hmm ... Bagaimana dengan José?" "Ide bagus! kau yang menghubunginya - dia akan melakukan apapun untukmu. Kemudian panggilan Grey dan cari tahu di mana dia ingin bertemu kita" Kate dengan angkuh dan menjengkelkan menyebutkan nama José. "aku pikir kau harus menelponnya." "Siapa, Jose?" Mencemooh Kate. "Bukan, Grey." "Ana, kau yang punya hubungan dengannya." "Hubungan?" Aku menjerit padanya, suaraku naik beberapa oktaf. "Aku nyaris tidak kenal orang itu." "Setidaknya kau sudah bertemu dengannya," katanya getir. "Dan sepertinya dia ingin mengenalmu lebih jauh. Ana, panggil saja dia," bentak dia dan menutup telepon. Dia kadang begitu suka memerintah. Aku mengerutkan kening di HPku, menjulurkan lidahku. Aku baru saja meninggalkan pesan untuk José ketika Paul memasuki ruangan gudang mencari Ampelas. "Kita agak sibuk luar sana, Ana," katanya dengan pahit. "Ya, emm, sorry," gumamku berbalik pergi. "Jadi, bagaimana kau bisa kenal Christian Grey?" Suara Paul pura-pura acuh tak acuh. "aku mewawancarainya untuk koran mahasiswa. Kate tidak sehat" Aku mengangkat bahu, berusaha terdengar biasa dan melakukannya tidak lebih baik dari dia. "Christian Grey di Clayton. Bagaimana bisa, "Paul mendengus, kagum. Dia menggelengkan kepala, seperti mau membersihkannya. "Omong-omong, ingin minum atau lakukan sesuatu malam ini?" Setiap kali dia dirumah ia memintaku berkencan, dan aku selalu mengatakan tidak. Ini ritual. Aku tidak pernah menganggap hal itu sebagai ide yang bagus untuk berkencan dengan adik bos, dan selain itu, Paul cukup tampan dalam ukuran cowok sebelah rumah, tapi dia bukan pahlawan sastra, bukan oleh bentangan imajinasi. Kalau Grey? Bawah sadarku bertanya, alisnya terangkat secara kiasan.
  31. 31. 31 Aku menamparnya ke bawah. "Tidakkah kau ada acara makan malam keluarga atau sesuatu dengan kakakmu?" "Itu besok." "Mungkin lain kali, Paul. aku perlu belajar malam ini. Aku ada ujian akhir minggu depan." "Ana, suatu hari, kau akan berkata ya," dia tersenyum saat aku melarikan diri ke toko. *** "Tapi aku memotret tempat, Ana, bukan orang," erangan José. "José, please?" Aku memohon. Mencengkeram HPku, aku mondar-mandir di ruang tamu apartemen kami, menatap keluar jendela di cahaya malam yang memudar. "Berikan teleponnya." Kate meraih handset dariku, melemparkan rambut merah pirangnya di atas bahunya. "Dengar, Jose Rodriquez, jika kau ingin surat kabar kami meliput pembukaan acaramu, kau harus melakukan pemotretan ini untuk kita besok, capiche?" Kate bisa luar biasa keras. "Bagus. Ana akan menelepon kembali memberi tahumu lokasi dan waktunya. Sampai ketemu besok" Dia langsung menutup ponselku. "Sudah diurus. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah memutuskan di mana dan kapan. Telpon dia." Dia mengacungkan HP padaku. Perutku bergolak. "Telpon Grey, sekarang!" Aku cemberut padanya dan merogoh saku belakangku untuk mengambil kartu namanya. Aku mengambil napas dalam, memantapkan dan dengan jari gemetar, aku memanggil nomor tersebut. Dia menjawab pada dering kedua. Nada suaranya terpotong, tenang dan dingin. "Grey." "Err ... Mr. Grey? Ini Anastasia Steele "aku tidak mengenali suaraku sendiri, Aku sangat gugup. Ada jeda singkat. Di dalam aku gemetar. "Miss Steele. Senang mendengar suaramu" Suaranya telah berubah. Dia terkejut, aku pikir, dan dia terdengar begitu ... hangat - bahkan menggoda. Napas sesak, dan aku memerah. aku tiba-tiba sadar bahwa Katherine Kavanagh menatapku, mulutnya terbuka, dan aku bergegas ke dapur untuk menghindari tatapan yang
  32. 32. 32 tidak diinginkan itu. "Err - kami ingin melakukan sesi pemotretan untuk artikel." Bernafas, Ana, bernapas. Paru-paruku menarik napas dengan tergesa-gesa. "Besok, jika bisa. Dimana tempat yang nyaman bagimu, Pak?" aku hampir bisa mendengar senyumnya seperti sphinx melalui telepon. "Aku menginap di Heathman di Portland. Bagaimana kalau jam sembilan tiga puluh besok pagi?" "Oke, kita ketemu di sana." Aku terengah dan mendesah - seperti anak kecil, bukan wanita dewasa yang bisa memberikan suara dan minum secara hukum di Negara Bagian Washington. "Aku menunggunya, Miss Steele." Aku membayangkan kilatan jahat di mata Greynya. Bagaimana ia membuat tujuh kata sepele menjanjikan godaan begitu banyak? aku menutup telepon. Kate ada di dapur, dan dia menatapku dengan ekspresi penuh kekhawatiran dan bingung di wajahnya. "Anastasia Rose Steele. kau menyukainya! Aku belum pernah melihat atau mendengar kau begitu, begitu ... terpengaruh oleh siapa pun sebelumnya. kau benar-benar memerah." "Oh Kate, kau tahu aku malu sepanjang waktu. Ini risiko yang harus aku tanggung. Jangan terlalu konyol," Kataku keras. Dia berkedip padaku dengan terkejut - aku sangat jarang membuang mainanku keluar dari kereta bayi - dan aku dengan cepat mengalah. "aku hanya merasa dia ... mengintimidasi, itu saja." "Heathman, aku tahu," gumam Kate. "Aku akan menelpon manajernya dan menegosiasikan ruang untuk foto." "Aku akan membuat makan malam. Lalu aku perlu belajar" Aku tidak bisa menyembunyikan rasa risihku pada Kate ketika aku membuka salah satu lemari untuk membuat makan malam. aku gelisah malam itu, bolak-balik. Memimpikan mata Grey, baju lengan panjang, kaki panjang, jari panjang, dan gelap, tempat gelap yang belum dijelajahi. Aku bangun dua kali di malam itu, hatiku berdebar-debar. Oh, aku akan terlihat bagaimana besok dengan tidur begitu sedikit, aku memarahi diriku sendiri. Aku meninju bantalku dan mencoba untuk tidur. Heathman terletak di jantung pusat kota Portland. Bangunan batu bernuansa cokelat selesai tepat pada waktunya untuk akhirnya ambruk tahun 1920. José, Travis, dan aku bepergian dengan Beetleku, dan Kate dengan mercedes CLK miliknya, karena kita semua tidak bisa masuk dalam mobilku. Travis adalah teman José, di sini untuk membantu dengan pencahayaan. Kate telah berhasil mendapatkan kamar gratis Heathman untuk pagi hari dengan mencantumkan kredit dalam artikel. Ketika dia menjelaskan pada resepsionis bahwa kita di sini
  33. 33. 33 untuk pengambilan foto Christen Gray CEO, kami langsung mendapatkan kamar suite. Hanya suite berukuran biasa, bagaimanapun, karena tampaknya Mr. Grey sudah menempati salah satu yang terbesar di dalam gedung ini. Seorang eksekutif pemasaran yang terlalu antusias menunjukkan kami ke suite - dia sangat muda dan sangat gugup untuk beberapa alasan. aku kira itu kecantikan Kate dan cara memerintah yang melucuti dirinya, karena dia takluk di tangannya. Kamar yang elegan, bersahaja, dan berfurnitur mewah. Ini jam sembilan. Kami memiliki setengah jam untuk menyiapkan pemotretan. Kate bersemangat penuh. "José, aku pikir kita akan mengambil posisi di dinding itu, apa kau setuju?" Kate tidak menunggu jawabannya. "Travis, kosongkan kursi. Ana, kau bisa meminta pelayan untuk membawa beberapa minuman? Dan beri tahu di mana kita berada." Ya, Nyonya. Dia begitu mendominasi. Aku memutar mata, tetapi melakukan apa yang dikatakannya. Setengah jam kemudian, Christian Grey masuk ke suite kami. Ya ampun! Dia mengenakan kemeja putih, terbuka di kerahnya, dan celana flanel Grey yang menggantung dari pinggulnya. Rambut acak-acakan masih lembab sehabis mandi. Mulutku jadi kering melihat dia ... dia begitu hot. Grey masuk ke suite diikuti oleh seorang pria berusia pertengahan tiga puluhan, dalam setelan gelap dan dasi tajam yang berdiri diam di sudut. Mata cokelatnya melihat kami dengan tenang. "Miss Steele, kita bertemu lagi." Grey mengulurkan tangan, dan aku menyambut, berkedip cepat. Oh ... dia benar-benar, lumayan ... wow. Ketika aku menyentuh tangannya, aku menyadari getaran yang nikmat mengalir menembus diriku, menerangiku, membuat aku tersipu, dan aku yakin pernapasanku pasti terdengar. "Mr. Grey, ini Katherine Kavanagh," gumamku, sambil melambaikan tangan ke arah Kate yang maju ke depan, sambil menatap tepat di mata. "Nona Kavanagh yang ulet. Bagaimana kabarmu? "Dia memberinya senyum kecil, tampak benar-benar geli. "Aku percaya kau merasa lebih sehat? Anastasia bilang kau tidak sehat minggu lalu. " "Aku baik-baik saja, terima kasih, Mr. Grey." Dia menjabat tangan Grey kuat-kuat tanpa mengedipkan kelopak mata. Aku mengingatkan diriku bahwa Kate pernah sekolah swasta terbaik di Washington. Keluarganya memiliki uang, dan dia tumbuh percaya diri dan yakin akan tempatnya di dunia. Dia tidak mengambil omong kosong apapun. aku kagum pada dirinya.
  34. 34. 34 "Terima kasih telah meluangkan waktu untuk melakukan ini." Dia memberikan senyum, sopan profesional. "Dengan senang hati," jawab dia, mengubah tatapan Greynya padaku, dan aku memerah, lagi. Sialan. "Ini adalah José Rodriguez, fotografer kami," kataku sambil menyeringai José yang tersenyum dengan kasih sayang kembali padaku. Matanya dingin ketika ia melihat dari aku ke Grey. "Mr. Grey, "dia mengangguk. "Mr. Rodriguez, "Ekspresi Grey berubah juga ketika ia menilai José. "Di mana kau ingin aku diambil fotonya?" Tanya Grey pada José. Nada suaranya terdengar samar-samar mengancam. Tapi Katherine tidak akan membiarkan José mengatur pertunjukan. "Mr. Grey - silahkan kau bisa duduk di sini? Hati-hati kabel pencahayaan. Dan kemudian kita akan melakukan beberapa foto berdiri juga" Kate mengarahkan dia ke kursi untuk dekat dinding. Travis menyalakan lampu, sesaat menyilaukan Grey, dan bergumam meminta maaf. Lalu Travis dan aku berdiri kembali dan menonton ketika José melanjutkan untuk mengambil foto. Dia mengambil beberapa foto dengan kamera genggam, meminta Grey untuk memutar seperti ini, seperti itu, untuk memindahkan lengan, lalu meletakkannya lagi. Pindah ke tripod, José mengambil beberapa jepretan, sementara Grey duduk dan pose, sabar dan alami, selama sekitar dua puluh menit. Harapanku telah jadi nyata: Aku bisa berdiri dan mengagumi Grey dari tempat yang tidak terlalu jauh. Dua kali mata kita mengunci, dan aku harus melepaskan diri dari tatapan berawannya. "Cukup duduknya." Katherine melanjutkan lagi. "Berdiri, Mr. Grey?" Tanya dia. Dia berdiri, dan Travis bergegas menyingkirkan kursinya. tombol pada Nikon José mulai mengklik lagi. "aku pikir kami sudah cukup," gumum José lima menit kemudian. "Bagus," kata Kate. "Terima kasih lagi, Mr. Grey." Kate menjabat tangannya, begitu juga Jose. "Aku berharap untuk membaca artikelmu, Miss Kavanagh," gumam Grey, dan menoleh padaku, berdiri dekat pintu. "Maukah kau berjalan denganku, Miss Steele?" Tanyanya. "Tentu," kataku, benar-benar tak menyangka. Aku melirik cemas pada Kate, yang
  35. 35. 35 mengangkat bahuku. Aku melihat José cemberut dibelakang Kate. "Selamat siang semua," kata Grey saat ia membuka pintu, berdiri di samping memberi jalan padaku dulu. Ada apa ini? Apa yang diinginkannya? Aku berhenti di koridor hotel, gelisah gugup ketika Grey muncul dari ruangan diikuti oleh Mr dengan setelan tajam. "Aku akan meneleponmu, Taylor," bisiknya ke orang itu. Taylor berjalan kembali ke koridor, dan Grey mengalihkan tatapan pembakaran Greynya padaku. Sial ...apa aku melakukan sesuatu yang salah? "Aku bertanya-tanya apakah kau akan bergabung denganku untuk minum kopi pagi ini." Jantungku melonjak sampai ke dalam mulutku. Kencan? Christian Grey memintaku berkencan. Dia menanyakan apakah kau ingin kopi. Mungkin ia berpikir kau belum benar-benar terbangun, bawah sadarku merengek padaku mencibir lagi. Aku berdeham berusaha mengendalikan diriku. "Aku harus mengantar semua orang pulang," bisikku meminta maaf, memutar tangan dan jari-jari di depanku. "TAYLOR," panggil dia, membuat aku melompat. Taylor, yang telah mundur ke koridor, berbalik dan menuju kembali ke arah kami. "Apakah mereka pulang ke universitas?" Tanya Grey, suaranya lembut dan bertanya. Aku mengangguk, terlalu terkejut untuk berbicara. "Taylor dapat mengantar mereka. Dia sopirku. Kami memiliki 4x4 besar di sini, jadi dia dapat mengangkut peralatan juga." "Mr. Grey?" Taylor Bertanya ketika dia sampai ke depan kita, tidak berkata apa pun lagi. "Tolong, bisakah kau mengantar fotografer, asistennya, dan Miss Kavanagh kembali kerumah?" "Tentu, Pak," Taylor membalas. "Nah. Sekarang kau bisa bergabung denganku untuk minum kopi" Grey tersenyum seolah-olah itu kesepakatan yang sudah terlaksana. Aku mengerutkan kening padanya. "Um - Mr. Grey, err - ini benar-benar ...dengarlah, Taylor tidak harus mengantar mereka pulang." Aku menatap sekilas Taylor, yang tetap tenang tanpa ekspresi. "Aku akan menukar kendaraan dengan Kate, jika kau memberi aku waktu sebentar."
  36. 36. 36 Grey tersenyum, menyilaukan, tak dijaga, alami hingga semua gigi tampak, tersenyum lebar. Oh ... dan dia membuka pintu dari suite sehingga aku bisa kembali masuk. Aku berlari cepat untuk memasuki ruangan, menemukan Katherine dalam diskusi mendalam dengan José. "Ana, aku pikir dia jelas menyukaimu," katanya tanpa basa-basi apapun. José melotot padaku dengan rasa tidak setuju. "Tapi aku tidak percaya padanya," tambahnya. Aku mengangkat tanganku dengan harapan bahwa dia akan berhenti berbicara. Dengan ajaib, dia diam. "Kate, jika kau bawa Beetle, aku bisa membawa mobilmu?" "Kenapa?" "Christian Grey memintaku pergi untuk minum kopi bersamanya." Mulutnya terbuka. Kate tak bisa bicara! aku menikmati saat ini. Dia meraih lenganku dan menyeretku ke kamar tidur diseberang ruang tamu suite. "Ana, ada sesuatu tentang dia." Nada suaranya penuh dengan peringatan. "Dia sangat tampan, aku setuju, tapi aku pikir dia berbahaya. Terutama untuk orang seperti kau." "Apa maksudmu, orang seperti aku?" Aku meminta penjelasan, merasa terhina. "Seorang yang polos seperti kau, Ana. kau tahu maksudku, "katanya sedikit kesal. Aku memerah. "Kate, itu hanya minum kopi. Aku mulai ujian aku minggu ini, dan aku perlu belajar, jadi aku tidak akan lama." Dia mengerutkan bibir seakan mempertimbangkan permintaanku. Akhirnya, dia mencabut kunci mobilnya dari sakunya dan memberikannya padaku. aku menyerahkan punyaku. "Aku akan lihat nanti. Jangan lama, atau aku akan mengirimkan tim SAR." "Thanks." Aku memeluk dia. aku muncul dari suite untuk menemukan Christian Grey menunggu, bersandar ke dinding, tampak seperti model laki-laki dalam pose untuk beberapa majalah pria mutakhir. "Oke, mari kita minum kopi," bisikku, mukaku merah semua. Dia menyeringai. "Setelah kau, Miss Steele." Dia berdiri tegak, meregangkan tangannya keluar
  37. 37. 37 bagiku untuk jalan dulu. Aku berjalan menyusuri koridor, lututku gemetar, perutku penuh dengan kupu- kupu, dan hatiku seperti ada di mulutku berdebar dengan irama dramatis tak teratur. Aku akan minum kopi dengan Christian Grey ... dan aku benci kopi. Kami berjalan bersama menyusuri lorong hotel yang lebar menuju lift. Apa yang harus kukatakan padanya? Pikiranku tiba-tiba lumpuh dengan ketakutan. Apa yang akan kita bicarakan? Apa kesamaanku dengan dia? Suara yang lembut, hangat mengejutkanku dari lamunan. "Berapa lama kau tahu Katherine Kavanagh?" Oh, sebuah pertanyaan mudah untuk pemula. "Sejak tahun pertama kami. Dia teman baikku." "Hmm," jawab dia, tidak terlalu berkomitmen. Apa yang dipikirkannya? Di lift, dia menekan tombol panggil, lalu bel berbunyi segera. Pintu membuka menampilkan pasangan muda tengah berpelukan dengan bergairah. Terkejut dan malu, mereka melompat berpisah, menatap dengan rasa bersalah ke segala arah kecuali kearah kita. Grey dan aku melangkah masuk ke lift. Aku berjuang untuk menjaga wajahku biasa saja, jadi aku memandang ke lantai, merasa pipiku berubah merah muda. Ketika aku mengintip ke arah Grey melalui bulu mataku, ada sedikit senyum di bibirnya, tetapi sangat sulit untuk mengatakan. Pasangan muda tak mengatakan apapun, dan kami melakukan perjalanan ke lantai pertama dalam keheningan. Kita bahkan tidak punya musik sampah untuk mengalihkan perhatian kita. Pintu membuka dan, sangat mengherankanku, Grey meraih tanganku, menggenggam dengan jari yang panjang dingin. aku merasa aliran melaluiku, dan detak jantungku sudah cepat berakselerasi. Saat ia membawaku keluar dari lift, kita bisa mendengar cekikikan tertahan dari pasangan itu meledak di belakang kami. Menyeringai Grey. "Ada apa dengan liftnya?" Gumamnya. Kami melintasi lobby luas ramai dari hotel menuju pintu masuk tapi Grey menghindari pintu putar, dan Aku ingin tahu apakah itu karena ia harus melepaskan tanganku. Di luar, adalah minggu bulan Mei yang sejuk. Matahari bersinar dan lalu lintas sepi. Grey berbelok ke kiri dan berjalan ke pojok, di mana kita berhenti menunggu lampu-lampu pejalan kaki untuk berganti. Dia masih memegang tanganku. Aku di jalan, dan Christian Grey memegang tanganku. Tidak ada seorangpun yang pernah
  38. 38. 38 menggenggam tanganku. aku merasa pusing, dan aku tergelitik seluruh tubuh. aku mencoba meredakan seringai konyol yang mengancam akan muncul membagi wajahku jadi dua. Cobalah untuk jadi tenang, Ana, alam bawah sadarku memohon padaku. Orang hijau muncul, dan kami berjalan lagi. Kami berjalan empat blok sebelum kita sampai di kopi Portland House, di mana Grey melepaskanku untuk menahan pintu terbuka sehingga aku bisa melangkah masuk. "Bagaimana kalau kau yang memilih meja, sementara aku memesan minuman. Apa yang kau mau? "Tanyanya, sopan seperti biasa. "Aku mau... um - Sarapan teh Inggris, teh celup diluar." Dia mengangkat alisnya. "Tidak minum kopi?" "aku tidak tertarik pada kopi." Dia tersenyum. "Oke, teh celup diluar. Gula?" Untuk sesaat, aku tertegun, berpikir itu adalah sikap sayang, tapi untungnya pikiran bawah sadarku menendang dengan mengerutkan bibir. Tidak, bodoh - apakah kau pakai gula? "Tidak, terima kasih." Aku menatap ke bawah pada jari tersimpulku. "Sesuatu untuk dimakan?" "Tidak terima kasih." Aku menggeleng, dan ia menuju ke counter. Aku diam-diam menatap dia dari bawah bulu mataku saat ia berdiri di baris menunggu untuk dilayani. Aku bisa mengawasinya sepanjang hari ... dia tinggi, berdada bidang, dan langsing, dan bagaimana celananya menggantung dari pinggulnya ... Oh. Sekali atau dua kali dia menggerakkan jari panjang, anggun ke rambutnya yang sekarang kering tapi masih acak-acakan. Hmm ... aku ingin melakukan itu. Pikiran itu datang tanpa diminta ke dalam pikiranku, dan wajahku terbakar. Aku menggigit bibir dan menunduk menatap tanganku lagi tidak menyukai kemana pikiran bandelku menuju. "Sedang memikirkan sesuatu?" Grey kembali, mengejutkanku. Aku jadi merah. Aku hanya berpikir tentang mengeluskan jariku melalui rambutnya dan bertanya-tanya apakah itu akan terasa lembut ketika disentuh. Aku menggelengkan kepala. Dia membawa nampan, yang ia menaruh di atas meja kecil bundar dari kayu birch-veneer. Ia mengulurkan cangkir dan piring, sebuah teko
  39. 39. 39 kecil, dan piring sisi bantalan satu teh celup berlabel 'Twinings English Breakfast' - favoritku. Kopinya tampak ada pola daun indah dicantumkan di dalam susu. Bagaimana mereka melakukannya? Pikirku iseng. Dia juga membeli untuknya muffin blueberry. Meletakkan nampan kesamping, ia duduk di depanku dan menyilangkan kakinya yang panjang. Dia terlihat begitu nyaman, begitu santai dengan tubuhnya, aku iri padanya. Inilah aku, canggung dan tidak terkoordinasi, hampir tidak bisa mendapatkan dari A ke B tanpa jatuh tertelungkup. "Memikirkan apa?" Meminta kepadaku. "Ini adalah teh favoritku." Suaraku tenang, mendesah. Aku tidak bisa percaya duduk berhadapan dengan Christian Grey di coffee shop di Portland. Dia mengernyit. Dia tahu aku menyembunyikan sesuatu. aku memasukkan teh celup ke dalam teko dan segera menarik keluar lagi dengan sendok tehku. Ketika aku meletakkan teh celup yang sudah digunakan kembali pada alas cangkir, ia memiringkan kepalanya memberikan pandangan bertanya ke arahku. "aku suka teh hitam dan lemah," aku bergumam sebagai penjelasan. "aku melihat. Apakah dia pacarmu? " Wah ... Apa? "Siapa?" "Fotografer. José Rodriguez. " Aku tertawa, gugup tapi penasaran. Apa yang memberinya kesan itu? "Tidak José adalah teman baikku, itu saja. Mengapa menurutmu dia adalah pacarku?" "Bagaimana kau tersenyum padanya, dan dia padamu." Tatapan mata abu-abunya menahan milikku. Dia begitu mengerikan. aku ingin berpaling tapi aku tertangkap - terpesona. "Dia lebih seperti keluarga," bisikku. Grey mengangguk sedikit, tampaknya puas dengan tanggapanku, dan melirik ke bawah pada muffin blueberry. Jari yang panjang dengan cekatan mengupas kertas, dan aku menonton, terpesona. "Apa kau mau?" Dia bertanya, dan senyum rahasia dan geli miliknya sudah kembali. "Tidak, terima kasih." aku mengerutkan kening dan menunduk menatap tanganku lagi. "Dan cowok yang aku temui kemarin, di toko. Dia bukan pacarmu? "
  40. 40. 40 "Tidak Paul hanya teman. aku katakan kemarin." Oh, ini semakin konyol. "Mengapa kau bertanya?" "kau tampak gugup ketika berdekatan dengan pria." Omong kosong, itu pribadi. Aku hanya gugup didekatmu, Grey. "aku menganggap kau mengintimidasi." mukaku merah membara, tapi secara mental menepuk punggungku sendiri untuk keterusteranganku, dan menatap tanganku lagi. Aku mendengar suara tarikan napas tajam. "Kau pasti menganggapku menakutkan," dia mengangguk. "Kau sangat jujur. Jangan melihat ke bawah. aku ingin melihat wajahmu." Oh. Aku melirik dia, dan dia memberiku senyum menyemangati tapi kecut. "Ini memberiku semacam petunjuk apa yang mungkin kau pikirkan," dia bernafas. "Kau sebuah misteri, Miss Steele." Misterius? aku? "Tidak ada yang misterius tentangku." "Aku pikir kau sangat mandiri," bisiknya. Benarkah? Wow ... bagaimana aku melakukan itu? Hal ini membingungkan. Aku, mandiri? Tak mungkin. "Kecuali bila kau tersipu malu, tentu saja, yang mana sering terjadi. Aku hanya berharap aku tahu apa yang menyebabkannya" Dia memasukkan sepotong kecil muffin ke dalam mulutnya dan mulai mengunyah pelan-pelan, tidak mengalihkan pandangan dariku. Dan seperti diberi aba-aba, aku tersipu. Sial! "Apakah kau selalu membuat pengamatan pribadi seperti itu?" "Aku tidak menyadari aku melakukannya. Apakah aku telah menyinggungmu?" Dia sepertinya terkejut. "Tidak," jawabku jujur. "Bagus." "Tapi kau sangat sewenang-wenang," balas aku tenang. Dia mengangkat alis dan, jika aku tidak salah, dia sedikit tersipu juga. "Aku sudah terbiasa mendapatkan apa yang aku mau, Anastasia," bisiknya. "Dalam segala hal."
  41. 41. 41 "aku tidak meragukannya. Kenapa kau tidak memintaku untuk memanggilmu dengan nama depanmu?" Aku heran dengan keberanian aku. Mengapa pembicaraan ini menjadi begitu serius? Pembicaraan ini tidak seperti kearah mana yang aku pikir. Aku tidak percaya aku merasa begitu memusuhinya. Ini seperti ia mencoba untuk memperingatkanku. "Satu-satunya orang yang memanggil nama lahirku adalah keluargaku dan beberapa teman dekat. Yang mana aku menyukainya." Oh. Dia masih belum mengatakan, 'Panggil aku Christian.' Dia adalah orang yang gila kontrol, tidak ada penjelasan lain, dan sebagian dari diriku berpikir mungkin akan lebih baik jika Kate mewawancarainya. Dua orang yang kontrol bersama. Plus tentu saja dia nyaris pirang - tepatnya, pirang strawberry - seperti semua wanita di kantornya. Dan dia cantik, alam bawah sadarku mengingatkanku. aku tidak suka memikirkan Christian dan Kate bersama. Aku menghisap tehku, dan Grey makan sepotong kecil muffinnya. "Apakah kau anak tunggal?" Tanya dia. Wah ... dia terus berubah arah. "Ya." "Ceritakan tentang orang tuamu." Mengapa dia ingin tahu ini? Ini sangat membosankan. "Ibuku tinggal di Georgia bersama suami barunya Bob. Ayah tiriku tinggal di Montesano." "Ayahmu?" "Ayahku meninggal waktu aku masih bayi." "Maaf," ia bergumam dan wajah sekilas bermasalah. "Aku tidak ingat dia." "Dan ibumu menikah lagi?" Aku mendengus. "Bisa dibilang itu." Dia mengerutkan kening.
  42. 42. 42 "Kau tidak mau memberikan banyak info, khan?" Katanya datar, menggosok dagunya seolah berpikir keras. "Begitu juga kamu." "Kau sudah mewawancarai aku sekali, dan aku bisa mengingat beberapa pertanyaan yang cukup menyelidik itu." Dia menyeringai ke arahku. Ya ampun. Dia mengingat pertanyaan tentang 'gay' itu. Sekali lagi, aku sangat malu. Dalam tahun-tahun mendatang, aku tahu, aku akan membutuhkan terapi intensif untuk tidak merasa malu seperti ini setiap kali aku ingat saat ini. Aku mulai mengoceh tentang ibuku - apa pun untuk memblokir memori itu. "Ibuku seorang yang hebat. Dia seorang romantis yang tak tersembuhkan. Dia saat ini bersama suami keempatnya." Christian mengangkat alisnya dengan heran. "aku merindukannya," aku melanjutkan. "Dia punya Bob sekarang. Aku hanya berharap dia bisa mengawasi dan bangkit kembali ketika skema tololnya tidak berjalan seperti yang direncanakan" aku tersenyum sayang. aku tidak melihat ibuku begitu lama. Christian menontonku dengan penuh perhatian, menghisap sesekali kopinya. Aku benar-benar tidak harus melihat mulutnya. Ini mengganggu. Bibir itu. "Apakah kau akrab dengan ayah tirimu?" "Tentu saja. aku dibesarkan oleh dia. Dia adalah satu-satunya ayah yang kutahu. " "Dan seperti apa dia?" "Ray? Dia ... pendiam." "Itu saja?" Grey tanya, terkejut. Aku mengangkat bahu. Apa yang orang ini harapkan? Kisah hidupku? "Pendiam seperti anak tirinya," Grey menambahkan. aku menahan diri untuk tidak memutar mata padanya. "Dia suka sepak bola - sepak bola Eropa terutama - dan bowling, dan memancing, dan membuat furnitur. Dia seorang tukang kayu. Mantan tentara." Aku menghela napas. "kau tinggal dengan dia?" "Ya. Ibuku bertemu suami nomor tiga ketika aku berumur lima belas tahun. Aku
  43. 43. 43 tinggal dengan Ray." Dia mengernyitkan mata seolah-olah dia tidak mengerti. "Kau tidak ingin hidup dengan ibumu?" Tanya dia. Aku malu. Ini benar-benar bukan urusannya. "Suami nomor tiga tinggal di Texas. Rumahku berada di Montesano. Dan ... kau tahu ibuku baru menikah" aku berhenti. Ibuku tidak pernah berbicara tentang suami nomor tiga. Kemana arah pembicaraan Grey? Ini bukan urusannya. Ok, dua orang baru bisa melakukan permainan. "Ceritakan tentang orang tuamu," aku bertanya. Dia mengangkat bahu. "Ayahku seorang pengacara, ibuku adalah seorang dokter anak. Mereka tinggal di Seattle." Oh ... dia memiliki keluarga makmur. Dan aku bertanya-tanya pasangan sukses yang mengadopsi tiga anak, dan salah satunya berubah menjadi manusia tampan yang menguasai dunia bisnis dan menundukkannya sendirian. Apa yang membuatnya seperti itu? Orangtuanya pasti bangga. "Saudara-saudaramu bekerja apa?" "Elliot dalam bidang konstruksi, dan adik perempuanku di Paris, belajar di bawah bimbingan beberapa koki Prancis terkenal." mata berkabut dengan rasa terganggu. Dia tidak ingin berbicara tentang keluarganya atau dirinya sendiri. "Aku mendengar Paris itu indah," bisikku. Mengapa dia tidak mau bicara tentang keluarganya? Apakah karena dia diadopsi? "memang indah. Kau pernah kesana? "Tanyanya, kejengkelannya terlupakan. "aku tidak pernah meninggalkan daratan Amerika Serikat." Jadi sekarang kita kembali ke hal-hal dasar. Apa yang dia bersembunyi? "Apakah kau ingin pergi?" "Ke Paris?" jeritku. Hal ini telah melemparkan keseimbanganku - siapa yang tidak ingin pergi ke Paris? "Tentu saja," aku mengakui. "Tapi Inggris sebenarnya yang benar-benar ingin kunjungi." Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi, menjalankan jari telunjuknya di bibir bawahnya ... oh. "Sebab?"
  44. 44. 44 Aku berkedip cepat. Berkonsentrasilah, Steele. "Ini rumah Shakespeare, Jane Austen, Brontë bersaudara, Thomas Hardy. aku ingin melihat tempat yang mengilhami orang-orang untuk menulis buku yang begitu indah." Semua pembicaraan mengenai sastra yang hebat mengingatkanku bahwa aku harus belajar. Aku melirik jam tanganku." "Lebih baik aku pergi. aku harus belajar." "Untuk ujian?" "Ya. Mulai Selasa." "Di mana mobil Nona Kavanagh itu?" "Di parkiran hotel." "Aku akan menemanimu." "Terima kasih atas tehnya, Mr Grey." Ia tersenyum aneh, aku punya senyum rahasia kekalahan besar. "Terima kasih kembali, Anastasia. Dengan senang hati. Ayo, "dia memerintahkan, dan memegang tangannya kepadaku. aku menurut, bingung, dan mengikutinya keluar dari coffee shop. Kami berjalan kembali ke hotel, dan aku ingin mengatakan itu dalam keheningan. Dia setidaknya terlihat tenang seperti biasa, mengumpulkan kesadaran dirinya. Sedangkan aku, aku berusaha keras untuk mengukur seberapa jauh acara minum kopi pagi ini. Aku merasa seperti aku telah diwawancarai untuk suatu posisi pekerjaan, tapi aku tidak yakin apa itu. "Apakah kau selalu memakai jeans?" Tanyanya sekonyong-konyong. "Hampir selalu." Dia mengangguk. Kami sudah kembali di persimpangan, di seberang hotel. Pikiranku berputar. Pertanyaan aneh ... Dan aku sadar bahwa waktu kita bersama adalah terbatas. Ini dia. Ini dia, dan aku sudah benar-benar mengacaukannya, aku tahu. Mungkin dia punya seseorang. "Apakah kau punya pacar?" aku berseru. Sialan - Aku mengatakan dengan keras? Bibirnya kekhasan dalam setengah tersenyum, dan ia melihat ke bawahku.
  45. 45. 45 "Tidak, Anastasia. aku tidak melakukan yang namanya pacaran," katanya lembut. Oh ... apa artinya? Dia bukan gay? Oh, mungkin dia - omong kosong! Dia pasti berbohong kepadaku dalam wawancara itu. Dan sejenak, aku pikir dia akan menyusul dengan beberapa penjelasan, beberapa petunjuk untuk pernyataan samar - tapi dia tidak. Aku harus pergi. Aku harus mencoba untuk mengatur kembali pikiranku. Aku harus pergi dari dia. Aku berjalan maju, dan aku tersandung, ke arah jalan. "Sialan, Ana!" Grey menjerit. Dia menyentak tangan yang dia genggam begitu keras sampai aku jatuh kembali pada dia ketika seorang pengendara sepeda lewat dengan cepat, nyaris menyambarku, menuju arah yang salah di jalan satu arah. Itu semua terjadi begitu cepat - satu ketika aku jatuh, berikutnya aku dalam pelukannya, dan dia memelukku erat-erat di dadanya. Aku menarik napas menyedot aroma yang bersih dan vitalnya. Dia berbau linen segar habis dicuci dan sabun mandi mahal. Ya, itu memabukkan. Aku menarik napas dalam-dalam. "Apakah kau baik-baik saja?" Bisiknya. Satu lengannya memelukku, menggenggamku ditubuhnya, sementara jari-jari tangannya yang lain menelusuri wajahku dengan lembut, lembut menyelidik, memeriksaku. Ibu jarinya menyapu bibir bawahku, dan aku mendengar napasnya tersentak. Dia menatap ke mataku, dan aku menahan tatapan cemasnya, tatapan pembakaran sejenak atau mungkin selamanya ... tapi akhirnya, perhatianku tersedot ke mulut yang indah. Oh. Dan untuk pertama kalinya dalam dua puluh satu tahun, aku ingin dicium. Aku ingin merasakan bibirnya diatas bibirku. Fifty Shades of Grey Bab 4 Cium aku sialan! aku mohon, tapi aku tak bisa bergerak. Aku lumpuh dengan keinginan yang aneh dan asing, benar-benar terpikat olehnya. Aku menatap mulut Christian Grey yang indah seperti pahatan, terpesona, dan dia menatapku, tatapannya menyipit, matanya gelap. Dia bernapas lebih keras dari biasanya, dan aku sudah berhenti bernapas sama sekali. Aku dalam pelukanmu. Cium aku, aku mohon. Dia menutup matanya, menarik napas dalam, dan kepalanya memberiku goyang kecil seolah-olah menjawab pertanyaan diamku. Ketika ia membuka matanya lagi, dengan tujuan baru, tekad baja. "Anastasia, kau harus menghindariku. Aku bukan pria yang tepat untukmu," bisiknya. Apa? Darimana asalnya ini? Tentunya aku seharusnya yang memutuskan itu. Aku mengerutkan kening ke arahnya, dan kepalaku berputar karena penolakan. "Tarik napas, Anastasia, bernapas. Aku akan membantumu berdiri dan membiarkan kau pergi, "katanya pelan, dan dia dengan lembut mendorongku.
  46. 46. 46 Adrenalin telah mengalir melalui tubuhku, dari nyaris tertabrak pengendara sepeda atau mabuk karena berdekatan dengan Christian, membuatku tegang dan lemah. TIDAK! Jiwaku berteriak saat ia menarik diri, membuatku seperti kehilangan sesuatu. Dia meletakkan tangan di bahuku, memegangku dalam jangkauannya, melihat reaksiku hati-hati. Dan satu-satunya yang bisa aku pikirkan adalah bahwa aku ingin dicium, sepertinya cukup jelas, dan ia tidak melakukannya. Dia tidak menginginkan aku. Dia benar-benar tidak menginginkan aku. Aku benar-benar telah menghancurkan acara minum kopi pagi ini. "Aku sudah berdiri," aku bernapas, menemukan suaraku. "Terima kasih," aku bergumamku dibanjiri dengan penghinaan. Bagaimana mungkin aku salah membaca situasi di antara kita sama sekali? aku harus menjauh dari dia. "Untuk apa?" Ia mengerutkan kening. Dia tidak menarik tangannya dariku. "Untuk menyelamatkanku," bisikku. "Idiot Itu menggunakan jalur yang salah. Aku senang aku di sini. Aku ngeri membayangkan apa yang akan terjadi padamu. Apakah kau ingin masuk dan duduk di hotel sebentar?" Dia melepaskanku, tangan di samping tubuhnya, dan aku berdiri di depannya merasa seperti orang tolol. Dengan mengoyang kepala, aku menjernihkan pikiranku. Aku hanya ingin pergi. Semua harapan samarku yang tak terucapkan telah putus. Dia tidak menginginkanku. Berpikir apa aku ini? Aku mengomeli diri sendiri. Apa yang akan Christian Grey inginkan darimu? Pikiran bawah sadarku mengolok-olok. Aku memeluk diri sendiri dan berbalik menghadapi jalan dan lega bahwa pria hijau telah muncul. Aku segera berjalan melintasi jalan, sadar bahwa Grey belakangku. Di luar hotel, aku berbalik sebentar untuk menghadap padanya tapi tidak bisa menatap mata. "Terima kasih atas teh dan pemotretannya," bisikku. "Anastasia ... aku ..." Dia berhenti, dan kesedihan dalam suaranya menuntut perhatianku, jadi aku terpaksa sedikit menatap ke arahnya. Mata abu-abunya suram saat ia membelai rambutnya. Dia tampak sedih, frustrasi, ekspresinya tegang, semua kontrol hati-hati miliknya telah menguap. "Apa, Christian?" Tukasku kesal. Aku hanya ingin pergi. Aku hanya ingin membawa pergi harga diriku yang rapuh dan terluka menjauh darinya dan entah bagaimana caranya merawat kembali sampai sehat. "Semoga berhasil dengan ujianmu," bisiknya. Hah? Inilah sebabnya mengapa ia terlihat begitu putus asa? Inikah ucapan perpisahaannya? Hanya memberiku ucapan semoga berhasil dalam ujianku?

×